June 07, 2021

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 2

 Translator: Mitsuky Roku


Chapter 2 - Scouting


Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 2



Rancangan pendirian negara yang hanya dihadiri oleh dua orang akhirnya selesai. Untuk saat ini, rapat internal akan segera di mulai.
Takuto dan Atou duduk di atas altar batu dan mulai memikirkan langkah pertama mereka.


“Mynoghra adalah peradaban yang menguasai kejahatan dan kehancuran, namun sangat lemah lembut dan cinta damai. Jadi kita harus bertindak berdasarkan hal tersebut.”

“Saya setuju, Rajaku., Di dunia lain, kita harus lebih menyembunyikan diri kita agar tidak mudah ditemukan oleh orang lain. Itu adalah aturan dasar di awal permainan.”

“Benar. Kita tidak tahu dimana kita saat ini. Jadi prioritas kita saat ini adalah mencari informasi tanpa menarik perhatian orang lain.”

“Siap Rajaku.”


Ketika Takuto melihat ekspresi bahagia Atou, dia hanya menjawab dengan senyum pahit dan kembali menilai situasinya saat ini.

Sekitar 50 meter dari alas batu tempat mereka duduk ada sebuah area terbuka yang ditumbuhi bunga, di luar area tersebut adalah pepohonan lebat.  

Dia tidak tahu pohon jenis apa itu, akarnya besar, rumit, dan anehnya tumbuh di atas permukaan tanah, jadi akan sangat sulit melewatinya. 

Sebenarnya, pohon itu tidak terlalu tinggi, namun masalahnya adalah Takuto tidak bisa memanjat.

Memaksakan untuk melakukannya hanya akan menjadi hal yang sembrono.


(Atou tidak bisa memanjat, dan aku akan khawatir jika dia mengumpulkan informasi seorang diri.)


Biasanya akan ada unit dan pasukan pencarian yang disiapkan di awal permainan, namun saat ini tidak ada yang seperti itu.

Atou tidak cocok untuk melakukan pengintaian atau pencarian informasi karena tergolong unit tempur.

Selain karena kemampuannya yang agak rendah di awal permainan, Takuto juga khawatir jika nanti terjadi sesuatu.

---- di dunia yang berbeda ini, pasti ada yang bisa di lakukan walau sangat terbatas.

Bahkan jika situasinya buruk, pasti ada hal yang bisa dilakukan. Ada puluhan ribu pengalaman yang pernah di mainkan takuto di game. Pasti ada satu dua hal yang bisa di jadikan petunjuk.


"Mengapa Anda tidak menggunakan emergency production (produksi darurat)?" bisik Atou. 


Apa itu produksi darurat? Biasanya,  berbagai hal dapat diciptakan melalui kegiatan produksi di pemukiman. Ini adalah produksi yang menggunakan sumber daya sihir, dan merupakan sumber daya umum. 

Takuto menatap mata Atou dan mengangguk. 
 
Permainan simulasi "Eternal Nations" memiliki beberapa sumber daya utama dan sumber daya lainnya. 


"Magic Power" adalah salah satu dari mereka, Magic power adalah sumber daya yang paling riskan sama halnya dengan "makanan" dan "bahan-bahan".


Sistem dasar dari permainan ini adalah membangun nation/bangsa dengan mengandalkan tiga hal utama yaitu gedung fasilitas, unit, dan kegiatan. 

Magic Power memiliki sifat yang mirip dengan uang. Menggunakan energi ini untuk menghasilkan unit dan bangunan secara langsung adalah metode yang disebut produksi darurat. 

Namun, metode ini memiliki kelemahan tertentu. 


"Oh, produksi darurat akan mengkonsumsi magic powerku. Aku tidak terlalu ingin menggunakannya karena tidak tahu cara mengisinya lagi..." itulah fakta sambil menggaruk kepalanya, dia menghela nafas, tapi tidak ada ide bagus lain yang muncul. 


Atou juga mendengus dengan tangan disilangkan, tapi tidak ada ide bagus keluar untuk menyelesaikan situasi ini. 

Pertama-tama , situasi ini berbeda dari saat masih berupa permainan, dan itu wajar bahwa dua orang yang baru saja datang ke sini akan pusing atas masalah ini. 


“Saya belum sempat mengetahui ini, tapi berapa banyak magic power yang anda miliki saat ini ? ”

“Sekitar 200 jika di bandingkan dengan game. Kita bisa menggunakan itu untuk terbang.”


