September 26, 2022

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 16 Chapter 5 - Part 3

Penerjemah: B-san


Chapter 5

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 16 Chapter 5 - Part 3


Part 3

Pusat komando terpadu garis depan selalu berisik, tetapi bahkan lebih berisik lagi dengan situasi perang yang akhirnya berubah. Pusat komando itu mungkin akan terus ramai bahkan setelah mereka memenangkan perang ini, setidaknya sampai pejabat sipil tiba untuk mengawasi pendudukan.

Saat ini, para ahli strategi sedang menyusun informasi yang dibawa oleh para pembawa pesan dari berbagai tempat, memeriksa setiap bagian dan bersusah payah untuk mengkonsolidasikannya ke dalam peta pertempuran yang komprehensif. Mereka masih memiliki perhitungan untuk korban yang harus dilakukan serta pengelolaan tawanan perang. Tugas-tugas lain seperti menangani mayat-mayat yang tewas ditunda untuk nanti karena mereka berada di tengah-tengah pertempuran sekarang.

Bagaimanapun, hanya informasi yang akurat-tanpa kebohongan apapun-yang sampai pada Jenderal Valerian Ein Obinie.

Itulah mengapa ia merasa lega dari lubuk hatinya yang terdalam ketika ia menerima berita yang ia tunggu-tunggu.

"Yang Mulia. Kita akhirnya berhasil menembus garis pertahanan Elf. Dengan ini, serangan balik musuh berkurang 70%... kami merasa mereka terlalu banyak melemah tapi itu bisa dikaitkan dengan tidak adanya orang-orang kuat dalam pasukan musuh. Namun, musuh yang tersisa telah melarikan diri ke dalam kota, menunggu untuk melakukan penyergapan di berbagai tempat. Bagaimana kita harus melanjutkannya?"

"Hindari korban yang tidak perlu. Gerilyawan yang membarikade diri mereka sendiri tidak terlalu banyak ancaman, tetapi mereka yang mengamuk dan berkeliaran di sekitar kota harus ditakuti. Perluas area di bawah kendali kita, tekan mereka dan paksa para Elf itu keluar--arahkan pada pasukan kita yang yang mengepung. Hindari pertempuran di dalam ruangan. Jangan lupa untuk menyertakan individu-individu yang kuat dalam regu yang dikerahkan untuk bertarung di dalam kota."

"Mengerti. Saya akan menyampaikan instruksi segera."

"Para Elf yang bertempur melawan pengepungan mungkin akan bertarung sengit seperti hewan yang terpojok dan sekarat. Pastikan untuk memperingatkan semua orang lagi untuk waspada."

"Dimengerti."

"-Sepertinya jalan kita terbuka, tapi apakah kita sudah menerima serangan balik dari kastil?"

"Tidak ada. Kastil itu terus diam." 

Itu biasanya akan membuat ekspresi Valerian jauh lebih muram.

Dia meragukan kastil itu kosong. Kemungkinan besar kastil itu dilindungi oleh para elit Elf. Juga, tidak ada keraguan bahwa para prajurit Elf yang putus asa melarikan diri ke kastil dan yang terpenting, masih ada keberadaan Raja Elf.

Kematian wakil pemimpin Holocaust Scripture di tangan elemental yang diperintahkan oleh Raja Elf masih segar di benak mereka. Dia mungkin belum mencapai alam pahlawan, tapi masih cukup kuat untuk berdiri di puncaknya, namun dia terbunuh begitu saja.

Menurut catatan di Theocracy, bahkan Holocaust Scripture-yang terdiri dari anggota kelas pahlawan-seratus tahun yang lalu hampir tersingkir oleh kekuatan Raja Elf. Dia tidak tahu tentang apa operasi itu, tapi melihat bahwa itu telah berhasil, itu setidaknya berarti bahwa Raja Elf tidak sempurna. Namun, berurusan dengannya akan menjadi beban yang terlalu berat bagi pasukan Valerian dan akan menjadi gunung terbesar yang harus mereka lewati dalam perang ini.

Tapi-mereka memiliki kartu truf di sini sekarang.

"Hanya untuk memastikan, apakah kau yakin bahwa kita bisa maju ke sana secara langsung?"

"Ya, itu mungkin."

Mendengar keyakinan dalam jawaban sang ahli strategi, Valerian berdiri dari kursinya.

"Kalau begitu...kita mungkin bisa menganggap tujuan awal kita sudah selesai...Semuanya, kita telah melewati masa-masa sulit. Beritahu semua orang untuk berhenti setelah kita mengepung kastil kerajaan dan terus mengamatinya dari jauh. Minta mereka untuk mengerahkan upaya mereka di area lain. Saya akan pergi ke orang itu untuk menyampaikan informasi secara pribadi."

Valerian keluar dari tendanya sendirian dan menuju ke tenda yang berbeda. Pemilik tenda ini tidak terlalu suka ditemani orang lain. Akan sangat buruk jika orang ini tidak senang.

Dia memanggil dari luar tenda.

"Permisi, apakah tidak apa-apa bagi saya untuk masuk?"

"Silakan."

Dia menerima jawaban langsung.

Valerian menarik nafas dalam-dalam sebelum dia masuk.

Dia jelas bukan orang yang berbahaya. Dia telah bertukar sapaan ringan dengannya pada saat kedatangannya dan merasa bahwa dia adalah orang yang rasional. Namun, ketika dihadapkan dengan seseorang dari Black Scripture, seseorang yang berdiri di alam pahlawan-atau seseorang yang melebihi alam manusia-bahkan Valerian membutuhkan sejumlah tekad. Meskipun dia tahu bahwa mereka tidak akan menyerangnya, dia membutuhkan kondisi mental yang diperlukan jika seseorang harus menghadapi karnivora raksasa di hadapan mereka.

Dan ada satu hal lagi.

Bahkan di antara para pahlawan, yang berada di dalam tenda ini agak istimewa bagi Theocracy.

Ras humanoid yang berbeda bisa menghasilkan anak di antara mereka, tetapi pemikiran semacam itu adalah tabu dalam Theocracy.

Bagi Theocracy, yang berpikir bahwa hanya manusia yang harus berkembang, setiap ras lain adalah musuh bahkan jika mereka humanoid.

Konon, kebijakan itu relatif baru dan baru dipraktikkan selama satu abad ditambah beberapa dekade. Sebelum itu, Theocracy juga mempertimbangkan ras humanoid lainnya, kebijakannya adalah mereka harus bergandengan tangan bersama dan berperang melawan ras lain.

Orang yang berada di dalam tenda ini dianggap sebagai salah satu alasan untuk perubahan itu.

Dia dianggap sebagai yang terkuat di Theocracy, dan umurnya sangat panjang. Dia juga diduga murid dari orang yang dikabarkan dikenal sebagai dewa pelindung bangsa mereka. Hanya itu yang Valerian ketahui.

Di antara informasi yang samar-samar seperti itu, ada juga beberapa hal yang dia tahu benar.

Salah satunya adalah bahwa dia bukanlah seseorang yang bahkan seorang jenderal seperti dia bisa bersikap kasar. Tentu saja, ia bahkan tidak pernah berpikir untuk memandang rendah puncak tatanan alam.

Dia menggulung kain yang menutupi pintu masuk ke samping dan masuk, di mana dia melihat sebuah kursi sederhana, sebuah tempat tidur, dan sebuah meja dengan helm di atasnya. Tenda itu tidak terlalu berbeda dengan tenda-tenda lain di sekitarnya, tetapi perabotan di dalamnya relatif dibuat dengan baik. Ini dibawa dari Theocracy menggunakan [Teleportation], bahkan tendanya -tenda jenderal -tidak memiliki hal-hal yang bagus seperti itu.

Dia melihatnya sedang melompat di tengah-tengah dekorasi, mengenakan armor yang mempesona.

"Apakah sesuatu terjadi?"

Mungkin dia melakukan sesuatu yang Valerian tidak ketahui. Misalnya, jenis ritual khusus.

"Nn? Tidak, itu tidak ada yang istimewa. Aku hanya tidak merasa tenang kecuali aku menggerakkan tubuhku"

"Tidak diragukan lagi begitu."

Dia terus melompat untuk beberapa detik lagi dan akhirnya berhenti.

"Kau tidak perlu begitu sopan. Bagaimanapun juga, kau adalah atasanku."

Meskipun dia mengatakan itu, itu tidak terasa seperti dia bermaksud untuk mengubah nada bicaranya sendiri atau udara superioritas yang menggantung di sekelilingnya.

"Tidak, aku tentu saja tidak bisa menyetujui permintaan seperti itu, tidak untuk kekuatan terkuat Theocracy dan murid guardian deity."

"Terlalu kaku...Yah, aku tidak akan menghentikanmu jika kamu ingin menjadi seperti itu. Selain itu, melihat kamu berada disini, bisakah aku berasumsi tentang itu?"

"Ya. Hanya kastil yang tersisa sekarang, tapi kami pikir kekuatan yang tersisa sedang berkonsentrasi di kastil saat ini, jadi..."

"Aku akan berurusan dengan mereka juga, tapi aku hanya mengincar satu orang jadi jangan harap aku akan menyeluruh dalam memusnahkan mereka."

"Dimengerti. Tolong serahkan mereka kepada kami."

Wanita yang dipanggil Zesshi Zetsumei perlahan-lahan mengubah ekspresinya.

Valerian, yang melihat senyuman di wajahnya, mengalihkan pandangannya ke bawah.

Ini tidak seperti dia mengarahkan niat membunuh padanya. Dia mengerti itu. Meski begitu, dia tidak bisa membantu tetapi merasa takut.

"Ah, maaf tentang itu...baiklah, bisakah kau mendengarkanku sedikit?"

"Ya, jika kau baik-baik saja denganku."

"Un. Sejujurnya, kau bisa mengatakan bahwa aku tidak benar-benar membencinya, karena dia tidak pernah menyakitiku secara langsung. Anda juga bisa mengatakan bahwa dia tidak melakukan sesuatu yang kebapakan, tetapi dari sudut pandangnya itu tidak masuk akal untuk ditanyakan padanya. Sangat mungkin bahwa dia bahkan tidak tahu tentang keberadaanku sama sekali...Ibuku yang memiliki dendam terhadapnya. Jadi, bisa dibilang bahwa perasaanku dalam hal ini hanyalah apa yang ditanamkan ibuku ke dalam diriku."

Bagaimana ia harus menjawabnya? Haruskah ia setuju atau menyangkal? Pertama-tama, apakah dia benar-benar mengatakan bahwa dia adalah putri Raja Elf? Lalu, siapakah ibunya? Pertanyaan demi pertanyaan melintas di benaknya.

Ia mengabaikan Valerian, yang tidak bisa menjawab karena kebingungan, dan melanjutkan pidatonya.

Dia memahaminya sekarang.

Ini hanya dia yang berbicara pada dirinya sendiri. Dia tidak mengharapkan jawaban.

"Kalau begitu aku harus mengarahkan kebencianku pada ibuku, kan? Kepada orang yang memberiku emosi yang merepotkan seperti itu, tetapi dia sudah mati jadi aku tidak bisa melampiaskannya. Mungkin itu sebabnya aku mengarahkan kebencian ini pada ayahku sebagai penggantinya. Jika aku benar-benar ingin membersihkan kebencianku... aku harus mengarahkannya pada hal-hal yang dicintai ibuku, bukan?"

Suasana percakapan berubah.

Valerian mencoba membaca ekspresinya.

Dia masih tersenyum. Tidak ada yang berubah.

Tapi-apakah senyum itu nyata?

Ia menelan ludah tanpa sadar.

Ia takut jawabannya bisa menjadi pemicu yang akan menyebabkan kehancuran Theocracy.

Dia mungkin merasakan ketegangannya, karena senyumnya berubah menjadi pahit.

"...ah, aku melakukannya lagi. Maaf. Apakah aku menakut-nakutimu? Aku tidak mengatakan bahwa aku akan menjadikan Theocracy sebagai target kebencianku, karena...dengan berbagai pertimbangan, aku memang mencintai Theocracy."

"A-apakah begitu? Itu bagus."

Dia tidak bisa memberikan jawaban yang bagus, tapi kelegaan menyebar di dalam diri Valerian.

"Tapi...aku tidak tahu mengapa. Aku hanya bertanya-tanya apakah aku benar-benar bisa merasa bebas setelah aku menghapus kebencian yang dibakar ibuku ke dalam diriku. Aku merasa sedikit malu membicarakan hal-hal seperti ini. Ini mungkin yang mereka sebut fase murung."

"Aku mengerti."

"Jika itu adalah salah satu kenalanku, mereka akan bercanda tentang usia saya sekarang."

"Maaf karena tidak cukup perhatian."

Dia melanjutkan, tidak terganggu oleh busur Valerian.

"Aku ingin tahu apa yang dirasakan ibuku."

"Eh?"

"...Yang lemah hanya bisa diinjak-injak, jadi jadilah kuat. Sentimen itu tentu saja tidak salah. Aku ragu apakah ada kebutuhan untuk melatih seorang anak dengan begitu ketat, tetapi sekali lagi, kemungkinan aku bukan satu-satunya yang dilatih sampai hampir mati selama masa kanak-kanak mereka. Mungkin saja ada seseorang yang menerima pelatihan yang lebih ketat daripada diriku untuk menjadi lebih kuat. Dengan pemikiran itu, aku hanyalah anak manja, bukan?"

"Tentang itu...Sulit untuk mengatakannya dengan pasti, aku raas, tetapi bagaimana aku harus mengatakannya..."

Kesepakatan atau penyangkalan. Valerian, yang fokus memikirkan jawaban mana yang tidak akan membuatnya tidak senang, akhirnya memberikan respon yang tidak masuk akal.

Mungkin menyadari apa yang Valerian alami, dia tertawa lagi-meskipun kali ini tawa yang jujur.

"Mungkin aku harus memeriksa catatan lama setelah semuanya selesai. Mungkin ada hal-hal yang tidak aku sadari di masa lalu. Mungkin ada beberapa hal yang tidak bisa dipahami kecuali dari sudut pandang pihak ketiga. Bagaimanapun juga...dia mungkin seharusnya meninggalkan sesuatu. Apa yang sebenarnya dia rasakan tentang diriku? ...Kalau begitu, kita pergi saja?"

♦ ♦ ♦

"Huff". Huff. Huff-"

Mempertimbangkan kemampuan fisik Decem, berlari dalam jarak yang begitu pendek dengan kecepatan penuh seharusnya tidak membuatnya terengah-engah. Namun, ia benar-benar kehabisan napas. Itu pasti karena rasa takut. Ketakutan yang muncul dari dalam dirinya begitu kuat sehingga secara fisik mempengaruhi tubuhnya.

Ia mencoba mendengarkan dari belakang, untuk melihat apakah ada orang yang mengejarnya.

Tidak ada.

Tidak ada yang mengejarnya.

Apakah ia berhasil melarikan diri?

Tidak-Decem menggelengkan kepalanya dalam hati.

Ia tidak boleh ceroboh.

Ia tidak boleh lagi berpegang teguh pada kebanggaannya sebagai Elf terkuat. Ia harus melarikan diri.

Kekalahan bukanlah akhir dari segalanya. Bukannya tidak ada Elf yang tersisa di luar hutan ini. Dia bisa saja melakukan perjalanan ke tempat yang jauh dan membangun kembali kerajaannya. Dia cukup percaya diri dengan kekuatannya sendiri bahwa dia akan mampu melakukan itu-mungkin.

