August 13, 2022

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 15 Chapter 3 - Part 1

 Penerjemah: B-san


Chapter 3

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 15 Chapter 3 - Part 1


Part 1

Desa Dark Elf di Great Sea of Trees.

Itu tidak berbeda dengan Desa Elf.

Misalnya, ras yang disebut Wild Elf dulunya adalah Elf biasa. Menggeser lingkungan hidup mereka ke padang rumput menghasilkan perubahan tidak hanya dalam bentuk budaya tetapi juga secara fisik, sampai-sampai saat ini mereka telah diakui sebagai spesies baru.

Jadi alasan mengapa perubahan fisik atau magis tidak terjadi pada Dark Elf, adalah karena selain menjadi ras yang sama dengan Elf sejak awal, mereka hidup di lingkungan yang sama. Juga hampir tidak ada perbedaan dalam budaya, dan cara hidup mereka berpusat pada Pohon Elf. Oleh karena itu, kelas yang mereka peroleh, sama seperti dengan Elf, terutama Ranger dan Druid.

Perbedaannya hanyalah warna kulit, bentuk pengusir hewan, dan kebiasaan sepele lainnya.

Di desa Dark Elf, mereka menggunakan pengusir hewan yang menghasilkan efek penghindaran dengan menggunakan aroma. Dark Elf diajarkan sedikit kebijaksanaan yang berharga ini oleh Treant dan penghuni hutan lainnya di mana mereka tinggal sebelum pindah ke Great Sea of Trees. Tumbuhan berbau kuat ditanam di sekitar desa, dibuat dan disebarkan di sekitar obat khusus yang mengusir hewan, dan-meskipun kekuatan mereka harus dibagi secara signifikan antara durasi dan area efek-menggunakan sihir Druidic.

Metode ini juga efektif di Great Sea of Trees, dan dibandingkan dengan desa-desa elf lainnya - termasuk Ibukota Kerajaan - desa-desa Dark Elf aman.

Namun, para Elf tidak mengetahui metode ini. Jika itu menyebar, efek penghindaran yang dihasilkan oleh aroma akan turun. Binatang ajaib serta hewan lain mungkin tampak bodoh, tapi itu tidak benar. Sebaliknya, jika mereka mengetahui bahwa makanan berada di ujung lain dari bau itu, tingkat bahayanya akan meningkat. Untuk alasan-alasan itu, maka meskipun mereka dibawa oleh sanak saudara mereka, mereka tidak bisa dengan mudah mengajarkan metode ini kepada mereka.

Namun, pada hari itu, para Dark Elf, yang percaya pada "keselamatan" mereka sendiri, akan mengetahui bahwa mereka berada di atas es tipis.

Raungan keras bisa terdengar dari jauh.

Ini adalah kejadian biasa di Great Sea of Trees. Entah itu di bawah cahaya matahari terbit atau larut malam, tidak ada hari di mana suara-suara binatang tidak dapat didengar.

Terlebih lagi, ada spesies yang, meskipun bertubuh kecil, memiliki lolongan yang akan mengejutkan Kalian. Mendengar satu raungan tidak berarti bahwa sesuatu sedang terjadi.

Raungan itu tentu saja menakutkan. Ada berbagai spesies binatang ajaib yang bisa memasukkan kekuatan khusus ke dalam raungan mereka. Mereka yang mendengarnya akan menjadi ketakutan, bingung, kehilangan keinginan untuk bertarung, dan kadang-kadang, ada beberapa yang bahkan bisa menyebabkan kelelahan.

Tetapi jika terdengar dari kejauhan, maka kemampuan khusus itu pun tidak akan terwujud. Raungan tunggal dari kejauhan tidak ada hubungannya dengan bahaya dan seharusnya merupakan kejadian yang sangat umum di lanskap.

Namun, hari itu, seorang pria dark elf meminta semua orang untuk berjaga-jaga. Tinggi pria itu tidak di luar kisaran rata-rata untuk peri gelap. Namun, anggota tubuhnya yang panjang, ramping, dan lentur, yang gerakannya lincah, namun efisien membuat Anda merasa seperti ada kekuatan yang tersembunyi di dalamnya, dengan mudah membuat pria itu tampak lebih besar dari tinggi badannya yang sebenarnya.

Penampilannya yang menyegarkan sangat proporsional dan bahkan di dalam desa, dia sangat populer di kalangan para wanita.

Tidak ada seorang pun di antara Dark Elf yang tinggal di Great Sea of Trees yang tidak mengenal pria ini. Seorang Ranger kelas satu yang telah mengumpulkan banyak pengalaman, menyandang nama keluarga kuno dan terhormat dari House Blueberry-salah satu dari 13 keluarga awal-yang menjadi tokoh sentral selama The Great Migration.

Di tangannya, pria itu-Blueberry Egnia-memegang busur bergaya Dark Elf, yang hanya ada beberapa bahkan di desa ini.

Itu adalah busur yang tidak akan diizinkan untuk digunakan kecuali mereka telah mendapatkan nilai yang sangat bagus di Turnamen Panahan yang diadakan pada musim ketika bunga Becoa bermekaran-sekali setiap tiga tahun.

Mematuhi panggilan Egnia, para prajurit dark elf segera berkumpul. Meskipun mereka disebut tentara, mereka adalah Ranger yang tidak pergi berburu, bukan tentara penuh waktu.

Desa tempat Engia tinggal adalah desa Dark Elf terbesar di sekitarnya. Namun, hanya ada sekitar 200 penduduk, dan mereka tidak memiliki kelonggaran untuk menempatkan prajurit penuh waktu.

Di depan teman-temannya yang telah berkumpul dengan ekspresi bingung muncul di wajah mereka, Egnia menggerakkan telinganya sedikit-sambil fokus pada suara yang jauh, dia mengumumkan dengan suara kaku,

"Tidak ada alasan lain aku sengaja menyuruh kalian semua berkumpul. Suara gemuruh barusan. Aku pernah mendengarnya sekali sebelumnya. Itu adalah raungan, yang sudah matang sepenuhnya, 'Ursus'."

Egnia merasakan semua yang berkumpul segera menjadi tegang.

Sudah jelas mengapa. Jika kau adalah Dark Elf yang tinggal di hutan ini, bahkan jika itu adalah seorang anak kecil, tidak akan ada satupun yang tidak tahu nama satu binatang ajaib yang paling ditakuti-Ankyloursus.

Di daerah sekitar desa ini, ada sejumlah spesies monster yang tingkat bahayanya tinggi, tetapi Ankyloursus adalah salah satu yang berada di puncak daftar itu.

Mungkin bisa saja jika itu adalah anak 'ursus', tapi tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa menyerang orang dewasa - orang dewasa yang sudah dewasa - berarti kematian. Ia memiliki armor yang bahkan dapat menangkis panah, dan kekuatan fisik yang dapat dengan mudah membelah seorang Dark Elf. Lebih jauh lagi, karena semua kemampuan fisiknya yang tinggi, melarikan diri dari mereka sangatlah sulit; itu adalah monster yang benar-benar menakutkan.

"...Aku memang mendengar semacam raungan, tapi apakah itu benar-benar milik 'ursus? Apa kau yakin tidak salah dengar?"

Seorang wanita dark elf bertanya dengan ragu-ragu.

Salah satu dari 3 wakil master perburuan, dan seorang Ranger terampil yang memegang composite bow seperti milik Egnia di tangannya.

Tampaknya bahkan dia tidak bisa membedakan hanya dari raungan itu apakah itu 'ursus' atau bukan.

Selain itu-burung lucu yang disebut Howling Bird, misalnya, bisa meniru raungan dari berbagai spesies monster. Dan ada hewan-hewan lain di hutan ini dengan kemampuan yang mirip dengan ini.

Dengan jenis hewan-hewan yang mendiami hutan, mengidentifikasi pemiliknya dari satu lolongan yang jauh sangatlah sulit. Pertanyaannya adalah pertanyaan yang masuk akal. Namun, Egnia adalah Ranger terhebat di hutan ini. Dia melampaui semua orang tidak hanya dalam keahliannya menggunakan busur, tetapi juga dalam ketajaman inderanya, dan bahkan dalam kemampuannya untuk menganalisa informasi yang ditangkap indera tersebut. Pertanyaannya bukan karena ketidakpercayaan terhadap Egnia, itu datang dari dirinya yang lebih dari setengah berharap ini "tolong jadilah sebuah kesalahan."

"Ini sangat disayangkan, tapi tidak ada keraguan. Tidak peduli berapa lama waktu berlalu, mustahil bagiku untuk melupakan raungan yang membuat bulu kudukmu berdiri tegak-itu membuatmu merasakan perbedaan kekuatan yang luar biasa. Bahkan sampai sekarang pun, suara itu masih melekat di telinga saya. Itu bukan sesuatu yang bisa saya salah dengar."

Yang berikutnya berbicara adalah Master of the Hunt.

Pilar otoritas di desa adalah Master of the Hunt, Dewan Tetua, Kepala Apoteker, dan Rite Master. Dewan Tetua terdiri dari tiga orang, jadi semuanya ada enam orang. Berarti dia adalah salah satu dari mereka.

Tidak ada busur komposit di tangannya. Spesialisasinya, jika ada, adalah menjebak, tetapi bahkan jika Anda mengeluarkannya dari persamaan, kemampuannya jauh di belakang Egnia. Meskipun begitu, sebagai seorang Ranger tidak diragukan lagi bahwa dia berpengaruh, dan meskipun dia lebih muda dari Egnia dia memiliki kepribadian yang tenang dan terkumpul, seseorang yang tidak ada yang bisa dikritik sebagai Master of the Hunt.

"Seekor'ursus' dewasa melolong... jadi kita bisa memastikan bahwa sesuatu telah memasuki wilayahnya?"