Sumber daya diwakili oleh angka. Sama seperti di game, Takuto secara alami dapat beradaptasi dengan sistem itu bahkan di dunia ini.
 
Meskipun ia sering bermain dengan magic power sampai menghabiskan puluhan ribu di akhir pertandingan, namun saat ini hanya ada 200 magic power benar-benar membuatnya pusing. 


"Hanya ada 200, aku ingin menggunakannya dengan hati-hati. Apa yang harusku produksi dulu?" 

"Saya juga berpikir untuk membangun markas besar dan fasilitas produksi sihir, namun pertama-tama kita membutuhkan unit Scout (pengintai)." 


Bagaimanapun, Takuto dan Atou sepenuhnya memahami bahwa tidak ada yang akan dimulai dengan mengomel di atas satu cangkir anggur. [TL. Itu peribahasa, artinya, cari gugel ^_^]

Mungkin karena mempunyai kawan seperjuangan lah yang membuat mereka tetap tenang di situasi ini.

Meskipun ia tiba-tiba datang ke dunia lain yang tidak diketahui, Takuto nulai menyusun strategi dengan lancar.

Takuto mengalihkan pandangannya dan bertanya pada Atou . Apakah ada masalah? ....Dan jawabannya adalah tidak. 

Selain itu, dia memiliki kepercayaan yang besar pada Takuto sehingga dia tidak akan menolak keputusannya ... 


"Lalu ... Produksi Darurat! --- Scout!" 


Ledakan kekuatan tak terlihat berkumpul di depan mata Takuto saat dia berteriak, ruang terdistorsi, dan sesuatu muncul.

Bentuknya mirip dengan belalang tanpa sabit. 

Namun, kakinya terbilang lebih tebal dan lebih panjang dari belalang. 

Mata menatap kiri dan kanan secara asimetris (ga simetris kayak bunglon), dan terus menerus mengeluarkan suara gugup bernada tinggi. 

Ini adalah unit pengintai yang dipanggil oleh Takuto - [Long Leg Bug ]. 


"Menjijikkan" 

"Ya benar, dia menjijikkan". 


Hal pertama yang dikatakan Takuto kepada makhluk yang diciptakannya adalah kritikan. 

Atou juga memiliki kesan yang sama, walaupun serangga ini merupakan bagian dari pasukan penghancur, namun penampilannya tidak meyakinkan.
 
Untuk beberapa alasan, Hiroto, yang sedang mengamati Long Leg Bug yang terus bergetar menggigil, segera mengalihkan pandangannya ke Atou yang cantik.
 

"Atou, kamu masih mengingat konten gamenya, jadi kamu pasti familiar dengan ini kan?" 

"Yang saya tahu, dulunya hanya tampilan game atau gambar 3D, ... tetapi melihat bentuknya saat ini agak..." 

“Hmm, bagaimana kalau kamu menyentuhnya sekarang sebagai pengingat ?”
 
"Tidak, saya tidak mau. Takuto- sama , kenapa bukan anda saja yang menyentuhnya." 
 
"Aku juga tidak mau!" 
 
"Lalu kenapa anda meminta saya melakukan itu ?!" 
 
"Bukan apa-apa, sungguh." 
 
"Rajaku jahat!" 
 
"Maaf..." 
 

Keduanya mulai bercanda bersama. Long Leg Bug hanya berdiri diam dengan mata besarnya yang bersinar. 

Tentu saja, Long Leg Bug hanya menunggu perintah... 

Dengan penampilannya yang aneh dan matanya yang besar menyaksikan kedua orang itu bercanda, hampir seperti dia sedang bertanya-tanya. 

Takuto dan Atou menyadarinya, dan keduanya terbatuk pada saat bersamaan. 

 
"Sekarang Long Leg Bug - kun ! Aku meminta mu untuk menyelidiki lingkungan sekitar kita, sebisa mungkin hindari kontak dengan makhluk hidup. Utamakan mengumpulkan informasi." 
 
"Kamu harus menyelesaikan misi ini, jangan mengecewakan Ira-Takutō- sama yang agung." 

"Gigigigyyeye !!" 


Long Leg Bug melepaskan lolongan panjang yang menjijikkan dan kemudian berlari ke kegelapan bayang hutan. 

Melihatnya pergi, Takuto dan Atou menghela nafas dengan berbagai pikiran. 


