June 09, 2022

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 11

 Translator: B-san

Chapter 9 - Teknologi (1)

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 11


    
Benua Hydragia adalah benua melingkar dengan dua daratan yang terhubung dari utara ke selatan jika dijelaskan dengan sederhana. 

Beberapa daerah tidak cocok untuk ekspansi ke daerah selatan, seperti Daijukai dan wilayah kaum barbar. 

Beberapa negara yang terbelakang memiliki tingkat budaya yang sedikit lebih rendah daripada negara maju, 

Lebih jauh ke selatan, terhubung ke daerah yang sama sekali tidak berkembang. 

Beberapa negara yang terbelakang memiliki tingkat budaya yang sedikit lebih rendah daripada negara maju. Lebih jauh ke selatan disebut sebagai daerah yang belum berkembang dan tidak diketahui oleh siapa pun. 

Di sisi lain, hanya ada dua negara yang menguasai bagian utara. Qualia, Kerajaan Suci Cahaya, didominasi oleh ras manusia dan federasi El-Nar yang diperintah oleh spesies elf. 

Berbagai elemen dibutuhkan untuk menciptakan negara yang makmur. 

Kedua negara tersebut menikmati kemakmuran. Meskipun ada ketegangan, mereka percaya pada tatanan yang sama. Tidak dapat dijelaskan apakah hubungan antara kedua negara itu telah tercapai. Tetapi tidak diragukan lagi ada eksistensi yang berkontribusi terhadap hal ini. 

Eksistensi itu adalah senjata pertempuran penentu yang disebut Seijo (Wanita Suci). 

◇ ◇ ◇ 

Kerajaan Suci Qualia secara efisien mengatur wilayahnya yang luas menggunakan sistem negara bagian. 

Dengan ibukota kerajaan Qualia sebagai pusatnya, mereka memiliki negara bagian dengan kekuatan administratifnya sendiri di utara, selatan, timur, dan barat. 

Provinsi Utara, yang merupakan titik paling utara negara, memiliki banyak daerah dingin dan merupakan yang perkembangannya paling lambat di antara keempat negara bagian. 

Selain itu, ada banyak desa nelayan yang tersebar dan desa pertanian yang tidak memiliki nilai apa pun. 

Ada seorang gadis yang mengenakan kostum putih yang tampak tidak pada tempatnya. Dia sedang melihat ke tanah bersalju. 

"Seijo-sama, sudah waktunya. 

Menurut pembawa pesan, sekelompok orang barbar mendekat ke sini sesuai rencana. 

Dengan kehendak Dewa, tolong lakukan mukjizat itu. " 

"-Aku mengerti." 

Para Ksatria Suci mengenakan baju besi mewah dan mantel putih bersih.

Dikawal oleh para ksatria, dia melirik ke kejauhan. Pemberitahuan barusan datang dari kardinal negara yang memerintah negeri ini. 

Gadis yang dipanggil oleh ksatria itu mengambil langkah maju. 

Tidak lama setelah itu, dari jauh terdengar jeritan yang mengganggu. Pada saat yang sama, asap salju membubung, dan sekelompok demi-manusia bergegas mendekat.

Tubuh mereka sekitar setengah ukuran manusia. Kulit mereka berwarna biru kasar dengan mata yang tajam, 

Taring tajam tumbuh di wajah di mana tidak ada kecerdasan yang bisa dirasakan. Mereka memegang tongkat, ranting pendek, atau kapak batu yang diikat menjadi satu.

Sekelompok goblin salju tiba-tiba muncul di wilayah utara. 

Jumlah mereka sekitar beberapa ribu. 

Bagi Qualia, yang masing-masing provinsinya memiliki sepuluh ribu tentara, kelompok goblin itu hanyalah cacing parasit yang lebih rendah dari manusia dalam segala hal. 

Tapi itu jika dilihat dari perbandingan jumlah. Kemunculan mereka telah menghancurkan beberapa desa, dan banyak nyawa orang yang melayang. 

Dan sekarang hanya satu orang yang menghalangi mereka.

