June 30, 2022

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 18

 Translator: B-san

Chapter 15 - Penyihir

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 18

Sebuah tim dikirim oleh Kerajaan Suci Qualia untuk menyelidiki bencana tersebut. 

Setelah negosiasi dengan mereka gagal dan berakhir dengan pemusnahan, Atou dengan cepat membuang mayat-mayat mereka dan melaporkan kembali kepada Rajanya. 

"Penyihir... Itu adalah cerita yang belum pernah aku dengar di 'Eternal Nations'." 

''Ya, Takuto-sama." 

"Aku yakin setelah pertemuan ini. Dunia ini bukan milik Eternal Nations, bagaimanapun juga. Ada bagian dari sistem permainan yang berlaku untuk itu, tapi kita harus menganggapnya sebagai sesuatu yang sangat berbeda." 

Ketika mereka tiba di dunia ini, Takuto dan timnya mengumpulkan berbagai informasi. 
Read More

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 15 Prolog - Part 1

 Penerjemah: Sai Kuze


Prolog

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 15 Prolog - Part 1


Pemimpin Theocracy — Pontifex Maximus. 

Mereka yang memegang otoritas tertinggi di sekte mereka — Six Cardinals. 

Kepala Badan Yudikatif, Legislatif, dan Eksekutif. 

Direktur Lembaga Penelitian, bertanggung jawab atas penelitian dan pengembangan sihir. 

Komandan Tertinggi — juga dikenal sebagai Grand Marshal. 
Read More

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 17

 Translator: B-san

Chapter 15 - Pertarungan (3)

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 17

"Mari kita bicarakan tentang kemungkinan masa depan." 

Matahari terbenam menyinari dunia dengan warna merah, menandakan akhir dari pertempuran. 

Kemenangan atau kekalahan telah diputuskan. Tidak ada keajaiban yang terjadi, dan akhir yang alami telah datang kepada Ksatria Suci Ronius. 

"Masa depan yang mungkin terjadi jika kau mengikuti kata-kata Ksatria Suci Verdel yang mati mengenaskan di sana." 

Dengan tentakelnya, Atou mengangkat tubuh Ksatria Suci Ronius yang dipenuhi dengan luka di sekujur tubuhnya dan memberinya beberapa kata-kata. 
Read More

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 16

 Translator: B-san

Chapter 15 - Pertarungan (1)

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 16

Situasi telah berubah dari pertemuan yang tak terduga menjadi perdebatan yang kemudian menjadi pertempuran.

Semuanya tidak direncanakan dan tidak diinginkan.

Dalam pikirannya, Verdel terus mengutuk malaikat takdir yang membencinya.

Verdel menatap gadis yang perlahan-lahan mendekatinya. Ia menatap sang penyihir.

"Sialan! Tadi berjalan dengan sangat baik! Ini adalah kemungkinan terburuk!"

"Aku sepenuhnya setuju. Awalnya sesuatu seperti ini-"

"Lepaskan panah!" 
Read More

Kumo Desu ga, Nani ka? Bahasa Indonesia Side Story - Darah part 3

   Translator: B-san


Side Story - Darah part 3


Kumo Desu ga, Nani ka? Bahasa Indonesia Side Story - Darah part 3


*Sudut Pandang Negishi Akiko*

Kejadian itu adalah saat aku pergi keluar kota untuk pertama kalinya.

Aku dilindungi dengan hati-hati karena aku adalah putri tertua dari walikota, dan belum pernah pergi keluar kota sebelumnya.

Ia memutuskan untuk membawaku dengan dalih untuk menunjukkanku kepada kakek-nenek di rumah ibu di pedesaan.

Dunia luar untuk pertama kalinya dalam hidupku.

Namun, jaraknya tidak begitu jauh ke kota tujuan.

Satu hari perjalanan di dalam kereta kuda.
Read More

Kumo Desu ga, Nani ka? Bahasa Indonesia Side Story - Darah part 2

   Translator: B-san


Side Story - Darah part 2


Kumo Desu ga, Nani ka? Bahasa Indonesia Side Story - Darah part 2


*Sudut Pandang Negishi Akiko*

        Aku mengalami reinkarnasi.

        Aku terlahir kembali.

Meskipun aku bingung dan tidak memahami apa yang terjadi, perlahan-lahan aku menerima kenyataan ini setelah beberapa hari.

Pada awalnya, aku berpikir bahwa itu adalah mimpi.

Aku langsung mengantuk, dan kesadaranku pun menolak untuk menganggapnya sebagai kenyataan, jadi aku tidak bisa tenang.

Oleh karena itu, aku berpikir bahwa ini adalah peristiwa dalam mimpi saat aku tidur di kelas.

Tapi, seperti yang diharapkan, tidak mungkin mimpi itu berlanjut selama beberapa hari.

        Aku sekarang adalah seorang bayi.
Read More

June 19, 2022

Kumo Desu ga, Nani ka? Bahasa Indonesia Side Story - Darah part 1

   Translator: B-san


Side Story - Darah part 1


Kumo Desu ga, Nani ka? Bahasa Indonesia Side Story - Darah part 1


*Sudut Pandang Negishi Akiko*

Aku benci diriku sendiri.

Nah, bukankah begitu?

Penampilanku jelek, dan tidak ada kelebihan yang bisa kubanggakan.

Aku buruk dalam olahraga, dan aku juga tidak bisa belajar dengan baik.

Meskipun keluargaku tidak bisa dikatakan miskin, namun kondisi ekonomi kami sedikit lebih rendah dari rata-rata.

