September 16, 2022

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 16 Chapter 5 - Part 1

Penerjemah: B-san


Chapter 5

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 16 Chapter 5 - Part 1


Part 1

Otoritas tertinggi pasukan Theocracy, Grand Marshal, dikatakan memiliki dua tangan kanan; Jenderal Valerian Ein Obinie dan Jenderal Gael Russells Bulgari, masing-masing memimpin sebuah teater. Valerian adalah orang yang bertanggung jawab atas perang ini dengan para Elf.

Sebuah tenda didirikan di dekat Ibukota Kerajaan Elf sebagai pusat komando strategis terpadu yang, pada saat ini, ditempati oleh Valerian dan enam ahli strategi militer lainnya. Berbeda dengan Valerian, yang berusia lebih dari 50 tahun, ahli strategi militer yang tersisa masih cukup muda, berusia 20-an.

Usia tidak selalu menjadi penanda yang baik untuk kemampuan, tetapi untuk posisi yang membutuhkan pengetahuan dan pengalaman, itu adalah salah satu indikator yang lebih penting. Jadi, tidak aneh jika seseorang menemukan para ahli strategi terlalu muda untuk pekerjaan itu.

Namun, meskipun masih muda, mereka sudah memiliki kantung di bawah mata dan kerutan yang terukir di dahi mereka. Wajah mereka menunjukkan kelelahan yang kronis dan mereka tampak seperti sedang kehabisan tenaga.

Valerian mengarahkan matanya pada dokumen yang menjadi penyebab kelelahan mereka.

Itu adalah laporan korban dari serangan diam-diam Elf tadi malam-sekarang sudah pagi, jadi baru beberapa jam sejak peristiwa yang dimaksud terjadi.

"-itu terlalu banyak."

Meskipun dia sudah menduga angka-angka ini, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak tercengang.

Untungnya, Theocracy memiliki jumlah caster divine magic yang sangat banyak dibandingkan dengan negara lain. Selama mereka bisa mengambil para prajurit sebelum mereka mati, mereka bisa disembuhkan. Karena ini, jumlah kematian sangat kecil jika dibandingkan dengan apa yang diharapkan dari jumlah tentara yang terluka parah. Sebagian besar yang terluka bahkan seharusnya sudah sembuh total sekarang.

Konon, ada masalah dengan jumlah Elf mati yang mereka temukan di kamp. Mereka bahkan lebih sedikit.

Sulit untuk berpikir mereka membawa korban tewas dan terluka parah bersama mereka mengingat Theocracy berhasil melawan serangan malam mereka. Jadi, mungkin akurat untuk berpikir bahwa jumlah mayat musuh yang mereka temukan cukup dekat dengan jumlah korban total musuh.

Rasio pembunuhan benar-benar mengerikan.

"Ya, kita akhirnya mengambil korban yang lebih tinggi, mungkin karena Elf yang lebih kuat muncul lebih sering saat kita mendekati Ibukota Kerajaan." Ahli strategi yang menyusun angka-angka itu sependapat dengan Valerian. "Tapi, pasukan utama musuh juga awalnya lebih kecil sehingga mereka juga tidak bisa mengabaikan kerugian mereka."

Seorang pahlawan tunggal bisa mengalahkan seribu tentara sendiri. Demikian juga, kematian seorang pahlawan juga merupakan kerugian yang lebih besar daripada kematian seribu tentara. Jumlah korban tidak selalu secara langsung diterjemahkan ke dalam hilangnya kekuatan tempur secara proporsional.

Itulah yang coba disiratkan oleh ahli strategi itu dengan kata-katanya, tetapi itu bukan kalimat penghiburan.

"Para prajurit akan lebih banyak menggerutu sekarang."

"Itu adalah reaksi yang wajar. Lagipula mereka telah kehilangan saudara seperjuangan mereka."

Valerian menjawab gerutuan ahli strategi lainnya.

Sangat normal bagi manusia untuk menginginkan orang lain menyukai mereka daripada dibenci; selanjutnya, kepemilikan rasa saling percaya dengan para prajurit, atau kekurangannya, bisa sangat mempengaruhi komando pertempuran juga. Lebih jauh lagi, orang-orang seperti Valerian dengan kelas Komandan tidak bisa memanfaatkan sebagian besar keterampilan dukungan mereka jika bawahan mereka tidak sepenuh hati mengikuti mereka.

"Kita berhasil memukul mundur serangan malam para Elf jadi bukan berarti perimeter pertahanan kita yang salah, tapi ketika pihak lain mengirim elitnya keluar, kita membutuhkan kekuatan dengan kualitas yang sama untuk menghadapi mereka."

"Kau benar. Kita memang memiliki sejumlah pasukan kuat yang kita miliki, tetapi kebanyakan dari mereka adalah caster divine magic. Ketika bidang keahliannya berbeda...perbedaan kekuatan yang tak terjembatani diperlukan untuk menghapus kerugian itu."

Caster divine magic lebih kuat ketika bertempur secara langsung, tetapi ranger lebih baik dalam serangan malam hari. Laporan korban kali ini adalah hasil dari itu.

"Apa yang perlu kita lakukan adalah membuat perimeter pertahanan kita lebih kuat sehingga hal seperti tadi malam tidak akan terjadi lagi. Apakah ada yang punya ide bagus?"

Mungkin karena mereka telah memikirkan hal ini sejak penyerbuan itu, tetapi beberapa ide langsung keluar dari para ahli strategi.

Beberapa di antaranya adalah hal-hal yang sudah dipikirkan Valerian, tapi ada juga beberapa yang tidak pernah terpikirkan olehnya. Mereka mungkin bisa membuat perimeter yang sangat kuat jika mereka berhasil menggunakan semua ide ini. Masalahnya, mereka akan membutuhkan banyak tenaga dan waktu jika ingin mempraktekkan semuanya. Jadi, mereka hanya bisa menyaring ide-ide itu untuk menemukan ide-ide yang bagus dan mempraktikkannya sesuai dengan efisiensinya.

Dan yang paling penting dari semuanya-

"Yang Mulia. Apakah fokus kita pada perimeter pertahanan berarti kita akan terus bertempur di sini untuk sementara waktu lebih lama?"