{Aku tidak akan membuat kesalahan yang sama lain kali.}

Baik itu cucu atau cicitnya-ia sekarang memiliki bukti bahwa bahkan generasi selanjutnya pun bisa membangkitkan darah mereka. Dia hanya harus melanjutkan dengan bijak mulai sekarang. 

{Ya, itu benar. Ini bukanlah sebuah kesalahan atau kekalahan. Hanya sesuatu yang bisa menjadi pengalaman yang baik bagiku. Aku tidak akan menyia-nyiakan pengalaman yang telah aku dapatkan. Aku bukan orang bodoh. Hanya orang idiot yang mengulangi kesalahan mereka!}

Itu benar.

Pertama, dia akan membuat anak-anaknya memiliki keturunan dengan Dark Elf... atau haruskah dia melakukannya dengan Dark Elf sendiri?

{Bagaimanapun juga, tidak ada waktu. Haruskah aku melarikan diri secepat mungkin? Atau...mungkin aku harus membawa makanan bersamaku. }

Decem terus berpikir sambil berlari.

Teleportasinya terbatas pada teleportasi ke elemental yang terhubung dengannya. Karena dia tidak bisa menggunakannya lagi dengan Behemoth yang mati, dia hanya bisa mengandalkan kakinya sendiri untuk melarikan diri dari tempat ini. Namun, dia bisa terbang, jadi mungkin dia tidak perlu hanya mengandalkan kakinya.

Itu benar, Decem memiliki kekuatan sihir.

Terus terang, bahkan jika dia tidak membawa apapun, dia seharusnya bisa mengaturnya hanya dengan perlengkapan yang dia miliki. Ditambah lagi, jika dia melewati daerah yang berpenghuni, dia bisa saja menjarah apa yang dia inginkan dari mereka. Hal-hal ini mungkin dilakukan bagi seseorang sekuat Decem.

Tentu saja, dia baru saja dikalahkan-itu menjengkelkan tapi dia mengakuinya-tetapi kekuatan cucu-cucu itu adalah pengecualian. Mereka hanya sekuat itu karena mereka memiliki darah Decem yang mengalir melalui mereka, jadi tidak mungkin ada orang dengan kekuatan yang sama di tempat dia akan melarikan diri. Namun, tampilan kekuatannya bisa menarik terlalu banyak perhatian. undead yang diperintahkan oleh cucu-cucu itu mungkin akan datang mengejarnya jika berita tentang keberadaannya tersebar.

{Selain itu, apa tujuan mereka berdua? Apakah mereka berada di lantai itu karena harta karun itu ada di sana? Kalau begitu, mungkin mereka tidak lagi tertarik untuk mengambil nyawaku...}

Mungkin dia terlalu optimis. Sulit baginya untuk mempercayai kata-kata cucu-cucu itu-atau lebih akuratnya, apa yang mereka katakan pada undead itu.

"Mungkin...mereka benar-benar mengejarku"

Dia harus mengharapkan skenario terburuk. Hidupnya bergantung pada hal itu.

{Dalam kasus itu, aku harus mencoba yang terbaik untuk berbaring rendah sampai aku sejauh mungkin dari daerah ini...aku juga harus menghindari menggunakan sihir. Kalau begitu, aku harus membawa makanan bersamaku}.

Ada mantra druid yang bisa membuat buah-buahan. Ada juga tongkat di dalam perbendaharaannya yang bisa melakukannya enam kali setiap empat jam, tapi Decem sendiri tidak mempelajari mantra itu. Dia juga tidak terbiasa hidup di hutan. Decem yakin dengan kemampuannya untuk menghadapi binatang buas yang bisa menyerangnya, tetapi dia sama sekali tidak yakin dengan kemampuannya untuk mengumpulkan makanan dari hutan-termasuk membalut binatang buas yang terbunuh dengan benar.

{Ada beberapa buah dan anggur di dalam kamarku. Aku harus meninggalkan hutan ini secepat mungkin, tanpa menggunakan sihir. Setelah itu, aku akan membunuh semua orang yang kutemui untuk menghentikan informasi tentangku agar tidak sampai ke telinga anak-anak itu. Aku juga bisa merampas barang-barang mereka pada saat yang sama. Sambil melakukan itu, aku akan lari ke tempat sejauh mungkin. Oh, benar. Mungkin aku juga harus membawa beberapa barang berharga. Aku ingat mendengar bahwa permata dan koin emas berguna}.

Decem akhirnya sampai di kamarnya, mengiang-ngiangkan paru-parunya.

Seharusnya ada beberapa wanita di dalam, tetapi akan menarik perhatian jika dia membawa mereka. Mereka juga akan menjadi beban sehingga mereka mungkin harus ditinggalkan di sini.

Atau mungkin ia harus membawa satu atau dua orang.

Itu adalah hal yang tidak menyenangkan bagi seorang raja seperti dia untuk membawa mereka, tetapi mereka seharusnya tidak menjadi beban jika dia melakukan itu.

{Aku tidak keberatan membawa serta seorang wanita yang bisa memasak. Dan tidak diketahui kapan aku bisa bertemu dengan Elf lagi setelah meninggalkan hutan ini. Kalau begitu, aku harus membawa beberapa orang untuk membuat anak}

Decem mengatur nafasnya dan menyeka keringat yang disebabkan oleh rasa sakit. Dia ingin menghindari terlihat tidak sopan di hadapan para wanita.

Sambil membagi sebagian perhatiannya ke arah jalan asalnya, takut kalau undead tiba-tiba muncul, Decem membuka pintu kamarnya.

"Selamat datang kembali."

Suara acuh tak acuh seorang wanita memanggilnya.

Decem langsung merasa marah.

Untuk berpikir seorang wanita yang mungkin menggaruk-garuk kepala mereka di sepanjang tanah untuknya sampai sekarang berani bersikap acuh tak acuh! Dia merasa seperti diejek karena menderita kekalahan di tangan cucunya. Namun, kemarahan itu segera mereda begitu ia melihat situasi ruangan.

Warnanya merah.

Kamarnya dicat merah seluruhnya.

Ini adalah darah.

Aroma darah begitu kental sehingga dia bahkan tidak bisa mulai menggambarkannya. Dia mungkin gagal menyadarinya di luar ruangan karena hidungnya telah teralihkan oleh aroma darahnya sendiri.

Sisa-sisa wanita yang seharusnya berada di sini berserakan di sekitar ruangan dan sebuah kursi tunggal ditempatkan di tengah-tengahnya - kemungkinan disengaja - dengan seorang wanita duduk di atasnya.

Dia tidak mengenalnya. Dia mengenakan baju zirah lengkap yang tampak indah, membawa helm di satu tangan, dan memegang tongkat yang tampak misterius dengan tiga bilah melengkung berlumuran darah di ujungnya di tangan yang lain. Dia tidak bisa memahami metode penggunaan apa yang ada dalam pikiran pencipta senjata ini ketika mereka membuatnya.

Wanita itu tidak terlihat seperti Elf baginya, tetapi pada saat yang sama, wajahnya memiliki petunjuk karakteristik Elf.

Jadi, apakah dia seorang Elf? Dan yang paling penting, mata itu-

"Yo-senang bertemu denganmu, ayah."

Wanita itu menyeringai dengan cemoohan yang jelas.

Dia akhirnya tiba pada satu-satunya kesimpulan yang mungkin.

"Aku mengerti. Jadi begitulah adanya...jadi kau adalah ibu dari anak-anak itu..."

Ekspresi wanita itu menjadi kaku sejenak sebelum segera mengembalikannya menjadi senyuman.

"Ya, kau benar. Anak-anak itu...ibu. Luka-luka itu-sehingga kamu dikalahkan oleh mereka-apakah mereka begitu kuat? Kemampuan mereka yang mana yang membuatmu kalah? Katakan padaku, ayah"

Dia mulai membuka mulutnya tetapi menghentikannya. Dia tidak punya waktu untuk bermain-main dengan wanita itu karena dia jelas-jelas mengulur-ulur waktu.

Dia segera memutar tumitnya, mencoba untuk menjauh dari ruangan itu-

"-tidak akan membberitahumu."

"Guh!"

Rasa sakit menjalari kakinya, membuatnya terjatuh di lantai.

Melihat ke bawah, ia melihat bahwa pedang yang memanjang dari senjata aneh itu menangkap kakinya. Itu membuatnya tersandung dan ia diseret kembali ke dalam ruangan dengan kakinya.

Luka baru terbuka di kakinya dan dia mulai berdarah lagi, tapi itu sepele dibandingkan dengan luka dada dari undead itu atau damage yang diterima kakinya ketika dia berlari dari mereka.

Tapi-ia tidak bisa mengerti.

Ada jarak di antara mereka berdua. Meskipun begitu, dia segera menyusulnya dan menyerang kakinya. Sepertinya wanita ini-anaknya sendiri-jauh lebih cepat daripada dirinya.

Dia merasakan tekanan kuat yang menekan punggungnya.

Wanita itu menekannya dengan kakinya.

"Guhh!"

Decem tidak bisa berdiri.

Apakah ini berarti wanita itu jauh lebih kuat darinya? Atau apakah ini semacam keahlian khusus?

"Apakah luka di dadamu disebabkan oleh pisau? Bagaimana dengan yang ada di kakimu? Aku pernah mendengar bahwa kau menggunakan elemen tanah, jadi di mana itu?"

Dia mengeluarkan pertanyaan-pertanyaan secara berurutan. Dia tidak bisa merasakan sedikitpun ketegangan dalam suaranya.

Memang benar bahwa Decem sangat terluka. Juga benar bahwa dia kehilangan Behemoth, tapi itu tidak berarti dia lemah. Dia masih memiliki kekuatan fisiknya, yang bisa dengan mudah membunuh makhluk hidup di sekitar sini dalam satu pukulan. Decem yang telah kehilangan Behemoth dan yang hanya memiliki kekuatan fisik untuk diandalkan, mencoba berlari dengan kekuatan penuhnya. Meskipun dia dipenuhi oleh rasa sakit, tidak mungkin wanita itu bisa menangkapnya.

Tetapi ia harus mengakui kenyataan.

Wanita ini melampaui dirinya dalam kekuatan mentah.

Tetapi masih ada keraguan yang tersisa.

Dia tidak ingat memiliki seorang anak dengan kemampuan setinggi itu. Dia menggerakkan kepalanya untuk melihat wanita yang mendorongnya.

Seperti yang dia pikirkan, dia benar-benar tidak mengenalnya, dan wajahnya terasa sedikit aneh untuk seorang Elf.

"....A-apa yang kau inginkan? Mengapa kau melakukan ini padaku?"

Itu adalah keraguan yang tulus dari lubuk hatinya. Wanita itu tertawa terbahak-bahak dengan cemoohan.

"Yang kuat bisa melakukan apapun yang mereka inginkan pada yang lemah. Apakah aku salah?"

"Guh...mm"

Dia benar.

Itu adalah prinsip yang dijalani Decem sampai sekarang.

"Itu adalah moralitas binatang liar...tapi itu adalah ideologi yang cocok untuk orang liar yang hidup di hutan tanpa peradaban yang layak."

"A-apakah para wanita yang pernah berada di sini mengatakan itu?"

"...fuhh"

Wanita itu menghela nafas panjang seperti dia mencoba untuk mengeluarkan panas yang menumpuk di dalam dirinya.

Dan dalam sekejap itu, kekuatan yang menekannya menjadi lebih kuat.

"Guhh, ggahaa..."

Dia tidak bisa bernafas karena tekanan itu.

"Kenapa kau tidak menjawab pertanyaanku sebelumnya terlebih dahulu -tunggu, apa kau melupakannya? Apakah kau sudah pikun?"

"Gogggah..."

Tekanan pada dirinya berangsur-angsur meningkat sampai pada titik di mana Decem tidak bisa lagi menahannya. Dia bisa mendengar bagian dalam tubuhnya berderit-derit. Mulutnya, terbuka untuk mengambil napas, tidak bisa melakukan apa-apa selain mengeluarkan udara.

"Cih," tekanannya sedikit berkurang setelah dia menjentikkan lidahnya, tapi tidak cukup baginya untuk bisa melarikan diri. Decem masih harus mengerahkan semua usahanya hanya untuk mengambil napas segar.

"Serangan apa yang melukaimu seperti itu?"

{Mengapa, hal ini terjadi padaku...Sejak aku bertemu anak-anak itu...ini yang terburuk...tapi kenapa wanita ini tertarik dengan lukanya? Apakah dia tidak tahu apa yang dilakukan anak-anaknya? Mereka adalah necromancer yang memerintahkan berbagai undead...tidak, mungkin...itu berbeda?}

Untuk berpikir tiga orang, anak dan cucunya, yang menyaingi dia-tidak, yang melampauinya-muncul pada saat yang sama? Tidak, mungkin ada alasan yang berbeda di balik itu.

"Aku tahu! Aku rasa mereka adalah cucu-cucuku --keturunan, tetapi jika mereka adalah saudara sedarah, ada kemungkinan lain! Mungkin mereka adalah ayahku...! Tidak mungkin! Mereka adalah saudara tiriku!?"

Bukankah itu jawaban yang paling logis untuk semua ini?

Ayahnya adalah seorang pahlawan Elf yang merupakan fencer terkuat.

(T/N: 軽 (light) 戦士 (warrior) => Petarung kelas ringan(berat) => fencer. Light( 軽) di sini adalah ringan dalam "light weight champion" bukan cahaya seperti cahaya dari lampu. )

Mereka disebut Delapan Raja Keserakahan bukan sebagai pujian, tetapi sebagai cemoohan, karena mereka lebih kuat dari siapa pun. Orang-orang lemah mencoba untuk melukiskan perbuatan besar mereka dan menghancurkan kemuliaan mereka melalui tindakan kecil seperti itu.

Decem tidak berhasil mewarisi bakat fencing dari garis keturunan yang hebat itu, tetapi mungkin wanita ini yang mewarisinya.

"Jadi? Bicaralah segera atau aku akan membunuhmu, oke?"

"Aaah...ah...khah!"

{Bicara, aku akan bicara, jadi tolong kurangi tekanannya}. Dia ingin berteriak, tetapi dia tidak bisa bersuara. Dia mendengar sesuatu pecah di dalam tubuhnya saat rasa sakit yang tajam menyebar melalui dadanya. Tubuhnya menegang karena rasa sakit yang terasa seperti jeroannya dicungkil keluar saat dia tanpa sadar menggambar paku di lantai. 

"...Aku tidak pernah merasa kasihan pada ibuku sejak saat itu, tetapi...untuk berpikir bahwa dia mengandung diriku setelah diperkosa oleh seorang bajingan seperti itu...ya, aku sedikit kasihan padanya."

Ketika ia mengira ia mendengar wanita itu berbicara pada dirinya sendiri, tekanan pada kaki yang menghancurkannya semakin meningkat. Dia bisa mendengar benda-benda di dalam dirinya pecah satu demi satu, merevitalisasi rasa sakit yang dia rasakan sebelumnya dengan setiap kejadian.

Dia bisa merasakan darah mengalir dari tenggorokannya, tetapi bahkan jika dia ingin mengeluarkannya, dia hanya bisa membuat tetesan di mulutnya.

Itu menyesakkan.

Mencekik dan menyakitkan.

Mengapa ia harus melalui ini?

Meskipun ia tidak melakukan kesalahan sama sekali.