Dengan ini, aku tidak memiliki karakteristik khusus yang bisa membuatku menyukai diriku sendiri.

Terutama, penampilanku.

Aku sangat benci ini sampai mati.

Kulit yang pucat.

Tubuh yang sangat kurus.

Jika aku melihat ke cermin, ada sosok wajah mirip orang mati yang pipinya tenggelam dan memiliki mata kosong yang menatap balik ke arahku.

Jika aku membuka mulut aku, gigi yang buruk dari deretan gigi yang tidak rata.

Hanya gigi gingsul yang menegaskan dirinya secara berlebihan dalam hal itu.

Karena penampilan seperti zombie dan gigi gingsul yang panjang, julukan yang diberikan kepadaku adalah Vampire.

Aku dibully sejak SD oleh anak laki-laki, dan aku benar-benar menganggap orang lain sebagai pengganggu saat SMP.

Perundungan dimulai dari pelecehan sepele.

Menjelek-jelekkan dengan sengaja membiarkan aku mendengarnya, dan bisikan-bisikan sambil melirik ke arahku.

Jika semua itu dilakukan satu atau dua orang, itu tidak masalah, tetapi jika itu sekelompok orang, sudah pasti itu akan memojokkan seseorang.

Dalam kasusku, semua itu berubah menjadi kemarahan.

Meskipun aku berpenampilan seperti ini, mengapa orang-orang yang berpenampilan baik tapi perilakunya seperti itu?

Aku merasa marah pada perbedaan yang terbawa sejak lahir, dan aku merasa marah dan cemburu kepada orang-orang yang mem-bully dengan menggunakan itu sebagai tameng.

Perasaan yang sangat kelam itu menumpuk di dalam hatiku.

Itulah sebabnya, semua insiden itu terjadi.

Dilihat dari kelompok yang mem-bully aku, mungkin tidak ada niat untuk mem-bully sama sekali.

Namun, mereka melakukannya karena menurut mereka ini adalah hal yang menarik.

Hanya perasaan sepele seperti itu.

Orang-orang itu sendiri tidak tahu berapa banyak orang yang mereka sakiti.

Lagipula, mereka tidak mengerti apa yang akan terjadi ketika hal itu kembali kepada mereka sampai mereka mengetahuinya dengan tubuh mereka sendiri.

Awal mulanya mungkin disebabkan oleh sekedar hinaan sepele.

Sebuah kain debu dilemparkan ke wajahku saat aku piket kelas. Kalau aku tidak salah, kurang lebih seperti itulah yang terjadi.

Hal yang yang terakumulasi dalam diriku meledak saat itu juga.

Karena mereka memanggilku Vampir, aku menggigitnya seperti yang mereka minta.

Aku tidak begitu ingat apa saja yang terjadi setelah itu.

Anak laki-laki yang kugigit dibawa ke rumah sakit, dan dia datang di sekolah dengan perban keesokan harinya.

Tampaknya dia akan mati karena arterinya putus kalau penanganannya salah sedikit saja.

Untungnya, sepertinya tidak ada luka serius di bagian yang aku gigit, jadi itu tidak menjadi masalah yang serius.

        Aku dipanggil ke ruangan guru setelah kejadian itu.

Dalam menanggapi hal ini, para guru pun bahkan tidak menyembunyikan keengganan mereka, semua ini seperti menuang air garam pada luka yang masih basah.

Aku tidak diberi hukuman bahkan dalam situasi seperti itu.

Untuk pihak sekolah, aku rasa mereka tidak ingin skandal bahwa korban melakukan serangan balik pada tukang bully menyebar.

Anak laki-laki yang aku gigit pun tidak membuat keributan lebih lanjut.

Maksudku, aku tidak begitu ingat tentang hal-hal yang terjadi kemudian.

Karena sudah diputuskan secara tidak resmi aku akan melanjutkan ke Heishin High School dan aku memenuhi poin untuk kelulusan, aku tidak pergi ke sekolah setelah itu.

Meskipun pada kenyataannya mungkin tidak baik, pihak sekolah tidak mengatakan apa-apa kepada aku.

Dan, aku lulus dari SMP tanpa mengikuti upacara kelulusan.

Mari kita membuat awal yang baru di SMA.

Meskipun aku memutuskan demikian dalam pikiranku, kenyataannya tidak begitu manis.

Kepribadianku yang aku tanamkan sampai saat itu tidak mudah berubah hanya karena lingkungan yang berubah.

Kepribadian lemah yang aku benci dari diriku sendiri muncul seperti biasanya.

Tidak ada perubahan dalam penampilan juga.

Hanya dalam 2D orang yang jelek bisa menjadi cantik dengan usaha.

Atau, fondasi untuk menjadi cantik.

Dalam kasusku, aku tidak bisa mengharapkannya tidak peduli seberapa keras aku bekerja.

Itu hanya bisa dilakukan dengan operasi plastik.

Aku memiliki penampilan seperti zombie, sedangkan gadis-gadis di sekitarnya tumbuh dewasa, dan cantik.

Aku tahu bahwa aku disebut sebagai Gadis Horor yang Nyata, disingkat Rihoko.

Meskipun aku tidak mempermasalahkannya karena aku yang sekarang lebih tenang daripada saat SMP, tetap saja, ada hal yang membuat emosiku mendidih di dalam lubuk hatiku.

Wakaba Hiiro-lah yang paling mengganggu hatiku.

Dia hampir tidak pernah berkomunikasi dengan orang lain dengan cara yang sama sepertiku.