Mengenakan jubah putih dengan hiasan emas, 

Seorang gadis berusia sekitar 17 tahun terlihat rapuh, dan ada hiasan bunga di sekujur tubuhnya. 

Penduduk kota memanggilnya, 

Dewa pengampunan 

Gadis Bunga 

Orang yang Cantik 

Penjaga Dunia 

Salah satu dari Tujuh Orang Suci Penyelamat Agung Benua Hydragia, 

Wanita Suci Soarena sang bunga pemakaman. 

Kerajaan Suci Qualia bangga dengan orang yang merupakan perwujudan keajaiban. 

"Dosa yang melanda semua orang dan menciptakan banyak tragedi. Itu tidak bisa dimaafkan. Kesedihan Dewa semakin dalam, dan waktu bagi kalian untuk bertobat hampir habis. ''

Soarena berbicara secara terbuka. 

Bahkan jika mereka memiliki kecerdasan, akankah kata-katanya mencapai goblin salju yang meragukan? 

Kata-kata Soarena terus mengalir. 

Seolah-olah dia bernyanyi untuk menghibur mereka yang tidak bisa diselamatkan? 

"Aku bisa mendengar penderitaan banyak orang yang tidak bersalah. Aku bisa mendengar suara Dewa yang mengharapkan kedamaian. " 

Soarena mengangkat tangannya, lalu mengarahkannya ke depan. 

Para goblin salju bergerak cepat. Ancaman mereka sudah dekat; dalam beberapa detik lagi, massa akan bentrok dengan mereka. 

Kardinal di belakang mulai bergegas, Ksatria Suci di belakangnya menghunus pedang mereka dan mulai bersiap untuk bertempur. 

Tetapi Seijo Soarena perlahan-lahan berbicara, 

"Dalam pelanggaran terhadap Dewa Suci Aros, kejahatan mengganggu ketertiban Kerajaan Suci Qualia, 

-Aku akan memberikanmu pemakaman." 

Api melahap bumi. 

Tidak ada tindakan lanjutan. Api neraka yang benar-benar membakar semuanya muncul di depan Soarena. 

Kelompok goblin salju terbakar bersama tanah dan tumbuhan, jeritan sedih, dan bau daging terbakar yang dalam memenuhi area tersebut. 

Jeritan para goblin salju terdengar. Mereka terjebak dalam kobaran api dan kemudian menghilang. 

Bumi yang sebelumnya begitu dingin sekarang terlihat seperti mengalami musim panas abadi, meskipun para Ksatria Suci yang kuat bisa bertahan. Tetap saja, para kardinal dan pelayan harus melepas jubah mereka dan menyingsingkan lengan baju mereka. 

Goblin salju yang berjumlah ribuan dan telah menghancurkan banyak desa sampai akhirnya dia bergabung di medan perang. 

Sekarang yang tersisa dari mereka hanyalah abu, dan bahkan bentuk mereka tidak dapat dikenali lagi. 

Akhirnya, nyala api padam. Suasana menjadi hening. Tidak ada yang berbicara tentang keajaiban ini. 

Tak lama kemudian, sesuatu berubah. Satu demi satu, bunga-bunga muncul dan mekar.  

Akhirnya, area yang terbakar ditutupi dengan bunga. 

Seperti upacara pemakaman... 

Pasukan mereka sendiri memiliki skala kekuatan yang jauh melebihi musuhnya. 

Inilah alasan mengapa Seijo disebut sebagai pasukan perang yang menentukan. 

"... Kardinal" 

Sebuah taman bunga tiba-tiba muncul di tanah utara, 

Sambil melihat kelopak bunga yang tersebar oleh angin badai salju, tanpa menoleh ke belakang, Seijo Soarena berbicara. 

"Bagaimana, Seijo-sama?" 

"Apa yang terjadi dengan cerita yang kuceritakan tempo hari?" 

"Beberapa hari yang lalu? Seperti apa ceritanya?" 

"Daijukai di selatan benua, Ada tanda-tanda bencana di sana. 

Aku ingin kau mengirim Ksatria Suci untuk menyelidiki. "

"Wilayah selatan berada di luar wilayah negara kita. Untuk mengirim pasukan, kita harus berkoordinasi dengan pihak berwenang yang mengendalikan daerah yang akan dilewati. Kita juga harus mempertimbangkan pengeluaran militer dan imbalannya. 