Dalam kebanyakan kasus, ia akan mengaum ketika melawan musuh yang kuat atau anggota yang bermusuhan dari jenisnya sendiri. Jika tidak, itu adalah ketika ia mengumumkan kemenangan, atau menyatakan wilayahnya. Atau juga, ketika sedang berkembang biak. Namun, yang manapun itu, sangat mungkin bahwa seseorang telah memasuki wilayah 'ursus'.

Karena sekali Ankyloursus menetapkan teritorinya - wilayahnya meluas seiring dengan pertumbuhan tubuhnya - ia akan sangat jarang mencoba untuk mengubahnya. Dan juga sangat jarang untuk pergi berburu di luar wilayah itu.

Oleh karena itu, itu masuk akal untuk berpikir bahwa seseorang telah memasuki wilayahnya.

"Haa... Benar-benar merepotkan. Aku tidak tahu monster apa yang masuk ke dalamnya, kuharap orang-orang bodoh ceroboh yang mengganggu kedamaian berakhir sebagai mangsa 'ursus'."

Para dark elf di sekelilingnya setuju dengan keluhan Master of the Hunt. Egnia memberikan senyum masam kepada teman-temannya.

Mengingat watak Ankyloursus, selama mereka tidak memprovokasi tanpa berpikir panjang, itu adalah fakta yang terkenal bahwa itu bisa menjadi penyeimbang lingkungan, dalam arti tertentu.

"Aku akan setuju dengan pendapat itu, tapi kita tidak tahu apakah itu bahkan sudah memasuki wilayah itu atau belum, ya? Ketika aku mendengar raungan 'ursus' sebelumnya, itu adalah ketika dua dari mereka sedang bertarung. Dan pertarungan waktu itu diadakan di luar wilayahnya.

"Um, permisi, Egnia-san, aku punya pertanyaan... Aku hampir tidak mendengarnya sama sekali, tapi karena kau menyebutkannya, aku pikir itu benar bahwa 'ursus' sedang meraung. Tapi, wilayahnya cukup terpisah dari sini, kan? Jadi, mengapa kau memanggil kami semua ke sini?"

"Ya, saya tidak tahu apakah sesuatu terjadi pada 'ursus, tetapi itu adalah fakta bahwa beberapa situasi yang terjadi yang membuatnya mengaum. Mungkin ia sedang mengubah wilayahnya, atau mungkin penguasa wilayah itu sedang berubah. Atau mungkin sesuatu yang bahkan lebih berbeda sedang terjadi. Sebagai contoh...itu benar,"

Setelah menarik napas, Egnia melanjutkan dan berkata,

"Seperti Magical Beast kuat yang mampu melarikan diri dari 'ursus' meskipun kalah, dan sedang menuju ke arah sini. Jadi, kita harus secara bersamaan membuat desa berjaga-jaga untuk apa pun yang bisa terjadi, dan bahkan jika besok, kita menuju ke arah raungan dan melihat sekilas keadaan hutan.

Semua orang yang hadir setuju.

Akan menjadi masalah jika mereka tidak segera merasakan perubahan di hutan dan berbagi informasi. Itu sangat penting bagi mereka yang hidup dengan menerima berkah dari hutan.

"-Berburu hari ini dibatalkan. Mungkin akan lebih aman untuk menghentikan siapa pun pergi ke hutan sama sekali, apalagi untuk berburu. Kita masih punya makanan, kan?"

"Kita baik-baik saja. Kita mengantongi beberapa buruan besar akhir-akhir ini. Tapi meskipun begitu, kita tetap harus memberitahu Rite Master apa yang sedang terjadi segera, jadi kita bisa memintanya untuk mulai membuat buah. Kita tidak tahu berapa hari lagi sampai kita selesai memastikan apakah semuanya aman."

"Setelah itu...benar. Kita juga harus berbicara dengan Tetua tentang itu. Kita akan meminta para Tetua merancang cara untuk menyebarkan informasi kepada semua orang sehingga seseorang yang tidak tahu apa yang sedang terjadi tidak pergi ke hutan."

Didorong oleh seruan Egnia untuk perhatian, semua orang bertukar pendapat. Tidak ada yang berkata, "Anda terlalu memikirkannya." Hutan membawa berkah, tetapi juga tiba-tiba melemparkan kemalangan ke arah Anda. Menumpuk tindakan pencegahan di atas tindakan pencegahan tanpa mengabaikan pertanda buruk sedikit pun sangat penting untuk hidup di Lautan Pepohonan.

Mereka harus segera memberitahukan bahwa ada kemungkinan tatanan hutan memburuk.

"Apa yang harus kita lakukan dengan desa-desa lain? Haruskah kita menghubungi mereka setelah kita mendapatkan pemahaman tentang situasinya? Atau haruskah kita segera memberi tahu mereka bahwa kita menghadapi situasi seperti ini?"

"Saya bisa merasakan bahwa kedua hal itu benar, tetapi saya juga berpikir bahwa mereka mungkin salah...Mengapa kita tidak menyerahkan semua keputusan tentang itu kepada para Tetua?"

"Hei, tunggu sebentar, kita harus mengkonsolidasikan pendapat kita. Jika kita menyajikannya sebagai pendapat dari mayoritas, itu akan berguna dalam memenangkan argumen ketika para tua bangka berkepala keras itu mulai mengusulkan kita melakukan sesuatu yang aneh."

"....Menyebut mereka sebagai tua bangka itu keterlaluan, Ganen. Tentu saja, mereka terkadang tidak fleksibel, tetapi dengan cara mereka sendiri, para Tetua memiliki pengalaman yang berlimpah. Kita hanya memilih jalan yang bisa dianggap lebih aman dengan memanfaatkan kebijaksanaan mereka."

Salah satu Wakil Master-of-the-Hunt-Plum Ganen-ditegur oleh Master-of-the-Hunt.

"Itu-"

Ganen, berwajah merah, mencoba untuk mulai berbicara keras, tapi mulutnya ditutupi oleh tangan Egnia.

"-Itu sudah cukup untukmu. Mengingat untuk apa aku memanggil semua orang bersama-sama, bicarakan apa yang perlu kita lakukan sekarang. Kau cukup tahu ancaman yang ditimbulkan 'ursus', kan?"

Mengetahui bahwa Ganen telah menutup mulutnya, Egnia melepaskan tangannya.

Egnia menghela napas dalam hati.

{Kami telah menegaskan bahwa tidak salah tanpa syarat untuk menentang para Tetua, tapi aku harap kau mempertimbangkan waktu dan tempatnya.}

"Itu benar. Apa yang harus kita prioritaskan adalah apa yang akan kita lakukan tentang kewaspadaan di desa, jadi mari kita tinggalkan pembicaraan tentang para tetua untuk nanti, oke? Lagipula, itu banyak orang, bukan?"

"Jika kita akan berjaga-jaga sepanjang hari ini, kita harus melakukannya dalam tiga shift. Memikirkan tentang besok, bahkan lebih dari itu."

Mereka kurang lebih terbiasa berjaga sepanjang hari, dan jika mereka memiliki sihir yang menghilangkan kelelahan yang diberikan pada mereka, itu akan berpengaruh pada aktivitas keesokan harinya.

Tetapi jika mereka akan melakukan investigasi sampai mereka dekat dengan wilayah 'ursus', mereka ingin menghindari indera mereka tumbuh bahkan sedikit saja tumpul.

"Kau benar. Itu-"

Mereka mendengar suara gemuruh. Dengan ekspresi tegang di wajah semua orang yang hadir, mereka menatap intens ke arah datangnya suara itu.

"Bukankah itu terdengar sangat dekat?"

Satu orang mengungkapkan dengan kata-kata kegelisahan yang mereka semua pendam. Egnia mengangguk sekali saja sebagai tanda setuju.

"Seperti yang Egnia katakan beberapa saat yang lalu, bukankah itu mengejar sesuatu yang masuk ke wilayahnya dan kemudian melarikan diri?"

Ankyloursi memiliki kecenderungan untuk tetap berpegang teguh pada mangsa mereka. Jika seekor hewan yang mereka anggap sebagai mangsa mereka melarikan diri, mereka akan mengejarnya bahkan di luar wilayah mereka. Mengejarnya sambil mengaum sedikit berbeda dari gambaran yang mereka miliki dalam pikiran mereka, tetapi itu lebih bisa dipahami daripada dipukuli dan diusir keluar dari wilayahnya.

"Jika itu yang terjadi, maka selama 'ursus menangkap mangsanya, yang bahkan mungkin mengisi perutnya, maka desa ini mungkin aman ... Jika ada mangsa yang melarikan diri, lalu apakah kita membawanya pergi dari sini dan menembaknya sampai mati?"

"Hentikan! Itu hanya akan mengakibatkan sia-sia memprovokasi lebih lanjut. Pertama, ada kemungkinan besar mangsa memiliki kemampuan untuk melarikan diri dari 'ursus sejauh yang ia bisa. Jika mangsanya datang dengan cara ini, setidaknya kita harus mengusirnya."

"Tidak, tunggu. Akan merepotkan jika 'ursus datang di sekitar desa. Akan merepotkan jika ia menganggap tempat ini sebagai tempat mencari makan. Kita harus menyuruh beberapa orang pergi ke luar desa, dan jika 'ursus atau mangsa terlihat seperti menuju ke arah sini, pimpin mereka ke arah yang berbeda."

Tidak masalah jika berbagai pendapat saling berselisih, tetapi bukan berarti mereka bisa menghabiskan terlalu banyak waktu untuk itu. Dia tidak benar-benar ingin ikut campur, tapi dia tidak bisa mengatakan hal seperti itu. Egnia menepuk tangannya sekali dan menarik perhatian semua orang kepadanya.