Sebuah pertanyaan yang masuk akal.

"Kau seharusnya..." Valerian mengalihkan pandangannya untuk melihat sekeliling ke arah yang lain. "Kalian semua seharusnya membaca perintah komando tinggi. Kita harus bertempur di sini untuk sementara waktu lagi. Apakah saya salah?"

Tidak ada yang keberatan, tapi bukan berarti mereka menerimanya.

Wajar bagi mereka untuk tidak setuju dengannya. Dia memahami pikiran mereka dan mereka tentu saja bukan jenis yang bisa dia sikat begitu saja sebagai kenaifan.

Yang jelas, pemikiran mereka benar.

Kematian akibat serangan Elf kali ini tidak perlu. Mereka bisa saja benar-benar dihindari.

Theocracy telah mendirikan kamp utamanya cukup dekat dengan Ibukota Kerajaan Elf, garis depan yang hampir tidak bisa didukung. Bisa dibilang itu menguntungkan untuk menyebarkan informasi intelijen lebih cepat dan mereka bisa segera menanggapi setiap perubahan dalam pasukan musuh. Tapi, ada juga bahaya kamp utama dengan cepat jatuh jika, misalnya, yang kuat di antara para Elf mengundurkan diri dari kematian dan mengamuk. Mempertimbangkan bahwa para Elf didorong ke tepi keputusasaan, ada kemungkinan besar hal itu terjadi sekarang. Tidak ada keraguan bahwa Theocracy harus segera melakukan serangan frontal penuh.

Itu karena jika mereka membuat Elf yang lebih kuat sibuk dengan pertahanan kamp mereka sendiri, itu akan menurunkan ancaman ke kamp utama Theocracy.

Namun, Dewan Eksekutif Tertinggi telah memerintahkan mereka untuk berhenti dan dengan santai bertukar pukulan dengan musuh di sini. Ini adalah perintah bahkan saat mereka mengakui ancaman serangan malam hari.

Perintahnya adalah untuk mendirikan kamp utama di bagian paling depan untuk merespon dengan cepat jika para Elf mencoba melarikan diri dari situasi yang memburuk. Ini adalah perintah yang masuk akal. Perintah itu juga sepertinya dimaksudkan untuk memancing elit musuh atau Raja Elf yang jarang muncul. Mereka juga setuju dengan logika ini, jika bukan karena fakta bahwa mereka tidak akan dibantu oleh Holocaust Scripture dalam upaya mereka.

Dan mengapa mereka tidak bisa meminjam kekuatan Holocaust Scripture?

Tentu saja bukan karena wakil pemimpin mereka dibunuh oleh Raja Elf.

Dewan Eksekutif Tertinggi memakluminya dengan mengatakan bahwa Holocaust Scripture ditugaskan dengan misi lain, tapi tidak ada seorang pun di sini yang mempercayainya.

Valerian tahu alasan sebenarnya; meskipun para ahli strategi di sini semuanya masih muda, mereka juga memahaminya.

Mereka tahu ada beberapa alasan di balik penolakan Dewan Eksekutif Tertinggi untuk mengizinkan partisipasi Holocaust Scripture.

Pertama, agar mereka bisa mendapatkan pengalaman.

Tak terbayangkan sulitnya bagi manusia yang tinggal di kota untuk hidup di hutan seperti itu. Tidak seperti kehidupan mereka yang relatif aman sampai sekarang, mereka harus berjaga-jaga terhadap segala sesuatu yang ada di sekitar mereka.

Pertempuran ini bagi mereka untuk mengatasi masalah itu.

Elf seharusnya menjadi pengganti monster yang menyerang dari hutan.

Itu akan dilakukan secara berbeda jika ada kesempatan serupa untuk mendapatkan pengalaman di masa depan, tapi itu tidak mungkin. Faktanya, akan agak merepotkan jika kesempatan seperti itu sering muncul.

Meskipun demikian, jika mereka ingin mendapatkan pengalaman, pengaturan tiruan di tempat yang aman akan bekerja hampir sama baiknya. Mereka bisa menggunakan Holocaust Scripture sebagai pengganti para Elf. Tidak mungkin Dewan Eksekutif Tertinggi tidak akan menyadari hal itu. Tapi kemudian, mengapa mereka melakukan ini - bahkan sampai mengeluarkan nyawa tentara seperti tidak ada apa-apanya?

Itu untuk-

[Perubahan dalam pola pikir kita].

Bagi tentara yang harus mempertahankan banyak nyawa, keterampilan pemburu dan penjaga hutan mungkin akan diperlukan.

Mereka berencana untuk membuat para prajurit mendapatkan keahlian bertarung di hutan menggunakan perang ini dengan para Elf, yang ahli dalam hal itu. Jika memungkinkan, mereka akan mencoba membuat para prajurit bersemangat untuk mendapatkan kelas seperti ranger. Adanya korban jiwa diperlukan untuk memicu perubahan itu. Semakin banyak korban yang berjatuhan, semakin banyak tentara yang mulai merasakan rasa urgensi.

Jadi, mereka tidak mendapatkan bantuan dari Enam Scripture-terutama Holocaust Scripture, yang bisa memblokade para Elf sepenuhnya sendiri.

Valerian meringis dalam hati saat mengingat perintah dari para petinggi.

Dia bisa memahami jalan pikiran mereka, tapi dia tidak bisa benar-benar menerimanya.

"Yang Mulia. Saya punya usulan."

Salah satu ahli strategi berbicara dengan nada kaku; dia adalah yang termuda dari semua ahli strategi yang hadir di sini. Kebetulan, tidak perlu dikatakan bahwa dominasi ahli strategi muda dalam perang ini juga merupakan bagian dari rencana perubahan pola pikir mereka. 

Valerian mengangguk pada pemuda itu untuk melanjutkan.