Decem berjuang dengan sekuat tenaga. Hanya satu tarikan nafas saja sudah bagus, tetapi ia tidak mampu membebaskan dirinya sendiri. Perjuangannya tidak ada artinya dalam menghadapi kesenjangan yang luar biasa dalam tingkat kekuatan mereka.

Mati.

Dia akan mati.

Tidak banyak waktu yang berlalu sejak ia memiliki pikiran yang sama, tetapi kali ini lebih kuat.

Takut.

Dia takut.

Mencekik.

Itu menyesakkan-

Mengapa, dia-

"....Ini benar-benar menjengkelkan, karena si penjahat ini, aku...ibuku..."

Gelap-

Mengapa-

Air mata mengalir deras.

Mengapa dia melakukan hal kejam seperti itu padanya?

"Sungguh, sungguh!"

Dia tidak bisa bernapas.

Dia tidak ingin mati-

Seseorang-

Tolong-

-

Tiba-tiba, kesadarannya kembali, tetapi itu tidak berarti rasa sakitnya hilang atau ia bisa bernapas.

Apa.

Sesuatu terjadi.

"....tubuhmu membengkak? Sungguh, betapa keras kepala!!!"

-crackcrackcrackcrackcrackcrackcrackcrack

Suara dari semua tulangnya yang patah sekaligus.

Rasa sakit-

Sesuatu-

Terjadi-

Dunia menjadi gelap untuk Decem sekali lagi.

♦ ♦ ♦

"Sama seperti ideologimu, bukan? Kau menuai apa yang Kau tabur. Ah, tapi itu sedikit disayangkan. Aku ingin menyiksamu lebih banyak sebelum membunuhmu..."

Tidak ada kedutan yang terlihat dari ayah yang berhubungan darah dengannya lagi. Zesshi mengalihkan pandangannya ke mayat Elf di sekitarnya.

Sekarang dia memikirkannya, dia benar-benar tidak perlu melakukannya sejauh ini. Bohong jika mengatakan bahwa kebenciannya terhadap ibunya bukanlah faktor dalam membunuh mereka semua. Namun, yang paling penting, dia tidak ingin negara yang dicintainya melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan bajingan ini-yang keberadaannya di dunia yang sama dengannya membuatnya mual. Dia berpikir bahwa mereka akan lebih baik mati, jadi dia menenggelamkan para elf wanita ini ke dalam lautan darah.

Orang-orang itu, yang dengan optimis berpikir bahwa para elf ini bisa mencapai kebahagiaan di tempat lain, mungkin tidak akan mengerti tindakan Zesshi. Dengan nada yang sama, Zesshi juga tidak bisa memahami orang-orang seperti itu.

Zesshi tiba-tiba melihat ke pintu masuk.

Seorang gadis Dark Elf bisa terlihat di celah pintu yang masih terbuka.

Tidak ada keraguan bahwa dia adalah salah satu dari "anak-anak" yang membuat Raja Elf terpojok.

Setelah melihat tanda kebangsawanan di mata itu-masing-masing dengan warna yang berbeda-Zesshi menghela napas kecil.

Decem mengira Zesshi, yang belum pernah ia temui, adalah ibu mereka. Kemudian, ini seharusnya cucunya-keponakan Zesshi.

Sedikit terkejut dengan keengganannya sendiri yang tak terduga untuk membunuh anak ini, Zesshi menendang Raja Elf, yang sudah mati karena dadanya terbelah, ke arah anak itu dengan kekuatan penuhnya.

Orang biasa, tidak, bahkan orang luar pun seharusnya bisa menghindarinya; namun, gadis itu melakukannya, dengan hanya melompat ke samping dengan sopan.

Mayat itu menghantam dinding seberang dan mekar menjadi bunga berdarah dengan suara keras.

{Melihat bahwa dia menghindarinya...kemampuan fisiknya seharusnya relatif tinggi. Luka orang itu terlihat seperti dari pisau...}

Gadis itu-keponakannya memegang tongkat hitam, sebuah senjata untuk memukul. Sekilas pada luka orang itu sudah cukup untuk mengetahui bahwa itu dari senjata yang berbeda. Dia benar-benar mengatakan "anak-anak," jadi setidaknya harus ada satu lagi. Namun, ada juga item sihir yang bisa menciptakan bilah sihir atau bisa mengubah diri mereka menjadi bilah.

Dia tidak bisa mengabaikan kemungkinan bahwa gadis ini adalah orang yang melukai Raja Elf.

{Atau mungkin anak yang lain yang menyebabkan luka di dada sementara yang ini menghancurkan kakinya? Dengan tongkatnya...atau sihir?}

Tapi kenapa gadis Dark Elf ini melukai Raja Elf?

Tidak, ada banyak alasan untuk membencinya. Mungkin dia sama seperti Zesshi, mewarisi kebencian ibunya terhadap Raja Elf. Ini bisa jadi masalahnya, terutama karena dia terlihat terlalu muda untuk memiliki alasan sendiri untuk membenci Raja Elf hingga melukainya dengan begitu menyedihkan.

Mungkin juga dia hanya melukainya saat bermain-main, tetapi keadaan barusan menyangkal kemungkinan itu. Meskipun dia sudah mati, gadis itu menghindari tubuh yang ditendangnya bukannya mencoba untuk mengambilnya.

"Ma-maafkan aku. Dari mana asalmu onee-san?"

Sangat malu-malu-seorang gadis imut yang merupakan fantasi pria yang terwujud. Dia berasal dari dunia yang berbeda dibandingkan dengan Zesshi, gadis seperti itu mengajukan pertanyaan padanya.

Tapi sekilas saja sudah cukup baginya untuk melihat bahwa gadis itu memiliki sifat yang berbeda di dalamnya. Gadis itu tidak terlihat seperti dia takut dengan mayat Raja Elf di belakangnya atau pembantaian yang dilakukan oleh Zesshi di ruangan ini.

{Dia masih bisa bersikap seperti itu setelah menghindari seranganku? Uwaah. Kemungkinan besar rasa malunya hanya pura-pura, itu hanya membuatku lebih berhati-hati...kalau begitu, apa yang harus kulakukan?}

Bagaimana dia harus menjawab pertanyaan lawan? Jika memungkinkan, dia ingin menghindari pertempuran dan memberikan informasi palsu sambil meluangkan waktunya untuk mendapatkan informasi sebanyak mungkin dari pihak lain.

Tapi itu tidak mungkin.

Kata-kata Raja Elf menyiratkan ada banyak musuh. Seandainya ini adalah orang yang melukai Raja Elf, fakta bahwa tidak ada setetes darah pun pada dirinya - seharusnya ada beberapa bahkan jika dia disembuhkan - berarti ada kesenjangan yang luar biasa antara kekuatan Raja Elf dan gadis ini.

Bahkan jika gadis ini bukan orang yang melakukannya, mengingat dia dipilih untuk menjadi orang yang mengejar, dia dan rekan-rekannya tidak boleh dianggap enteng. Dia tidak tahu seberapa kuat mereka, tapi bahkan Zesshi akan berada dalam bahaya jika dia membiarkan mereka berkumpul kembali.

Ini adalah kesempatannya untuk menghadapi gadis itu sendirian, sebelum rekan-rekannya tiba. Daripada mengumpulkan intel, dia harus mengambil inisiatif dan mengalahkannya di sini dalam pertempuran singkat dan cepat.

{Ide bahwa musuh dari musuhmu adalah temanmu hanyalah optimisme. Kau mungkin benar untuk memperlakukan mereka sebagai musuh baru sebagai gantinya}.

Dia berpikir sejenak dan kemudian, dengan senyuman untuk meredakan kewaspadaan lawannya, Zesshi akhirnya menjawab.

"-Selamat pagi. Aku...seseorang dari Sorceress Kingdom, tapi bagaimana denganmu? Apakah kamu sendirian?"

Wajah gadis itu sedikit berkedut. Sikapnya yang malu-malu tidak berubah, tetapi sedikit merasa seperti dia sedang memikirkan sesuatu.

{Aku tidak bisa membacanya. Aku telah membuat kesalahan. Seharusnya aku mengajukan pertanyaan utama...Dengan reaksi ini, aku tidak bisa membaca apakah dia tidak tahu tentang Sorceress Kingdom, apakah dia berasal dari sana, atau apakah dia melihatnya sebagai musuh. Mengingat dia tidak langsung menyerangku, kemungkinan dia memusuhi Sorceress Kingdom sedikit menurun, tapi mungkin dia hanya mengulur-ulur waktu sepertiku untuk mengumpulkan lebih banyak informasi...aah, mungkin aku akan mendapatkan reaksi yang berbeda jika aku menyebutkan Negara Dewan sebagai gantinya}.

Dia menyebutkan Sorceress Kingdom karena ada informasi bahwa Raja Penyihir memiliki Dark Elf sebagai salah satu pengikutnya.

Mereka tidak mendapatkan informasi ini dengan mengirim mata-mata ke dalam organisasi internal Sorceress Kingdom.

Itu karena Thousand-League Astrologer telah mengkonfirmasi keberadaan seorang gadis dark elf di samping Raja Penyihir dalam pertempuran melawan mereka di Dataran Katze.

Mereka membuat laporan rinci tentang Raja Penyihir dan pasukannya setelah menggunakan ilusi untuk menciptakan kembali adegan yang dilihat Thousand-League Astrologer. Mereka juga melihat dark elf yang merupakan satu-satunya yang menemaninya melalui ilusi, tetapi mereka tidak dapat melihat wajahnya dengan jelas karena kabur.

Itu adalah sesuatu yang tidak bisa ditolong. Thousand-League Astrologer tidak bisa mengalihkan energinya untuk mengingat satu orang karena dia harus mengamati seluruh medan perang. Ditambah lagi, apa yang terjadi setelahnya membuat kesan yang begitu kuat pada dirinya sehingga banyak informasi lain telah terbang langsung dari pikirannya.

Mengingat gambaran samar-samar itu, rasanya gadis ini bukanlah gadis yang sama dengan dark elf yang mengikuti Raja Penyihir saat itu. Mereka berdua memegang tongkat hitam tetapi armor yang mereka kenakan benar-benar berbeda. Yah, ada juga fakta bahwa dia tidak ingat apapun kecuali perlengkapannya karena ilusi itu berkualitas sangat rendah.

Jika gadis ini benar-benar berasal dari Sorceress Kingdom, apa yang akan dia pilih untuk dipakai ketika dia berencana untuk datang ke sini? Jawabannya: dia pasti sudah benar-benar siap seperti Zesshi. Ini adalah medan perang. Apa pun bisa terjadi di sini sehingga tidak mungkin seseorang akan muncul dengan pakaian biasa mereka. Bahkan perlengkapan pertahanan yang dikenakan Kaire dan Thousand-League Astrologer dipilih hanya karena kemampuan mereka, mengabaikan fakta apakah itu cocok untuk mereka atau tidak.

Konon, Dataran Katze telah menjadi medan perang juga. Orang yang benar-benar kuat tidak menggunakan beberapa set perlengkapan perang yang serius pada umumnya.

Itu karena perlengkapan yang sangat baik adalah suatu keharusan untuk naik ke tingkat kekuatan yang lebih tinggi, dan mereka perlu memoles keterampilan mereka dengan satu peralatan untuk itu. Misalnya, ada seseorang yang terampil dengan tongkat yang diberi kapak setelah mereka direkrut ke dalam Black Scripture, mereka harus menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mahir menggunakannya.

Dengan logika ini, gadis dari Sorceress Kingdom dan yang di hadapannya seharusnya orang yang berbeda, tetapi ada terlalu banyak kesamaan di antara mereka baginya untuk sampai pada kesimpulan itu.

Itulah mengapa Zesshi mengajukan pertanyaan sugestif untuk mendapatkan beberapa informasi dari reaksinya tetapi tidak mendapat apa-apa sebagai balasannya.

{Aku lebih baik dalam menuai dengan sabit ini, pikir Zesshi dan sedikit memperkuat cengkeramannya pada sabit besar itu.}

(T/N: aslinya adalah permainan kata pada 'mengajukan pertanyaan sugestif' (鎌をかける) dari kalimat sebelumnya, yang secara harfiah diterjemahkan menjadi "meraih dengan sabit/arit." Zesshi bercanda bahwa dia lebih baik menggunakan sabit di tangannya).

Dan ada juga fakta bahwa gadis itu bukan manusia.

Zesshi lumayan bisa membedakan wajah-wajah sesama humanoid, tapi dia tidak sempurna dalam hal itu. Ada beberapa hal yang seseorang tidak akan bisa melihat jika mereka bukan dari ras yang sama, sehingga ras lain cenderung terlihat sama baginya.

"Ah, eh, Y-ya. Saya sendirian...."

"Aku mengerti. Kalau begitu, semua orang mungkin mengkhawatirkanmu."

{Haa. Dia berbohong begitu mudah dengan wajah imut seperti itu...benar-benar berbeda dari penampilannya. Kalau begitu, informasi apapun yang bisa kudapatkan darinya kemungkinan besar palsu. Tidak ada gunanya melanjutkan percakapan ini ketika aku sudah tahu bahwa dia memiliki sekutu lain di sini. Pertama, aku harus melumpuhkannya dengan paksa dan pindah ke tempat lain. Lebih baik untuk menarik kebenaran darinya di lain waktu, baik melalui cara magis atau dengan fisik...}

Gadis itu dengan malu-malu mengangkat tangannya yang tidak memegang tongkat untuk menyentuh kalung yang tergantung di lehernya.

Perilaku seperti itu bukanlah hal yang aneh. Sepertinya tangannya hanya mencari sesuatu untuk digenggam untuk menenangkan kegelisahannya. Seseorang bisa menyebutnya sebagai tindakan yang malu-malu dan feminin tetapi Zesshi, yang merasakan keterputusan antara penampilan gadis itu dan dirinya yang sebenarnya, tidak berpikir begitu.

"Cih!"

Zesshi mengurangi jarak di antara mereka dalam satu gerakan, lebih cepat daripada jentikan lidah yang bisa menghilang di udara. Sambil mengenakan helmnya, dia mengayunkan senjata yang dia pegang-Charon's Guidance-untuk menggores tanah di kaki gadis itu.

Jika bisa, dia akan memotong kakinya.

Sebuah serangan tanpa henti dengan kekuatan penuhnya di belakangnya-sebuah serangan yang bahkan pria yang terkuat dari rekan-rekannya akan sulit untuk menghindarinya.

Serangan itu-

Dibelokkan kembali oleh gadis itu yang menancapkan tongkat di kakinya.

Senjata yang dapat dengan mudah memotong baja sekalipun, dibelokkan, tapi Zesshi tidak terkejut. Dia telah menduga kemungkinan ini, tapi fakta bahwa serangan bertenaga penuh Zesshi bahkan tidak bisa membuat tangan gadis itu tersentak adalah di luar dugaannya. Lalu-

{Jadi dia adalah tipe bela diri}.

Dia sekarang telah mendapat petunjuk tentang kelas yang dipegang oleh gadis dark elf itu.

{...Tunggu sebentar? Seorang prajurit yang dilengkapi dengan perlengkapan ringan? Tidak mungkin...meskipun tidak dipastikan bahwa Raja Elf adalah anak satu-satunya...penampilannya...}

Baik Dark Elf dan Elf memiliki umur yang sama, jadi kecepatan pertumbuhan mereka juga harus sama.

"A-apa yang kau lakukan su-tiba-tiba..."

{Apakah mungkin dia berasal dari garis keturunan yang berbeda? ...Apakah aku berpikir terlalu dalam tentang hal itu?