Namun, dia menerima perlakuan yang berlawanan dariku.

Perbedaannya adalah perbedaan penampilan.

Beberapa gadis tampaknya tidak menyukainya, dan kata-kata kasar diliputi kecemburuan.

Setiap kali aku melihatnya, seolah-olah aku dihadapkan dengan cermin aku membencinya.

Apakah aku juga jelek seperti orang-orang itu?

Jawabannya sudah jelas.

Bagiku, bukan hanya penampilanku yang jelek, tetapi bagian dalam diri Aku juga jelek.

Tapi, ini bukan akhir dari semuanya.

Lalu, apa yang harus aku lakukan?

Apakah hidupku akan berbeda jika aku punya paras yang cantik?

Faktanya, semua kesalahan ini dimulai di saat aku terlahir di dunia ini.

Karena penampilannya jelek, bagian dalamnya tidak jelek.

Karena penampilannya jelek, ada lingkungan yang membuat bagian dalamnya jelek.

Orang-orang yang mengatakan bahwa "Aku tidak perduli dengan penampilan wanita" hanyalah seorang munafik.

Itulah kesimpulan yang aku dapatkan.

Aku ingin terlahir kembali.

Dengan penampilan yang pantas.

Tidak perlu menjadi wanita cantik.

Setidaknya aku ingin memiliki paras yang normal pada umumnya seorang wanita.

Aku bahkan tidak berpikir bahwa pelarian seperti itu terwujud.

Tubuhku lemah di pagi hari karena tekanan darah rendah.

Aku sering tidak bisa bangun untuk jam pertama kelas sekolah.

Aku tidak bisa menopang tubuhku yang lesu pada hari itu, dan jatuh di atas meja.

Aku mendengar suara Okazaki-sensei yang membacakan sastra klasik seperti lagu pengantar tidur.

Okazaki-sensei adalah orang baik yang memperhatikanku, tidak seperti walikelas ku di SMP.

Aku melepaskan kesadaran Aku saat mendengar suara itu.

Ketika aku terbangun, yang aku lihat adalah langit-langit yang tidak kuketahui.

Itu bukan ruang kelas sekolah.

Ini juga bukan ruang klinik sekolah.

Meskipun aku pernah jatuh beberapa kali karena anemia dan telah mengunjungi klinik sekolah, langit-langit ini berbeda dengan langit-langit di sana.

Ketika Aku mencoba untuk berdiri dan melihat sekeliling, aku tidak mampu melakukannya.

Tubuhku tidak bergerak seperti yang Aku inginkan.

Tidak ada kekuatan sama sekali.

Dalam situasi yang tidak bisa kupahami, ada sesuatu yang tiba-tiba muncul ke dalam pandanganku.

Itu adalah tangan.

Ini adalah tangan yang kecil, sangat kecil.

Benar-benar seperti tangan bayi.

Aku pun bingung.

____________________________________


Jika ada kalimat/kata/idiom yang salah di terjemah atau kurang enak dibaca, beritahu kami di kolom komentar, dilarang COPAS dalam bentuk apapun macam-macam kuhajar kau.

PREVIOUS | INDEX | NEXT



Read More

Kumo Desu ga, Nani ka? Bahasa Indonesia Chapter 207

 Translator: B-san


207 - Mulai

Kumo Desu ga, Nani ka? Bahasa Indonesia Chapter 207


「Jadi, aku akan menghancurkan bangunan ini. Kau tidak keberatan kalau kita bertindak sendiri-sendiri, kan?」

「OK. Tapi bagaimana nanti kalau kita bertemu lagi?」

「Kau tinggal di wilayah Iblis kan? Kalau begitu, aku akan pergi ke sana. Aku akan menyerahkan persiapan penerimaannya padamu」

「Aye. Aku bahkan akan mempersiapkan pakaian saat Kuro-chan datang」
Read More

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 15

 Translator: B-san

Chapter 15 - Pertarungan (1)

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 15

Ksatria Suci Ronius dan Verdel telah meninggalkan Kerajaan Suci Qualia. 

Mereka berdua sedang menuju ke Daijukai dengan sekitar lima puluh tentara bayaran yang berhasil mereka sewa. 

Di dunia ini, ada tentara bayaran dan petualang. 

Keseluruhan benua belum dijelajahi. Benua Hydragia dipenuhi dengan makhluk berbahaya seperti monster dan binatang buas. 

Tak bisa dihindarkan, permintaan terhadap mereka yang mencari uang dengan bertarung telah meningkat. Terlepas dari apakah tentara bayaran disewa secara normal atau pribadi, mereka berguna dalam berbagai situasi. 

Sekelompok tentara bayaran seperti itulah yang menemani mereka kali ini.

Kecuali saat masa peperangan, mereka mencari nafkah dengan memusnahkan binatang ajaib dan melakukan eksplorasi selama perluasan lahan, jadi mereka sempurna untuk penyelidikan ini. 

Ini adalah bagaimana pekerjaan mereka biasanya, tetapi masalah pasti akan muncul karena itu adalah hal yang wajar terjadi. 

Ksatria Suci Senior Verdel awalnya puas dengan koneksi dan kemampuan koordinasi Ksatria Suci Ronius. Namun, saat perjalanan menuju hutan berlangsung, suasana hatinya semakin memburuk. 

"Aaah. Membosankan. Mengapa aku harus bertanggung jawab atas sesuatu seperti ini? Sialan, aku ingin pulang. Jujur saja, mendengarkan omong kosong para VIP di kota itu ratusan kali lebih baik daripada melakukan ini."