"Meskipun kita memang menduga jumlah korban ini, jumlah ini mendekati batas toleransi kita. Mungkin akan sangat sulit untuk mengalahkan kota, markas musuh, dengan satu serangan habis-habisan dalam situasi seperti itu. Terutama karena fakta bahwa selama Elf yang mengambil bagian dalam serangan malam tidak dilenyapkan sepenuhnya, kita bisa mengharapkan perlawanan sengit lebih lanjut. Saya tidak bisa menerima menghabiskan lebih banyak nyawa tentara kita. Tolong, tidak bisakah Anda mencoba untuk melihat apakah Dewan Eksekutif Tertinggi akan mengubah rencana mereka?"

Dia mungkin mengerti bahwa itu tidak mungkin, tapi hatinya mungkin melunak setelah melihat jumlah korban.

Valerian menekan keinginannya untuk menghela napas. Dia bisa mengerti apa yang dimaksud ahli strategi muda itu. Ini adalah jalan yang harus dilalui setiap jenderal setidaknya sekali dalam hidup mereka.

Nilai dari sebuah nyawa - dalam hal ini warga Theocracy - sangatlah tinggi.

Mungkin ini adalah salah satu titik lemah Theocracy.

Ini tentu saja bukan hal yang buruk. Tidak, pada kenyataannya, justru sebaliknya. Jika diberi pilihan antara bangsa yang hidupnya murah dan bangsa yang hidupnya tinggi, semua orang akan memilih yang terakhir.

Sudah diperkirakan bahwa tentara Theocracy akan menjadi lunak karena mereka dilindungi oleh para pahlawan sampai sekarang, tetapi gagasan untuk menjaga kematian tetap rendah tidak salah dengan sendirinya. Namun, cara berpikir seperti itu milik mereka yang tidak perlu memegang senjata. Apakah benar bagi para prajurit, yang garis tugasnya termasuk mencabut nyawa orang lain dan mencabut nyawa mereka, memiliki pemikiran seperti itu?

Pasti akan datang waktu lain ketika mereka tidak bisa menang tanpa pengorbanan.

Pasti akan datang waktu lain ketika mereka harus bertempur tanpa Scripture.

Akan berakibat fatal jika mereka menolak untuk bertempur karena takut ketika saat itu tiba, jika mereka menganggap hidup mereka terlalu berharga.

Tetapi, bukan berarti nyawa para prajurit harus dipandang murah. Itu hanya berarti bahwa para petinggi seperti Valerian hanya harus menanggung rasa sakitnya, dan berdamai dengan hilangnya nyawa yang berharga.

Para ahli strategi muda di sini sekarang sedang mengalami rasa sakit ini. Hasil dari itu cukup terlihat dari ekspresi mereka.

Mereka bahkan mungkin tidak bisa tidur nyenyak. Suara-suara sedih dari para prajurit di bawah mereka mungkin tidak akan pernah meninggalkan pikiran mereka.

Valerian merasa sedikit kasihan pada mereka.

Pengalaman ini mungkin akan sedikit lebih lembut bagi mereka jika bukan karena perubahan kebijakan yang tiba-tiba dipercepat. Kesehatan mental para ahli strategi tidak akan sehancur sekarang.

Meskipun demikian, mereka tidak bisa memberikan kelonggaran seperti itu dalam situasi yang berubah ini. Lebih banyak yang dituntut dari keterampilan individu setiap prajurit serta kualitas para jenderal yang harus memimpin mereka dibandingkan dengan sebelumnya. Para prajurit harus memupuk kekuatan mereka dan para komandan harus mampu memerintahkan prajurit mereka untuk mati dengan kejam.

{Kita telah menduga banyak kematian di antara para prajurit dan bahkan beberapa luka-luka di antara warga biasa dalam perang hipotetis masa depan dengan Sorceress Kingdom. Itulah mengapa kami membuat mereka mengalami kematian di sini...Dewan Eksekutif Tertinggi benar-benar kejam...}

"Aku bisa memahami perasaanmu sampai batas yang menyakitkan," karena semua orang di sini, termasuk dia, juga berpikir dengan cara yang sama. "Meskipun begitu, kita tidak bisa mengubahnya. Ini bukan tentang masa sekarang, tetapi masa depan."

"..."

Ahli strategi muda itu membiarkan wajahnya terkulai dan kemudian mengangkatnya lagi, menatap Valerian seperti dia adalah harapan terakhirnya.

"....setidaknya, setidaknya, tolong izinkan kami untuk menggunakan serangan skala besar ketika kami menyerang Ibukota Kerajaan para pohon aneh itu. Izinkan penggunaan dukungan sihir berkekuatan api tinggi untuk mematahkan garis intersepsi musuh-pertahanan di sekitarnya. Jangankan ketapel, kami bahkan tidak diizinkan menggunakan panah api. Akan ada jauh lebih banyak kematian di bawah batasan seperti itu."

"-Aku juga tidak bisa mengizinkan itu. Kau mungkin bisa memahami alasannya, bukan?"

Mereka semua jenius. Mereka seharusnya sudah mencapai jawaban dari apa yang mereka ketahui tentang keadaan Theocracy saat ini.

Dia akan mengulangi dirinya sendiri, tetapi lebih baik mengatakan ini dengan lantang.

"Setelah ini, kita mungkin tidak bisa menghindari konfrontasi dengan Sorceress Kingdom jahat itu. Ketika saat itu tiba, kita bisa mengevakuasi penduduk di sini jika kita bisa merebut kota ini tanpa kerusakan...mungkin. Itulah mengapa kami berhenti menebang pohon-pohon dari titik di tengah rute. Itulah sebabnya aku tidak bisa membiarkan kerusakan skala besar di kota ini. Mengerti?"

"Jadi begitulah adanya. Dewan Eksekutif Tertinggi bertindak di bawah anggapan bahwa akan ada permusuhan di masa depan dengan Sorceress Kingdom. ...Kota Elf dibangun menggunakan sihir orang-orang itu jadi harusnya memungkinkan untuk membangunnya kembali menggunakan Elf yang ditangkap bahkan jika kita menghancurkan sebagian dari kota itu dengan api. Bukankah begitu?"

Valerian setuju dengan kata-kata ahli strategi lainnya.

"Kau benar. Aku tahu ada pendapat serupa. Aku juga mendengar ide lain tentang membangun kota di tempat yang sama sekali berbeda dengan menggunakan para Elf itu. Tapi, mengingat waktu yang dibutuhkan, kita tidak bisa mengambil tindakan seperti itu."

