August 03, 2022

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 28

 Translator: B-san

Chapter 28 - Mengirim Pasukan

Isekai Apocalypse Mynoghra Bahasa Indonesia Chapter 28


Unit Hero yang kuat "Isla, Ratu Semua Serangga".

Setelah berhasil memanggilnya, Takuto dan timnya berdiskusi secara pribadi di istana kerajaan sambil melonggarkan perasaan tegang mereka.

"Lama tak jumpa, Isla. Atau haruskah aku mengatakan senang bertemu denganmu?

Aku tidak menanyakan detail sebelumnya, langsung ke intinya, apakah kamu ingat bermain Eternal Nations dengan Takuto-sama?"

Atou dengan tajam menatap Isla.

Meskipun bukan ambang perang, dia adalah pengikut setia yang selalu siap bergerak kapan saja jika diperlukan.

Bayangan anjing penjaga yang menggonggong di samping tuannya menyelinap ke dalam pikiran Isla. Dia tersenyum dengan otot-otot wajah yang berbeda dari manusia.

"Oh, Atou-chan begitu antusias. Aku sangat ingin melindungi Takuto-sama. itu lucu, aku akan mengelusmu."

Isla tampak senang dan terkikik. Dia menggerakkan lengan keduanya dan membelai kepala Atou.

Atou terkejut dan mengibaskannya untuk melindungi rambutnya yang kusut.

Dia menggembungkan pipinya, mengubah ekspresi seriusnya. Dia merasa tidak nyaman dan kehilangan semangat bertarungnya.

"Hei! Hentikan! Jawab pertanyaannya!"

"Dia benar-benar anak yang kaku. Tapi itu bagian yang baik darinya. Ngomong-ngomong, jawabannya adalah YA. Waktu yang aku habiskan dengan Takuto ada di hatiku. Bukankah itu wajar?"

Sambil membelai kepala Atou, tatapan Isla tertuju pada Takuto.

Tatapannya sepertinya mengatakan, "Saya adalah pelayan setia Anda".

Meskipun satu-satunya waktu yang mereka habiskan bersama adalah di dunia maya, kesetiaannya tidak akan pernah berubah.......

Takuto sedikit tersentuh oleh sikapnya.

Pada awalnya, dia berpikir bahwa Atou, yang datang ke dunia ini bersama dengannya, adalah satu-satunya orang yang mengingatnya.

Namun, menurut cerita Isla, tampaknya pahlawan lain juga mengingat Takuto.

Dan mereka semua menghargai waktu yang mereka habiskan bersama Takuto, dan mereka masih mengakuinya sebagai raja, bahkan di sini, di dunia di luar game.

Ada perasaan yang sangat nostalgia dan sentimental di hati Takuto yang membuatnya memikirkan teman-teman lamanya.

Namun, karena unit Hero Mynoghra sangat kuat, mereka lebih seperti teman buruk daripada teman lama.

Takuto mengalihkan pikirannya dari pahlawan lain yang memiliki kepribadian dan pengaturan yang sangat merepotkan,

Dia mengalihkan pandangannya ke Isla yang baru saja dia panggil ke dunia ini.

"Ya, itu benar! Ketika ada musuh dengan komposisi skill yang bisa menghalangi kemampuan Atou atau kekuatan tempurnya lebih tinggi dari Atou. Ketika musuh seperti itu muncul, dan kita terjebak, aku akan menggunakan operasi kuantitas fisik Isla untuk memotong kekuatan nasional lawan."

Ketika berbicara tentang game, Takuto berbicara dengan sangat lancar.

Mereka berbicara tentang kenangan nostalgia mereka dan terus menggali ingatan mereka tentang hari-hari menyenangkan itu.

Atou, yang mati-matian memperbaiki rambutnya yang berantakan, ikut bergabung, dan setelah itu, mereka berbicara tentang "Eternal Nations" untuk sementara waktu.