Pertama-tama, Seijo-sama seharusnya tahu bahwa pasukan ksatria tidak bisa membuat gerakan apapun. Apakah ada tanda-tanda nyata? " 

Kata-kata keberatan yang dipenuhi dengan ketidaksenangan keluar. Jelas bahwa Kardinal tidak ingin melakukan hal-hal yang merepotkan seperti itu. 

Ksatria suci yang menunggu di sekitar memberi tanda dengan anggukan kepalanya. Hanya orang itu yang tahu apa artinya. 

"Ya, tidak diragukan lagi... Aku tidak perlu memindahkan para Ksatria Suci. Aku bisa pergi sendiri..." 

"Seijo-sama, apakah Anda tidak menyadari posisi anda!" 

Mendengar suara marah Kardinal, pendeta muda magang yang bekerja di sampingnya gemetar. 

Seijo berbalik dan diam-diam menatap Kardinal. 

Tidak ada emosi di matanya. 

Seperti boneka tanpa emosi, setelah melihat mata itu, Cardinal akhirnya menghela nafas panjang. 

"Astaga, kenapa anda berpikir seperti itu? Tolong pahami betapa pentingnya anda. Berbeda dari ketika anda hanya seorang anak petani di desa? " 

Seijo Soarena tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak membalas apa yang merupakan penghinaan, tetapi bukan karena dia tidak berani tetapi hanya karena hatinya tidak tergerak untuk menanggapi penghinaan itu. 

Hanya saja sikapnya seperti melihat sesuatu secara filosofis, tetapi juga seperti menyerah. 

"Cih... Ada beberapa orang yang secara pribadi bisa aku gerakkan. Mari kita perintahkan mereka. 

Kardinal tidak punya alasan untuk menanggapi permintaannya karena status Seijo berbeda darinya. Namun, pada akhirnya, Kardinal menawarkan alternatif seolah-olah dia telah menyerah. 

Mendengar jawaban itu untuk pertama kalinya, Soarena mengangguk dengan senyum kekanak-kanakan. 

Salah satu kekhawatirannya telah hilang. 

Kemudian, pada akhirnya, Kardinal menggerutu dengan suara kecil, kata-kata "gadis desa" keluar dari mulutnya. Tetapi Soarena bertindak seolah-olah dia tidak mendengarnya. 

...... Seijo adalah sosok yang kesepian. 

Mengingat kemampuan fisik mereka yang terisolasi dan kekuatan ajaib dari Dewa, gadis-gadis itu membutuhkan dedikasi dan kesetiaan mutlak sebagai orang yang terpandang. 

Bahkan jika orang lain iri dengan posisi mereka.

Untuk menyelamatkan segalanya dan untuk melindungi semua senyuman.

Dia akan terus melakukan mukjizat itu untuk mereka yang tidak bisa diselamatkan. 

"Terima kasih. Semoga mereka mendapat berkat dari Tuhan Aros..." 

Tanpa menunggu kata-katanya, Kardinal menarik diri. 

Tanpa emosi melihat punggungnya, bunga pemakaman Seijo Soarena bergumam. 

"Aku harus menyelamatkan..." 

Kata-katanya meleleh ke dalam es. 

Angkatan bersenjata pasti telah merasakan tanda-tanda bahwa perubahan akan datang ke dunia. 

............ 

...... 

... 

"Ini menyenangkan, waktu membangun yang menyenangkan!" 

Suara Atou yang meriah bergema di Dunia Kutukan Besar. 

Para warga juga berpartisipasi, dan meskipun itu hanya sebuah formulir, staf manajemen nasional telah ditugaskan. 

Secara penampilan, mynoghra sudah bisa dianggap sebagai negeri baru.

Waktunya untuk urusan internal yang Takuto dan semuanya telah nantikan akhirnya tiba. 

"Negara milik Takuto-sama yang agung seperti bayi yang baru lahir. Ini akan terus berkembang melampaui laut, dan kekuatannya akan mencapai langit. Kami bergantung pada kalian semua untuk mengambil langkah pertama." 