"Mungkin karena kekacauan di Provinsi Utara. Biasanya, tidak akan mengejutkan untuk melihat tim survei berskala lebih besar dibentuk. Fakta bahwa skalanya sebesar ini menunjukkan bahwa Qualia tidak punya banyak waktu luang." 

"Oh, baiklah, mau bagaimana lagi." 

Verdel melambaikan tangannya, dan dengan lesu berjalan mendekat. 

Yang pasti adalah meskipun dia mengenakan armor ksatria yang berat tetapi dari gerakan dan langkahnya yang ringan, jelas bahwa dia memang seorang ksatria suci. 

Latihan yang tak henti-hentinya dan kekuatan luar biasa yang dihasilkan bakat mereka. 

Pemimpin korps tentara bayaran yang menemani mereka bergabung dalam percakapan saat dia menyaksikan kekuatan seorang ksatria yang dikatakan mampu melakukan pekerjaan yang membutuhkan seratus tentara sendirian. 

"Kekacauan di Provinsi Utara, itu bukan urusan kita, tapi sepertinya keadaan di sana buruk..." 

"Hmm? Kalian tidak tertarik? Kudengar mereka membayar cukup banyak uang...?" 

"Bahkan jika bayarannya bagus, hidup kita dipertaruhkan, dan itu terlihat terlalu sulit bagi tentara bayaran biasa seperti kita." 

"Yah, itu benar. Bahkan dalam keadaan normal, keberadaan tentara bayaran adalah untuk dimanfaatkan untuk melakukan pekerjaan yang sulit. Jika pemahaman krisis mereka tidak tinggi, mereka pasti tidak akan bisa bertahan."

"Dan juga... tampaknya seorang penyihir telah muncul di Provinsi Utara." 

Mereka berbicara dengan bahasa yang kasar. Verdel dan Kapten tampaknya berada di kelas yang sama. Namun, Ronius menghela nafas pada pertukaran dialog, tidak lagi tahu mana ksatria dan mana tentara bayaran. Tapi selama percakapan ini, dia tiba-tiba mendengar kata yang tidak dikenalnya dan menengadahkan kepalanya. 

-- Penyihir. 

Pria yang bertindak sebagai pemimpin tentara bayaran mengatakannya. Itu adalah pertama kalinya ia mendengar kata itu. 

Apakah ada sesuatu yang terjadi di Provinsi Utara yang tidak dia ketahui?  

Karena penasaran, dia akhirnya memotong pembicaraan mereka. 

"Penyihir? Kapten, apa cerita di balik itu? Saya belum pernah mendengarnya..." 

"Itu hanya rumor, tapi..." 

"Hei, hentikan! Jangan bicara tentang sesuatu yang begitu menyedihkan ketika situasinya sudah begitu membosankan!" 

"Maaf..maaf..." 

"Aku hanya ingin penyelidikan ini selesai dan pergi dari sini." 

Ronius curiga karena Verdel memotong pembicaraan tentang penyihir. 

Tapi dia tahu dia tidak akan mendapatkan jawaban jika bersikeras bertanya, jadi dia tetap menutup mulutnya. 

"Baiklah, tenang saja, tuan ksatria suci. Untungnya, ada kota di dekat Daijukai, jadi fakta bahwa kita bisa minum alkohol di sana setiap malam adalah hal yang baik. Kita seharusnya tidak perlu berkemah. 

"Hmph!"

"Ayo, mari kita selesaikan ini dan lanjutkan saja!" 

Rupanya, bujukan Kapten telah menghentikan amukan Verdel. 

Tapi Ronius masih tidak tahu tentang si Penyihir, dan tidak mungkin untuk menanyai Kapten di sini. 

Sementara masih merasa kesal, Ronius terbawa oleh suasana tempat itu. 

"Tuan Ronius, apakah itu baik-baik saja? 

"Ah, ya... tidak apa-apa." 

Seperti apa rupa Penyihir itu? 

Mungkinkah Ksatria Suci Verdel mengetahui sesuatu? 

Ada kesenjangan besar dalam informasi yang diungkapkan kepada Ksatria Suci, tergantung pada peringkat mereka.

Berbeda dengan peringkat yang lebih rendah, tidak mengherankan jika tingkat senior seperti Verdel mengetahui cerita rahasia dari pusat....... 

"Ups! Saat kita berbicara, Daijukai mulai terlihat. Itu area terdekat dengan Qualia, untuk saat ini, mari kita selidiki dari area ini!" 

Itu adalah Daijukai ...? 

Seperti yang dikatakan Kapten, hutan yang gelap dan suram terlihat di depan mereka. 

Menurut peta yang kami konfirmasikan sebelumnya, Daijukai ini adalah hutan yang luas. Tidak mungkin untuk menjelajahi semuanya, baik dari segi waktu maupun tenaga. 

Tapi kali ini survei sederhana sudah cukup. Dan jika ada anomali, mereka akan mengirim tim investigasi besar lainnya.

Begitulah cara mereka mengirimkan pasukan ksatria suci, dan Ronius juga menyadari hal itu. 

Ini seharusnya menjadi misi yang mudah untuk diselesaikan. 

Entah bagaimana.... di depan hutan besar ini, mereka merasakan sensasi yang menakutkan. Seolah-olah itu adalah sarang monster menyeramkan 

Ronius terus menatap hutan di hadapannya. 

........ 
 
..... 
 
... 
 
 
"Semuanya, berhenti!" 

Mereka semua berhenti berjalan atas perintah Ksatria Suci Verdel. 