Pasti ada rencana untuk menggunakan Elf yang ditangkap. Tidak sulit untuk memaksa mereka bekerja sama dengan menggunakan sesuatu seperti sihir charm. Konon, menggunakan sihir pengendali pikiran beberapa kali dalam waktu singkat secara bertahap akan membuat mereka lebih tahan terhadapnya.

Selain itu, dari eksperimen yang dilakukan, mereka menemukan bahwa akan membutuhkan banyak waktu untuk menumbuhkan Pohon Elf dari ketiadaan bahkan jika mereka menggunakan sihir. Mereka tidak yakin tentang seberapa cepat konflik dengan Sorceress Kingdom akan terjadi, tetapi mereka memperkirakan bahwa tidak ada cukup waktu untuk membuat kota dari awal untuk tujuan evakuasi.

Jadi, mengingat bahwa mereka harus menggunakan apa yang sudah ada di sini, mereka tidak bisa menghancurkannya lagi.

"Satu-satunya hal yang diizinkan adalah menerobos kota Elf - garis pertahanan terakhir mereka melalui kekuatan kasar, sambil menerima kenyataan bahwa kita akan mengambil korban besar. Tentu saja, para petinggi tidak ingin lebih banyak orang yang mati. Bahkan satu prajurit tambahan pun membantu dalam perang masa depan kita melawan Sorceress Kingdom. Kita tidak boleh kehilangan mereka di sini jika memungkinkan."

Apa yang diminta oleh para petinggi mereka benar-benar tidak masuk akal.

Valerian berpikir bahwa mereka sedang bertentangan, tapi dia juga mengerti bahwa itu adalah keputusan yang menyakitkan bagi semua orang.

"...Yang Mulia. Hal terpenting yang tersirat di sini adalah bahwa mereka yang menentang kematian akan mendapatkan kekuatan, kan?"

"Ya...Anda benar...Itu persis seperti yang Anda katakan."

Valerian setuju dengan kata-kata ahli strategi yang memegang level kedua terbanyak di kelas komandan di sini.

Kebijakan Theocracy sampai sekarang adalah satu pahlawan lebih baik daripada seribu tentara. Namun, itu tidak lagi memadai. Jadi, mereka mulai berusaha meningkatkan kekuatan individu setiap prajurit. Itulah sebabnya mereka melancarkan perang ini dengan cara yang brutal.

Prediksi permusuhan masa depan dengan Sorceress Kingdom adalah akar dari segalanya.

Dan itu adalah fakta bahwa itu sangat mungkin terjadi.

"Semuanya, aku tahu ini akan sulit, tapi tolong peras setiap tetes kecerdasan kalian sehingga satu orang lagi bisa kembali ke tanah air kita hidup-hidup."

Semua orang mengangkat suara mereka sebagai tanda terima kasih saat Valerian menundukkan kepalanya.

Ada satu alasan lagi yang dia tinggalkan tanpa berkata-kata.

Ada seseorang yang tak seorang pun di kamp ini kecuali Valerian yang diberitahu tentangnya. Dia sedang menunggu mereka.

Raja Elf sangat kuat, kekuatan yang cukup untuk membunuh bahkan mereka yang selangkah lagi dari dunia pahlawan dalam sekejap. Namun, Theocracy memiliki kartu truf yang pasti bisa membunuhnya.

Itulah strategi yang benar. Untuk mengadu yang kuat melawan yang kuat, seorang pahlawan melawan pahlawan, dan melawan mereka yang bahkan melampaui mereka-

Tapi selain akal militer yang baik, dia merasa Dewan Eksekutif Tertinggi anehnya terpaku pada bentrokan orang itu dengan Raja Elf.

Dia tidak mengerti maksud sebenarnya di balik itu.

Tapi Valerian terus menunggu.

Untuk kartu truf terakhir mereka dalam ekspedisi ini.

Tepat pada saat itu, seorang utusan masuk, menyela pertemuan. Dengan ekspresi tegang, dia dengan cepat mendekati Valerian dan membisikkan "bala bantuan dari tanah air" ke telinganya. "Oh begitu," jawab Valerian, segera berdiri dari kursinya dan mengumumkan kepada para ahli strategi yang melihat ke atas, bertanya-tanya tentang apa semua ini.

"Semuanya, tidak perlu lagi mempertahankan kamp utama. Pindahkan mereka yang ditugaskan untuk bertahan ke garis depan sebagai gantinya. Mulailah bersiap-siap untuk serangan frontal penuh."

Perang yang panjang dan lama akhirnya akan segera berakhir. Mereka akhirnya memasuki tahap akhir.
♦ ♦ ♦

{Mengapa mereka bertempur seperti itu? Apakah Theocracy tidak peduli dengan kematian tentaranya?}

Sudah seminggu sejak mereka meninggalkan desa Dark Elf. Ini adalah reaksi pertama Ainz setelah mengamati penyerangan Theocracy terhadap Ibukota Kerajaan dari kejauhan.

Tentara Theocracy membuat pagar dari pohon-pohon dan terus maju sambil mendorong pagar-pagar itu di depan mereka. Dia bisa mengerti bahwa mereka berjaga-jaga terhadap panah Elf yang sangat tepat itu, tapi tetap saja, itu terasa terlalu boros. [bookmark]

Karena palisade itu tidak memberikan perlindungan terhadap serangan dari atas, mereka tidak ada artinya melawan kemampuan khusus seperti yang bisa membuat panah berbelok di tengah penerbangan. Tidak banyak yang memiliki kemampuan khusus seperti itu jadi mungkin mereka pikir kerugian itu bisa diterima, tapi-

"-The-Theocracy seharusnya memiliki banyak caster divine magic. Tidak bisakah mereka melakukan semua serangan dengan area-of-effect? Elf memiliki keunggulan posisi saat ini. Bukankah seharusnya mereka memanggil angel untuk meniadakan keuntungan itu dan menyerang mereka dari atas? Tidak, mereka pada dasarnya membuat rumah mereka dari pohon jadi lebih bijaksana untuk membakarnya sampai rata dengan tanah. Ada banyak pohon di sekitar sini, jadi mengapa mereka tidak membuat mesin pengepungan dari pohon-pohon itu dan melemparkan proyektil api dari kejauhan?"