"Aku sedikit khawatir, tapi sepertinya dia berfungsi dengan baik sebagai unit bawahan. Takuto-sama, bagaimana perasaanmu??" 
 
"Ya, sepertinya aku bisa melakukan sinkronisasi pikiran dengannya. Sepertinya informasi yang diperoleh Long Leg bug akan terkumpul secara alami ... ha-ha, ini benar-benar seperti dalam game." 
 

Di otak Takuto, dunia di sekitarnya ditampilkan seolah-olah itu adalah peta 3D.

Secara naluri dia mengerti bagaimana visi Long Leg Bug memetakan area dari tempatnya, dengan sangat baik sehingga dia tanpa sadar mulai tertawa. 
 

"Sejauh ini semuanya baik-baik saja... iya kan? Ngomong-ngomong, berapa banyak kekuatan sihir anda miliki sekarang??" 
 
"Kita telah menggunakan 100 magic power dan sisanya adalah 100. Jumlah magic power dibutuhkan untuk membuat basis awal, pemukiman , adalah 20, kita harus menggunakannya dengan lebih bijak." 
 
"Kita dapat membelinya, tetapi saya tidak ingin menyia-nyiakannya lagi." 
 

Biasanya, jika Anda secara paksa menghasilkan unit yang membutuhkan fasilitas, waktu, dan sumber daya yang sesuai, jumlah kekuatan sihir yang dikonsumsi akan sangat besar.

Berbeda dengan Tanah Pemukiman, yang ditetapkan sebagai fasilitas awal yang dibutuhkan, jumlah kekuatan magis yang dikonsumsi oleh unit pengintai yang membutuhkan fasilitas dan sumber daya prasyarat juga akan berubah secara signifikan.

Tentu saja, kita tidak bisa memaksa membuat unit tambahan.


“Sebenarnya, aku ingin menyiapkan seorang prajurit sebagai kekuatan tempur kita, tapi itu tidak mungkin mengingat jumlah Magic Power yang kita miliki. Pastinya setelah itu kita akan kesulitan bergerak”
 
"Saya akan mencoba menutupi kekurangan kekuatan tempur kita - tetapi bahkan jika kita hanya melawan hewan liar, kita pasti akan kesulitan." 


Atou sekarang memiliki kekuatan tempur 3. Meskipun dia lebih kuat dari unit non-tempur Long Leg Bug yang kekuatan tempurnya hanya 1, itu masih rendah. 

Hal ini dapat dilihat dengan jelas dari fakta bahwa kekuatan bertarung Warrior awal adalah 3, dan Serigala liar di angka 1,5.

Dengan kata lain, unit pahlawan "Sludge Atou", dan Mynoghra, berada dalam situasi yang sangat berisiko. Jika musuh muncul, mereka mungkin akan segera dihancurkan.


"Tingkat kesulitannya sangat tinggi ..." 


Tentu saja, aku pernah mengalami situasi yang sama beberapa kali. Tapi itu hanya di game.

Takuto berpikir , pada kenyataannya, tingkat kesulitan seharusnya dipermudah. 

Dalam kecemasannya saat ini, kebaradaan Atou adalah satu-satunya sumber penyembuhannya.



◇◇◇ 



Beberapa menit kemudian. 

Unit pengintai Long Leg Bug telah memenuhi misinya, dan keadaan di sekitar sedang dikirim ke pikiran Takuto. 

Bagi mereka, informasi adalah sumber daya yang tak tergantikan.

Apalagi dalam situasi ini, itu lebih berharga dari pada emas.

Takuto merasa kegelisahan dan kekhawatirannya telah berkurang sedikit, dan dia mengelus dadanya dan berbagi informasi dengan Atou.


"Bagaimana?"

"Oh, aku dengan kasar memahami area di sekitar. Ini hanya hutan, tapi mungkin ini hutan yang besar dan dalam. Ngomong-ngomong, Long Leg Bug-kun juga tidak melihat binatang buas atau monster."


Dia hanya tertarik dengan informasi yang dikirim oleh Long Leg Bug untuk memastikan keamanan mereka.

Tidak ada yang luar biasa. Namun hutannya tampak luas.

Mungkin masih ada hal-hal yang belum diketahui, namun itu karena level pengintaian saat ini tidak terlalu tinggi.