Sepertinya gadis dark elf itu sedang menggumamkan sesuatu, tapi Zesshi terus mengayunkan sabitnya, mencoba untuk berpikir. Dia sudah memutuskan untuk melawannya. Mulai sekarang, tidak perlu bicara lagi kecuali jika dia ingin mengulur waktu atau jika dia menang.

Zesshi menerobos masuk ke dalam koridor, mengejar gadis itu yang melompat mundur.

Memutar sabit besar dalam busur lebar untuk mengumpulkan banyak inersia di belakangnya, Zesshi mengayunkan ke pergelangan kaki gadis itu.

Mengayunkan sabit sebesar itu berarti dia secara alami menabrak lantai dan dinding di sepanjang jalan, tapi itu bukan masalah. Senjata yang pernah dipegang oleh Guardian's Deity dari Theocracy-tidak, dari umat manusia-Surshana, dapat dengan mudah membelah dinding dan lantai di jalannya. Ada sedikit hambatan tetapi hampir tidak memperlambat sabit besar itu.

Tapi sabit itu dibelokkan.

Lagi.

Dan lagi.

Tiga serangan yang mengikuti satu sama lain seperti kilat menyambar di tempat yang sama. Semuanya ditangkis oleh tongkat hitam yang dipegang oleh gadis itu. Tangkisannya tidak benar-benar anggun tetapi daya ledak di dalamnya sangat besar. Kecepatan kilat gadis itu berada pada tingkat yang sama dengannya tanpa keraguan.

{Dia cukup bagus. Seorang prajurit setingkat denganku? Ini buruk. Aku akan berada pada posisi yang kurang menguntungkan jika dia benar-benar fokus pada pertahanan}.

Dia sudah memahami sesuatu dari pertukaran singkat ini.

Menurut kata-kata Raja Elf, lawannya memiliki sekutu. Jika mereka juga berada di level gadis ini, maka Zesshi hanya bisa mengerahkan upaya penuh untuk melarikan diri. Namun, akan sangat dangkal untuk berpikir bahwa dia bisa melarikan diri dengan mudah hanya karena Raja Elf telah berhasil melarikan diri. Jika lawannya bukan orang bodoh, mereka akan memiliki beberapa tindakan balasan setelah membiarkan Raja Elf melarikan diri sekali.

Itu berarti-

{Aku akan menghadapinya di sini dalam pertempuran singkat dan membunuhnya-tidak ada opsi lain. Tergantung situasinya, aku bisa saja kembali dengan mayatnya dan mencoba membangkitkannya}.

Zesshi mencoba menekan keinginannya untuk melihat pusar gadis itu.

Meskipun mengenakan baju besi logam seperti gaun, pusarnya yang datar dan halus terekspos pada elemen. Gadis itu dengan berani mengekspos tempat yang diisi dengan organ penting, tempat yang dianggap rentan. Meskipun begitu, berpikir bahwa dia bisa melukainya dalam-dalam dengan menyerang di sana terlalu optimis.

Pertahanan armor secara umum bisa dikatakan sebagai jumlah dari sihir yang ditanamkan di dalamnya, logam yang digunakan untuk menempanya, dan kemampuan khususnya. Setidaknya, perut itu seharusnya masih terlindungi oleh kekuatan kekuatan sihir dalam armor. Tetap saja, itu tidak memiliki perlindungan dari material yang digunakan untuk menempa armor tersebut. Tidak diragukan lagi bahwa pertahanan di sana lebih lemah dibandingkan dengan bagian lain.

Lalu kenapa dia mengenakan benda seperti itu?

Dia mungkin mengarahkan serangan lawan di sana dengan sengaja mengeksposnya. Sangat mungkin bahwa ini adalah jebakan yang sedang menunggu.

Meskipun menyadari hal itu, Zesshi tidak bisa membantu tetapi sedikit berharap untuk membunuh gadis itu dengan satu serangan dengan menargetkan area itu. Itulah mengapa dia mencoba yang terbaik untuk tidak melihatnya.

"[Power of Gaia]"

Gadis itu tiba-tiba merapal mantra, membuat Zesshi membelalakkan matanya.

"Hah!? Sihir!? Bukan kelas bela diri!? Tidak, tidak, bukannya tidak ada kelas bela diri yang bisa menggunakan sedikit sihir...tapi...eh?"

Zesshi bisa menggunakan sedikit sihir Divine, tapi dia belum pernah mendengar mantra yang digunakan gadis itu. Itu tidak mempengaruhinya, jadi mungkin saja itu adalah sihir yang membebani diri sendiri.

Jika kelas utama gadis itu adalah bela diri dan dia hanya sedikit mencelupkan jari-jarinya ke dalam kelas caster, maka dia tidak perlu terlalu khawatir. Namun, itu akan menjadi masalah serius jika kelas utamanya sebenarnya adalah caster.

Mampu memilih pendekatan apa pun melalui penggunaan segudang mantra akan membuat gadis itu jauh lebih fleksibel daripada seorang prajurit yang berdedikasi dalam menghadapi berbagai situasi. Jika keberuntungan tidak berpihak pada Zesshi, sangat mungkin bagi gadis itu untuk membalikkan situasi dengan beberapa sihir yang mengagumkan.

Pikiran Zesshi tentang mantra-mantra ini kurang detail, hanya menyebutnya "sihir yang mengagumkan" karena dia tidak terlalu tahu tentang caster sihir. Itulah mengapa dia harus lebih waspada sekarang. Dalam pengalamannya, bahkan bisa menyembuhkan sedikit saja, seperti dirinya, sudah cukup untuk mempengaruhi jalannya pertempuran.

Dengan asumsi kemungkinan terburuk, bahwa dia bukan seorang prajurit, tipe caster sihir seperti apa gadis itu?

Dia tidak memiliki bukti mutlak, tapi dengan mempertimbangkan pertukaran serangan singkat mereka, dia mungkin bukan seorang caster arcane. Dia akan lebih lemah dalam pertukaran jarak dekat mereka jika dia seperti seorang caster misterius biasa. Kemungkinan besar dia adalah seorang druid atau priest, jenis caster yang relatif lebih baik dalam pertarungan jarak dekat.

Dia juga bisa saja seorang caster sihir yang tidak biasa, atau dari jenis lain. Sihir psikis adalah salah satunya, tapi sayangnya, Zesshi bahkan kurang berpengetahuan tentang caster-caster itu. Tidak akan ada habisnya jika dia melanjutkan dugaannya ke jalur ini. Tidak masalah untuk menyimpannya di sudut pikirannya dan berjaga-jaga terhadap kemungkinan-kemungkinan yang ada.

Dan-memperhitungkan bahwa dia adalah seorang Dark Elf, dia kemungkinan besar adalah seorang druid, terlebih lagi mengingat bahwa dia terkait dengan Raja Elf itu.

Sayangnya, Zesshi tidak bisa berbuat banyak jika dia benar-benar seorang druid. Jadi sebagai gantinya, dia mengaktifkan salah satu dari dua skill khusus yang dia pelajari setelah menguasai kelas Inquisitor. Dia mengaktifkannya untuk berjaga-jaga jika gadis itu adalah semacam pendeta yang bisa menggunakan sihir tingkat tinggi yang Zesshi tidak tahu.
"[Denounce Heretic]."

Skill ini membuat priest yang menyembah Dewa yang berbeda mengeluarkan mana sedikit lebih banyak dari biasanya ketika mereka menggunakan sihir di sekitarnya. Ini tidak akan menunjukkan efek yang jelas dengan segera, tapi perlahan-lahan akan mulai menghambat lawan dalam pertempuran yang berlarut-larut atau jika mereka menggunakan mantra yang lebih kuat.

Dia tidak berencana untuk memperpanjang pertarungan ini tetapi memutuskan untuk tetap menggunakannya kalau-kalau lawannya mengeluarkan mantra tingkat tinggi demi mantra lainnya. Menggunakan skill seperti ini yang bertujuan untuk satu efek yang sangat spesifik mungkin sia-sia ketika dia tidak yakin tentang kemampuan lawannya, tetapi skill seperti itu tidak berguna jika tidak diaktifkan di awal pertempuran bagaimanapun juga.

"[Elemental Form - Earth]."

Gadis itu merapal mantra lain yang tidak diketahui Zesshi, mengubah kulitnya menjadi warna coklat muda.

Mengubah warna kulit mungkin bukan satu-satunya hal yang dilakukan mantra itu. Dia juga berpikir bahwa mungkin gadis itu menunjukkan wujud aslinya-bahwa dia aslinya bukan Dark Elf tetapi ras yang berbeda-tetapi tidak ada gunanya berteori tentang itu.

Dia seharusnya tidak terjebak dalam pertanyaan-pertanyaan yang tidak memiliki jawaban ketika berada dalam pertempuran dengan nyawa yang dipertaruhkan. Kesenjangan pengetahuan seperti itu hanya boleh dijaga.

Hal yang sama berlaku untuk sihir.

Ketika dia tidak tahu apa yang dilakukan oleh suatu mantra, yang terbaik adalah menjaga dugaannya tentang mantra tersebut seminimal mungkin. Zesshi mengaktifkan skill lain seperti yang sebelumnya.

"[Sentence Heretic]."

Itu adalah skill spesial lain yang ia dapatkan setelah menguasai Inquisitor. Yang satu ini juga memiliki efek yang sama dalam meningkatkan tingkat kegagalan mengaktifkan mantra. Tentu saja, mana akan habis bahkan jika mantra gagal diaktifkan.

Karena dia akhirnya menggunakan keduanya, dia tidak akan bisa menggunakan skill Inquisitor lainnya sampai waktu aktif mereka habis, tapi mau bagaimana lagi. Dia masih akan memiliki ketahanan fisik dan ketahanan terhadap sihir yang diberikan oleh kelas Inquisitor jadi itu bisa ditoleransi.

Zesshi merencanakan pertarungan cepat, tetapi pertempuran berjalan ke arah yang berbeda dari apa yang dia harapkan. Situasi saat ini bukanlah apa yang ada dalam pikirannya. Bagi Zesshi, semua jalan menuju kemenangan secara kasar terbagi menjadi dua kategori: membatasi lawan dengan terus mendorong keunggulannya sampai mereka hancur, atau menjaga serangan lawan sambil secara bertahap menutup jalan serangan mereka untuk menghancurkan mereka.

Namun, gadis itu tidak terluka oleh serangan Zesshi, mengubah rencananya untuk menentukan kemenangan dalam satu serangan menjadi pertarungan panjang, di mana masing-masing pihak bergiliran perlahan-lahan mengeluarkan kartu mereka untuk dimainkan. Meskipun itu menjengkelkan, Zesshi harus mengakui bahwa gadis itu adalah orang yang memiliki kendali dalam pertarungan ini. Jika ini adalah bagaimana jadinya, maka dia akan mengikuti skrip lawan dan menunggu kesempatan untuk menggagalkan rencananya.

"Baiklah kalau begitu, maafkan aku."

Mungkin dua mantra saja sudah cukup baginya atau karena dia tidak bisa menggunakan lebih dari dua, gadis itu mengayunkan tongkatnya dengan permintaan maaf. Tongkat itu turun dengan kecepatan yang membuat bulu kuduk Zesshi berdiri di ujungnya seketika.

Dia bergidik.

Bukan karena kecepatan serangannya yang luar biasa cepat.

Tapi karena dia merasakan dari dalam hati gadis itu tidak ada perasaannya. Tidak ada sedikitpun dari itu baik dalam nada atau ekspresinya. Ini seperti dia meminta maaf dengan perintah-seperti semacam boneka-

"-jangan berpikir!"

Itu bukan hal yang penting. Serangan yang datang padanya lebih mendesak sekarang.

Serangan ini tidak sesuai dengan standarnya jika seperti yang dia asumsikan, gadis itu adalah seorang warrior. Itu terlalu sederhana, bahkan tanpa usaha tipuan.

Serangan itu sangat cepat tetapi cukup mudah untuk menerimanya atau menghindarinya.

Zesshi memilih untuk menerimanya. Dia telah mendapatkan gambaran umum tentang kemampuan menghindar dan menangkis lawannya, jadi kali ini dia akan mengukur kekuatannya.

Sabit besar Zesshi dengan mudah menahan serangan itu-atau itulah yang dia harapkan

"-terlalu berat!!!"

Dia seharusnya bisa menerimanya dengan mudah, tetapi sebaliknya, kedua siku dan lututnya tertekuk karena kekuatannya. Dipaksa turun, tongkat itu mendekati dahinya.

Zesshi mengertakkan giginya dan dengan semangat "hngh!!!" mendorongnya dengan segenap kekuatannya. Meskipun senjata itu terdorong ke belakang, gadis itu tidak merusak keseimbangannya sama sekali. Namun, tongkat itu mundur membuat gadis itu terbuka lebar.

Sebuah kesempatan.

Mencoba untuk tidak menatap pusarnya yang tak berdaya, Zesshi mengaktifkan beberapa skill martial art.

[Greater Wind Stride], [Steeled Arm Strike], [Greater Piercing] [Greater Ability Boost], [Greater Possibility Sense].

Untuk saat inilah dia menahan diri dari menggunakan skill martial art sebelumnya.

Kecepatan, kelincahan, kerusakan dari serangannya, kerusakan yang menusuk, dan kekuatannya semuanya meningkat bersama dengan indra keenamnya yang dipertajam secara ekstrim.

Dia mengincar satu titik.

Pusarnya, yang terlihat begitu tak berdaya.

Mungkin itu adalah jebakan, tapi dia cukup yakin dengan kemampuannya untuk menerobosnya jika memang ada. Dan yang paling penting, dia tidak bisa menahan harapan bahwa dia bisa melukai gadis itu dengan cukup serius untuk benar-benar mengubah gelombang pertempuran ke sisinya. Zesshi memiliki alasan untuk menyelesaikan pertempuran ini dengan cepat.

Dia menyusutkan jarak di antara mereka secepat kilat dan mengayunkan senjatanya begitu cepat sehingga suara yang ditinggalkan oleh sabit yang memotong udara tidak bisa mengejar pedangnya. Dia kemudian langsung mengenai pusar lembut gadis itu.

Akselerasi mendadak Zesshi karena peningkatan kemampuannya mengejutkan gadis itu, yang tidak bisa mempertahankan diri tepat waktu. Setelah beberapa perlawanan yang lebih dari apa yang dia harapkan-cukup keras untuk membuatnya ragu jika itu benar-benar kulit-sabitnya menerobos dan dengan mulus menembus kulitnya.

{Ya!}

Dia tidak bisa menahan senyumnya.

Zesshi memiliki kelas yang disebut Executioner. Itu sangat meningkatkan kerusakan dari serangan kritis dan kadang-kadang bahkan membunuh lawan dalam satu serangan. Awalnya, ia juga memiliki kemampuan untuk memperdalam luka dari senjata tebasan, tapi karena dia menggunakan pedang tengah untuk menusuknya bukan menebasnya dengan pedang bulan sabit yang memanjang ke samping seperti sayap, kemampuan itu tidak akan terpicu dalam serangan ini. Meski begitu, serangan ini seharusnya telah merusak gadis itu secara signifikan.

Namun, ekspresi gembira segera berubah menjadi serius.

Perasaan yang dia dapatkan dari senjatanya terlalu aneh.

Terutama karena dia tidak bisa merasakan sensasi dari jeroannya yang terpotong.

Sebelum dia bisa memahami alasannya, siluet hitam muncul dalam penglihatan perifernya.

"[Instant Counter]!"