Namun, meskipun kenangan seperti itu menyenangkan untuk dibahas, Isla ingat apa yang harus dia lakukan terlebih dahulu.

Ketika percakapan mereka yang meriah tentang Takuto dan Atou mengambil nafas, Isla menyarankan apa yang harus mereka lakukan terlebih dahulu.

"Ngomong-ngomong, Tuanku. Sudah waktunya - maukah Anda memberi tahu Isla ini tentang situasinya? Jika Anda tidak memberi saya penjelasan apapun, saya akan sedih."

"Oh! Itu benar! Maaf, kalau begitu saya akan segera menjelaskannya."

Mustahil untuk mengetahui apa yang dipantulkan oleh mata majemuknya - tetapi jelas bahwa dia masih bingung.

Itulah mengapa ketika berbicara tentang permainan, dia sesekali melihat sekeliling seolah-olah dia sedang memeriksa sekelilingnya.

Istana kerajaan saat ini berbeda dengan istana kerajaan Mynoghra di dalam game. Budaya dark elf sangat kuat diekspresikan dalam arsitektur dan dekorasi bangunan.

Pemandangan yang asing akan membuatnya merasa sedikit tidak nyaman.

Namun, Takuto harus membiasakannya dengan cepat.

Takuto berpikir untuk menghabiskan waktu sebanyak mungkin dengan Isla untuk segera membiasakannya dengan negara ini.

"Tolong tunggu, Takuto-sama!

Kami belum tahu apakah Isla akan setia dan melayani Anda dengan baik, jadi harap tunggu sedikit lebih lama sebelum menjelaskan situasinya kepadanya.

Kami membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyelidikinya!"

"Tidak apa-apa, Atou-chan. Aku mengerti, Isla tidak akan mengambil Takuto-sama darimu."

"Grrr!"

Takuto juga berharap mereka bisa bergaul satu sama lain lebih cepat ...

Para hero pada dasarnya adalah makhluk egois. Hal itu dijelaskan dalam setting game, dan masalah antar hero sering tergambar dalam cerita pendek yang disisipkan.

Ada sesuatu yang membuat Atou tidak menyukainya dan mengkritik Isla.

Untungnya, Isla bisa tetap tenang dan menanggapinya dengan santai.

Tapi, responnya hanya membuat Atou semakin jengkel...

Takuto menghela napas, melihat unit heronya yang merepotkan. Ia bertepuk tangan dan menghentikan konflik yang sedang terjadi.

.........

......

...

"Begitu, jadi itulah yang terjadi......"

Ketika Isla mendengar seluruh situasi dari Takuto, dia sedikit terkejut.

Sebagai ratu serangga, dia heran sekaligus bingung.

Sejujurnya, dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa pasti ada beberapa arti keberadaannya di sini.

"Sejujurnya, ada banyak hal yang tidak kuketahui, tetapi berkat Atou, aku berhasil sampai di sini."

"Itu tidak benar. Aku bisa melakukan yang terbaik karena Takuto-sama menyiagakanku.

Jika aku datang ke tempat ini sendirian, aku akan tenggelam oleh keputusasaan dan mati."

"* Bahkan seekor anjing pun tidak akan makan."

Takuto dan Atou telah memasuki dunia mereka sendiri.

Isla samar-samar mengingat masa lalu mereka di "Eternal Nation". Dia ingat bahwa Atou adalah unit pahlawan favorit Ira Takuto.

Bergaul satu sama lain seperti ini memang baik, tetapi selalu dalam kondisi seperti ini juga tidak baik.

Namun, Isla tidak berkomentar lebih jauh tentang itu. Ada hal yang lebih penting yang harus dia lakukan.

Tidak dapat disangkal bahwa dia akan berada di bawah kendali Takuto.

Isla, Ratu Serangga, ada di sini untuk membantunya mencapai tujuannya. Kekuatan itu untuk Mynoghra dan pemimpin besar mereka Ira Takuto.