"Apapun situasinya, faktanya tetap bahwa ini adalah keadaan yang tidak normal. Kita harus segera bekerja. Jika 'ursus kembali ke wilayahnya, maka baiklah. Tapi jika tidak...jika ia kehilangan pandangan mangsa bahkan setelah meninggalkan wilayahnya-" Egnia memandang semua orang, "-dan selain itu, jika ia membiarkan mangsanya lolos di sekitar desa, itu akan membuat hari yang sangat panjang dan mengerikan. "

Wajah semua orang yang membayangkan apa yang akan terjadi mengerutkan kening.

"Pertama, yang penting adalah meminta bantuan semua orang di desa, bukan hanya kita yang ada di sini. Kekuatan para Druid akan menjadi mutlak diperlukan. Kemudian, Kepala Apoteker mungkin memiliki racun yang bahkan akan mempengaruhi 'ursus."

Untuk binatang ajaib tipe binatang buas seperti 'ursus, daripada mencoba mengalahkan mereka dengan serangan fisik, sihir yang memanipulasi pikirannya lebih efektif. Bahkan melawan lawan yang dilindungi oleh kulit tebal, lemak, dan otot besar, adalah mungkin untuk memberikan kerusakan di atas busur dan panah dengan menggunakan sihir-misalnya, ia akan rusak hanya karena menyentuh api dari elemen api yang bisa dipanggil oleh para Druid-dan metode-metode lain semacam itu.

Mereka mungkin tidak akan menang jika mereka melawannya secara langsung, tetapi jika mereka menggunakan sihir dan metode lain semacam itu, bahkan di masa lalu mereka entah bagaimana atau lainnya pernah menang melawan binatang ajaib yang menyaingi 'ursus.

"Tapi, berkumpul di sini hanya mendiskusikan sesuatu hanya menambah waktu kita yang terbuang. Kita harus mengambil inisiatif, tapi-" Egnia memandang Master-of-the-Hunt. "-bisakah kita serahkan padamu?"

"Haa-" Master-of-the-Hunt dengan enggan menggelengkan kepalanya. "....Kurasa itu tidak bisa membantu pada saat ini. Baiklah, kalian semua. Mulai dari semua yang memiliki kemampuan luar biasa ke bawah, perkuat pertahanan desa. Setengah lainnya berkeliling memperingatkan semua orang di desa. Mereka yang telah selesai memperingatkan orang-orang selanjutnya akan menjaga mereka yang tidak bisa bertarung. Beniri, saya serahkan pembagian personil kepadamu. Selanjutnya, Ganen pergi ke Kepala Apoteker, dan Ovei ke Rite Master, dan memberitahu mereka tentang hal ini. Aku akan pergi ke Dewan Tetua. Ayo, PINDAH! PINDAH! PINDAH!"

Ketika Egnia mencoba untuk keluar, Master-Of-the-Hunt mengiriminya sinyal, jadi dia berlari ke arahnya.

"Aku sudah lama memikirkan hal ini, tapi bukankah seharusnya kamu, orang dengan keterampilan paling menonjol di seluruh desa, mengambil peran sebagai pemimpin?"

"Bukankah itu hanya akan membuat segalanya lebih merepotkan jika kita melakukan itu? Namaku, meskipun itu juga karena siapa keluargaku, juga agak dikenal di desa-desa lain." "Bukan hanya agak," mengabaikan kata-kata Master-of-the-Hunt, Egnia melanjutkan. "Jika sampai seperti itu, konflik akan menyebar ke desa-desa lain lebih dari yang sudah ada."

"....Gah, kepalaku sakit...Apakah menurutmu keadaan akan berubah jika para Tetua mundur sedikit, benar-benar hanya sedikit, sedikit?"

"Itu mungkin tidak akan pernah terjadi. Lagipula, apa yang mungkin akan terjadi adalah, jika mereka mundur sekarang, semakin mereka ingin mundur nanti. Bahkan jika semua Tetua pensiun, masalahnya hanya akan menyebar ke desa-desa lain. Kita juga bisa mengatakan bahwa segala sesuatunya akan berjalan lebih baik bagi kita jika para Sesepuh masih bersikap keras kepala tentang berbagai hal."

"Apa yang bisa kita lakukan untuk memecahkan masalah ini?"

"Tidak ada cara untuk memecahkan masalah ini.

"Sampai saat ketika ada kegagalan besar di beberapa titik, kan?"

Master-of-the-Hunt terdiam.

"Aku akan mempertahankan desa."

"Ya, aku juga mengandalkanmu."

Berpisah dengan Master-of-the-Hunt, Egnia mengambil posisinya dan sementara ia melanjutkan penjagaannya ke arah suara gemuruh, tampaknya informasi menyebar dengan cepat di dalam desa. Ini bukan hanya karena Ranger yang menyebarkan berita, ini berkat sistem penyampaian informasi yang berkembang dengan baik yang mereka gunakan setiap hari, sebagai konsekuensi menjadi desa dengan monster berbahaya yang tinggal tepat di sebelahnya.

Setelah belum genap sepuluh menit berlalu, Rite Master sudah mulai memproduksi makanan. Kepala Apoteker juga sudah mengirimkan Egnia racun ampuh dan penawarnya, untuk berjaga-jaga.

Waktu berlalu dengan mereka dalam keadaan siaga untuk saat ini.

Mereka belum mendengar 'ursus mengaum sejak saat itu. Ketegangan Rangers yang telah berkumpul karena itu, mulai surut. Begitu pula dengan Egnia; ia mengendurkan bahunya dan memijat kekakuan tangan yang memegang busurnya.

Apakah 'ursus telah menangkap mangsanya? Atau mungkin telah kembali ke wilayahnya karena mangsanya berhasil lolos. Pada saat itu Master-of-the-Hunt berdiri di sampingnya.

"...Hanya untuk amannya, mungkin perlu bagi kita untuk segera pergi dan menyelidiki wilayahnya. Dapatkah saya mengandalkan Anda untuk itu?"

"-Aku pikir ini akan terjadi. Serahkan padaku."

Dia sudah memikirkan tentang gerakannya ketika dia memasuki wilayahnya di kepalanya.

Egnia menatap intens ke arah wilayahnya, seolah-olah dia bisa melihat sosok 'ursus yang seharusnya ada di sana dalam garis pandangnya, ketika dia merasa bahwa dia telah melihat sesuatu yang besar di balik pepohonan hutan.

"Chichii!"

Egnia menggetarkan bibirnya dan mengeluarkan suara yang seperti teriakan burung. Ini bukan suara belaka. Ini adalah suara khusus yang Egnia bisa keluarkan melalui penguasaan kelasnya, itu akan memberitahu teman-temannya yang mendengarnya untuk berjaga-jaga. Dengan melakukan ini, sekutu yang mendengar suara ini tidak akan terkena serangan mendadak dan tidak dapat bergerak.

Suasana hati yang mulai lengah langsung menegang kembali.

Sementara merasakan perhatian semua orang tertuju padanya, Egnia menunjuk ke arah di mana dia baru saja melihat bayangan itu menggunakan dagunya dan tanpa mengalihkan pandangannya.

Tolong biarkan saja itu menjadi imajinasiku.

Tolong biarkan saja aku salah mengira itu adalah sesuatu yang lain.

Tolong biarkan saja itu menjadi kesalahpahaman.

Dia hanya melihat bayangan itu sesaat saja. Kebetulan saja bayangan itu berada di balik bayangan pohon-pohon besar hanya dalam satu kedipan mata sejauh garis pandangannya. Lebih dari mungkin bahwa dia telah salah mengira itu adalah sesuatu yang lain. Namun, sebagai Ranger yang memiliki kompetensi tinggi, penglihatan Egnia yang sangat baik dengan mudah mengkhianati bahkan harapannya sendiri.

"...Itu adalah Ankyloursus..."

Terlepas dari volume kata-kata yang seseorang secara refleks membiarkannya tergelincir-suara itu menakutkan dan jelas terdengar di telinga semua orang di sana.

Ya, itu sudah jelas bagi siapapun yang memiliki mata untuk melihat.

Sebuah bayangan besar dengan lamban mendekati mereka dari antara pepohonan.

Apa yang ada di sana adalah Penghancur The Great Sea of Trees- Ankyloursus.

Namun-

"He, hei, Blueberry-san. Bukankah...benda...itu...sangat besar? Apakah 'ursi benar-benar sebesar itu?

Seorang Ranger muda menelan ludahnya dan bertanya.

Karena berada di kejauhan dan tersembunyi oleh pepohonan, mereka tidak bisa memastikan secara pasti apa tubuh itu. Dengan membandingkannya dengan pohon-pohon di sekitarnya, mereka bisa mendapatkan perkiraan kasar. Itu terlalu besar. Tidak, itu terlalu besar.

"...Sumomo. 'ursus yang kulihat sebelumnya tidak sebesar itu. Tidak mungkin bisa lebih besar lagi. Tingkat pertumbuhannya sangat cepat, spesimen yang tidak normal...jika kita tidak beruntung, apa yang kita hadapi di sini adalah..." Egnia berkata seolah-olah kata-kata itu diperas keluar dari dirinya. "...seorang Lord."

Udara menggigil dengan dingin.

Mereka yang menyimpang dari ukuran biasa, memiliki bulu berwarna berbeda, atau perubahan aneh lainnya, dan memiliki kekuatan unik, disebut spesimen abnormal di desa ini. Namun, bahkan di antara mereka ada yang melambung tinggi di atas yang lainnya, dengan gigih berevolusi, memerintah sebagai puncak spesies mereka, dan kadang-kadang memiliki pengaruh yang sangat besar atas area yang luas melalui kemampuan tempur mereka. Oleh karena itu, orang-orang seperti itu diberi gelar Lord.