Singgasana batu yang telah menjadi posisi tetap sejak Takuto datang ke dunia ini, 

Saat ini, tempat itu telah berubah drastis. 

Tahta yang dibuat oleh Dark Elf dengan mencurahkan hati dan darah mereka telah selesai, 

Karpet ditenun dengan rumput, Dan yang paling penting, sebuah bangunan sederhana dengan atap telah selesai dibangun. 

Bangunan itu hanyalah kombinasi dari beberapa pohon. Meski begitu, perasaan Takuto menggeliat seperti belut. 

Konferensi masih diadakan di meja sederhana yang dibuat di depan singgasana. 

Saat ini, hanya Atou dan Mortar yang bisa duduk di sana, tapi Takuto yakin akan ada banyak orang yang duduk di sana. 

Sambil bermimpi tentang itu, Takuto gemetar karena gembira. 

Semuanya berjalan dengan baik. 

Takuto diam-diam menutup matanya dan meninjau semua informasi domestik. 

Kekuatan magis yang dimiliki oleh bangsa itu terakumulasi dengan lancar. 

Mereka dikumpulkan secara unik dari fasilitas dan juga wilayah. Pada dasarnya seperti pajak yang setiap bulan mengambil persentase tetap dari warga negara. 

Dan sebagai faktor esensial, jumlah yang dipungut sesuai dengan kesejahteraan masyarakat. 

Ada juga sistem yang disebut pemungutan paksa, yang mengabaikan hak-hak asasi manusia, dan secara paksa mengambil kekuatan supranatural. 

Namun pada akhirnya, mengisi negara dengan orang-orang yang bahagia juga merupakan cara yang paling efisien untuk mendapatkan sihir. 

(Dengan tanganku, aku akan pimpin semua orang ke puncak kebahagiaan!) 

--Dengan kata lain, kebahagiaan rakyat mengarah pada pengembangan Mynoghra. 

Takuto bertekad untuk tidak menjadi pemimpin yang jahat; dia mengelus singgasananya dan menikmati pekerjaan bawahannya dengan puas. 

Karena gangguan komunikasinya, konferensi terus berlanjut tanpa Takuto terlibat. Ia menjadi sosok yang bisa dengan santai duduk di singgasana. 

"Atou-dono, bangunan seperti apa yang harus kita buat terlebih dahulu?" 

"Hmm, mari kita lihat." 

Atou menopang dagunya dengan jari-jarinya dan berpikir. 

Takuto sudah berbicara dengan Atou tentang area ini, jadi Takuto yakin dia bisa mengatasinya. 

Takuto saat ini sedang meninjau kebijakan manajemen sebelumnya. 

Atou mengangguk begitu dia puas, 

Takuto memberi tahu Dark Elf rencana awal. 

"Kita akan membangun fasilitas produksi makanan. Kita tidak bisa bertarung jika kita lapar." 

"Ya, makanan itu penting. Tapi, bukankah mungkin makanan diproduksi tanpa batas oleh kekuatan Raja?" 

"Tentu saja, tetapi mengapa Raja harus melakukan hal yang merepotkan begitu? Dan ketika wilayah menjadi lebih luas di masa depan, akan ada masalah distribusi logistik juga. 

"Saya setuju dengan Anda, mohon maafkan pemikiran saya yang dangkal." 

"Tidak apa-apa, untuk saat ini. Sekrang, mari kita membuat fasilitas yang menghasilkan makanan yang merupakan ikon kita'' 

Atou melambaikan tangan seolah-olah dia tidak peduli. Kemudian dia mengambil sesuatu dari saku dadanya. 

Pak tua berjuang dengan kata-kata dan frase aneh Atou, 

Tapi dia masih bisa memahami maksudnya dan menerima apa yang ternyata adalah benih pohon. 

"Tolong tanam dan tumbuhkan pohon ini. Setelah itu, akan dilengkapi dengan membangun gudang perencanaan logistik, tempat penyimpanan makanan, dan gudang penyimpanan. Rinciannya akan diumumkan nanti." 

"Pohon jenis apa itu?" 