Pohon-pohon yang gagah dan hijau tidak benar-benar mudah terbakar, tetapi cabang-cabang dan daun-daun yang lebih kecil adalah kasus yang berbeda. Ditambah lagi, asap dari api itu juga akan mencekik para Elf sambil menghalangi garis pandang mereka. Fakta bahwa pasukan Theocracy tidak menggunakan satu pun dari metode itu tampak sangat aneh di mata Ainz.

{Dan kenapa mereka tidak mengerahkan orang yang lebih kuat? Jika orang dengan level yang lebih tinggi seperti Fluder atau Gazef ada di sini, mereka bisa menggunakan mantra yang jauh lebih kuat atau serangan yang lebih mencolok dan membalikkan keadaan pertempuran dalam sekejap. Seharusnya tidak ada alasan untuk menahan mereka pada saat ini, kan?}

"Ummm. Aku sendiri tidak bisa memahami tindakan mereka, tapi apakah kalian berdua berhasil melihat sesuatu dari gerakan Theocracy?"

Ainz bertanya pada si kembar, yang sedang mengamati perkembangan di sampingnya. Setelah beberapa saat, Mare menjawab.

"Ah, yah, mungkin mereka tidak memikirkan apa-apa...?"

"Tidak, tidak. Tidak mungkin seperti itu. Seharusnya ada beberapa komandan atau ahli strategi dalam pasukan. Sulit untuk berpikir bahwa tidak ada satupun dari mereka yang memiliki rencana. Pasti ada alasan di balik tindakan-tindakan itu."

Tapi dia tidak bisa memikirkan alasannya. Mungkin saja beberapa jenderal yang tidak kompeten berhasil mendapatkan otoritas komando karena politik dan mengambil tindakan independen, mencemooh para ahli strategi. Namun, mengingat betapa sistematisnya mereka menebang pohon-pohon dan memajukan pasukan mereka, dia merasa bukan itu masalahnya.

"Ya. Mereka juga menyerang dari arah lain, tapi di sana juga sama..."

Theocracy memblokade Ibukota Kerajaan dalam setengah lingkaran dan menempatkan pasukan di pantai lain dari danau untuk memblokade sisi perairan.

"Aku tidak melihat mereka menggunakan Elf yang ditangkap sebagai perisai...rasanya mereka menuangkan tentara yang mereka tidak keberatan mati... apakah Theocracy mempraktikkan perbudakan?"

"Tidak, meskipun mereka memiliki budak Elf, aku tidak pernah mendengar tentang mereka menggunakan tentara budak. Aku pikir kita sudah memiliki gambaran umum tentang sistem politik mereka ... tapi sulit untuk mengatakan bahwa kita tahu segalanya. Meskipun begitu, aku tidak berpikir mereka akan melakukan itu, kau tahu?"

"....B-bagaimana jika mereka adalah tentara yang disummon?"

"Para prajurit yang terkena panah tubuh mereka masih tergeletak, jadi aku tidak berpikir itu benar..."

Saat tentara lain membawa yang jatuh dalam kepanikan ke garis belakang-ke kamp Theocracy, masuk akal bahwa mereka bukan pasukan sekali pakai. Lalu, mengapa mereka tidak menggunakan metode yang lebih baik yang mereka miliki tetapi malah membiarkan para prajurit itu mati?

Ainz mencari-cari otaknya dan akhirnya mengeluarkan satu jawaban yang masuk akal.

"Ini hanya hipotesis, tapi mungkin mereka bertempur seperti itu karena mereka menyadari kita ada di sini?"

"Eh?"

"Tidak-tidak mungkin..."

"Tidak, terlalu terburu-buru untuk menyimpulkan bahwa itu karena kita secara khusus. Mungkin mereka berpura-pura untuk memberikan kesan palsu bahwa mereka idiot bagi negara atau organisasi musuh mereka sementara juga menyembunyikan kartu kuat mereka."

Sorceress Kingdom bukan satu-satunya negara yang ingin mereka sesatkan dengan intel yang salah. Kemungkinan Theocracy memiliki musuh-musuh lain yang tidak diketahui Ainz.

Jenis kampanye misinformasi ini adalah sesuatu yang Ainz dan yang lainnya lakukan beberapa kali sampai sekarang. Sepertinya Theocracy memiliki ide yang sama.

{Theocracy adalah bangsa dengan sejarah yang panjang, jadi mereka mungkin memiliki banyak musuh juga. Tapi, apakah itu benar-benar terjadi di sini?}

Dia tidak bisa memikirkan alasan lain untuk menahan personil yang lebih kuat... dalam hal ini, yang mereka jaga adalah... Sorceress Kingdom dan Dewan Negara Bagian Utara Kerajaan? Sangat mudah untuk membayangkan bahwa dogma supremasi manusia Theocracy membuat hubungan yang penuh dengan State Council karena keanekaragaman rasnya.

{Umu. Kalau begitu, mungkin kita harus membentuk aliansi...Tidak, Albedo dan Demiurge mungkin sudah memikirkan hal ini. Konon, tidak ada gunanya bagi seorang atasan yang melemparkan semua pekerjaan kepada bawahannya. Mungkin aku harus bertanya pada mereka tentang hal ini nanti}.

Mereka sudah membentuk dugaan bahwa Riku Agneia misterius yang muncul di akhir perang dengan Kerajaan kemungkinan besar terkait dengan Platinum Dragon Lord dari State Council.

Satu-satunya hal yang menghubungkan mereka adalah tema "platinum" yang mereka miliki bersama. Tapi, jika itu memang benar, mungkin akan menjadi ide yang lebih baik untuk bersekutu dengan Theocracy melawan State Council. Atau, mereka bisa mencoba bersekutu dengan State Council melawan Theocracy sambil menyelidiki situasi internal mereka, itu juga tidak masalah.

Apapun masalahnya, mereka harus membuat langkah pertama sebelum State Council dan Theocracy membentuk aliansi melawan Sorceress Kingdom. Tentu saja, jika bahkan Ainz bisa menyadari hal ini, sangat mungkin kalau kedua jenius itu sudah membuat rencana mengenai hal itu.