Daijukai ada di hadapan mereka, dan sesuai hasil diskusi, mereka akan memulai penyelidikan. 

Mereka mendiskusikan banyak hal sambil mencari jalan masuk ke hutan. 

Kata-kata Verdel membuat mereka semua berhenti. 

Apa yang mungkin ada di sana? 

Semua orang menyadari bahwa pandangan Verdel terfokus ke dalam hutan, dan mereka semua berbalik untuk mengikuti pandangannya.

Kemudian mereka melihat satu sosok diam-diam datang ke arah mereka. 

"Apa itu...?" 

Itu adalah seorang gadis. 

Kulitnya putih menyeramkan. Rambutnya bergelombang dan berwarna abu-abu kusam. 

Dia mengenakan pakaian compang-camping yang terbuat dari linen. 

Mata merahnya memberikan kesan keanehan, dan dikombinasikan dengan situasi ini, dia membuat kesan yang luar biasa. 

"Sungguh kejadian langka di tempat seperti ini. Bagaimana menurutmu, Ronius?" 

"Kami mendengar sebelumnya bahwa para dark elf diusir dari Persatuan Kontrak Spiritual El-Nar." 

"Kami diberitahu bahwa mereka menuju ke benua selatan, jadi mungkin dia selamat dari itu?"

"Hmm, dia adalah elf yang selamat... HEY." 

Verdel berteriak dengan tatapan curiga di matanya. 

Verdel adalah orang yang bertanggung jawab atas operasi ini. 

Ronius dan kelompok tentara bayaran bingung tentang apa yang harus dilakukan, tetapi mereka memutuskan untuk menyerahkan semuanya kepada Verdel. 

Verdel menyilangkan tangannya dan menatap gadis itu dengan saksama. 

Akhirnya, ketika gadis itu cukup dekat, Verdel dengan keras mulai mempertanyakan identitasnya. 

"Hei! Gadis! Siapa kamu? Kami punya urusan di hutan ini, tapi kenapa kamu keluar dari Daijukai ini! 

"Ah, apakah benar tuan-tuan disini adalah Ksatria Suci Qualia? Saya adalah salah satu dark elf yang melarikan diri ke hutan ini. Bolehkah saya tahu tujuan kunjungan Anda ke sini? 

Kata pertama cukup familiar. 

Suaranya yang bermartabat terdengar indah, meskipun kesan yang dia berikan dari penampilannya. Keanehan itu membuat Verdel tidak bisa mempercayainya. 

"Aku tidak bisa memberi tahumu kenapa kami datang ke sini. Itu rahasia. Kau harus menjawab pertanyaanku dulu, gadis kecil. Mengapa kau keluar dari hutan?" 

"Kami telah dipaksa untuk meninggalkan tanah air kami, dan kami tidak memiliki tempat untuk kembali. Tanah terkutuk ini adalah satu-satunya tempat di mana kami dapat menemukan kedamaian, di mana tidak ada seorang pun yang akan datang memburu kami." 

"Sengaja tinggal di tanah terkutuk itu sangatlah aneh. Baiklah, baiklah. Kami, seperti yang kau katakan, ksatria suci Qualia. Kami memiliki beberapa urusan di hutan. Kau tidak keberatan jika kami masuk?" 

"Anda tidak boleh masuk. Tolong jangan masuk ke dalam hutan, Ksatria Suci-sama." 

"Hey, ini adalah tindakan yang diperintahkan oleh Dewa. Aku tidak akan menuruti kata-kata penolakanmu...." 

"Hei, aku yang berbicara di sini, diamlah, Ronius!  

"..... Aku mohon maaf, Ksatria Suci Verdel-sama." 

Teguran keras Verdel membuat Ronius gemetar. 

Memang benar dia salah karena menyela, tapi apakah benar-benar perlu untuk menegur sekeras itu? 

Bagaimanapun, dia dan dia sedang berbicara. 

Ronius memutuskan untuk melaporkan sikap kasar pria itu ke pusat nanti, Ronius diam-diam memperhatikan peristiwa itu berlangsung, mencoba untuk tidak ikut campur lagi. 

Gadis itu melirik ke arah Ronius kemudian ke kelompok tentara bayaran. 

Mata merahnya menatap mereka dengan menakutkan. 

Apakah dia benar-benar Dark Elf?

Saat mereka semua menatapnya, mereka semua memiliki keraguan dalam pikiran mereka. Gadis itu tetap diam untuk sementara waktu. 

Akhirnya, dia memastikan bahwa Ronius tidak membahas lebih jauh tentang subjek tersebut. Gadis itu menatap Verdel lagi dan menjawab pertanyaan itu dengan nada suara tanpa emosi. 

"Para dark elf yang juga telah melarikan diri ketakutan. Kita semua selamat dari perjalanan yang sulit dan menyakitkan. Kami akhirnya menemukan tempat yang aman untuk hidup. Kami mohon Anda untuk mengampuni kami..." 

"Kami juga memiliki pekerjaan yang harus dilakukan. Jika kami bisa, kami ingin pulang ke rumah, tetapi dengan perintah dari atasan, itu tidak mungkin..." 

"Kami harap Anda akan mengerti dan melupakan keinginan Anda untuk memasuki hutan." 

Kata-kata gadis itu sopan dan penuh hormat.

Kecuali untuk bagian yang tidak nyaman, itu bisa digambarkan sebagai permohonan yang sangat masuk akal. 

Tapi Daijukai, semua hutan ini dikutuk. 