"Bagaimanapun, saya memahami strategi dan keinginan tuan untuk membangun negara yang damai di tanah misterius ini. Meskipun saya hanya seorang pengikut, saya harap saya bisa membantu Anda memenuhi ambisi itu."

Isla menunjukkan kesetiaan dan rasa hormatnya kepada Takuto. Takuto meyakinkannya bahwa dia akan baik-baik saja dan memerintahkannya untuk menjalankan strategi.

"Isla, kau akan bertanggung jawab atas pertahanan Mynoghra."

"Oh? Apakah Anda yakin, Tuanku?"

Isla secara misterius memiringkan lehernya dan mempertanyakan keputusan tuannya.

Dia masih pendatang baru.

Tidak seperti Atou, Isla adalah hero pertama yang dipanggil di dunia nyata ini.

Seorang hero yang masih memiliki beberapa bagian yang tidak diketahui, apakah boleh baginya untuk ditempatkan di posisi kritis dalam pertahanan nasional? Dia mempertanyakan keputusan Takuto.

Tentu saja, Isla sendiri tidak berniat melakukan tindakan bodoh seperti pengkhianatan. Tetap saja, sepertinya agak tergesa-gesa bahwa Takuto membuat keputusan seperti itu pada tahap ini.

"Aku percaya padamu."

Isla tidak bisa membaca ekspresi wajah Takuto. Dia tidak yakin apa yang dipikirkan Ira Takuto tentang dia.

Seperti Atou, dia hanya mengenal Takuto saat dia memainkan permainan di ranjang sakitnya.

Oleh karena itu, dia juga memahami kepribadian dan preferensi Takuto sampai batas tertentu. Dia bermaksud untuk memahami perilaku dan cara berpikirnya, tetapi ....... itu tidak berarti dia tahu semuanya.

Di mata Isla, Ira Takuto tampak seperti boneka yang dicat hitam.

Pokoknya, pikirannya langsung beralih ke perintah yang diberikan kepadanya.

Alasan mengapa Isla dipercayakan dengan pertahanan Mynoghra sederhana.

Dia bukan Unit Hero untuk perang.

Tentu saja, dia bisa menjadi Unit Hero untuk perang jika levelnya naik. Dia bisa menjadi lebih kuat dengan memperoleh berbagai keterampilan sebagai bonus kenaikan level.

Namun, nilai sebenarnya adalah skill "Bug Reproduction" yang dapat mengamankan unit tempur dan unit tenaga kerja yang tak terbatas. Dia juga memiliki skill unik yang meningkatkan kekuatan tempur semua unit serangga sebesar +2.

Karena skill khususnya mempengaruhi semua serangga di dunia, unit serangga milik negara lain juga akan diperkuat. Namun, negara yang menggunakan unit serangga jarang terjadi, jadi hampir tidak ada kerugian.

Oleh karena itu, strategi dasarnya adalah tinggal di negaranya sendiri, meningkatkan kekuatan nasional dengan serangga pekerja, menelurkan serangga tempur, dan meningkatkan kekuatan mereka.

Dia adalah hero yang menunjukkan potensi penuhnya dalam pertahanan.

Dan ada Hero di Mynoghra yang menunjukkan potensi penuhnya dalam ofensif.

"Saya sangat tersentuh dengan kepercayaan yang diberikan Tuan kepada saya. Kemudian, pasukan yang akan dikirim ke Fawncaven adalah ..."

"Eh, aku kesepian!"

Tentu saja, orang yang akan dikirim ke Fawncaven adalah gadis yang kesepian dan putus asa.

Jika Isla, Ratu Semua Serangga, adalah Hero pertahanan, maka Hero penyerangnya adalah Atou the Sludge.

Meskipun kemampuan awal Atou lemah, namun skill-nya yang bisa merampas skill lawan sangat brutal.

Khususnya melawan lawan dengan kekuatan pertempuran yang relatif rendah, seperti barbarian.