Dengan kata lain, jika yang ada di depan mata mereka benar-benar seperti itu, itu berarti akan jauh lebih kuat dari yang normal

Bahkan Ankyloursus biasa adalah lawan yang mengkhawatirkan, tetapi jika seluruh desa bertempur bersama, mereka mungkin akan mampu mengusirnya kembali. Namun, jika binatang ajaib di depan mata mereka memang seorang 'ursus Lord, sama sekali tidak terbayangkan bahwa akan ada yang selamat.

"Mustahil! Aku pernah mendengar ada Lord, tapi seharusnya jauh lebih jauh ke utara!" salah satu Ranger dengan penuh semangat berbicara, ludah beterbangan dari mulut mereka. Namun, mereka mengendalikan volume suara mereka agar tidak memprovokasi 'ursus. "Apa yang terjadi dengan Desa Aju?"

Sebuah desa dari dark elf yang sama-mereka telah mengetahui melalui desas-desus bahwa seorang Lord ada di sekitar Desa Aju. Lord bukanlah sesuatu yang sering muncul. Karena itu, mereka bisa menganggap ini sebagai spesimen yang sama dengan Lord di sekitar Desa Aju.

"-Apakah mereka semua musnah?"

Jika Lord mengubah wilayahnya, atau jika mulai bergerak ke arah desa ini, seseorang dari Desa Aju seharusnya datang untuk memperingatkan mereka. Tapi tidak ada yang datang. Meskipun begitu, Dewa ada di sana.

Keheningan mendominasi tempat ini. Jika kau terus berjalan ke arah di mana mereka pertama kali mendengar suara gemuruh, di sanalah Desa Aju berada.

{...Desa Aju berubah menjadi tempat makan, para 'ursus belajar tentang makanan yang disebut Dark Elf dan mengandalkan aroma atau sesuatu yang lain untuk menuju ke arah ini.}

Tidak ada yang ingin mengatakannya, tapi semua orang telah sampai pada kesimpulan yang sama.

Warna keputusasaan bercampur dengan suasana tegang.

Bahkan jika ia telah mendapatkan selera Dark Elf di Desa Aju, seharusnya ia tidak tahu bahwa makanan segar ada di sini.

Ada banyak pecinta kuliner di antara Ankyloursus. Mereka omnivora, tapi mereka memiliki makanan tertentu yang lebih mereka sukai untuk dimakan. Jika Peri Gelap memuaskan seleranya yang cerdas, mereka harus meninggalkan desa ini, dan bahkan jika mereka melakukan itu, itu tidak berarti bahwa itu tidak akan mengejar mereka. Oleh karena itu, mereka harus membawanya pergi dan memisahkannya dari desa.

Namun, ada masalah.

"Tidak, kita tidak bisa menyatakan bahwa Desa Aju telah musnah," semua mata tertuju pada Egnia. "Seperti yang awalnya aku saksikan, ada 'ursus yang membangun wilayahnya di sekitar ini. Jika Dewa datang langsung ke sini dari Desa Aju, itu akan memasuki wilayah 'ursus' itu. Akan aneh jika tidak mendengar dua raungan jika itu terjadi. Dengan kata lain... 'ursus yang awalnya menandai wilayahnya di sekitar ini, mungkin tumbuh dan menjadi Lord."

Masih ada kemungkinan bahwa itu adalah Lord dari Desa Aju. Jika Lord dan 'ursus yang menandai wilayahnya di sekitar ini adalah jenis kelamin yang berbeda, mungkin tidak akan ada perkelahian. Itu juga mungkin bahwa jika mereka berdua bertemu satu sama lain lagi, salah satu 'ursi-kemungkinan besar sang Tuan-tidak akan mengaum.

Namun, apakah Desa Aju selamat atau tidak, dalam keadaan seperti ini, tidaklah penting. Apa yang harus mereka pikirkan saat ini adalah, jika tidak ada yang bisa mengubah fakta bahwa Tuhan sedang menuju desa ini, apa yang harus mereka lakukan, apa langkah terbaik yang harus dilakukan?

Jika itu yang terjadi-

"-Melawan Dewa adalah bunuh diri. Tidak ada cara lain selain memanggil elemental dan melarikan diri sementara mereka mengulur waktu."

"Kau pikir itu sesuatu yang bisa kita lakukan?! Tidak diragukan lagi kita akan diserang oleh makhluk itu di hutan! Lebih penting lagi, kita bisa memberinya semua daging yang tersimpan dan makanan lain yang diinginkannya, dan membiarkannya mengisi perutnya."

"Itu benar! 'ursi memiliki watak yang mirip dengan beruang. Mereka mungkin juga suka madu! Kita akan mengoleskannya pada daging juga dan memberikannya-"

Pada saat itu, sebuah raungan bergema yang sepertinya membuat bumi, udara, hutan, dan inti tubuh mereka bergetar. Ia tidak bisa lagi bersembunyi dalam bayang-bayang pepohonan.

Ankyloursus Lord yang berjalan perlahan-lahan ada di sana.

Nafas para dark elf menjadi cepat dan dangkal. Pikiran semua orang di tempat itu menjadi kosong. Apapun ide yang baru saja terjadi beberapa saat yang lalu telah hilang.

Mereka bisa merasakan perbedaan kekuatan dengan tubuh, dan mereka mengerut. Bukan seolah-olah raungan barusan memiliki efek khusus yang menimbulkan rasa takut atau efek mental lainnya.

Ini hanya sederhana, dan fatal, reaksi mereka karena para dark elf memahami perbedaan posisi mereka sebagai makhluk hidup. Dengan kata lain, itu berarti bahwa perbedaan kekuatan begitu besar dan sedemikian rupa, sehingga para dark elf hanyalah makhluk tak berdaya yang akan diinjak-injak.

[Ini buruk].

Hampir semua dark elf yakin akan tragedi yang menimpa mereka dan berada di bawah kendali pengunduran diri. Namun, masih terlalu dini untuk menerima itu.

"-PINDAH!!!"

Itu adalah teriakan untuk memarahi dan membangunkan dirinya sendiri.

"Muh, muh, bergerak, katamu? Dan apa yang bisa kita lakukan!"

"Bagaimana aku bisa tahu!"

Egnia menjawab pertanyaan menjerit peri gelap perempuan itu dengan beberapa kata singkat yang menggantung berat di udara seperti parang.

"Ho, bagaimana kau bisa tahu?"

"Kau hanya memukul..."

"Kau bisa -Tidak! Bagaimana mungkin aku bisa mengerti atau tahu apapun tentang apa yang harus dilakukan dalam situasi seperti ini! Meskipun begitu, kita harus bergerak! Apa yang bisa kita lakukan dengan berkumpul bersama seperti ini! Setidaknya ide-ide barusan itu-"

Apakah tujuannya juga untuk membuat mereka ketakutan? Langkah 'Ursus Lord' ternyata sangat lambat.

Kepalanya menunduk mencoba menangkap aroma Dark Elf dari antara bunga-bunga yang ditanam di sekitar desa. Untuk beberapa alasan, kata "berjalan tertatih-tatih" cocok dengan sosok itu, dan itu memberi kesan bahwa itu benar-benar menyedihkan. Apakah ia terluka? Jika tidak, apakah ia sakit atau bahkan terkena semacam racun? Mereka melompat pada pengamatan yang penuh harapan itu, tetapi itu tidak diragukan lagi hanya semacam pelarian saat mereka turun ke dalam semacam situasi ekstrim.

{Apakah kita menembaknya? Tidak perlu memikirkan tentang memancing kemarahannya, tidak lagi. Sudah pasti dia akan datang kesini. Kalau begitu kita harus membuat langkah pertama...busur bisa menjangkaunya. Selain itu, semua orang mungkin telah mempersiapkan diri mereka untuk yang terburuk. Jika saya bisa menarik perhatiannya, dan kemudian bergerak sehingga saya bisa memisahkannya dari desa ... tunggu? Ada juga cara yang lebih alternatif untuk melakukannya ...}

"....itu minyak."

Ketika Egnia menggumamkan itu, tatapan bingung muncul pada Rangers di sekelilingnya sejenak, tapi mereka langsung menangkap maksudnya.

"Itu dia! Kita bisa menyiramnya dengan minyak dan membakarnya menggunakan elemen api!"

"Ia memiliki tubuh yang besar. Akan sulit baginya untuk menghindari minyak!"

"Kita akan memanggil elemental air pada saat yang sama untuk memastikan api tidak menyebar!"

Tidak ada banyak minyak di desa. Bukannya sulit untuk didapatkan. Karena kegunaannya terbatas, itu adalah salah satu barang yang tidak sengaja mereka simpan.

Berteriak, "Aku akan pergi," salah satu dark elf berlari, menuju pusat desa. Dia mungkin bermaksud memberi tahu salah satu Druid yang seharusnya berada di gudang. Akan sangat buruk jika mereka mengubah semua kekuatan sihir mereka menjadi makanan, tanpa mengetahui tentang keadaan saat ini.

Pada saat itu, raungan 'ursus Lord membuat udara bergetar. Yang sama dari sebelumnya yang membuat mereka merasakan perbedaan kekuatan yang luar biasa, tapi dark elf sekarang telah menyelesaikan diri mereka sendiri dan tidak akan lagi terguncang.

"Apa yang dilakukannya?"

Salah satu dark elf berteriak dengan rasa ingin tahu. Bukan hanya Egnia, semua Ranger di sana memiliki pertanyaan yang sama.

Karena sifat Ankyloursi, seharusnya segera menyerang mereka saat mereka terlihat, tapi tidak ada tanda-tanda itu. Seolah-olah tidak memiliki motivasi-tidak, ketika ia datang kepada seorang Lord, mungkin ia memiliki lebih banyak tujuan alternatif.