{...Ummm. Mempertimbangkan bahwa ada kemungkinan mereka berdua sedang membuat persiapan untuk membentuk aliansi saat ini, kita harus melakukan yang terbaik untuk menghindari ketahuan di sini. Jika kita ketahuan, kita bisa saja membunuh semua saksi-saksinya}.

"Ainz-sama. Haruskah saya menyusup ke kamp Theocracy dan mengumpulkan intel?"

Ainz menggelengkan kepalanya mendengar usulan Aura.

"Tidak, itu sesuatu yang tidak boleh kita lakukan dengan cara apapun." Ainz mencoba menjelaskan pemikirannya kepada keduanya, "coba kita lihat... katakanlah misalnya, jika seseorang memusuhi Nazarick dan sekuat aku, apakah mungkin bagi mereka untuk menyusup ke Nazarick dan mencuri informasi yang mereka inginkan?"

"Ya, itu mungkin saja"

"Aku juga berpikir sama. Jika benar-benar ada seseorang yang sehebat Ainz-sama, saya pikir mereka bisa melakukannya."

"Ah, umu..."

Dia mendapat jawaban yang sangat percaya diri-termasuk jawaban yang jarang terdengar, jawaban yang jelas dari Mare-tetapi itu bukanlah jawaban yang dia inginkan.

"Tunggu, pertanyaannya salah. Benar, mari kita lihat. Harus-"

{-Bukan ini!}

Dia bisa dengan mudah membayangkan apa jawabannya.

Jika ia menggunakan Shalltear sebagai contoh, "mustahil" akan menjadi jawaban langsung Aura. Itu adalah jawaban yang ia harapkan, tapi logika yang akan mengarah pada jawaban itu dalam kasus ini bukanlah yang ia inginkan. Jadi, ia tidak bisa menggunakan Aura sebagai contoh.

Lalu siapa yang akan menjadi contoh yang baik, Ainz bertanya-tanya.

{Pandora's Actor...mengingat dia bisa berubah menjadi anggota guild lain, jawaban si kembar kemungkinan besar akan "mungkin". Demiurge...Ungh. Rasanya dia bisa melakukannya dengan mudah... Aura...atau Mare tidak akan menjadi contoh yang baik. Dalam hal ini...}

"Aku akan mengulangi pertanyaan sebelumnya. Secara hipotesis, ya, secara hipotesis. Bayangkan jika seseorang yang setara dengan Albedo menentang Nazarick. Dalam skenario itu, apakah mungkin bagi mereka untuk mencuri semua intel dari dalam Nazarick?"

"Eh? Albedo, katamu?"

"E-maafkan saya, b-tapi apakah dia melakukan sesuatu yang mencurigakan?"

"Apa! Tidak, tidak, kau benar-benar keliru! Aku benar-benar yakin bahwa Albedo tidak akan pernah mengkhianati kita!" Ainz menjawab dengan gusar. "Bukankah aku sudah bilang itu adalah kasus hipotetis? Dan musuhnya hanya seseorang yang setara dengan Albedo, bukan dirinya sendiri? Ya. Sebuah skenario hipotetis."

Si kembar saling berpandangan seperti mereka tidak benar-benar memahaminya. Aura kemudian menjawab sebagai perwakilan mereka.

"Menurutku itu benar-benar tidak mungkin bagi Albedo. Pertama, Albedo tidak mahir dalam keterampilan stealth. Aku juga tidak mendengar apapun tentang dia memiliki peralatan dengan efek seperti itu."

"Yah...kamu benar, tetapi...Albedo adalah seorang tank...Dia tentu saja tidak memiliki keterampilan tersebut."

Ini akhirnya menjadi contoh yang buruk juga. "....abaikan itu, apa menurutmu itu mustahil bahkan jika dia mengerahkan kecerdasannya untuk bekerja?"

"Y-ya. Saya pikir itu akan mustahil."

Yah, terserahlah. Dia tidak bisa memikirkan orang lain yang cocok, jadi dia memutuskan untuk menggunakan nama Albedo sambil merasa kasihan padanya.

"Umu. Itu benar. Aku juga berpikir hal yang sama. Pertahanan Nazarick yang berlapis-lapis dan multi-tipe tidak mungkin bisa ditembus oleh kekuatan satu orang. Dalam hal itu, bukankah menurutmu itu akan sama untuk tempat lain?"

"Mustahil. Great Underground Tomb of Nazarick adalah tanah suci yang diciptakan oleh Supreme Being. Ini adalah tempat yang istimewa. Tidak mungkin ada tempat lain yang sama."

Mendengar pernyataan Mare yang penuh percaya diri, Ainz hampir berkata "ah, ya" tapi menahan keinginan itu.

Sebagai orang yang membantu menciptakan Nazarick, perasaan Mare terhadap Nazarick sangat menyenangkan baginya, tapi itu bukan sesuatu yang bisa diungkapkan Ainz secara terbuka dalam situasi ini. Ia juga tidak bisa meminta Mare untuk membaca suasana hati-untuk memahami apa yang atasannya coba katakan.

Jadi, ia memutuskan untuk mengabaikan jawaban Mare untuk saat ini.

"Yah, saya pikir seperti ini. Jika Nazarick bisa melakukan sesuatu, mungkin orang lain juga bisa melakukannya."

Ainz sendiri tidak bisa mencuri informasi dari Nazarick. Demikian pula, kemungkinan besar sama untuk organisasi yang dibangun oleh Player lain.

Tidak, tidak mungkin dia salah.

Jika mereka bisa mencegat intelijen lawan, maka lawan bisa melakukan hal yang sama pada mereka. Mereka harus mengambil tindakan sementara di bawah anggapan bahwa itu adalah masalahnya.

Itulah sebabnya Ainz tidak mengirim mata-mata ke dalam Theocracy karena dia bisa melihat petunjuk dari Player lain di negara itu. Theocracy juga merupakan negara dengan banyak sejarah. Jika ada Player di sana, mereka juga akan memiliki keuntungan dari pengalaman yang terakumulasi selama bertahun-tahun Theocracy itu ada.