Gadis di depan mereka jelas merupakan entitas asing yang tidak termasuk di sini. 

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa mungkin ada sesuatu di hutan yang membuatnya menolak mereka. 

Sebagai contoh, bencana yang diprediksi oleh Saintess. 

"Apa yang ada di dalam hutan?" 

"Hanya ada kedamaian di sana. Tidak ada yang mengancam kalian. Mengapa anda begitu terobsesi dengan hutan yang kecil dan remang-remang seperti itu?" 

"Ck! Kami datang ke sini karena sebuah ramalan yang mengatakan bahwa ada bencana di negeri ini. Kami tidak bisa hanya mengatakan, "Ya, kami mengerti" dan pulang..." 

"Ve, Verdel-sama! Ini adalah misi rahasia! Mengapa kau menceritakan tentang ramalan suci pada Dark elf itu!" 

"Diam! Sudah kubilang diam, Ronius! Berapa kali aku harus memberitahumu!"

Kata-kata itu tidak sengaja diucapkan, dan Ronius dibungkam oleh ledakan kemarahan yang lain. 

Mengungkapkan hal-hal rahasia negara kepada mereka yang tidak berwenang untuk melakukannya. 

Awalnya, tindakan itu bisa dianggap sebagai kejahatan pelanggaran kepercayaan, tetapi Verdel mungkin telah menyadari hal ini dan masih mencoba untuk memecah negosiasi. 

Untuk pertama kalinya, gadis itu menunjukkan sedikit keterkejutan dalam ekspresinya. Dia menunjukkan gerakan bingung dengan tangan di atas mulutnya. 

"Sebuah ramalan oleh seorang saintess........? Ksatria Suci takut akan bencana. Tapi tak seorangpun di negeri ini yang ingin mencelakakanmu." 

"Apa yang kau miliki untuk membuktikannya?" 

"Saya hanya bisa membuktikannya dengan kata-kata." 

"Bisakah kita memiliki akses ke hutan? Sedikit saja. Itu akan cukup untuk meyakinkan kami." 

"Tidak, Tuan. Tolong hargai permintaan saya" 

"Bagaimana kalau ada kemungkinan bencana yang akan menimpa negara kita dan rakyatnya?" 

"Tidak ada, Tuan. Malahan, kami adalah orang-orang yang penakut." 

"Meskipun kau masih terlihat anak-anak, Kau berbicara dengan sangat lancar. Tampaknya Kau sudah terbiasa bernegosiasi dan juga sangat berani."

"Sekali lagi, kami tidak akan mengganggu Anda." 

Ini adalah cara yang tidak langsung. 

Dia tidak mengungkapkan identitasnya, hanya memohon padanya untuk pergi sehingga dia bisa mendapatkan kedamaian. 

Semua orang di sini sudah mengetahui bahwa gadis itu bukan hanya Dark Elf. 

Tidak, bahwa tidak ada yang namanya dark elf. 

Semakin banyak percakapan yang kami lakukan, semakin tidak nyaman jadinya. Dan udara jahat yang menakutkan melayang di udara. 

Mereka tidak yakin apa yang dipikirkan gadis yang menghembuskan aroma kejahatan murni dan menghentikan mereka memasuki hutan ini. Tidak ada cara bagi Verdel dan timnya untuk mengetahui hal itu. 

Tampaknya gadis itu juga tidak akan pernah mau mengatakannya. 

Jadi Verdel membuat keputusan dan mengajukan satu pertanyaan terakhir untuk mengakhiri pertemuan ini. 

"Apakah itu sesuatu yang bisa kau sumpah kepada Dewa?" 

"Saya bersumpah kepada Dewa saya." 

Gadis itu telah bersumpah kepada Dewa. 

Apakah itu benar-benar Dewa yang mereka percayai atau sesuatu yang lain, Verdel tidak tahu. 

Tetapi ia sejenak merenung, dan akhirnya membuka matanya dan berkata kepada temannya. 

"Kita akan pulang." 

"APA!!!" 

Ronius menatap Verdel dengan ekspresi terkejut saat mendengar kata-kata yang tiba-tiba itu. 

Lawan bicara mereka saat itu jelas-jelas adalah makhluk jahat. 

Tidak pernah terpikir olehnya bahwa seorang ksatria suci seperti Verdel, yang berada di tingkat senior, akan mengatakan kata-kata seperti itu. 

Seolah-olah dia menyerah pada ketakutannya dan tunduk pada kejahatan. 

Bahkan Ronius yang seharusnya tenang dan berkepala dingin berteriak mendengar ini. 

"Apa yang anda pikirkan, Ksatria Suci Verdel-sama? Gadis itu memiliki aura yang sangat jahat! Bagaimana bisa kau, seorang ksatria suci, gagal mendeteksi roh jahat dalam hati gadis ini?" 

"Aku tidak peduli tentang roh jahat. Aku akan pulang. Dia mengatakan kepadaku bahwa mereka ingin hidup dalam damai, dan aku setuju. Hanya itu yang diperlukan. Aku sangat lelah dan kelaparan."
Verdel tampaknya sudah mengambil keputusan. Dia meregangkan punggungnya dan mengendurkan tubuhnya dengan cara yang sama seperti sebelum dia datang ke sini lagi. 

Tak perlu dikatakan lagi, Ronius dan para tentara bayaran masih bingung, dan dia mendekati Verdel lagi. 

"Apakah Anda akan mengabaikan sosok jahat itu?"

"Aku tidak berbicara tentang mengabaikannya atau apapun. Tidak ada masalah. Itulah hasil penyelidikan." 