Ketika mereka memeriksa situasi, kali ini 'Ursus Lord berdiri dan meraung.

Membuat diri sendiri terlihat besar, dan mengintimidasi lawan, adalah tindakan yang sering dilakukan binatang buas. Namun, apa yang mereka tidak mengerti adalah, mengapa ia tidak menyerang?

Bukan menjadi binatang buas belaka, tetapi binatang buas ajaib, 'Ursus Lord adalah makhluk yang cukup cerdas. Meskipun secara visual telah mengkonfirmasi bahwa mereka ada di sana dan pasti lemah, mengapa ia mengancam mereka, terlepas dari semua itu?

Pertama, apakah raungan berulang-ulang beberapa saat yang lalu itu memiliki semacam makna?

"Hei, mungkin ini hanya latihan berburu untuk anak-anaknya?"

Jika itu adalah perilaku aneh itu, itu mungkin dan Egnia juga secara mental setuju dengan suara siapa pun yang mengatakannya.

Induknya akan membawa anaknya ketika pergi berburu, anak itu akan belajar dengan mengamati perburuan induknya, dan mempelajari keterampilan untuk mengambil setiap jenis mangsa. Ada banyak contoh di mana, jika tidak melakukan ini, dan meninggalkan sarang tanpa memperoleh keterampilan berburu, ia akan langsung mati. Perilaku misterius 'ursus Lord mungkin mencoba mengajari anaknya, yang sedang menonton dari suatu tempat, tentang makanan yang dikenal sebagai Dark Elf.

"Jika itu yang ini, maka mengingat masa depan, bukankah seharusnya kita memasukkannya ke dalam anak bahwa Dark Elf adalah buruan tangguh yang bisa menyakitimu? Akan sangat menyakitkan jika kita dikenang sebagai makanan belaka."

"Tidakkah Dewaakan mengamuk jika kita membunuh anaknya?

"Jika itu adalah anak kecil, ia tidak akan tertipu... oleh daging dengan madu yang dituangkan di atasnya. Jika ini adalah latihan berburu maka ia mungkin hanya akan memakan umpan hidup. Tapi ada gunanya mencobanya, kan?"

Tiba-tiba, 'Ursus Lord menggerakkan hidungnya dan mulai berlari ke arah para dark elf.

Penampilan sedih yang dimilikinya sampai beberapa saat yang lalu sudah hilang. Anehnya, mereka tidak bisa merasakan niat membunuh yang membayangi. Tapi, ada sesuatu yang berbeda. Egnia melemparkan pandangannya ke belakang 'Ursus Lord hanya untuk sesaat. Dia merasakan bahwa itu memiliki karakteristik perilaku binatang buas yang sedang didorong-

{Tidak mungkin itu bisa terjadi. Pertama, seharusnya tidak ada makhluk yang bisa mengendarai 'Ursus Lord}.

"Apa-apaan ini... Aku tidak mengerti apa yang terjadi di sini."

Bukan hanya Egnia, banyak teman-temannya juga bingung.

Mereka sama sekali tidak bisa membaca tindakan apa yang akan diambil oleh Ankyloursus Lord. Mungkin saja ini adalah kesalahan untuk mencoba dan memahami binatang ajaib yang merupakan raja hutan, tapi ini adalah musuh pertama yang pengalaman dan intuisi mereka sebagai Rangers tidak berguna sejauh ini. 

Namun, bahkan dengan hal itu membingungkan mereka, mereka menyeberangi salah satu jembatan dan mundur. Itu adalah fakta yang tak terbantahkan bahwa 'Ursus Lord berlari tepat ke arah mereka. Jika mereka bahkan sedikit saja lambat dalam mengambil tindakan, mereka akan menjadi mangsa 'Ursus Lord.

'Ursus Lord, yang sekarang telah sampai ke dasar Pohon Elf di mana tidak ada yang tersisa, berdiri. 

Itu sangat besar.

Ukuran yang lebih dari cukup untuk mencapai ketinggian jembatan.

Dan ia mengayunkan salah satu lengannya yang besar.

Serangan itu dengan keras mengguncang Pohon Elf, dan batangnya telah dicungkil seolah-olah telah meledak.

Jembatan yang menghubungkan pohon-pohon itu bengkok, dan para dark elf mati-matian berpegangan pada sisi-sisinya agar tidak terlempar.

Lingkar luar Pohon Elf telah dibuat sangat kuat. Itu adalah pohon yang dibuat khusus yang telah dibesarkan dengan pertumbuhannya dipercepat dengan menggunakan sihir di atasnya berkali-kali dan memberinya banyak sekali makanan untuk tumbuh besar dan tebal. Pohon raksasa yang memiliki kekokohan untuk mengusir monster apa pun yang menabraknya, telah direduksi ke keadaan ini dalam sekejap. Ini adalah bukti, lebih dari apapun, bahwa kekuatan fisik dari 'Ursus Lord jauh melebihi monster lain yang datang ke desa ini sejauh ini.

"Kau monster terkutuk..."

"Bisa dibilang itu sama kuatnya dengan yang kita bayangkan, tapi tetap saja... betapa mengerikannya itu..."

"-Ini bukan waktunya untuk terkesan. Apa yang akan kita lakukan? Apa yang bisa kita lakukan yang menghasilkan jumlah korban yang paling sedikit?"

Hanya dari satu pukulan, mereka yang telah kehilangan keinginan untuk bertarung menggerutu.

Itu juga tidak dapat dihindari, bagaimanapun juga, ketika menyaksikan secara langsung satu pukulan yang mereka sendiri tidak mungkin bisa menandingi, di mana bahkan hanya terserempet saja sudah mengakibatkan kematian.

Sejak beberapa saat yang lalu 'Ursus Lord telah menyerang Pohon Elf yang sama seolah-olah telah kehilangan akal sehatnya.

Itu adalah perilaku yang terlalu abnormal, tapi tidak terasa seperti kehilangan kendali dan menjadi gila karena sihir. Itu adalah jenis gerakan yang membuat Anda berpikir bahwa ia menyimpan semacam dendam khusus terhadap Pohon Elf. Dan terkadang ia akan berhenti sejenak dan melihat sekilas ke arah Egnia dan dark elf lainnya, sebelum mulai menyerang pohon itu sekali lagi.

{Tidak terasa seperti ini, ia mengajari anak kecil cara mendapatkan makanan ... bukan ...}

Tidak ada tanda-tanda anak kecil di mana pun di sekitar 'Ursus Lord.

Egnia melirik quiver yang tergantung di pinggangnya, dan anak panah di dalamnya.

{Apakah beberapa dark elf menyerangnya, hanya untuk mengacaukannya? Apakah itu sebabnya ia menyimpan dendam terhadap Pohon Elf?}

Para dark elf adalah satu-satunya yang mengira Pohon Elf itu sendiri tidak memiliki aroma apapun, tapi belum tentu benar bahwa monster dengan indra penciuman yang sangat baik, seperti Ankyloursus, tidak menyadarinya. Tapi jika itu masalahnya, maka jika mereka meninggalkan desa ini, mereka mungkin aman untuk saat ini.

{Tidak, aku tidak bisa membayangkan semuanya akan berjalan dengan baik. Ia akan lapar setelah menghabiskan waktu tertentu saat mengamuk... dan ia mungkin akan mengejar kita dengan melacak aroma kita. Kita harus memberinya daging berlapis madu, dan berdoa agar itu cukup untuk memuaskannya. Tapi, apa yang membuatku khawatir adalah bahwa ia kadang-kadang mengintip ke arah kita ... seolah-olah ia tampaknya mengamati kita}.

'Ursus Lord benar-benar melemparkan pandangan sekilas sesekali ke arah mereka, dan itu menyerang Pohon Elf setiap kali itu terjadi.

"Mungkinkah...bahwa tujuannya adalah untuk membuat kita terjepit di sini?"

"Jadi spesimen yang berbeda mengikutinya ke desa dari arah lain?...? Apakah ia bahkan perlu melakukan hal semacam itu? Seekor 'Ursus Lord?"

"Itu akan terjadi jika tujuannya adalah untuk mengusir kita keluar dari desa, bukan? Mungkin ada 'Ursus lain yang menunggu untuk menyergap kita di tempat kita melarikan diri, atau semacamnya."

"Aku belum pernah mendengar 'ursi berburu bersama...tapi jika bukan itu, maka itu tidak masuk akal, ya." Kalau begitu, kita tidak punya pilihan lain selain semua orang melarikan diri ke segala arah? Dan jika setiap orang membawa daging atau makanan lain bersama mereka, mungkin ia akan tenang saat memakan makanan itu?

"-Apakah itu benar-benar satu-satunya pilihan kita?"

"Jangan menatapku seperti itu. Ini bukan seolah-olah kita meninggalkan desa. Akan baik-baik saja bagi kita untuk kembali setelah 'ursus itu pergi."

Ada orang-orang yang dihibur, tetapi mereka tidak bisa membayangkan segala sesuatunya akan berjalan dengan baik.

Itu karena suara berderak yang dibuat 'Ursus Lord saat ia menggerogoti Pohon Elf. Tidak mungkinkah ia ingin menjadikan ini bagian dari wilayahnya?

Jika itu masalahnya, maka tidak ada cara lain selain Egnia dan dark elf lainnya untuk meninggalkan semuanya dan meninggalkan desa.

Melalui efek sihir, pertumbuhan Pohon Elf sangat cepat. Tetapi meskipun sejauh ini telah tumbuh sebesar ini, itu tidak dapat dicapai dalam semalam. Bagi para Peri Gelap yang hidup bersama dengan Pohon Elf, kehilangan satu pohon sama dengan memiliki segalanya yang dicuri dari mereka. Berapa banyak pengorbanan yang harus mereka lakukan jika mereka tidak diizinkan untuk menumpahkan dari desa lain sampai mereka bisa sekali lagi menumbuhkan Pohon Elf yang besar?