Ada juga fakta bahwa mereka berhasil menciptakan mantra yang tidak diketahui Ainz, mantra yang membunuh tahanan setelah mereka menjawab tiga pertanyaan.

"Tentu saja, mungkin akan tiba saatnya ketika kita harus bergerak sambil mengakui risiko yang terlibat. Tapi, aku ragu waktu itu adalah sekarang. Aura dan Mare."

"Ya," jawab si kembar.

"Kami-Great Underground Tomb of Nazarick- sangat kuat. Namun, jangan pernah berpikir sejenak bahwa kita tidak ada bandingannya. Jangan pernah meremehkan lawan-lawan kita. Jangan pernah lupa untuk mengumpulkan informasi terlebih dahulu."

Mendengar kata "ya" lagi dari si kembar, Ainz mengangguk.

"Bagus! Kalau begitu-mungkin kita harus terus mengamati situasi untuk sementara waktu lebih lama. Situasi saat ini belum cukup cocok untuk tujuan kita."

Mereka berada di sini untuk kill steal. Tidak, tepatnya, itu sedikit berbeda dengan kill steal.

Kill stealing adalah tindakan membunuh monster yang sedang dilawan orang lain untuk mencuri hal-hal seperti XP dan sebagainya. Jadi, itu hanya bisa disebut kill stealing jika melibatkan mereka menyerang negara elf atau Theocracy dan menyakiti mereka dalam prosesnya.

Tapi bukan itu yang menjadi tujuan Ainz.

Dia menargetkan item sihir di kastil Raja Elf.

Keluarga dengan silsilah seperti bangsawan sangat mungkin memiliki koleksi item sihir yang cukup berharga untuk menyesuaikan status mereka. Semakin berharga mereka, mereka cenderung semakin kuat. Kekuatan mereka bisa dianggap sebagai bagian dari kekuatan militer pemiliknya dari sudut pandang tertentu.

Sulit untuk berpikir bahwa Theocracy akan kalah setelah mereka melangkah sejauh ini. Dalam hal ini, semua item sihir Negeri Elf akhirnya akan berakhir di tangan mereka. Tapi, Ainz tidak bisa membiarkan negara yang secara hipotetis bermusuhan untuk meningkatkan kekuatan militernya. Jadi tujuan mereka saat ini adalah untuk mendahului Theocracy dan mencuri item sihir Negeri Elf sebelum mereka bisa.

Ada juga satu lagi manfaat dari rencana ini; mereka tidak akan menentang Theocracy secara langsung. Tentu saja, jika tindakan mereka terbongkar, Theocracy pasti akan mengkritik mereka dengan keras. Konon, benda-benda yang akan mereka curi belum menjadi milik Theocracy, yang menjadi alasan yang cukup valid.

Semua hal dipertimbangkan, untuk menggambarkan ini sebagai pencuri yang mencuri dari rumah yang terbakar akan lebih akurat daripada menyebutnya sebagai kill steal.

Kebetulan, Ainz melakukan hal ini berkali-kali selama masa YGGDRASIL-nya. Dia dan teman-temannya telah membersihkan markas musuh berkali-kali, tertawa ketika guild lain menemukan mereka kosong dan mengamuk. Itulah mengapa ini adalah ide pertama yang dia pikirkan.

Tapi ada masalah.

Bergerak ke sini tanpa mengetahui item sihir seperti apa yang dimiliki Negeri Elf dan kastil kerajaannya bukanlah ide yang bagus. Mereka seharusnya tidak berasumsi bahwa Elf punya item seperti itu. Sangat mungkin bahwa mereka sebenarnya tidak memiliki item sihir apapun jika keberuntungan mereka buruk. Dalam hal ini, mereka tidak hanya harus menghadapi bahaya tanpa ada yang bisa ditunjukkan untuk itu, tetapi juga bisa membahayakan hubungan mereka dengan Theocracy tanpa keuntungan. Awalnya, mereka seharusnya mengumpulkan intelijen terlebih dahulu dan kemudian mengambil tindakan.

Bahkan jika bangsawan Elf memiliki item sihir, dia bisa dengan mudah membayangkan bahwa situasi perang yang mengerikan bisa memaksa mereka untuk membuka perbendaharaan dan menggunakan item sihir untuk digunakan dalam upaya perang. Mereka juga bisa memindahkannya ke tempat yang aman di tempat lain.

Sayangnya, mereka tidak punya cukup waktu untuk menyelidiki.

"...Mari kita amati situasinya sedikit lebih lama dan kemudian memasuki kastil. Akan merepotkan jika mereka mengambil item sihir sebelum kita bisa mendapatkannya."

"Aku bisa mengejar mereka."

"Aah. Itu sebuah pilihan. Jika Aura yang melacak...tidak, kita tidak bisa memastikan pihak lain tidak memiliki kemampuan seperti [Forestwalker]. Pilihan terbaik kita adalah mendapatkan item-item itu sebelum mereka dibawa pergi. ...ummm. Mungkin kita harus memulainya lebih cepat mengingat kita masih harus menyelidiki di mana mereka disimpan."

"N-sekarang?"

"Ya. Kita harus pergi sekarang juga."

Ainz melihat serangan Theocracy.

Sudah seminggu sejak mereka meninggalkan Dark Elf, jadi tergantung pada bagaimana pembicaraan mereka dengan desa lain, mungkin ada beberapa Dark Elf yang bertarung di sana.

Dia merasakan sedikit dorongan untuk mencari mereka, tapi teringat penyesalan yang dia rasakan karena kesalahannya sebagai penguasa Nazarick saat itu. Dia seharusnya hanya memikirkan keuntungan Nazarick sekarang.

Ainz mengalihkan pandangannya dari kastil ke Mare.

"Kalau begitu, Mare. Tergantung situasinya, kau mungkin harus bertindak sebagai tank garis depan. Kau tidak keberatan, kan?"

Ainz menegaskan untuk terakhir kalinya.

"Y-ya. I-itu tidak apa-apa. S-seperti desa, ibukota kerajaan juga di-dianggap sebagai bagian dari alam jadi t-tidak ada masalah. Saya akan melakukan yang terbaik!"