Ukurannya sedikit lebih besar dari telapak tangan. 

Pohon itu memiliki akar dan cabang-cabang yang aneh dan menyempit. 

Sayangnya, Elder Mortar tidak tahu tentang benih-benih itu, jadi dia tidak tahu jenis pohon apa yang akan tumbuh. 

Namun, tidak seperti benih yang ditanam Emul, yang merupakan ajudan Gia, yang ditanam secara pribadi, benih itu sengaja diberikan dan diperintahkan untuk ditanam. 

Memang itu bukan benih biasa. 

Tetapi, 

"Ini pohon daging manusia." 

"EH?" 

"Ini adalah pohon manusia." 

Itu benar-benar berbeda dari biasanya. 

Atou sangat mengesankan, kan? Meskipun dia telah mengatakan itu berkali-kali, dia kembali untuk mengatakan hal yang sama. Dia dengan bangganya pamer. 

Tetua Mortar tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Namun, Tetua Mortar mengerti bahwa tanaman ini bukanlah tanaman dari dunia ini. 

Sejujurnya, dia tidak ingin tanaman aneh itu ada di dunia ini. 

"Baiklah, Atou-dono, mengenai itu. Jika anda tidak keberatan, saya berharap anda bisa menjelaskan lebih rinci ..." 

"Itu adalah salah satu fasilitas produksi makanan yang ada dari tempat asalku. Tepatnya, itu adalah pohon yang menghasilkan daging misterius yang rasanya seperti daging manusia. 

"Aku mengerti, itu terdengar jahat." 

Sesaat kemudian, Raja yang memiliki gangguan komunikasi melangkah masuk. 

Sepertinya dia lelah mengelus singgasana, meski sikap Takuto seperti itu, tapi kedua orang itu sepertinya mengerti. 

Tetua Mortar mengeluh. Memang makanan itu penting. Secara khusus, makan daging dapat memberikan lebih banyak energi daripada makan biji-bijian dan sayuran. 

Namun, hanya karena dia menjadi makhluk dengan atribut jahat bukan berarti selera makanannya berubah.

Tetua Mortar masih lebih memilih daging ikan daripada daging lainnya. Bukankah ini pilihan yang sulit? ‥ 

Apakah dia akan khawatir? 

Lebih jauh lagi, mereka memiliki ingatan kelam terhadap daging manusia ... 

"Saya mengerti. Namun, akan membutuhkan beberapa waktu untuk terbiasa dengan daging manusia. 

Saya tidak yakin bagaimana menjelaskannya, tetapi beberapa orang memiliki kenangan buruk tentang daging manusia." 

"Aku rasa kita tidak bisa mencakup semuanya di fasilitas ini, jadi tidak apa-apa." 

"Pasti ada beberapa suka dan tidak suka." 

Tetua Mortar akhirnya merasa lega. 

Bagaimanapun, tampaknya masalah makanan akan terselesaikan dengan lancar. 

Dia sangat memahami bagaimana rasanya kelaparan.

Dia dengan tulus berterima kasih kepada Raja karena tidak memberikan suku mereka lebih banyak penderitaan dan pilihan yang sulit. 

Namun, salah satu solusinya adalah hal yang sangat ironis: buah tanaman yang rasanya seperti daging manusia. 

=Pesan============= 

Fasilitas bangunan telah dipilih. 

Sedang dibangun! [Pohon daging manusia] 

----------------- 

=Eterpedia============ 

[Pohon daging manusia] Bangunan 

Makanan +1 Produksi makanan +10% 

Pemulihan unit iblis +10% 

Unit "Pemakan Daging Manusia" menerima +50% ketahanan. 

Pohon daging manusia adalah fasilitas yang unik untuk Mynoghra dan merupakan alternatif penyimpanan makanan. 

Selain kemampuan normal, ini memiliki efek meningkatkan kekuatan pemulihan unit monster. 

Ini juga secara dramatis meningkatkan ketahanan unit 《Human Meat Eater》. 

-----------------

PREVIOUS | INDEX | NEXT

Baca doank, komen kaga !!!
Ampas sekali kalian ini


EmoticonEmoticon