"Baiklah. Mari kita tinggalkan desa sambil memberikan daging berlumuran madu kepada 'ursus," semua orang mengangguk setuju dengan kata-kata Master-of-the-Hunt. "Untuk saat ini, Sumomo dan Prune akan menyiapkan daging berlumuran madu. Yang lain akan tetap di sini dan menarik perhatian 'Ursus Lord agar tidak masuk ke desa."

Kedua Ranger muda itu berlari menuju pusat desa.

'Ursus Lord, yang telah mencabik-cabik satu Pohon Elf dan pindah ke Pohon Elf berikutnya, tiba-tiba berhenti mengayunkan cakar-cakarnya.

Lebih cepat dari yang bisa dipikirkan Egnia dan yang lainnya, "Apa yang dilakukannya?" 'Ursus Lord mulai bergerak.

Ke arah pusat desa.

"Berhenti!!!"

Egnia segera menarik dua anak panah dari tabungnya dan menancapkannya. Di ujung penglihatannya, ia melihat teman-temannya memegang busur mereka, siap untuk menembak.

Dia secara bersamaan mengaktifkan Skill dan menembakkan kedua anak panahnya.

Kedua anak panah mengenai tubuh besar 'Ursus Lord'-dan keduanya terpental.

Saat berikutnya, banyak anak panah terbang ke arahnya.

Semua anak panah yang dilepas terbang mengenai wajah atau kaki depan 'Ursus Lord dan tertolak, dan jika mereka tidak kena, mereka menembus tanah atau pohon tepat di depannya.

Bukan karena mereka meleset. Bahkan jika ia mulai bergerak, tubuhnya begitu besar. Akan lebih sulit untuk meleset.

Tujuan dari panah-panah yang telah dilepaskan itu bukan untuk memberikan kerusakan padanya.

Itu untuk menarik perhatian musuh mereka dan untuk mengulur waktu.

Namun, 'Ursus Lord' tidak berhenti bahkan untuk sesaat. Semua yang dilakukannya hanya melirik sekilas ke arah mereka.

"Apa-apaan ini!"

{Lawan kita duduk di puncak ekosistem, kan? Apa yang terjadi sampai-sampai ia benar-benar mengabaikan diserang oleh makhluk peringkat rendah seperti kita? Dia tidak memandang yang lemah sebagai yang lemah? Ia berperilaku seolah-olah ia memiliki beberapa tujuan... apakah ia pernah menyerang desa Dark Elf di tempat lain sebelumnya? Apakah ia tahu bahwa anak-anak dan orang-orang lemah lainnya berada di tengah desa? Jadi ia mencoba menyimpulkan lokasinya dengan mengintimidasi kita? Mungkin karena ia mempelajari perburuan semacam ini ketika ia sendiri lemah, jadi daripada mengabaikan kita, 'Ursus Lord mengincar target yang lebih lemah!}

Justru karena perburuan semacam ini telah berhasil di masa lalu sehingga ia akan melakukan hal yang sama lagi, jadi itu sangat masuk akal. Itu akan berlaku bahkan jika itu telah menjadi salah satu makhluk yang bangga dengan kekuatan mereka sendiri yang dikenal sebagai Lord.

Jika Kalian mempertimbangkan itu, maka itu berulang kali menyerang Pohon Elf mungkin untuk mengumpulkan orang-orang yang bisa bertarung di sekitarnya, atau tujuan lain semacam itu. Ketika Kalian memikirkannya seperti itu, kontradiksi dalam perilaku aneh itu lenyap, dan semuanya masuk akal.

Dan bahkan itu mungkin didasarkan pada pengalaman sukses pada perburuan sebelumnya yang berjalan dengan baik. Bagaimanapun, pada saat mereka telah menebak itu, hanya ada satu hal yang Egnia dan yang lainnya bisa lakukan.

Tidak mengizinkan 'Ursus Lord' untuk menuju pusat desa-di mana anak-anak dan yang lainnya seharusnya berada.

"Kejar itu!"

Master-of-the-Hunt bahkan tidak perlu mengatakan apa-apa. Semua orang melompat dari jembatan dan berlari melintasi tanah.

Jika Kau berlari melintasi jembatan yang tergantung di Pohon Peri, Kau harus membuat jalan memutar yang kecil, tetapi tak terelakkan. Sangat berbahaya untuk berlari di tempat di mana cakar 'Ursus Lord' bisa dengan mudah menjangkau mereka, tetapi mereka tidak punya pilihan selain melakukannya. Selain itu-

-Itu karena, bahkan jika 'Ursus Lord berbalik dan mulai menyerang mereka, mereka masih bisa mengulur waktu.

Tampaknya sulit bagi 'Ursus Lord yang bertubuh besar untuk berlari melalui deretan Pohon Elf, dan bahkan jika ada celah yang luar biasa dalam kemampuan berlari mereka, itu tidak akan memiliki keunggulan atas mereka-dalam berlari melalui desa. Sebaliknya, Egnia, yang bangga memiliki kemampuan fisik paling luar biasa di antara Dark Elf, berhasil menutup jarak di antara mereka.

Dia bisa mendengar jeritan yang datang dari arah yang mereka tuju.

Itu bukan dari seseorang yang diserang.

Itu karena bahkan orang-orang di tengah desa telah melihat sosok 'Ursus Lord.

[Sialan!]

Ada sebuah tempat yang disebut Plaza di tengah desa, tapi itu bukan di tanah. Itu adalah tempat yang tampak seperti nampan kayu yang menggantung di udara dan ditahan oleh jembatan yang memanjang dari pepohonan.

Ketika 'Ursus Lord tiba di Plaza, ia bangkit. Ketika ia merentangkan kedua lengan yang tebal dan menakutkan itu, ia meraung lagi.

Lebih keras daripada yang tadi, raungan itu memiliki kekuatan yang lebih dari cukup untuk membuat semua orang di sana membeku di tempat. Plaza terpisah dari tanah untuk saat ini, tetapi tubuh besar 'Ursus Lord' bisa dengan mudah mencapainya.

Raungan yang membuatmu merasakan perbedaan status sebagai makhluk hidup dan kerangka besar yang menakutkan semua orang yang melihatnya. Keduanya bersama-sama memberinya kekuatan bertarung yang membuat banyak orang-terampil rendah, Ranger pemula dan anak-anak-tertembus.

Egnia membuang busur majemuk gaya Dark Elf dan mengosongkan kedua tangannya.

Busur-busur ini adalah harta karun Dark Elf. Bahan-bahan yang digunakan untuk membuatnya bukan dari hutan ini, tetapi diambil dari tanah tempat mereka pernah tinggal. Hanya ada sedikit suku cadang untuk memperbaikinya, dan busur itu tidak akan pernah bisa dibuat lagi. Dia mungkin akan ditegur oleh para Tetua karena memperlakukannya dengan kasar. Namun, dia tidak punya waktu untuk menyimpannya dengan hati-hati.

"UoOOO"

Egnia melolong untuk meningkatkan semangatnya sendiri dan melompat ke atas 'Ursus Lord untuk mencoba dan menarik perhatiannya menjauh dari kerumunan. Ketika ia menempel pada tubuh besar itu, ia menggunakan kulit yang keras dan kasar sebagai pegangan untuk memanjatnya seolah-olah ia berlari di sepanjang punggungnya.

"-GoO"

'Ursus Lord mengamuk, memutar tubuhnya untuk mencoba dan menyikat Egnia.

Dalam sekejap, tubuhnya menonjol dengan latar belakang, dan sepertinya dia akan ditarik bebas dan dikirim terbang oleh gaya sentrifugal, tapi entah bagaimana dia berhasil menahannya. Dia mampu mencapai bagian belakang kepalanya seperti itu. Kemarahan 'Ursus Lord' tumbuh semakin ganas.

Sudah jelas mengapa. Bahkan Dark Elf mungkin akan bertindak dengan cara yang sama jika seekor lebah berdengung di leher mereka.

Egnia mendekatkan dirinya ke leher sang Lord, seolah-olah dia terjebak di lehernya, dan mati-matian menahannya agar dia tidak jatuh.

Aneh bahwa itu tidak berguling-guling di tanah, atau mencakarnya dengan cakar yang menakutkan itu, tapi itu adalah keberuntungan bagi Egnia, dan dia harus berterima kasih untuk itu.

"Apa yang kau lakukan! Lari!"

Dia tidak ingin bersuara, tapi mau bagaimana lagi. Faktanya, gerakan 'Ursus Lord' tampaknya menjadi lebih intens dalam menanggapi suaranya. Panah-panah beterbangan seolah-olah untuk menghalanginya. Jika itu adalah seseorang dengan lengan yang terampil, maka bahkan dalam situasi ini Egnia hampir tidak akan pernah terkena.

Namun, bahkan tidak ada satu pun dari tembakan Egnia yang menembus salah satu bagian dari kulitnya. Tidak ada tanda-tanda bahwa anak panah itu melukai 'Ursus Lord'. Jika mereka bahkan tidak bisa menggoresnya, maka panah yang dilapisi racun pun tidak akan berpengaruh.

Egnia memfokuskan kekuatannya ke kedua tangannya. Tidak mungkin dia bisa membiarkan dirinya terpisah dari 'Ursus Lord, sekarang.

Apa yang terasa seperti waktu yang sangat lama berlalu, dan gerakan 'Ursus Lord' menjadi sedikit lebih lambat. Terus mengamuk mungkin telah membuatnya agak lelah. Namun, lawan mereka adalah seorang Lord. Ketangguhannya bahkan seharusnya tidak masuk dalam kategori akal sehat. Tidak ada keraguan itu akan segera pulih dan mengamuk sekali lagi.