Baik Aura dan Mare mengenakan perlengkapan yang berbeda dari biasanya, terutama armor mereka. Aura berganti menjadi pakaian pemanah sementara Mare mengenakan perlengkapan yang berfokus pada pertahanan.

Perlengkapan ini tidak disediakan oleh Ainz, tapi diberikan oleh Bukubukuchagama. Kualitasnya juga sedikit lebih rendah dibandingkan dengan barang normal mereka, tetapi karena mereka cocok dengan kemampuan kembarnya, statistik mereka tidak berkurang banyak.

Mereka sedang mempersiapkan misi stealth. Mungkin Ainz seharusnya memakai satu set perlengkapan yang berbeda seperti si kembar, membuat si kembar memakai Secret Boots dan menutupi semua wajah mereka dengan masker. Tapi, mereka tidak melakukan semua itu.

Alasan utama Ainz-yang penampilannya paling terkenal di antara mereka-untuk tidak mengganti gear normalnya adalah karena si kembar sudah berganti gear yang lebih lemah, dia memutuskan akan terlalu berbahaya jika dia sendiri juga melemah.

Setelah beberapa pertimbangan, Ainz sampai pada jawaban yang sangat sederhana: "Bukankah akan lebih baik jika kita membunuh semua saksi?" Maka, mereka meninggalkan semua pikiran untuk menyamar.

Armor si kembar juga merupakan faktor kecil dalam keputusan ini.

Meskipun mereka hanya cadangan, kemampuan pertahanan mereka ditingkatkan oleh kristal data yang meningkatkan pertahanan sebagai imbalan untuk menyegel slot peralatan. Dengan slot kepala Mare yang disegel, bagaimanapun juga dia tidak bisa menutupi wajahnya di balik helm.

Selain itu-

{-ini juga gendernya terbalik, huh.}

Dan bukan itu saja.

Dia tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya mengapa mereka diberikan armor seperti ini, terutama dalam kasus Mare.

Mare mengenakan sesuatu yang bisa disebut baju zirah, menunjukkan banyak kulit dan dengan pusarnya yang terbuka. Seseorang hanya bisa bertanya-tanya mengapa seseorang bahkan membuat perlengkapan seperti itu.

Statistik pertahanan armor YGGDRASIL berasal dari kombinasi kualitas logam, kuantitas, dan kristal data yang digunakan. Jadi meskipun pusar Mare terlihat tidak berdaya, setidaknya pusar itu dilindungi oleh bagian pertahanan kristal data. Dalam istilah sebenarnya, itu bisa dikatakan dilindungi oleh lapisan sihir.

Mungkin tidak ada orang biasa yang bertarung di sini yang bahkan bisa menggores perutnya bahkan jika mereka memukul dengan seluruh kekuatan mereka. Namun, dalam mekanik YGGDRASIL, permukaan yang terbuka seperti itu lebih mungkin memicu serangan kritis.

Terus terang, itu bukanlah sesuatu untuk digunakan sebagai perlengkapan tank.

Armor Albedo yang tampak suram adalah bagaimana seharusnya peralatan tank terlihat.

Bahkan Bukubukuchagama, meskipun dibebani dengan penalti ras yang tidak memperbolehkan memakai armor, melakukan hal-hal seperti melengkapi perisai di kedua tangan atau menggunakan skill khusus untuk mengeraskan tubuhnya yang seperti tanah liat.

Jadi apa yang dia, yang merupakan seorang tank, pikirkan ketika dia memberikan armor ini kepada Mare?

Jawabannya mungkin "dia tidak memikirkan apa-apa."

Tidak. Dia pasti akan merenungkannya dengan serius; meskipun bukan tentang kemampuan bertarungnya, tapi lebih kepada bagaimana cara terbaik untuk memuaskan seleranya.

{Mereka adalah saudara kandung...} Ainz berpikir, tapi dia ingin membela rekan-rekan masa lalunya dalam kasus ini. Awalnya, Mare dan Aura hanya NPC, jadi mereka tidak akan mengganti gear sendiri.

Armor yang mengekspos pusar yang dikenakan Mare saat ini adalah perubahan pakaian dan seharusnya tidak pernah digunakan secara serius. Sulit untuk berpikir bahwa seseorang akan menyiapkan perlengkapan yang berguna untuk itu. Bukubukuchagama seharusnya dipuji di sini sebagai gantinya untuk fakta bahwa dia memastikan perlengkapan itu memiliki beberapa kegunaan meskipun hanya untuk fashion. 

Entah mengapa, bayangan sang kakak dengan wajah tersenyum-meskipun dia tidak memiliki wajah untuk berbicara-dan sang adik yang terlihat seperti ingin memprotes sesuatu, melintas di benak Ainz.
--------


PREVIOUS | INDEX | NEXT

Baca doank, komen kaga !!!
Ampas sekali kalian ya~


Peringatan: Novel ini versi bajakan !!! Author ngambek, auto delete!! Belilah Novel aslinya jika sudah tersedia!!

19 comments:

  1. Jadi ainz udah ga jadi dark elf lagi kan ini?

    ReplyDelete
  2. Kok bayangan mare pake pakaian terbuka

    ReplyDelete
  3. Sangat menarik.. Perumpaan albedo berkhianat hmm clue kah ? lanjoootttt b-san ^^

    ReplyDelete
  4. Ketika armor bikini lebih kuat daripada armor full plate wkwkwkkww

    ReplyDelete
  5. Jadi mare udah pake armor bikini nya kah

    ReplyDelete
  6. sangat menggantung.. mohon dipercepat min wkwkwk

    ReplyDelete
  7. Mantap penjelasan bikini armor jelas sekali

    ReplyDelete
  8. Kunanti kelanjutannya min

    ReplyDelete
  9. Keknya Mare bakal ketangkap raja elf dan bakal dijadiin ibu utk anaknya😂

    ReplyDelete
  10. Wkwk bahkan pusernya mare berisi kristal data yang mayan banyak. Thanks min translatenya

    ReplyDelete
  11. Terima kasih meskipun translitnya agak berat, masih banyak kata² sulit dicerna

    ReplyDelete


EmoticonEmoticon