Tapi itu sudah terlambat. Terlambat.

Meskipun hanya sesaat, dia yang terjebak dalam merasakan senjatanya adalah sebuah kesalahan.

Gah! Sebuah suara keras menggema.

Kepalanya menerima pukulan keras dari senjata dengan kekuatan yang luar biasa di belakangnya.

Dia segera menggunakan penekan rasa sakit dan melompat mundur sangat jauh menggunakan [Greater Wind Stride]. Pada saat yang sama, dia dengan paksa menarik kembali sabit besar itu, memberikan lebih banyak kerusakan pada gadis itu dalam prosesnya.

Kulit kepalanya mungkin terbelah dari pukulan kuat saat darah mulai menetes ke wajah Zesshi. Meskipun dia menekan rasa sakit dengan skill martial art, hanya dengan menggerakkan wajahnya saja sudah cukup untuk membuat rasa sakit mengalir deras ke seluruh tubuhnya, membuatnya pusing.

Zesshi mengenakan armor dari orang yang dikenal sebagai God of The Wind. Meskipun begitu, dia menerima cukup banyak damage dan membuat kakinya tidak stabil. Sudah lama sejak dia terluka sedemikian rupa.

"-[Heavy Recover]"

Sambil mempertahankan jarak yang cukup sehingga lawan tidak bisa mencapainya dalam satu langkah, Zesshi mengeluarkan sihir tingkat tertinggi yang bisa dia gunakan untuk menyembuhkan dirinya sendiri. Itu masih jauh dari menyembuhkannya sepenuhnya, tapi itu cukup baik sebagai pertolongan pertama untuk saat ini. Sementara dia merapal mantra itu, dia terus mengamati gadis itu, berjaga-jaga terhadap serangan lanjutan.

Dan kemudian dia membelalakkan matanya.

Mengesampingkan masalah jeroannya, perut gadis itu bahkan tidak berdarah. Tetap saja, itu tidak seperti dia benar-benar tidak terluka, terbukti dengan wajahnya yang meliuk kesakitan dan luka besar di kulitnya yang berwarna tanah.

"Sa-sakit."

Gadis itu mengambil scroll entah dari mana dan mengaktifkannya.

"[Heal]."

Ini adalah mantra dari tingkat yang lebih tinggi dari yang dia gunakan.

{Tingkat keenam! Kenapa, scroll seperti itu! Ini buruk! Dia mungkin menyembuhkan sebagian besar kerusakannya dari itu. Aku tidak tahu berapa banyak kesehatan yang tersisa, tapi mungkin akulah yang memiliki lebih banyak kerusakan yang belum disembuhkan! Dan, rasa perut itu... mengingat kekerasan yang ekstrim itu, itu benar-benar jebakan!}

Pertahanan yang disediakan oleh enchantment armor mungkin memiliki atribut untuk meniadakan serangan kritis di bagian itu, tapi sepertinya gadis itu masih merasakan sakitnya ditikam di perut. Jebakan itu bekerja dengan sangat baik dalam mengarahkan serangan lawannya ke bagian itu, tapi sepertinya gadis itu harus membayar harga rasa sakit untuk itu.

Zesshi menjentikkan lidahnya, bertanya-tanya orang jahat apa yang bisa membuat armor semacam ini. Jika mereka tahu mereka akan menjadi sasaran di sana, mereka seharusnya menambahkan ketahanan rasa sakit padanya. Ini tidak berbeda dengan armor terkutuk.

Zesshi ingin menggaruk-garuk kepalanya dengan marah karena jengkel, tetapi menekan dorongan itu. Dia tidak ingin melakukan apapun yang akan menambah rasa sakit, tapi dia tidak memiliki pilihan untuk melakukan itu.

Dia tidak bisa merasa senang karena dia membuat lawannya menggunakan mantra tingkat keenam. Dia tidak yakin itu adalah scroll terakhir yang dimiliki gadis itu. Mungkin dia memiliki banyak simpanan. Dalam hal ini, tidak ada kesempatan untuk Zesshi bisa menang jika dia bertarung seperti biasa. Tapi, dia memiliki kartu truf yang bisa membunuh gadis itu, berapa pun banyaknya scroll [Heal] yang mungkin dia miliki.

Karena itu, dia tidak boleh menggunakannya dulu. Dia harus mencoba metode lain terlebih dahulu.

Pertama-tama, dia mungkin tidak akan menggunakan [Heal] hanya untuk sebuah goresan. Jadi, mengingat dia bisa menyerang gadis itu untuk memberikan banyak damage, dia harus terus menyerang tanpa memberinya kesempatan untuk menggunakan [Heal].

Setelah memutuskan rencana itu, Zesshi mengambil kuda-kuda dengan sabit besar lagi. Sementara skill martial art yang meningkatkan kemampuannya masih aktif, dia mendekati gadis itu dalam satu gerakan.

Dia akan mengincar pergelangan tangan selanjutnya.

{Apa!}

Gadis itu tidak terlihat seperti dia akan menghindarinya.

Sebelumnya, itu karena dia tidak mampu mengejar peningkatan kemampuan Zesshi yang tiba-tiba, tapi kali ini berbeda. Rasanya seperti dia bahkan tidak berniat untuk bertahan. Untuk sesaat, pertukaran pukulan sebelumnya muncul dalam pikiran Zesshi, tetapi tidak ada pilihan baginya kecuali menyerang pada tahap ini.

Dia memutar tubuhnya seperti gasing tepat di ujung jangkauan gadis itu, mengayunkan sabit besar dengan inersia terbesar yang mungkin terjadi dan mengenai bagian depan lengan gadis itu.

Pedang itu menembus tubuhnya, menyebabkan lengan dan armor gadis itu jatuh ke tanah dengan semburan darah-atau tidak. Pergelangan tangan gadis itu tidak terluka bahkan setelah menerima tebasan yang dengan mudah memotong semua armor yang ditemuinya sampai sekarang.

-itu terasa keras.

Benar-benar berbeda dibandingkan dengan pusarnya.

Itu jelas karena tangannya ditutupi oleh armor tidak seperti pusarnya. Tetap saja itu terlalu keras bahkan setelah memperhitungkannya. Mungkin armor itu menyaingi armor yang dikenakan oleh Six Great Gods, atau mungkin dia menggunakan skill martial art tipe pertahanan khusus.

Dan hal yang paling menakutkan dari semuanya adalah bahwa dia menerima pukulan dengan semua kekuatan Zesshi di belakangnya hanya dengan satu lengannya dan bahkan tidak kehilangan keseimbangannya.

Tapi Zesshi tidak punya waktu untuk berpikir lebih jauh.

Menyadari bahwa lengan kanannya sedang dibidik, gadis itu memegang tongkatnya dengan lengan kirinya saja dan hendak menjatuhkannya ke Zesshi tepat pada saat itu.

Mengingat rasa sakit dari sebelumnya, Zesshi mati-matian menggerakkan tubuhnya menggunakan [Instant Counter] dan [Evasion] untuk menghindarinya.

Dia tidak punya waktu atau ruang yang dibutuhkan untuk menarik sabit besar itu kembali untuk menangkisnya.

Tetapi dia tidak bisa menghindarinya.

Bahkan jika dia telah menyesuaikan tubuhnya dengan [Instant Counter], sulit untuk menghindari serangan itu bahkan jika dia menggunakan skill martial art pada saat yang sama.

Lengan Zesshi terkena pukulan itu, tapi dia siap untuk itu, tidak seperti yang terakhir kali. Dia mampu mengaktifkan skill martial art pada saat yang sama.

[Greater Reinforce Defense].

Itu adalah skill martial art yang meningkatkan pertahanan. [Reinforce Hide] lebih baik dalam mengurangi damage, tetapi sebagai Half-Elf, Zesshi tidak memiliki kedudukan untuk berbicara.

Meskipun menggunakan skill martial art, rasa sakit dari pukulan itu tetap mengalir melalui kedalaman tubuh Zesshi. [Greater Reinforce Defense] hanyalah hiburan belaka. Mungkin itu meringankan rasa sakitnya sedikit saja dibandingkan dengan serangan sebelumnya, tapi hanya itu saja.

Dia menekan rengekan yang naik ke tenggorokannya karena dia tidak ingin membiarkan lawannya tahu dia terluka. Tapi-

{Ini buruk...} 

Pertukaran kali ini menegaskan niat gadis itu.

Berpikir kembali, dia telah melakukan hal yang sama sejak awal.

Gadis itu menandingi serangan demi serangan. Rasanya seperti gadis itu akan memar tinjunya sendiri untuk mematahkan rahang lawannya.

Mungkin saja dia melakukan ini karena dia tidak bisa memukul Zesshi jika mereka bertarung secara normal, tapi mungkin bukan itu masalahnya. Gadis itu sengaja memilih untuk bertarung dengan cara ini.

{Dia percaya diri dengan pertahanannya...tank seperti Cedoran? ...Itu sebabnya dia membiarkan pusarnya terbuka? Karena dia akan menyembuhkan kerusakan dengan [Heal]?}

Sangat masuk akal untuk mengasumsikan bahwa gadis yang menyaingi Zesshi dalam kekuatannya ini adalah tank yang berspesialisasi dalam pertahanan, yang bisa menggunakan sihir tapi sedikit buruk dalam menyerang. Pukulan dari sebelumnya itu sedikit terlalu kuat.

Atau mungkin tongkat itu adalah item sihir dengan kekuatan yang sangat besar. Itu tidak bisa dipotong bahkan oleh senjata Enam Dewa Agung, jadi itu sangat mungkin.

Kecurigaannya bahwa gadis ini mungkin adalah orang yang sama yang berada di samping Raja Penyihir semakin dalam setiap detiknya. Jika itu adalah Raja Penyihir, orang yang bisa mengeluarkan sihir yang luar biasa dan yang memimpin pasukan yang mengerikan, mungkin saja dia memiliki perlengkapan yang begitu memukau di perbendaharaannya yang bisa dia pinjamkan kepada salah satu bawahannya.

Setelah membuat sedikit jarak di antara mereka, Zesshi dengan tajam mengamati gerakan gadis itu sambil mengambil kuda-kuda dengan sabit besar.

Gadis itu berdiri kokoh, terpaku pada tempatnya; sebaliknya, dia harus melompat masuk dan keluar selama pertarungan.

Pertarungan ini perlahan-lahan berubah menjadi kesimpulan yang sudah pasti antara superior dan inferior.

"Ini benar-benar buruk..."

Jika kau bertanya siapa yang memiliki keuntungan saat ini, dia akan menjawab bahwa sudah tentu gadis itu.

Dia telah menerima serangan Zesshi dengan tubuhnya dan sebagai balasannya memukul Zesshi dengan satu serangan yang tak terhindarkan setiap saat. Kesehatan, pertahanan, serangan, dan sihir penyembuh, dia tidak bisa memahami yang mana dari semua itu yang gadis itu manfaatkan sepenuhnya. Fakta bahwa gadis itu memilih untuk menggunakan metode sederhana bertukar pukulan dengannya dan penyembuhan setelahnya menunjukkan bahwa dia yakin akan menang jika dia terus melakukannya. Meskipun itu juga mungkin bahwa dia sengaja bertarung dengan cacat untuk membuat Zesshi membuka kartu trufnya.

Mempertimbangkan bahwa gadis itu sepertinya tidak berniat untuk menyerang secara proaktif, mungkin juga dia hanya mengulur-ulur waktu sampai rekan-rekannya tiba. Zesshi tidak tahu seberapa kuat sekutu gadis itu, tetapi tambahan mereka akan memperkuat gelombang lebih jauh melawannya. Itu bisa menjadi alasan mengapa gadis ini memilih untuk melawan dengan pertarungan panjang yang pasti akan menumpuk damage di kedua belah pihak.

Hanya sedikit yang bisa Zesshi lakukan di sini. Perkembangan yang ideal adalah untuk mengalahkannya dalam permainannya sendiri sambil bermain bersama dengan strategi lawan. Ini berarti bahwa ia harus memukulnya sambil memblokir semua pukulannya, tetapi tidak mungkin untuk itu berubah seperti yang ia harapkan.

Armor gadis itu sangat kuat, jadi dia harus mendekat cukup dekat dengannya untuk bisa mendaratkan pukulan yang efektif. Kemudian, gadis itu pasti akan mengincar celah dalam pertahanannya yang akan tercipta saat dia fokus untuk mendaratkan serangan. Lalu apa yang harus dia lakukan?

{Pertanyaan yang sulit...Haruskah aku menggunakannya?}

Zesshi melirik sabit besar di tangannya untuk sesaat.

Digunakan oleh Dewa Surshana di masa lalu, Charon's Guidance terbuat dari logam yang belum ditemukan oleh Theocracy. Ketangguhannya yang ekstrim dan kekuatan ofensifnya adalah sifat yang cocok untuk senjata Dewa.

Senjata itu juga memungkinkan pemegangnya untuk melemparkan [Death] dua kali setiap delapan jam.

Dan masih ada lagi.

[Undead Flame], yang menambahkan damage energi negatif pada serangannya.

[Undead Avoidance], yang melindungi si pemegang dari undead tanpa kecerdasan.

[Create Undead], yang secara harfiah menciptakan undead.

[Disease], yang dapat menyebabkan penyakit.

[Sleep to the Undead], yang memicu kesempatan untuk menghancurkan undead tanpa turn dalam satu serangan.

[Evil Eye], yang memungkinkan untuk bisa memilih kemampuan dari efek tatapan yang berbeda.

[Death Mask], yang mempertahankan pemegangnya dari serangan tatapan sambil memperkuat efek ketakutan yang disebabkan oleh pengguna.

[Hand of Glory], yang bisa digunakan dalam dua cara.

Dia bisa memilih di antara mereka dan menggunakannya lima kali setiap empat jam.

Selain itu, ia juga bisa memanggil undead spesial, Spartiate. Kemampuannya mirip dengan summoning Tingkat Kelima [Heavy Skeleton Warriors], tetapi dengan perlengkapan yang lebih unggul. Namun, mereka juga lebih lemah dalam arti tertentu karena buff dari skill khusus tidak akan mempengaruhi mereka. Sabit ini bisa menciptakan total 30 setiap 24 jam, dengan batas 5 yang aktif secara bersamaan. Senjata ini adalah item sihir yang sangat kuat.

Itu membuatnya merasa seperti terlalu cepat untuk mulai berpikir tentang menggunakan kartu tersembunyinya.

Mengungkapkan tangannya sendiri sementara tidak tahu apa-apa tentang tangan lawan akan mendorongnya ke posisi yang lebih rendah pada tingkat mental, yang tidak baik.

Dia harus mencoba beberapa hal lagi dengan metode pertarungan sederhana ini.

"Ma-maafkan aku, bukankah kamu akan menyerang?"

Zesshi menjentikkan lidahnya dengan keras pada pertanyaan ragu-ragu gadis itu.

{Dia ingin aku menyerang? Anak nakal ini! Lalu, bagaimana ini!}

Zesshi melompat mundur sambil mengaktifkan skill martial art pada saat yang sama.

Setelah menggunakan [Double Air Slash], [Steeled Arm Strike], dan [Flow Acceleration], dua bilah udara terbang dari busur yang diciptakan oleh tebasan sabit besar.

Gadis itu bergerak ke dalam lintasan mereka.

Ya, ke dalam lintasan mereka.

Skill martial art yang menghasilkan serangan tebasan jarak jauh seperti [Air Slash] pada umumnya lebih lemah dari serangan fisik. Tetap saja, seseorang harus gila untuk bergerak maju sambil menghadapi mereka secara langsung tanpa berpikir dua kali.