Karena kaki dan lengan serangga itu bergerak bebas, peta di otaknya juga sedikit terdistorsi.


“Bagaimana kondisi hutan di sekitarnya? Hutan yang lebat menghalangi pandangan, menjadikannya tempat yang tepat untuk bersembunyi. Anehnya tidak ada demon ataupun hewan liar. Lebih tepatnya, tidak ada makanan. Yah, kita tidak punya pilihan selain melanjutkan penyelidikan untuk sementara waktu. "

"Maaf, saya tidak bisa banyak membantu ..."


Atou mengangkat alis dan menundukkan kepalanya. 

Sepertinya dia merasa tidak enak karena dia tidak bisa membantu Takuto.

Dia tampak seperti anak anjing yang baru saja dimarahi, dan mustahil bagi Takuto untuk tidak menyadarinya.


"Tidak apa-apa Atou, kamu hanya perlu menemaniku."


Itu hanya kalimat pendek untuk memulihkan semangatnya, tapi sepertinya itu sangat berarti bagi gadis itu.

Takuto sendiri tidak terlalu memikirkannya, jadi dia mengatakannya dengan santai. Tapi Atou yang mendengarnya langsung menatapnya dengan mata berkaca-kaca ...

Takuto akhirnya memahami fakta bahwa Atou mengaguminya dan mencintainya sebagai raja.

Dia adalah tipe orang yang akan sepenuhnya menerima kata-kata Takuto, apapun itu.


"Waa, rajaku ... Saya sangat tersentuh!"

"Oh, benarkah? Itu bagus."


Saat dia mendekatinya, Takuto bisa merasakan udara hormat menyelimuti dirinya.

Dia yang tidak pernah diperlakukan dengan tulus, hatinya gugup. Tetap saja, dia benar-benar senang menerima kekaguman seperti itu.


(Atou secara mengejutkan adalah gadis yang menyenangkan meskipun background ceritanya adalah pahlawan jahat ...)


Atou menatap Takuto dengan mata cerah. Kecuali matanya yang khas, Atou tidak jauh berbeda dari gadis-gadis lain.

Dia seharusnya menjadi pahlawan jahat dari negara jahat, tapi Takuto tidak pernah menyangka dia memiliki kepribadian yang begitu cantik.


(Ngomong-ngomong, apa kebribadiannya memang di atur seperti ini? Apakah itu benar-benar pengaturannya ...?)


Takuto mencoba mengingat seperti apa karakter Atou itu, seperti apa setting dasar dalam game tersebut, tapi anehnya, tidak ada yang terlintas dalam pikiran.


"... Sama! Takuto-sama! Apakah kamu mendengarkan !?"

"Waa! Apa ?! Maaf, aku sedang melamun."


Pikirannya dengan cepat buyar.

Dia terkejut karena Atou berdiri tepat di depan matanya dan memperhatikan ekspresi wajahnya.

Atou tidak menyadari bahwa dada Takuto berdebar kencang. Mungkin dia merasa puas karena perhatiannya diarahkan kembali padanya.


"Anda baik-baik saja? Apakah Anda tidak enak badan ...?"

"Tidak, aku hanya melamun, jangan khawatir? ... ada kontak dari Long Leg Bug-kun."

"Itu bagus, mungkin sang pengintai menemukan sesuatu?"


Takuto melihat ke bawah dan mulai berkonsentrasi untuk melihat gambaran di kepalanya.

Karena dia sudah berlatih membagikan penglihatannya beberapa kali, jadi dia bisa langsung melakukannya tanpa kesulitan. Pemandangan yang dilihat oleh Long Leg Bug langsung terlihat.

Lokasinya saat ini ada di atas pohon, begitu tinggi sehingga jika dia jatuh dari pohon tersebut, dia pasti terluka parah, jadi dia dengan hati-hati menunduk.

Meski detailnya tidak terlihat karena sudut pandang bergerak lambat, terdapat bangunan menyerupai desa dan orang yang terlihat.

Kulit putih kebiruan pucat, rambut perak, telinga panjang khas.

Menurut ingatannya, itu adalah ras yang disebut Dark Elf.


"Bukankah mereka Dark Elf? Tidak jauh dari sini. Sebuah pemukiman? Sepertinya mereka sedang berkumpul".


Takuto memberitahu Atou sebentar sambil tetap memejamkan mata dan berkonsentrasi melihat gambaran yang dilihatnya.