Dapat dikatakan bahwa itu adalah cara mudah untuk naik level karena dia dapat mengambil skill musuh dengan risiko rendah.

Orang barbar memiliki skill yang berguna seperti "Superhuman Strength", "Regeneration Power", dan "Outdoor Activities" yang akan memperkuat kekuatan tempurnya.

Bahkan jika Fawncaven mengkhianati mereka, dia akan dapat dengan cepat mundur ke Daijukai.

Karena Takuto dan Atou selalu dapat berbicara satu sama lain melalui telepati, tidak akan ada masalah komunikasi.

Mengirim Atou sebagai bala bantuan adalah keputusan yang wajar.

Namun, bagaimana perasaan Takuto dan Atou tentang itu adalah cerita lain.

Meskipun mereka bisa berbicara secara telepati, itu adalah perpisahan sementara.

Karena gangguan komunikasi Takuto, dia selalu bergantung pada Atou untuk mengelola negara.

Ketidakhadiran Atou merupakan tantangan besar baginya, karena ia harus memberikan perintah kepada berbagai orang sendiri. Pada saat yang sama, Atou harus melakukan operasi di lingkungan yang penuh tekanan mental yang terpisah dari Takuto yang dicintainya.

Rasanya seperti anak singa yang dijatuhkan di tebing oleh induknya.

Namun, cobaan tidak bisa dihindari.

Mereka harus menekan perasaan mereka sendiri dan bertindak seperti iblis sungguhan. Takuto baru saja membuat keputusan yang sulit untuk Atou dan untuk dirinya sendiri.

"Aku juga akan kesepian. Tapi aku hanya bisa mengandalkanmu."

Mata mereka bertemu, dan perasaan mereka saling tumpang tindih.

Bahkan tanpa telepati, keduanya saling memahami perasaan satu sama lain.

Dan ketika perasaan itu mencapai puncaknya, keduanya bergegas satu sama lain.

"Takuto-sama!"

"Atou!"

Mereka saling berpelukan dengan hangat.

Mereka benar-benar merasa sedih seolah-olah itu akan menjadi perpisahan seumur hidup.

Bahkan jika keputusan ini bertujuan untuk memperkuat hati mereka yang lemah

dan terutama masalah gangguan komunikasi Takuto, tapi.......

"*Bahkan seekor anjing pun tidak akan makan."

Sambil melihat situasi, Isla khawatir apakah akan baik-baik saja. Dia mengabaikan perasaan itu dan fokus pada misinya sendiri.

"Fufufu, bagaimanapun juga saya akan menjadi perisai untuk anda."

Isla tertawa bahagia, Isla bersyukur atas keajaiban yang baru saja terjadi. Sebelumnya dia hanya data dalam game, dan sekarang dia telah hidup.

Seperti Atou, dia tidak tahu apa yang telah terjadi pada dirinya sendiri.

Tapi dia sepenuhnya mengerti apa yang harus dia lakukan.

Atas kehendak Takuto Ira yang agung, dia akan melakukan yang terbaik untuk membuat game baru ini menyenangkan bagi tuannya ...

Dia berniat untuk memenuhi perannya dengan sepenuh hati.

"Serahkan pada Isla ini. Mari kita kumpulkan semua serangga di dunia ini dan menjawab keinginan Tuanku."

Sekarang, bagaimana permainan ini akan berlanjut?

Isla tidak tahu berapa lama permainan tuannya akan berlangsung,

Dia memutuskan untuk mengawasi tindakan Takuto dengan kasih sayang ibu.

-----------------------------------------------------------------------------------------------

Catatan penerjemah:

犬も食いません

"*Inu mo kuimasen-ne" (bahkan seekor anjing pun tidak akan makan)

Seseorang tidak boleh ikut campur;

Dihindari oleh semua orang;

Tidak disukai oleh semua orang;
PREVIOUS | INDEX | NEXT

Baca doank, komen kaga !!!
Ampas sekali kalian ini


EmoticonEmoticon