{Tidak, aku melakukan hal yang sama pada anak dalam Black Scripture itu. Ini akan sangat membebani kondisi mental siapapun}.

Gadis itu hanya membuat ekspresi sedikit kesakitan-yang terlihat terlalu palsu-ketika bilah-bilah aura itu mengenainya. Saat dia memiliki Zesshi dalam jangkauannya, dia mengayunkan tongkatnya tanpa berusaha menyembunyikan niatnya.

Zesshi berhasil menghindarinya, tapi nyaris.

Serangan gadis itu tidak melewati bar seorang pejuang seperti biasanya, tetapi mereka selalu merupakan serangan yang paling efisien. Pada awalnya, Zesshi mampu menghindari serangan entah bagaimana caranya, tapi sekarang, bahkan jika dia benar-benar siap, bahkan penundaan sekecil apapun dalam merespon akan menjamin pukulan itu akan terhubung dengannya.

{Tertawa, tertawa! Buatlah dia berpikir bahwa aku bisa melihat melalui dirinya!}

Zesshi mengerucutkan bibirnya menjadi senyum tipis dan mulai tertawa, cukup keras untuk membuat gadis itu mendengarnya.

Dia bertanya-tanya apakah dia telah berhasil atau tidak. Senyumnya yang kaku-dapat kembali menghantamnya.

{Ini akan menjadi buruk jika aku tidak menyimpan kekuatan yang cukup untuk menggunakan [Greater Evasion].}

Dia mencoba menciptakan jarak di antara mereka dengan mundur ke belakang, tetapi gadis itu menyamai kecepatannya dengan maju ke depan.

Dia tidak bisa memperlebar jarak sama sekali.

"[Spartiate]."

Lima undead muncul seperti dinding di antara gadis itu dan dia.

Pukulan pertama gadis itu segera menjatuhkan satu.

Kelima Spartiate akan membutuhkan lima pukulan untuk ditangani paling banyak, tapi itu sudah cukup baginya.

Zesshi menendang dinding dan melompat ke udara, hampir menyerempet langit-langit saat mencoba mendarat di belakang gadis itu.

Tepat ketika dia berpikir bahwa gadis itu telah menenggelamkan tubuhnya sedikit ke bawah, gadis itu menendang lantai dengan kekuatan yang cukup untuk memecahnya menjadi potongan-potongan dan melompat mundur. Dia mungkin tidak suka ditusuk. Spartiates bukanlah lawan yang sepadan baginya, tetapi mereka bisa cukup mengganggunya untuk mengalihkan perhatiannya sebentar.

Lagipula, bukan berarti bahwa Spartiate itu yang mampu memberikan damage.

Setelah lompatan eksplosif itu, gadis itu menghantamkan tongkatnya ke lantai, mengukir sebuah lubang saat dia dengan cepat berhenti. Gerakannya terlalu serampangan. Dia secara paksa mengatur ledakannya dengan kekuatan fisiknya yang luar biasa.

{Apa gerakan yang aneh...aneh. Tidak terbiasa dengan kekuatan penuhnya? ...atau tidak terbiasa bertarung? }

"U-n, u-n" gadis itu bergumam saat Zesshi berdiri di hadapannya dengan dua Spartiate di kedua sisinya.

Zesshi mengirimkan "Serang!" melalui pikirannya ke Spartiates. undead yang tak kenal takut itu mengerumuni gadis itu pada saat yang sama. Zesshi mengikuti mereka sesaat kemudian.

Gadis itu mengeluarkan scroll lain.

"[Firestorm]."

Api mekar keluar seperti badai yang meliputi segalanya. Lidah api yang mengamuk membakar Zesshi, tetapi mereka menghilang dalam sekejap seperti mereka hanya ilusi. Luka bakarnya yang menyengat, bagaimanapun, menunjukkan bahwa itu nyata. Untungnya, damagenya tidak terlalu besar, mungkin karena diaktifkan dari scroll.

Para Spartiates masih bisa bergerak tetapi hampir kalah; mereka berada di kaki terakhir mereka. Mereka semua akan musnah jika mereka terkena mantra sekali lagi.

Zesshi mengayunkan sabit secara horizontal dengan tubuhnya sebagai poros dan memukul gadis itu dengan pommel sabit. Dia tidak begitu yakin karena dia telah mengenai armor, tetapi tidak terasa seperti gadis itu terluka karena pukulan itu. Para Spartiate menandingi serangannya dan melemparkan semua tombak mereka pada saat yang sama, tetapi satu ayunan tongkat, cukup kuat untuk menciptakan badai di sekitar, menyingkirkan mereka. Seperti yang dia pikirkan, hanya serangan Zesshi yang bisa mencapai gadis itu.

Mengambil keuntungan dari momen itu, Zesshi kembali mulai berputar seolah-olah dia sedang menari, turun rendah melintasi lantai seperti laba-laba dan menyerang dengan tebasan yang sangat rendah di pergelangan kaki gadis itu.

Sementara itu, salah satu Spartiate terbelah menjadi dua, menghilang ke udara begitu saja. Tapi, itulah gunanya monster yang dipanggil.

Dia menebas dengan sabit besar seolah-olah untuk mencungkil tendon Achilles gadis itu-percikan api beterbangan.

Itu juga keras di sana.

Bahkan dengan [Steeled Arm Strike], [Greater Slash Strike], dan kemampuan kelasnya, rasanya senjata itu tidak berhasil menembus jauh.

Tapi itu bukan satu-satunya alasan dia mengincar kakinya.

Zesshi segera merentangkan kakinya dan mengertakkan giginya, dia mengayunkan sabit besar itu dengan segenap usahanya bahkan saat sabit itu tetap menancap di kaki gadis itu. Dia mencoba untuk menghancurkan keseimbangan gadis itu. Tapi-

Gadis itu bahkan tidak bergeming.

Dia seperti pohon besar.

Mustahil.

Tapi, itulah kenyataannya.

Dia menggunakan kekuatan penuhnya dengan kekuatan lawan dalam pikirannya, tetapi rasanya seperti dia akan menjadi orang yang kehilangan keseimbangan dan jatuh ke depan sebagai gantinya. Ada terlalu banyak kesenjangan antara berat yang dia rasakan dan penampilan cantik dari gadis di hadapannya.

Mungkin dia menggunakan beberapa keterampilan khusus atau item sihir, tapi rasanya seperti Zesshi sedang berhadapan dengan pohon besar yang cabangnya menyebar ke langit. Mempertimbangkan respon yang dia terima, sepertinya dia tidak akan bisa membuat gadis itu jatuh tidak peduli jumlah kekuatan yang dia berikan.

Dia tiba-tiba merasa dingin, merasakan sesuatu yang buruk akan terjadi.

Gadis itu mungkin menganggap hilangnya keseimbangan Zesshi sebagai kesempatan yang baik. Dia mengulurkan tongkat di tangan kanannya sebanyak mungkin dan membawanya ke Zesshi di antara Spartiates yang mencoba menghalanginya.

Sebuah serangan dengan jangkauan terbesar dan kekuatan yang paling mungkin di belakangnya, serangan yang membuat tulang belakang Zesshi menjadi dingin.

Kuda-kudanya terlalu mengerikan untuk bisa menghindarinya. Spartiate tidak bisa menahannya lebih dari beberapa helai rambut, jadi tidak ada gunanya bahkan jika dia menggunakan mereka untuk menghalanginya.

Namun, Zesshi mengirim perintah kepada Spartiate melalui pikirannya.

Segera, salah satu dari mereka yang berdiri di sampingnya menjegal Zesshi dengan tubuhnya dan mengirimnya terbang menjauh. Tongkat gadis itu berayun ke bawah seperti komet hitam dan Spartiate yang menggantikan Zesshi hancur berkeping-keping.

Sambil berguling-guling di lantai, Zesshi dengan anggun menyesuaikan senjatanya dan membebaskannya dari kaki gadis itu. Dalam gerakan yang sama, dia dengan cepat berdiri, memegang sabit besar di depannya seolah-olah untuk menahan gadis itu.

Tapi gadis itu tidak mengikuti dengan serangan pada Zesshi. Dengan gerakan keras dari tubuhnya, angin hitam mengamuk dan Spartiate tertiup pergi menjadi berkeping-keping.

Di tengah-tengah potongan-potongan tulang yang menghilang di udara, gadis itu berdiri dengan tenang, menyesuaikan kembali cengkeramannya pada tongkat. Kemudian, dia mulai gelisah seperti dia baru saja mengingat sesuatu.

{Haruskah aku memanggil Spartiate lagi?...Tapi, aku harus memastikan sesuatu terlebih dahulu.}

Zesshi mulai memutar sabit besar di atasnya dengan gerakan yang disengaja. Suara bilah yang memotong udara memenuhi ruangan. Gadis itu berdiri diam, mengamati, mengambil sikap yang benar-benar defensif.

Sedikit demi sedikit, dengan jarak sepanjang kuku setiap kali, Zesshi mendekati gadis itu.

Dengan jarak yang berkurang-

Zesshi mengambil nafas tajam dan mengayunkan sabit besar yang sangat cepat ke arah pergelangan tangan kiri gadis itu.

Gadis itu tidak lambat jika dibandingkan dengan pedang yang begitu cepat sehingga mereka secara fisik menebas udara terpisah. Sebaliknya, ia merasa seperti ia berniat untuk menerima pukulan lagi seperti mesin sambil bersiap-siap untuk mendaratkan pukulan pada Zesshi. Mungkin dia sudah terbiasa dengan kecepatan Zesshi, karena dia tidak goyah dalam gerakannya.

Tapi-pisau yang awalnya membelah udara untuk membidik pergelangan tangan tiba-tiba melengkung ke atas.

Sebuah perubahan dalam pola yang diulang sampai sekarang.

Zesshi mengincar leher kali ini.

Apakah gadis itu akan mati jika dia mengirim lehernya terbang? Tidak mungkin, mengingat apa yang dia rasakan dari serangan sebelumnya. Namun, lehernya terbuka seperti pusarnya. Itu bisa jadi jebakan juga, tetapi jika dia berhasil mengenainya, akan sangat mungkin bahwa dia bisa melukainya seperti ketika dia memotong perutnya. Jika dia berhasil melakukan itu, dia mungkin bisa melukainya cukup untuk membalikkan keadaan pertempuran dengan semua skill kelasnya yang digunakan dalam satu serangan.

Dari pertukaran mereka sampai sekarang, Zesshi mengerti bahwa dia adalah petarung yang lebih baik. Untuk momen inilah ia tidak menggunakan tipuan apapun sampai sekarang, ia hanya menggunakan serangan sederhana. Gadis yang terbiasa dengan serangan Zesshi yang berpikiran sederhana akan terkejut dengan perubahan mendadak seperti ketika dia menggunakan skill martial art sebelumnya, dan akan gagal mempertahankan lehernya.

Sabit besar itu menebas leher gadis itu. Dan-

"Guh!"

-Zesshi menerima pukulan tongkat itu sebagai balasannya.

Dia menahan rasa sakit tetapi masih berakhir dengan merintih.

Zesshi melompat mundur dan kemudian membelalakkan matanya.

"...tidak lagi."

Bahkan tidak ada setetes darah pun yang keluar dari leher gadis itu, tetapi ada bekas tebasan samar yang tertinggal.

Mustahil bagi gadis itu untuk bertahan dan tidak terluka, mungkin dia memiliki kemampuan yang meniadakan serangan pada titik-titik yang rentan. Dalam hal ini, banyak skill yang telah dipelajari Zesshi bahkan tidak akan terpicu.

{Apakah dia benar-benar hidup? Mungkin... dia adalah undead yang dibuat oleh Raja Penyihir?}

Gadis itu mungkin merasakan ketidaktenangan Zesshi saat dia ragu-ragu mengajukan proposal.

"Ma-maafkan aku. M-maukah kau, menyerah, tolong? K-kau lihat. Aku tidak akan membuatmu kesakitan lagi jika kau melakukan itu, dan akan menjamin keselamatanmu setelahnya."

Kesan Zesshi tentang itu adalah-memalukan.

Itu sudah sama sejak sebelumnya, tapi dia bahkan tidak bisa merasakan sedikit pun permusuhan atau niat membunuh dari serangan gadis itu. Apakah ini bisa dianggap kelembutan atau sesuatu yang berbeda tergantung pada orangnya, tapi sulit untuk berpikir bahwa lawannya bersikap lembut ketika dia mencoba untuk mengunci kepalanya hanya karena dia tidak bermusuhan atau menunjukkan niat membunuh.

Zesshi merasa jijik dari lubuk hatinya yang terdalam oleh gadis ini. Dia bisa jadi keponakannya, tapi Zesshi tidak merasakan sedikitpun keakraban dengannya.

Jika tawaran itu berasal dari rasa kasihan atau rasa superioritas, dia mungkin merasa tidak enak, tapi setidaknya dia tidak akan begitu jijik. Dia tidak bisa merasakan emosi seperti itu dari gadis itu.

{masuk akal jika dia hanya undead tanpa emosi yang hanya berpura-pura.}

Dia merasa segala sesuatu tentang gadis itu tidak jelas, membuatnya bertanya-tanya apakah semua kata-kata dan tindakannya hanya akting. Namun, itu bukanlah hal yang penting sekarang. Pendapat pribadi Zesshi tentang karakternya tidak relevan.

Hal yang penting adalah bagaimana dia harus melanjutkan pertarungannya di sini untuk menerobos situasi dan mengarah pada hasil yang menguntungkan baginya. Dia bisa mencoba bertindak seperti dia bersedia untuk menyerah jika itu bisa menghasilkan beberapa keuntungan.

"Aku merasa baik-baik saja untuk menyerah-"

Zesshi tiba-tiba terdiam.

Itu benar.

Lebih baik untuk membatasi pembicaraan ketika seseorang perlu mengulur waktu atau ketika seseorang telah menang.

Dan apakah gadis itu menang?

-Tidak. Belum ada pemenang yang jelas. Gadis itu memiliki sedikit keuntungan tetapi hanya itu saja. Dalam hal ini, bukankah bisa jadi dia mulai berbicara karena dia mengulur-ulur waktu?

"-Tch!"

Menjentikkan lidahnya dengan keras, Zesshi kembali mengurangi jaraknya dari gadis itu. Bahkan jika dia menyerang menggunakan skill martial art atau dari jarak jauh, lawannya memiliki sihir dari scroll. Dia tidak tahu berapa banyak yang tersisa-dan di mana dia menyimpannya-tetapi dengan asumsi skenario terburuk bahwa dia masih memiliki banyak yang tersisa, pertarungan panjang akan merugikan Zesshi.

Untungnya, bisa diduga bahwa lawannya tidak memiliki sarana untuk menyerang jarak jauh kecuali scroll-scroll itu. Jika dia punya, dia tidak perlu menggunakan scroll-scroll itu.

{Apakah dia memiliki kelas tipe rogue yang fokus menggunakan scroll seperti ini? ...tidak, dia mengucapkan sesuatu seperti mantra penguatan diri sendiri, jadi itu sangat tidak mungkin}.

Zesshi juga tidak memiliki serangan jarak jauh yang efektif, jadi dia pikir tidak ada kesempatan untuk menang dalam pertarungan dari jarak jauh.

Lalu bagaimana dengan pertarungan jarak dekat?

Bukan ide yang buruk. Jadi Zesshi memilih untuk bertarung seperti ini.