Atou mencoba untuk tidak mengganggu tuannya, dia memproses informasi hanya berdasarkan apa yang dia dengar.


"Apa itu artinya di sini memang dunia fantasi? Meski disebut jahat, atribut Dark Elf sebenarnya netral, jadi menurutku aman."


Setelah selesai mengamati secara objektif, Takuto membatalkan singkronisasi visinya sambil mengusap mata.

Dia tidak bisa mendapatkan apapun kecuali informasi bahwa ada pemukiman Dark Elf di dalamnya, tapi itulah yang mereka cari.

Informasi ini dapat mengurangi pilihan jawaban tentang dunia tempat mereka berada saat ini.

Ini sangat mengurangi pilihan jawaban mereka mengenai dunia yang mereka kunjungi.

Meski begitu, jumlah masalahnya tidak berkurang ...


"Apakah ini benar-benar dunia [Eternal Nation]? Agar aman, aku ingin bergerak dengan hati-hati. Mungkin mereka Dark Elf yang baik, tapi mereka terlalu dekat. Akan buruk jika ini wilayah mereka. "

"Akan merepotkan untuk berbatasan dengan negara lain sejak awal ..."

"Sial, apakah lokasinya tidak salah ..."

"Jika itu masalahnya, ayo lari ke suatu tempat yang jauh, Rajaku."

"Benar, dengan berlari kita bisa menang. Karena Mynoghra suka keheningan dan kedamaian."

"Perang adalah sesuatu yang hanya dilakukan orang barbar!"


Hahaha ... Kami saling tertawa dan terus memikirkan rencana selanjutnya.

Pada kondisi terburuk, nyawanya bisa terancam, Takuto berpikir jika itu terjadi maka terjadilah.

Meski berada dalam situasi ini, dia tetap tenang, bahkan sangat santai meski merasa sedikit tidak nyaman karena aura hormat yang dipancarkan Atou.

Pada akhirnya, dia percaya bahwa semuanya akan baik-baik saja selama Atou bersamanya.


"Karena itulah kita harus menunggu sampai mendapat petunjuk lebih banyak! Pertama, kita terus mengawasi para dark elf, dan mengumpulkan lebih banyak informasi. Jika situasinya semakin memburuk, kita akan segera kabur."

"Kita berdua akan Kabur! Saya mengerti, Rajaku!"


Hip Hip Hooo! ... bersemangat, keduanya mengangkat tinju mereka.

Ibarat anak kecil yang asyik bermain game, karena tidak ada yang akan menghentikan aksi seru keduanya terus berlanjut tanpa masalah.

--hanya sampai saat ini.

Saat Atou telah memuji Takuto beberapa kali.

Mereka mendengar suara pohon dan ranting berdesir dan bergoyang.

Atou menoleh ke sumber suara dengan mata tajam yang menyerupai ular berbisa, sangat berbeda dari penampilannya yang biasanya.

Takuto juga menghentikan tindakannya dan mengalihkan pandangannya ke pemandangan yang Atou lihat.


"Ah……"


Ini adalah kelompok yang terdiri dari beberapa orang.

Mereka melihat Takuto dan Atou.

Dia baru pertama kali bertemu mereka, tapi mereka sudah terlihat akrab.

Mereka adalah para dark elf yang dibicarakan Takuto dan yang lainnya.
 

= = = = = = = = = = = = = Eterpedia ===========
[Long Leg Bug] Unit Pengintai
Kekuatan bertarung: 1
Mobilitas: 2
《Scout》《Evil》
―――――――――――――――――
~~ Kakinya mampu melewati jalan kasar dengan cepat, matanya sangat tajam dan jarak pandangnya jauh. Tidak ada makhluk yang lebih cocok sebagai pengintai selain dia. Namun, penampilan dan teriakannya tidak terlalu meyakinkan 
~ Long Leg Bug adalah pengintai khusus untuk Mynoghra.
Unit Pengintai merupakan salah satu unit yang dapat diproduksi sejak awal, dan meskipun tidak memiliki daya juang yang tinggi, namun memiliki mobilitas yang tinggi dan bidang pandang yang luas.
Bergantung pada medan yang dia lalui, dia bisa mengurangi penalti gerakan.
―――――――――――――――――


----------------------
PREVIOUS | INDEX | NEXT

Baca doank, komen kaga !!!
Ampas sekali kalian ini

1 comment:


EmoticonEmoticon