"Bagaimana jika dia telah menipu kita? Jika anda membawa bencana ke Kerajaan Suci kita, bagaimana anda akan bertanggung jawab untuk itu?" 

"Jangan fokuskan matamu pada rasa takut, Ronius. Doktrin kita dimulai dengan keyakinan. Bacalah Alkitab lagi, orang yang tidak percaya."

Kata Ronius tidak mendapatkan jawaban apapun. 

Verdel tampaknya sudah mengambil keputusan dan tidak akan bergeming, bahkan jika dia mendesaknya. 

Dalam perjalanan ini, Ronius mengenal karakter Verdel dengan sangat baik. Dia tahu tidak mungkin membujuknya hanya dengan kata-kata. 

Akhirnya, Ronius mengeluarkan kartu yang ia simpan untuk berjaga-jaga. 

"Kau dituduh menculik seorang gadis yang tidak bersalah dan melakukan tindakan cabul. Jangan-jangan kau telah digoda oleh gadis jahat itu?" 

Alis Verdel berkerut, dan rasa kesalnya langsung menjadi jelas. 

"Apakah kamu bodoh?  Bukankah itu hanya sebuah tuduhan? Itu bahkan bukan inti dari percakapan ini. Jangan mengarang cerita berdasarkan spekulasi dengan cara yang sesuai denganmu. Aku akan hajar kau."

Pria ini dicurigai melakukan aktivitas kriminal. Yakin dengan tindakan dan pernyataannya yang tidak sopan, tetapi di atas semua itu dengan sikap pengecutnya dalam menghadapi kejahatan, Ronius membiarkan keadilan di dalam hatinya menuntunnya. 

"Ksatria Suci Senior, Verdel. Dengan menyesal aku memberitahumu bahwa kau tidak lagi memegang komando karena meninggalkan tanggung jawabmu. Untuk selanjutnya, aku, Ksatria Suci Ronius, yang sekarang akan memimpin penyelidikan." 

"Apa? Hei, kau pasti bercanda! Seberapa tinggi kau pikir dirimu, kawan? 

"Itulah mengapa kau berada di kelas bawah. Apa kau mengerti?" 

"Ksatria Suci Ronius-sama. Tolong jangan terbawa marah. Konflik tidak akan menghasilkan apa-apa. Kita masih bisa menyelesaikan ini dengan berdiskusi." 

Verdel itu bodoh. Bahkan gadis yang diam-diam mengawasi mereka mencoba memperingatkan Ronius untuk tidak berdebat. 

Ini tidak benar. 

Karena ini lebih dari cukup untuk menyulut kemarahan dan rasa keadilan Ronius. 

"Diamlah, kau makhluk jahat!" 

Ronius menghunus pedangnya dan mengarahkannya pada gadis itu. 

Situasinya jelas telah berubah. 

Perpecahan antara Verdel dan Ronius sekarang tak terelakkan, dan masalah yang akan berakhir sebelumnya membengkak. 

"Hei! Tentara bayaran! Kalian harus menghentikan orang ini!" 

"Maafkan aku, Verdel-sama. Kami dipekerjakan oleh Ksatria Suci, Ronius-sama, jadi meskipun anda adalah atasannya, kami tidak bisa mematuhi perintah anda." 

"Sial!" 

Verdel, yang tidak suka menangani dokumen atau bernegosiasi dengan kelompok tentara bayaran, membayar harga untuk menyerahkan semuanya pada Ronius. 

Tidak ada lagi yang setuju dengannya. Satu-satunya yang setuju dengannya adalah gadis itu, tapi dia sedang dicurigai sekarang, jadi dia tidak bisa berbuat apa-apa. 

"Aku akan berurusan dengan Ksatria Suci, Verdel-sama nanti. Sekarang kau duluan! Kau makhluk jahat! Dan aku akan menginterogasimu untuk mengklarifikasi mengapa kau berada di hutan terkutuk! Tangkap dia, dan kita akan menginterogasinya di ibukota kerajaan untuk mengaku di depan Dewa! Hei, tentara bayaran! Ikat gadis itu!" 

Gadis itu terkejut. 

Dia menggelengkan kepalanya dengan tenang dengan ekspresi gelisah dan mengungkapkan penolakannya. 

Namun, penolakan itu tidak didengar oleh Ronius. Tidak, dia mungkin tidak berniat mendengarkan kata-kata gadis itu sejak awal. 

Kapten tentara bayaran itu menatap Ronius untuk mengkonfirmasi perintahnya. 

Mereka sudah menghunus pedang mereka, dan masing-masing dari mereka dalam posisi bertempur. 

Meskipun dia terlihat seperti gadis biasa, sudah jelas dari atmosfernya bahwa gadis itu bukanlah manusia. 

Jika dia melawan balik, pasti akan terjadi pertempuran. 

Sekitar lima puluh kelompok tentara bayaran melawan seorang gadis, sebagai kekuatan tempur, mereka luar biasa. 

Tapi dia adalah iblis, dan mereka tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. 

"Aku tidak peduli. Lakukan saja! Jika dia akan melawan, kalian harus menggunakan kekerasan. Berhati-hatilah!" 

"Hei! Berhenti! Jangan meletakkan tanganmu pada orang yang tidak melawan!" 

Verdel berteriak. 

Tetapi tidak ada seorang pun yang mengikuti pria ini. Dia telah dilucuti otoritasnya oleh Ronius, dan kata-katanya bergema dalam kehampaan, kosong. 

Para tentara bayaran mengitari gadis itu dan mempersempit pengepungan. 