Kali ini, Zesshi mengarahkan sabit besar ke wajah gadis itu. Mungkin ia tidak bisa membiarkan wajahnya terluka, gadis itu membelokkan sabit tersebut dengan tongkatnya.

Bahkan tangan Zesshi menjadi mati rasa karena daya tubrukan kedua senjata mereka.

Gadis itu menyerang balik dengan tongkatnya, mengayunkannya ke bawah dengan kekuatan yang besar. Zesshi dengan mudah menghindarinya dengan mengaktifkan [Greater Evasion] dan [Instant Counter] pada saat yang sama.

Mereka seimbang, atau mungkin tidak. Mungkin perbedaan dalam kemampuan mereka sebagai petarung-kemampuan untuk memprediksi tindakan lawan dan menyesuaikan diri untuk mencocokkannya-akhirnya menunjukkan dirinya di permukaan, timbangan agak condong ke sisi Zesshi sekarang. Meskipun begitu, tidak peduli berapa banyak damage yang dia berikan pada musuh, gadis itu bisa langsung membalikkan keadaan dengan [Heal] dan dia akan kalah pada akhirnya dengan pasti.

{Haruskah aku menggunakannya di sini kalau begitu...}

Zesshi memegang dua kartu truf.

Salah satunya adalah skill yang merupakan cara jitu untuk membunuh lawan.

Yang satunya lagi adalah skill yang sangat mudah beradaptasi.

Dia bisa menggunakan yang terakhir untuk membunuh lawan atau melarikan diri, jadi dia tidak boleh menggunakannya dengan mudah. 

Lalu, haruskah dia menggunakan yang pertama di sini?

Gadis itu menunjukkan rasa sakit ketika dia dipukul, tapi apakah dia benar-benar merasakannya? Tidak akan ada habisnya jika Zesshi mulai meragukan itu.

Semua dugaan Zesshi sampai sekarang didasarkan pada asumsi, jadi mereka semua bisa saja salah. Mungkin lawannya benar-benar seorang gadis manis yang tidak suka berkelahi seperti yang terlihat.

Meski begitu, dia tidak bisa membantu tetapi merasakan perasaan anomali tertentu dari gadis itu.

{Apa yang harus kulakukan...Jika...jika ada orang lain di sini yang setara dengan gadis ini, aku tidak yakin apakah itu baik untuk menggunakannya di sini...tapi...idealnya, aku ingin membunuh gadis ini sebelum dia bisa mengungkapkan kartu trufnya...apakah itu mungkin?}

Jika ditanya apakah dia bisa melakukannya atau tidak, dia hanya bisa menjawab: "Aku tidak tahu."

Jika ia telah menggunakan semua scroll [Heal] yang dia miliki, maka dia mungkin bisa berhasil, tapi tidak mungkin untuk menyelesaikan ini dengan cepat.

Tentu saja, Zesshi terus beraksi bahkan saat dia merenung. Dia menebas terus menerus dengan sabitnya, tapi dia tidak mampu membuat gadis itu berdarah. Sementara itu, dia menerima serangan balik dari tongkat gadis itu.

Tidak seperti gadis itu yang hanya perlu diam dan membidiknya, Zesshi harus berulang kali melompat masuk dan keluar dari jangkauan serangannya sambil mengayunkan sabitnya, menggunakan kakinya untuk mengontrol jarak sambil memegang senjata untuk serangan. Tanpa konsentrasi seperti itu ketika mencoba untuk menghindari dan bertahan dari serangan, akan sulit untuk bertahan melawan musuh yang melawannya sambil siap untuk menerima damage sebagai balasannya.

Meskipun gadis itu baik-baik saja dengan menerima serangan di pusarnya atau di armornya, wajahnya adalah satu-satunya bagian yang tidak dia biarkan Zesshi pukul.

Zesshi mulai menganalisa informasi yang telah ia kumpulkan sampai sekarang.

{Haruskah aku...menggunakannya? Aku pasti akan menang jika aku menggunakannya...}

Satu-satunya masalah adalah apakah akan menggunakannya sekarang atau nanti.

Mereka bertukar pukulan beberapa kali setelah itu.

Sebagai imbalan untuk menebas gadis itu, Zesshi menerima clean hit di sisi tubuhnya.

Dia terlempar, suara tulang berderit bergema di seluruh tubuhnya. Menekan keinginannya untuk muntah karena rasa sakit, Zesshi memaksa tumitnya ke lantai untuk menghentikan dirinya sendiri.

Pukulan itu tak terduga. Bahkan agak sulit untuk bernapas. Meskipun sisi tubuhnya terasa sakit, Zesshi berusaha untuk terlihat acuh tak acuh, menancapkan batang sabit ke lantai dan bersandar di atasnya. Dia kemudian menyilangkan kakinya, melepas helmnya, dan mencibir untuk membuatnya tampak seperti dia tidak terpengaruh sama sekali oleh pukulan barusan.

Dia bisa melakukan ini hanya karena dia tahu bahwa pihak lain tidak akan secara proaktif menyerangnya.

"Yah, itu tidak bisa dihindari."

Dia bergumam pada dirinya sendiri dengan nada ringan dan memutuskan untuk melakukannya. Dia akan menggunakan salah satu kartu truf untuk membunuh lawan di sini.

Gadis itu tidak mencoba mendekati Zesshi, yang telah membuka jarak di antara mereka.

Itu adalah keberuntungan.

"....kau yang di sana, kau memintaku untuk menyerah sebelumnya, kan? Aku ingin bertanya satu hal...apa kau undead yang diciptakan oleh Raja Penyihir?"

"Eh? Ta-tapi kenapa kau menanyakan pertanyaan seperti itu? Bukankah kau ingin bertanya tentang bagaimana kau akan diperlakukan setelah menyerah?"

"Jawab aku."

"....T-tidak, kau salah. Bisa dilihat dari penampilanku, aku bukan undead."

"Aku mengerti," jawab Zesshi dan mulai berpikir.

Apakah gadis itu tidak segera menjawab karena dia bingung dengan pertanyaan itu? Atau karena-dia ingin waktu untuk memikirkan jawabannya?

{Pertama-tama, aku menanyakan pertanyaan itu padanya karena aku tidak bisa mengetahuinya dari penampilannya...selain itu, apa dia benar-benar mengabaikan bagaimana aku membawa nama Raja Penyihir? Tapi, yah, terserahlah. Tidak peduli apakah dia undead atau yang lainnya, dia akan mati tanpa keraguan}.

Zesshi memakai helmnya lagi dan mengaktifkan kekuatan yang ia miliki sejak lahir.

Dengan mengarahkan kekuatan itu ke dalam senjata yang pernah dipegang oleh Dewa, dia bisa menggunakan kekuatan terbesar yang dipegang oleh Dewa Kematian, Surshana. Dan begitulah-

"[—The Goal of All Life is Death]."

Sebuah jam termanifestasi di belakangnya dengan segera.

Ini adalah salah satu kartu trufnya yang hanya bisa dia gunakan ketika dia menggunakan sabit besar ini.

Skill yang membawa kematian.

Skill yang membuat kematian seseorang tidak mungkin untuk dilawan.

Keterampilan yang belum pernah dikalahkan bahkan sekali pun.

"Eh!?"

Gadis itu mengeluarkan suara terkejut. Sebuah tampilan emosi yang begitu jujur yang bahkan Zesshi merasa itu asli.

{Apa? Jadi dia bukan undead? Yah, aku sangat bisa memahami perasaannya. Siapapun akan berasumsi bahwa aku menggunakan beberapa skill misterius dengan efek yang tidak diketahui jika mereka tidak tahu tentang skill ini. Tapi, kau lihat. Jam di belakangku ini tidak memiliki efek apa pun dengan sendirinya. Ini tidak lebih dari sebuah awal untuk kekuatan yang akan datang nanti. Sungguh-itu terlalu cepat untuk terkejut.}

Setelah itu, Zesshi mengeluarkan mantra-mantra yang ditanamkan dalam sabit besar.

Dan tentu saja, salah satu yang dia pilih adalah-

"-[Death]."

Dia mendengar bunyi klik pada saat yang sama dia mengaktifkan mantra pada gadis itu. Jam mulai menghitung waktu.

-Dia telah menang.

Zesshi yakin akan kemenangannya sekarang.

"[Phoenix Flame]."

Dia melihat seekor burung api mengepakkan sayapnya di belakang gadis itu.

{Mantra yang lain! Tapi, fufu. Ini tidak berguna. Aku tidak tahu mantra apa yang kau ucapkan tapi begitu aku menggunakan kekuatan ini, tidak mungkin kau bisa tetap hidup...Menjatuhkanku sebelum aku bisa menggunakan kekuatan ini adalah satu-satunya kesempatanmu!}

[Death] umumnya efektif saat dilemparkan, tapi ketika dia menggunakan skill spesial ini, butuh 12 detik untuk mengaktifkannya. Dia tidak yakin apa yang akan terjadi jika dia terbunuh sebelum waktunya berakhir, jadi dia memilih untuk mengambil sikap bertahan sekarang.

Mungkin dia merasa bahwa mantranya tidak bekerja, gadis itu menyerbu ke arahnya dengan tongkat di tangannya dengan kecepatan yang luar biasa.

Gadis yang tidak melakukan apa-apa selain bertahan dan membalas sampai sekarang berubah menjadi menyerang, mungkin karena dia merasakan ada sesuatu yang salah. Dalam situasi di mana dia tidak tahu apa yang terjadi, dia tidak memilih untuk mengambil sikap bertahan atau hanya mengamati apa yang akan terjadi. Zesshi harus mengakui bahwa gadis itu memiliki beberapa insting bertarung yang baik.

Tapi, Zesshi adalah orang yang lebih baik dalam hal teknik dan memahami aliran di antara mereka. Jika ia hanya bertahan tanpa berencana untuk menyerang, menangkis dan menghindari serangan cukup mudah. Tentu saja, dia tidak bisa terus menghindari setiap serangan tanpa batas waktu, tetapi melakukannya selama beberapa detik adalah mungkin.

{-enam}.

Dia menghindari serangan beruntun gadis itu. Bahkan para hero, tidak, bahkan outlier pun bisa dengan jelas melihat lintasan serangan eksplosif itu. Itu seperti dia berdiri di alam yang sama dengan Zesshi. Zesshi mengamati gadis itu untuk sementara waktu karena pertahanannya tidak membutuhkan semua perhatiannya dan menyadari bahwa meskipun kemampuan fisik gadis itu cukup tinggi, dia tidak menggunakannya secara maksimal-bahwa dia tidak terbiasa dengan kekuatannya.

{delapan}.

Ini adalah sesuatu yang umum terjadi pada mereka yang kuat sejak lahir.

Karena kemampuan tubuh mereka terlalu tinggi-karena mereka hanya bisa menang melalui kekuatan mentah, mereka cenderung mengabaikan teknik yang lebih halus dan hal-hal seperti membaca gerakan lawan. Sebagian besar orang kuat yang seperti itu dibuat makan tanah ketika mereka menghadapi orang yang benar-benar kuat. Mereka belum menyadari kesombongan mereka sendiri sampai saat itu.

Ya. Sama seperti gadis di hadapannya.

{Ini sudah berakhir. Selamat tinggal.}

Menghindari satu lagi serangan gadis itu yang akan menyebabkan gegar otak pada orang biasa hanya dengan menyerempet mereka, Zesshi mengucapkan selamat tinggal pada gadis itu.

Gadis itu membuatnya mual dengan cara yang sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata, tetapi melihat dia sekarang-setelah dia mengkonfirmasi kemenangannya-dia cukup manis. Ketika dia memikirkannya, gadis itu masih terlalu muda untuk memahami segalanya. Dosa bukan milik gadis ini, tetapi milik orang tua yang membesarkannya.

Zesshi menangkis pukulan lain-sambil mengabaikan kesempatan untuk menyerang-dan kemudian menyadari kelainan itu.

Gadis itu tidak mati.

"...eh?"

Pikirannya menjadi kosong untuk sesaat.

Lawannya tidak mati karena skill yang membawa kematian. Kalau begitu, Zesshi mungkin salah menghitung waktu. Itulah alasan yang paling mungkin.

Tidak termasuk waktu selama latihannya, ini adalah pertama kalinya dia melawan seseorang yang begitu kuat. Itu mungkin membuatnya tegang dan dia tidak menyadarinya. Menghitung waktu secara akurat dalam kondisi mental seperti itu akan sulit. Sebuah kesalahan sederhana.

{dua...}.

Jadi dia menghitung dua detik lagi, perlahan-lahan.

Tetapi gadis itu tidak mati.

Gadis itu dengan penuh semangat membuat suara-suara lucu seperti "ey!" dan "yah!" yang tidak sesuai dengan pukulan menakutkan yang menyertai mereka.

"T-tapi bagaimana!?"

Dia tidak bisa mengerti.

Sebuah skill yang benar-benar membunuh. Sebuah skill yang membunuh bahkan undead dan golem tak bernyawa meskipun Zesshi tidak bisa mengerti bagaimana skill itu melakukannya. Tapi, itu tidak berhasil membunuh gadis ini.

Serangannya melukai Zesshi, jadi dia bukan ilusi, tapi apa lagi yang bisa terjadi? Mungkin skill itu tidak bekerja pada Dark Elf atau pada saudara sedarah. Atau yang lain-mungkin mantra yang dilemparkan oleh gadis itu menerobosnya.

Jika itu masalahnya, lalu mengapa gadis itu tahu tentang keterampilan ini? Bahkan dia sendiri hanya bisa memanfaatkannya karena bakatnya, dia tidak tahu segalanya tentang itu. Sama halnya dengan beberapa orang di Theocracy yang tahu bahwa dia bisa menggunakan skill ini. Jika ada seseorang yang bisa dikatakan tahu segalanya tentang itu, itu tidak lain adalah pemilik asli sabit besar ini, Surshana.

Apakah Dewa itu berada di belakang gadis ini? Melihat gadis itu tidak mati, dia merasa pemikiran itu anehnya masuk akal. Jika itu benar-

"--thh!"

Tubuhnya menjadi kaku karena kebingungan dan kegugupan, membuatnya menerima pukulan yang seharusnya bisa dihindari.

"Aaah, sudah cukup!"

Menahan rasa sakit, Zesshi mengayunkan sabitnya. Serangan yang sedikit sembrono itu menebas ke tubuh gadis itu, tetapi tongkat itu jatuh menimpanya sebelum Zesshi bisa melihat apakah itu efektif atau tidak. Dia mulai melihat bintang-bintang karena rasa sakit, tapi dia meletakkan kakinya ke depan sebelum dia bisa pingsan.

Zesshi mulai berpikir putus asa.

Rencananya telah gagal.

Apa yang harus dia lakukan sekarang?

Apa yang akan menghasilkan hasil yang terbaik?

Dia menerima banyak serangan, tetapi dia masih memiliki beberapa energi untuk cadangan. Dia masih jauh dari kekalahan, tetapi ada bala bantuan lawan yang harus dipikirkan. Dia harus memutuskan apakah akan melanjutkan pertarungan atau melarikan diri.

Lalu, jika dia memutuskan untuk lari, apakah dia bisa berhasil dengan kecepatannya? Dia tidak yakin. Dalam kasus itu-

{-Haruskah aku menggunakan kartu trufku yang lain?}

Itu bukan ide yang buruk, tapi apa yang dialaminya barusan membuat Zesshi ragu-ragu. Gadis itu sudah menerobos skill yang sebelumnya dianggap tak terkalahkan.