Tangan Egnia mati rasa. Dia mungkin tidak akan mampu menahan yang berikutnya.

Ini-adalah kesempatan terakhirnya.

Dia mengulurkan satu tangan ke pinggangnya dan menarik belati yang ada di sana.

Dan kemudian, dalam satu tarikan nafas ia mengangkat dirinya sampai ia berada pada jarak di mana ia dapat mencapai bagian dari 'Ursus Lord yang terlihat rentan - mata dan hidungnya. Ia memiliki bagian, seperti leher, yang tidak memiliki armor. Namun, ada daging tebal di bawah bulu lebat di tempat-tempat itu. Dia tidak memiliki keyakinan bahwa dia bisa memberikan kerusakan apapun dengan belati yang dia pegang.

Pada saat itu, tubuh Egnia dengan lembut melayang ke atas. Seketika dia melepaskan satu tangannya, 'Ursus Lord' dengan keras mengguncang tubuhnya. Meskipun pada saat-saat terbaiknya dia akhirnya bisa berpegang teguh dengan menggunakan perintah penuh dari kemampuan tubuhnya, tidak mungkin dia akan mampu bertahan dalam posturnya saat ini dengan satu tangan tidak berpegangan.

Bidang penglihatannya berputar-putar, dan dia bisa mendengar jeritan yang datang dari suatu tempat.

[SIAL-]

Begitu dia menyadari apa yang terjadi, dia segera membuang belatinya dan mengulurkan tangannya ke pinggangnya. Apa yang ia keluarkan adalah sebuah kantong kulit kecil.

Dia terbanting ke tanah. Benturan itu telah mendorong udara keluar dari paru-parunya dan, untuk sekejap, ia jatuh karena kegagalan pada sistem pernafasan.

Namun, sementara ada rasa sakit, ketidaksabaran yang mendidih di dalam dirinya lebih kuat dari itu.

Egnia, yang terbaring di tanah, mengunci mata dengan 'Ursus Lord' tepat di depannya dan memelototinya.

Dia tidak bisa bergerak.

Tubuhnya membatu oleh tekanan yang datang dari 'Ursus Lord di depan matanya.

Dia tahu semuanya akan berakhir jika dia membuat gerakan yang salah.

Nafas yang dikeluarkan oleh 'Ursus Lord' menghampirinya. Bahwa itu memiliki aroma yang sangat menyenangkan yang mengejutkan-tidak, itu tidak pada tingkat itu, itu lebih dalam kisaran keheranan.

Egnia merasa seperti dia akan tertawa.

Tidak ada yang perlu dipikirkan atau ragu-ragu. Dia sudah mempersiapkan dirinya untuk yang terburuk.

{Bersiaplah. Aku akan membiarkanmu memakan dagingku bersama dengan ini}.

Dimakan oleh 'Ursus Lord adalah hal terburuk yang bisa terjadi. Karena ia akan mengingat rasa Dark Elf.

Namun, bagaimana jika ia tidak menyukai rasa Dark Elf?

Dia melonggarkan tali di sekitar mulut kantong kulit yang digenggamnya erat-erat.

Itu adalah racun yang telah diberikan kepadanya sebelumnya. Ketika dia mempertimbangkan ukuran 'Ursus Lord, itu terlalu sedikit.

Namun, bahkan jika itu tidak akan menjadi racun yang mematikan, itu akan bisa mengajarkannya rasa racun itu.

Ketika ia membuka mulut besar itu dan menggigitnya, masing-masing lengannya akan melemparkan kantong berisi racun ke dalamnya.

Ini akan berakhir jika ia menyerang dengan cakarnya.

Jika dia digigit, itu tidak akan berakhir hanya dengan lengannya.

Egnia telah mempersiapkan dirinya untuk ini.

Tidak, ia telah memutuskan sejak lama.

Ia hidup, dan mati, demi desa ini.

Alasan dia lebih kuat dari yang lain pasti untuk hari ini.

{Sekarang datanglah dan ambil aku. Dark Elf di desa ini cukup menjijikkan hingga membuatmu ingin muntah}.

'Ursus Lord memalingkan muka darinya.

{Apa yang dilakukannya?

'Ursus Lord, mengaum sekali, mengayunkan ekor dan lengannya. Kemudian mengulangi serangan itu pada Pohon Elf di sekitarnya seolah-olah ia melampiaskan kemarahannya pada sesuatu. Hampir seolah-olah itu bahkan tidak bisa melihat Egnia, tapi tidak mungkin itu bisa terjadi. Karena dia merasakan bahwa mereka benar-benar bertukar pandang.

"Egnia! Cepat!"

Tidak dapat menerima situasi ini, Egnia yang kebingungan tiba-tiba menyadari suara salah satu teman Ranger-nya.

Dia siap untuk dimakan, tapi itu bukan seolah-olah ingin dimakan karena pilihannya sendiri.

Tapi apakah mereka bisa melarikan diri? 'Ursus Lord' tampaknya tidak tertarik pada mereka, tapi ia tahu bahwa 'Ursus Lord' itu sedang mengarahkan pandangannya ke arah mereka. Ia bertanya-tanya apa yang mungkin terjadi.

{Apakah melarikan diri adalah jawaban yang tepat?}

Dia tidak memiliki petunjuk. Lawan mereka tidak menunjukkan sedikitpun niatnya untuk memakannya.

Ketika Egnia telah mencapai puncak kebingungan, sebuah anak panah yang tiba-tiba datang terbang, mengenai Pohon Elf tepat di depan binatang ajaib itu.

"Kooooooooooon," suara melengking yang cukup untuk membuatmu merinding, jelas bergema dan menyebar seperti riak. Semua dark elf-bahkan 'Ursus Lord berhenti bergerak, di sekeliling mereka benar-benar hening, seolah-olah seseorang telah melemparkan air dingin ke atas segalanya.

Dalam keheningan itu, suara yang indah bergema.

"Uh... itu sudah cukup untukmu,"

Seluruh dunia berkilau.

Sosok yang tiba-tiba muncul dari belakang Egnia adalah seorang anak dark elf. Namun, mereka bukanlah penduduk desa ini. Mereka tampak seperti anak laki-laki atau perempuan yang sangat cantik. Tidak, jika Anda melihat lebih dekat, itu adalah seorang gadis yang sangat cantik. Terlepas dari dirinya sendiri-

"Lu-Lucu,"

Egnia, membiarkannya tergelincir.

Bagaimana mungkin seorang gadis bisa begitu cantik? Kecantikannya jauh melebihi kecantikan embun pagi ketika berubah menjadi tetesan air dan jatuh dari dedaunan, disambar cahaya fajar, dan berkilau seperti permata.

Seolah-olah dia tampak memancarkan cahaya yang menyilaukan dari dalam. Ini mungkin penyebab dunia tampak berkilau sekarang.

Selain itu, seolah-olah secercah kehidupan diselimuti dalam bau yang berasal dari gerakannya.

Hidung Egnia berkedut-kedut meskipun dengan sendirinya.

Jika dia bisa mengambil bahkan hanya sedikit saja dari aroma itu ke dalam paru-parunya, itu akan memilikinya untuk mengisi seluruh tubuhnya melalui darah yang beredar di dalamnya.

Aroma apa ini? Seolah-olah setiap selnya menari dalam kegembiraan.

Di tangan gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi itu-dia mengenakan sarung tangan, jadi tidak bisa melihat jari-jari itu membuat frustasi-

"Bagaimana-"

-dia menggenggam sebuah busur yang sangat indah. Pengerjaan yang luar biasa itu jelas bukan hanya untuk pajangan, busur itu memiliki kekuatan yang lebih besar daripada busur lain yang pernah dilihat Egnia, dan intuisinya sebagai Ranger berteriak padanya.

Tapi siapa yang peduli dengan semua itu?

Ketidakseimbangan gadis itu yang memiliki busur yang tidak proporsional untuk tubuhnya menjadi salah satu faktor yang meningkatkan kelucuannya lagi.

Segala sesuatu tentang dirinya sangat menawan.

Dia berkilau.

"Hei, monster. Ayo, keluar dari sini. Aku tidak akan pernah membiarkanmu melakukan lebih banyak kekerasan daripada yang sudah kau lakukan."

Lucu.

Terlalu imut.

Sangat imut.

Dia pasti mendengarnya beberapa saat yang lalu, tetapi pada saat itu wajah cantik itu telah menarik perhatiannya, dan dia tidak ingat mendengar suaranya. Namun, kali ini otaknya merespon dengan benar terhadap suaranya.

Suara itu berulang-ulang di kepalanya seperti sebuah refrain. Dan setiap kali itu terjadi, ia hampir merinding.

Dengan sekejap, gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi itu menyodorkan jarinya pada 'Ursus Lord.

Mengapa, ia bertanya-tanya, tidakkah ia mengarahkan jari itu ke arahnya?

Itu membuat frustasi.

Sangat disesalkan.

Dia sedih karena mata indah itu tidak melihat dia.

"Gurururuu"

Sang 'Ursus Lord menggeram.

Itu bukan geraman yang dimaksudkan untuk mengintimidasi mangsa. Itu adalah geraman karena takut.

'Ursus Lord' waspada terhadap gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi itu.

Tentu saja.

Siapapun mereka, ketika seorang gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi sampai tingkat ini muncul tepat di depan mata mereka, akan mengerut. Mereka akan berpikir bahwa mungkin dia adalah seorang dewi.

Tentu saja, mungkin ada orang-orang yang percaya bahwa binatang ajaib tidak bisa memiliki rasa estetika semacam itu. Namun, cara berpikir itu terlalu bodoh.