Dan kemudian......... 

"Oh, itu tidak berhasil." 

Gadis itu menghela napas kecil. 

"Ck! Sialan!" 

"EH!?" 

Ronius tidak bisa mengerti apa yang telah terjadi padanya. 

Dia mendengar suara tabrakan, kemudian penglihatannya berbalik. 

Baru setelah ia melihat langit biru di matanya, ia menyadari bahwa ia telah jatuh. 

"Ronius! Apakah kau baik-baik saja?!" 

"Eh, ya ... tapi apa?" 

"Tidak ada "apa"! Kau sendiri yang mengatakannya! Itu disebut "Sosok Jahat"! Kamu tahu apa yang kamu bicarakan, bodoh! Sekarang bangunlah!" 

Dengan dengungan, tentakel menyeramkan yang menggeliat di atasnya mulai terlihat. 

Tentakel itu memiliki kulit yang licin dan ujung seperti tombak. 

Ada satu luka di permukaan kulitnya. 

Sebelum Ronius menyadarinya, ujung pedang Verdel, yang ditarik keluar, basah dengan cairan ungu. 

Verdel mendorong Ronius untuk menghindari serangan yang tidak ia kenali. Ronius buru-buru bangkit dengan pemahaman bahwa nyawanya telah terselamatkan. 

Segalanya berjalan dengan baik, tapi hidup begitu tak terduga. 

Gadis itu mengalihkan matanya ke tanah, menghela nafas keras lagi, mengangkat kepalanya, dan menatap mereka. 

"Hei! Tentara bayaran! Siapa saja! Mari kita bawa pulang gadis ini! --Penyihir itu! Penyihir itu keluar!" 

"Maafkan aku, Ksatria Suci-sama...... targetnya adalah utusan kita." 

Suara Kapten bergema dari belakang mereka, dan segera setelah Ronius berbalik, dia menyadari apa yang sedang terjadi. 

Seorang utusan dan kudanya tertusuk oleh tentakel yang menonjol dari tanah. 

Pria tentara bayaran yang tidak disebutkan namanya itu meludahkan banyak darah dari mulutnya sambil batuk-batuk dan gemetar. Akhirnya, dia ambruk ke tanah dengan suara yang keras saat tentakel itu kembali ke tanah. 

Jika mereka melihat lebih dekat, bukan hanya si pembawa pesan. Kuda yang digunakan untuk kereta juga bernasib sama. 

Dalam misi ini, mereka hanya membawa kuda dalam jumlah sedikit karena mereka tidak ingin menyiapkan air dan perbekalan dalam jumlah besar. 

Kuda-kuda yang telah mereka siapkan sepertinya telah habis. Sekarang mereka harus menyampaikan pesan ke pusat mengenai kejadian ini sendiri. 

Tapi mereka yakin gadis itu tidak akan membiarkan mereka melarikan diri atau mundur. 

Faktanya, tentakel yang telah melakukan pekerjaan mereka bergoyang-goyang di belakangnya, seolah-olah mencari mangsa baru. 

"Ck! Ini adalah bidikan yang akurat!" 

"Kau lihat, itu adalah monster yang kau cari? Itu adalah manifestasi dari kejahatan. Kegelapan yang kau inginkan, eksistensi kegelapan yang merupakan bagian dari Dewa, telah muncul." 

"Vee, Verdel-sama..." 

"Jangan takut, Ronius. Kita harus melakukannya ... siap untuk bertarung! Jangan lengah! Pertaruhkan hidupmu! 

Api semangat juang menyala di mata semua orang mendengar kata-kata Verdel. 

Semua orang mengerti bahwa tidak ada hari esok jika kita tidak bisa melewati tempat ini, dan mereka semua telah mengambil keputusan. 

"Ya. Anda akan menghadapinya, bukan begitu, wahai tuan ksatria suci? Orang bodoh yang telah membuat pilihan yang tidak dapat dibatalkan dengan penyelidikan yang tidak perlu dan rasa keadilan. Bagaimana Anda akan menghadapi bencana ini?" 

Kostumnya, yang terbuat dari rami, mulai pudar. 

Fenomena terjadi di sekitar gadis itu seperti lumpur yang meluap seolah-olah kebencian yang telah lama dipendam tumpah keluar dari tubuhnya. Tak lama kemudian, kostumnya mulai terbentuk. 

Jubah hitamnya mengandung kegelapan. 

Rambutnya berwarna abu terang, mata gelap yang tampak seperti neraka itu sendiri. 

Beberapa tentakel tumbuh dari punggungnya dan bergoyang seolah-olah mereka mengejar mangsanya. 

Mata merahnya memandang targetnya, dan dia berteriak. 

"Ayo, berdoalah." 

"Dewa! Berikan aku kekuatan untuk mengalahkan kejahatan!" 

Verdel dan Ronius, pada saat yang sama, menggunakan skill blessing pada tubuh mereka. 

Sekelompok tentara bayaran memasang anak panah ke busur mereka dan membidik gadis itu. 

Gadis itu menunjukkan senyuman yang menakutkan dan kemudian mengambil langkah maju. 
 
Atou adalah Pahlawan 'Lumpur' dari Mynoghra. 

Untuk pertama kalinya, Raja kehancuran telah menaruh kepercayaan penuh padanya. Dia akan melepaskan amarahnya pada dunia ini.

----------------------------------------------------------------------------

PREVIOUS | INDEX | NEXT

Baca doank, komen kaga !!!
Ampas sekali kalian ini
Read More