Egnia sangat menyangkalnya.

Dia punya alasan yang bisa dia gunakan untuk menyangkalnya.

Magical Beast yang memiliki kekuatan besar itu indah. Jika demikian maka, secara paradoks, itu sama sekali tidak aneh jika gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi ini memiliki kekuatan yang luar biasa.

Itu benar. Tidak akan ada yang aneh tentang hal itu.

Seketika 'Ursus Lord' memberikan tanda bahwa ia akan mencoba bergerak-Egnia membuka matanya lebar-lebar karena terkejut.

Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi itu sudah memasang anak panah pada busurnya.

Setelah gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi itu mengungkapkan dirinya sendiri, Egnia tidak mengalihkan pandangannya dari gadis itu bahkan untuk sesaat. Bahkan kedipan mata saja sudah merupakan penistaan, dan dia seharusnya tidak melakukannya sekali pun. Namun demikian, sebuah anak panah telah tertancap pada busurnya.

Tidak, itu tidak aneh.

Dia adalah seorang gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi yang tampak seperti dunia itu sendiri yang telah menciptakannya. Karena itu, tidak ada keraguan bahwa dia mampu melakukan hal itu.

Egnia memiliki keyakinan itu.

Sebuah kilatan cahaya melesat melewatinya-

"GwoOO!"

-'Ursus Lord' berteriak.

Dia tidak peduli kemana arah panah itu menuju. Lebih penting dari itu, ia tidak ingin mengalihkan pandangannya dari gadis cantik yang tak tertandingi itu bahkan untuk sesaat.

"■,■■■!? ■■■■■■■■!?"

"■■■!"

"■■■■■■!?"

Mulut-mulut di sekelilingnya mengatakan sesuatu.

Itu menjengkelkan.

{Diam! Aku tidak akan bisa mendengar gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi itu ketika dia mengatakan sesuatu!}

Dari sudut pandang Egnia, yang mencoba untuk mendengar suara gadis cantik yang tak tertandingi itu, itu semua hanya suara yang berlebihan.

Langkah kaki dari 'Ursus Lord' memudar ke kejauhan.

"■!?■■■■■■■■■■■■■■■■■■!?"

{Aku bilang, diamlah! Bagaimana kau akan menebusnya jika aku tidak bisa mengetahui apa yang gadis ini katakan karena kalian!}

"....kau baik-baik saja?"

Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi itu berbicara padanya.

Untuk dia, dirinya sendiri. Bukan kepada orang lain.

Untuk dia, dirinya sendiri!

Egnia membatu karena kegembiraan, dan tidak bisa mengeluarkan kata-kata. Tidak dapat berpikir, ia tidak tahu apa yang harus ia katakan. Bahkan sudah sulit untuk bernapas. Meski begitu, mengambil sikap seperti ini benar-benar tidak sopan.

Meskipun begitu, mengumpulkan semua energi di seluruh tubuhnya, Egnia mengeluarkan jawaban yang paling cocok.

"I-I-Imu-Imut"

"....Hm?...Eh?...Apa itu?"

Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi itu menatapnya dengan ragu-ragu. Ekspresi itu juga tak terpikirkan indahnya. Tidak, dia yakin bahwa jika itu adalah dia, maka ekspresi apapun akan menjadi manis.

"ma-, maafkan saya. Tampaknya Egnia bingung karena ketakutannya pada 'Ursus Lord."

"Hmmm."

Hanya itu yang dikatakan gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi dengan suara datar, sebagai jawaban dari kata-kata Master-of-the-Hunt. Dan di sana, Egnia, yang akhirnya pulih sedikit kewarasannya, tersipu-sipu karena kesalahannya sendiri.

"Yeash! 'ootin', thn'kee!"

"...? Oh, 'terima kasih telah menembakkan panah itu,' itu yang kau katakan, bukan?"

Para Ranger di sekitar mereka juga mungkin ingat hal pertama yang harus mereka katakan pada gadis cantik yang tak tertandingi itu. Ketika mereka turun dari pepohonan, berebut untuk menjadi yang pertama berbicara, mereka menundukkan kepala mereka pada gadis cantik yang tak tertandingi itu dan menyuarakan rasa terima kasih mereka.

"Ya. Sama-sama."

Tidak.

Itu tidak benar.

Dia tidak berterima kasih karena telah menyelamatkannya. Ia harus berterima kasih padanya karena telah muncul di hadapannya-di sini.

"Yeash!"

"...Apa kau yakin kau benar-benar baik-baik saja? Apakah kepalamu terbentur sangat keras ketika kau terlempar? Bukankah seharusnya kau memeriksakan dirimu pada seorang Cleric?...atau Druid di sini? Binatang ajaib itu mungkin memiliki semacam kemampuan khusus."

"Kamu benar. Tampaknya kepala Egnia terbentur cukup keras, jadi akan lebih baik untuk membawanya."

Dia dibawa pergi dengan tandu yang terbuat dari dua tiang kayu dan tali. Dia tidak merasakan sakit apapun ketika dia telah dikirim terbang, tetapi itu sepenuhnya masuk akal bahwa alasan mengapa dia tidak merasakan sakit apapun hanya karena kegembiraannya melihat gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi. Orang-orang bisa melupakan rasa sakit mereka sendiri dan mengambil tindakan dalam situasi ekstrim. Karena itu, akan masuk akal jika anda tidak akan merasakan sakit jika seorang gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi berada tepat di depan anda.

Sejujurnya, ia ingin menemaninya. Dia ingin menghirup udara yang sama dengannya di sini. Namun, jika dia benar-benar terluka, gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi itu mungkin mengkhawatirkannya. Karena dia secantik ini, sudah menjadi rahasia umum bahwa bahkan hatinya pun baik. Jadi itu adalah situasi yang harus dihindari.

Sebagai hasil dari alasannya yang mati-matian membujuknya bahwa itu adalah keinginannya sendiri, Egnia memutuskan untuk patuh terbawa pergi.

Sambil mengikuti pandangan belakang gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi, yang sedang berbicara dengan Master-of-the-Hunt, Egnia berpikir.

{...Apa yang berdenyut keras di hatiku...mungkinkah ini...Cinta!!! }

Blueberry Egnia. Pada usia 254 tahun, itu adalah cinta pertamanya.

--------
Komoe Note:

Vol 15: 272/342 halaman

Btw Hitori udah dapet vol 16 fisiknya, tinggal nunggu doi nerjemah
--------

PREVIOUS | INDEX | NEXT

Baca doank, komen kaga !!!
Ampas sekali kalian ya~


Peringatan: Novel ini versi bajakan !!! Author ngambek, auto delete!! Belilah Novel aslinya jika sudah tersedia!!

40 comments:

  1. mantap terima kasih min

    ReplyDelete
  2. Thank you min.. mantaps lah..

    ReplyDelete
  3. Kesalahan terbesarmu adalah mencintai penduduk nazarick selain sebas

    ReplyDelete
  4. Makasih om translator dan mimin

    ReplyDelete
  5. Mantaapp, teruskaann. makasii miin 👍🏻
    Jadi engga sabar nunggu vol 16

    ReplyDelete
  6. Lol..itu mare kan?
    Klo iya,benar2 kena trap itu egnia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hadddoooohhh .. Itu aura cuk. . Yg punya julukan beast tamer kan aura

      Delete
    2. kalo berhubungan sama hewan buas sih harusnya Aura bro

      Delete
    3. Aura disuruh berpakaian cewek, untuk "camuflase"

      Delete
    4. aura keknya, soalnya pas ngomong juga gak ada gugup gugupnya

      Delete
  7. Sayang nya nak aura hanya menyukai AINS wkwk

    ReplyDelete
  8. Sayang nya nak aura hanya menyukai AINS wkwk

    ReplyDelete
  9. Tiap kerajaan knp slalu ada orang aneh, philip, neia, skarng ini lagi..

    ReplyDelete
  10. Lanjut terus mid, semangat

    ReplyDelete
  11. Keren min.terimakasih..ditunggu update selanjutnya

    ReplyDelete
  12. gw tunggu reaksi orang orang sama elf king wkwkwk

    ReplyDelete
  13. lanjut min.. ditunggu part 2.. semangat!!!

    ReplyDelete
  14. Mantaaap erserah tl nya kyk gimna, asal ada gambaran dr ceritanya, biar kita yg menikmatinya.

    ReplyDelete
  15. Bangke lah setelah lampu pilip sekarang malah nongol bujang lapuk pedopil saaat 😂

    ReplyDelete
  16. Mantab min, semangat
    Mudahan rezeki mu nomplok

    ReplyDelete
  17. elf king mungkin pertama kali ketemu aura bilang "aku adalah raja penuh belas kasih. datanglah ke kamarku nanti" wkwkkw

    ReplyDelete
  18. Setelah kemunculan aura, coba tebak berapa kata "kecantikan yang tak tertandingi" keluar? 😂

    ReplyDelete
  19. Raja bajingan, satu ini lolicon

    ReplyDelete
  20. Jadi kalian sekarang tahu kan kenapa dulu Elf king, ayahnya Elf king yang sekarang nyulik player dari slaine teokrasi, ya kayak egnia ini lah🤣

    ReplyDelete
  21. Wkwkw nambah lagi 1 karakter kocak bin idiot di overlord. Btw makasih min translatenya

    ReplyDelete
  22. Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi
    Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi
    Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi
    Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi
    Pegel juga baca kalimat yang sama

    ReplyDelete
  23. Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi
    Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi
    Gadis dengan kecantikan yang tak tertandingi
    Pegel juga baca kalimat yang sama ini

    ReplyDelete
  24. After it! , setelah itu

    ReplyDelete


EmoticonEmoticon