Sulit untuk membayangkan bahwa skill ini akan dibatalkan juga, tapi mungkin gadis itu bisa membubarkannya dengan sihir luar biasa lainnya.

{Berapa banyak scroll yang dia miliki, dan sihir apa yang bisa dia gunakan?! Tidak ada informasi yang cukup!}

Dia ragu-ragu untuk mengungkapkan semua kartunya sementara masih belum membaca kartu tangan lawan. Namun, seperti yang dia pikirkan sebelumnya, waktu adalah sekutu gadis itu dan musuhnya sendiri di sini.

Meskipun dia masih bisa menahan rasa sakit, itu terus menumpulkan pikirannya.

Senyum Zesshi semakin dalam.

Senyuman bisa benar-benar menyembunyikan sentimen, pikiran, dan emosinya dari semua orang-terutama dari musuh.

Jadi dia tersenyum, dan mengambil keputusan.

{Aku tidak akan berpikir lagi! Tidak ada pemikiran yang berguna dalam situasi ini tanpa informasi yang cukup!}

Satu-satunya hal yang jelas bagi Zesshi adalah bahwa selain dia mengungkapkan salah satu kartunya, lawan juga mendapat bukti bahwa mereka memiliki cara untuk menghadapi skill tersebut. Hanya ini saja yang merupakan kerugian yang lebih besar bagi Zesshi daripada semua kerusakan yang dia terima sampai sekarang.

Saat mengaktifkan kartu truf terakhir, cahaya menyatu menjadi Zesshi yang lain.

Zesshi memegang dua kartu truf.

Salah satunya adalah Death-atau lebih tepatnya, kekuatannya memungkinkan untuk mengeluarkan kartu truf dari mantan pemegang peralatan yang dia pegang.

Yang lainnya adalah dari kelas yang dia peroleh-Lesser Valkyrie/Almighty-sebuah klon.

Einherjar.

Itu sedikit lebih lemah dari Zesshi, tapi masih merupakan summon yang sangat kuat karena Zesshi sendiri sangat kuat.

Gadis itu membelalakkan matanya lagi, mengeluarkan "eh!" karena terkejut. Namun, Zesshi yang merasakan firasat buruk, menemukan reaksi gadis itu mirip dengan reaksi ketika dia mengungkapkan kartu truf pertamanya.

Sebelum Zesshi bahkan bisa mengirimkan satu perintah pada klonnya - Einherjar - gadis itu mengeluarkan sebuah bola dunia.

Beberapa saat setelahnya, sebuah elemen tanah yang sangat besar-yang dirasa koridor itu terlalu sempit untuk berdiri secara normal-muncul di samping gadis itu.

Zesshi kembali bingung.

Dia berpikir bahwa kemungkinan besar gadis itu adalah seorang druid, tapi bukannya menggunakan mantra, dia menggunakan item sihir untuk memanggil elemental tersebut.

Terutama karena elemental itu tidak tampak terlalu kuat.

{Dia tidak bisa memanggil elemental dan dia juga tidak bisa menggunakan sihir ofensif...tipe druid yang memperkuat diri? Atau aku melewatkan atau salah memahami sesuatu yang penting? ...Aku dengar yang digunakan oleh Raja Elf adalah elemental tanah yang sangat besar...apakah yang ini? Tapi...rasanya tidak...sebesar itu?}

Elemental tanah yang dikabarkan digunakan oleh Raja Elf seharusnya sangat kuat, sesuatu yang bahkan tidak bisa dimenangkan oleh orang luar.

Dibandingkan dengan itu, elemental di hadapannya terlalu lemah. Konon, apa yang tampak lemah bagi seseorang sekuat Zesshi bisa tampak sangat kuat bagi orang yang lebih lemah.

Elemental selemah ini tidak terlalu menjadi masalah.

Zesshi baik-baik saja dengan menyerahkan elemental itu pada Einherjar dan melawan gadis itu sendiri. Ia mungkin akan mengalahkan elemental itu dengan cepat, dan kemudian akan menjadi dua lawan satu.

{Tidak, mari kita lumpuhkan elemental itu bersama-sama dalam sekali serangan.}

"Ayo serang!"

Zesshi menerjang ke depan dan menyerang elemental itu dengan sabitnya. Einherjar melakukan hal yang sama.

Elemental tanah memiliki ketahanan terhadap serangan fisik, tapi perbedaan kekuatan di antara mereka terlalu besar. Pedang itu meninggalkan luka dalam di bagian luarnya yang keras.

Tentu saja, untuk sesuatu yang dikenal karena daya tahannya, satu atau dua serangan tidak cukup untuk membunuhnya.

Tetapi elemen tanah itu menghilang secara tak terduga.

"-huh?"

Dia tidak mengerti sama sekali. Ini bukan berarti mereka mengalahkannya.

Kemudian, elemental tanah yang lain muncul di hadapan mereka. Yang satu ini lebih besar dari yang sebelumnya.

Apa apaan ini?!

Zesshi tidak merasa itu sama dengan yang sebelumnya.

"Jangan bilang itu adalah sacrifice summoning!"

Dia tidak pernah mendengar mantra atau keahlian khusus seperti itu, tetapi frasa itu terlalu tepat untuk situasi yang akhirnya dia teriakkan.

Dia tidak yakin apakah ini benar-benar summon baru, tetapi elemental itu pasti lebih kuat dari yang sebelumnya. Bahkan tidak ada yang bisa menang melawan yang satu ini. Tapi-

{Aku bisa...apakah itu hal yang benar untuk dilakukan?}

Apakah elemental tanah ini akan menjadi lebih kuat setelah menerima kerusakan atau setelah dihancurkan?

Zesshi berpikir bahwa itu mustahil, bagaimanapun cara ia melihatnya, tapi dia tidak sepenuhnya yakin pada saat yang sama.

Dia membuat Einherjar berdiri dan mengamati gadis itu.

Gadis itu hanya mengintip dengan ragu-ragu dari belakang elemental tanah, dan elemental itu sendiri tidak mencoba menyerang mereka dengan segera.

{Siapa sebenarnya anak ini? Aku bisa berasumsi kalau Raja Penyihir yang membuatnya jika dia adalah undead, tapi jika dia benar-benar hanya seorang anak Dark Elf... Bagaimana tepatnya anak seperti itu disembunyikan sampai sekarang? Dengan kekuatan seperti ini, dia seharusnya lebih terkenal, bukan? Atau, apakah dia disembunyikan oleh beberapa negara sampai sekarang, sama sepertiku?}

Sorceress Kingdom didirikan hanya beberapa tahun yang lalu.

Kekaisaran menyatakan bahwa daerah di sekitarnya awalnya milik Sorceress Kingdom di masa lalu, tapi Theocracy-yang ada untuk waktu yang lama-mengetahui itu adalah kebohongan yang buruk.

Tidak pernah ada Sorceress Kingdom atau Raja Penyihir di tanah ini di masa lalu.

{Raja Penyihir tiba-tiba muncul entah dari mana sehingga ada beberapa teori yang belum dikonfirmasi bahwa dia adalah eksistensi seperti Dewa masa lalu...tapi, tidak mungkin, kan? Meskipun...jika itu benar...lalu gadis ini sama? Tidak, mengingat tanda kebangsawanan di matanya, dia lebih mungkin berhubungan dengan pria itu. Apakah Raja Penyihir datang dengan rencana untuk datang ke sini dari tempat yang jauh dan menyatukan non-manusia setelah dia mendapatkan gadis ini?}

Dia hanya tidak tahu, dan dia juga tidak punya bukti. Dia merasa sulit untuk membayangkan bahwa gadis ini berhubungan dengan Raja Penyihir.

Tapi, dia harus mengasumsikan skenario terburuk di sini: bahwa ada kemungkinan untuk itu benar-benar menjadi kebenaran.

{Jika gadis ini benar-benar milik Sorceress Kingdom...maka itu berarti Sorceress Kingdom memiliki setidaknya dua orang yang setara denganku termasuk gadis ini...tidak mungkin, apakah Raja Penyihir juga ada di sini?

Zesshi mulai panik.

Betapa bodohnya dia? Dia telah memikirkan tentang kemungkinan gadis itu berhubungan dengan Sorceress Kingdom, jadi dia juga harusnya memikirkan tentang kemungkinan ini.

Biasanya, itu tidak mungkin.

Tidak ada jumlah nyawa yang cukup bagi seorang raja untuk datang ke medan perang di mana dua negara lain sedang bertempur dalam pertempuran yang menentukan. Namun, bukankah Raja Penyihir melakukan hal itu, pergi dan melakukan apa pun yang dia suka di Holy Kingdom? Dia membuat setiap negara menyadari bahwa seorang caster sihir yang mampu menghancurkan pasukan bisa muncul di mana saja sekarang.

Ditambah lagi, mereka juga menerima laporan yang sulit dipercaya bahwa dia telah muncul di arena sebagai gladiator tepat sebelum Kekaisaran menjadi pengikut mereka. Kemudian, benar-benar dapat dipercaya bahwa dia akan datang ke Negara Elf ini beberapa saat sebelum kejatuhannya.

Zesshi dengan keras menegur dirinya sendiri.

Ini akan menjadi yang terburuk jika Raja Penyihir ada di sini seperti yang dia duga. Gadis ini saja sudah cukup menjadi masalah, tambahan undead itu akan menghapus semua kesempatan kemenangan yang mungkin dia miliki. Theocracy belum menyelesaikan analisanya tentang kekuatan sejati Raja Penyihir, tapi sulit untuk berpikir bahwa seseorang yang bisa memusnahkan pasukan lebih dari seratus ribu tentara bisa lebih lemah dari gadis ini.

{Saat ini, itu hanyalah dugaan yang berlapis-lapis di atas dugaan, tapi semuanya sudah masuk akal-semuanya benar-benar masuk akal. Aku tidak tahu apa tujuan pihak lain, tapi jika Raja Penyihir sendiri ada di sini, haruskah aku bernegosiasi?}

Jika mereka berhasil mencuri elemen bumi, maka itu sama saja dengan merebut negara ini.

Gadis itu memiliki tanda kebangsawanan - matanya.

Jika para Elf ditunjukkan bahwa sebagai bukti garis keturunan kerajaan dan menunjukkan elemen bumi yang digunakan oleh Raja Elf yang mematuhi gadis ini, mereka pasti akan bertekuk lutut.

{Jika mereka juga melawan kita, mereka akan sangat populer juga...waktu yang sempurna. Apa, waktu yang sempurna?}

Zesshi mulai merasa lebih gelisah.

{Theocracy telah mempercepat perangnya dengan Negara Elf, mempercepatnya sampai pada kesimpulannya hanya karena Sorceress Kingdom mulai menyerang Kerajaan, tampaknya untuk menghancurkannya. Tapi, apakah itu yang sebenarnya menjadi tujuan Sorceress Kingdom?}

Tiba-tiba, dia merasa seperti kubus-kubus berwarna yang berbeda dari kubus Rubik telah jatuh ke tempat yang tepat, menyelesaikannya. Hanya untuk sesaat, Zesshi, yang tidak pernah mengalami rasa takut dalam pertempuran apa pun, tiba-tiba gemetar di sekujur tubuhnya seperti dia dipenuhi dengan es.

Ya, jika semua ini sudah menjadi rencana Sorceress Kingdom selama ini, maka semuanya jatuh pada tempatnya.

{Tujuan awal mereka bukanlah Kerajaan, tapi membuat Negeri Elf berada di bawah kekuasaan mereka sambil menyakiti Theocracy? Dalam hal ini, invasi mereka ditolak di E-Nauru dan bocornya informasi tentang invasi mereka bukan karena mereka ingin menanamkan rasa takut akan malapetaka yang akan datang ke dalam populasi Kerajaan, tetapi untuk mendorong Theocracy untuk bergerak pada waktu yang mereka inginkan? Tidak, dia bertujuan untuk keduanya? Mencoba untuk menempatkan kedua negara di bawah kekuasaannya dalam waktu yang singkat? Sulit dipercaya! Terlalu sulit dipercaya untuk berpikir bahwa kita telah menari bersama dengan lagu Sorceress Kingdom selama ini...sangat mustahil}.

Dia tidak ingin mengakuinya, tapi harus mengasumsikan skenario terburuk seperti sebelumnya.

Dewan Eksekutif Tertinggi menilai Raja Penyihir sebagai seseorang yang harus dianggap dengan tingkat kehati-hatian tertinggi. Itu, meskipun dia adalah orang yang paling hebat dalam hal licik, kekuatannya yang menakutkan adalah apa yang seharusnya menjamin kehati-hatian yang paling tinggi.

Tapi-

Ya, tapi-jika ini adalah rencana Raja Penyihir, maka hal yang benar-benar menakutkan bukanlah kekuatannya yang bisa membunuh seratus ribu tentara dalam sekejap. Bukan pula fakta bahwa dia memerintahkan bawahan yang cukup kuat untuk melenyapkan sembilan juta warga Kerajaan. Itu adalah kemampuannya untuk membaca seratus langkah ke depan sambil memainkan lawannya seperti boneka melalui tali yang tak terlihat; apa yang paling mereka takuti adalah pikirannya yang licik.

Tak ada harapan bagi mereka jika seseorang yang sudah kuat juga bisa bersekongkol. Itu akan menghancurkan satu-satunya senjata yang dimiliki yang lemah untuk melawan yang kuat.

{Atau, apakah Perdana Menteri Iblis Albedo yang merencanakan ini? Siapapun itu...tidak, tunggu? ...bukan hanya kedua negara ini...tapi juga Theocracy? Apakah mereka berencana untuk memusnahkan tentara yang dikerahkan di sini dan menyatakan perang?}

Memang benar bahwa ada beberapa orang yang akan mengatakan bahwa tidak ada masalah tidak peduli berapa banyak tentara lemah yang mati. Seseorang yang melangkah ke alam pahlawan cukup kuat untuk melampaui beberapa ribu tentara. Tapi, itulah cara berpikir orang yang kuat, dan bukan apa yang dipikirkan oleh warga biasa.

Theocracy memuji supremasi manusia dan menyatukan negara dengan gagasan itu. Maksud di balik itu adalah bahwa jika manusia yang lemah bersatu dan membuat langkah pertama melawan non-manusia, mereka akan menjadi orang-orang yang dihancurkan sebagai gantinya. Dan ada contoh bagus dari skenario itu di Kerajaan Draconic, yang berbatasan dengan beastmen.

Namun, apakah rakyat biasa cukup berkemauan keras untuk terus bertarung jika mereka menyadari bahwa mereka akan dihancurkan oleh orang hipotetis dengan kekuatan luar biasa ini? Setelah mendengar kegagalan mereka untuk menghancurkan musuh bebuyutan mereka, Negara Elf, dan bahwa tentara mereka malah dimusnahkan?

Zesshi membuat senyumannya yang biasa-senyum yang ia gunakan untuk menyembunyikan hatinya.

Bukan berarti dia senang atau dia menemukan sesuatu yang menarik. Sebenarnya, keadaan pikirannya adalah kebalikannya.

Ini adalah keputusasaannya karena telah jatuh ke dalam perangkap-ke dalam skema sempurna yang musuh-musuh mereka telah susun.

{Apa yang harus kulakukan? Mencoba membiarkan para prajurit melarikan diri? Atau, melarikan diri sendiri sehingga aku bisa hidup?}

[Death] adalah kartu truf terkuat Theocracy, akan menjadi kerugian yang luar biasa bagi bangsa, jadi melarikan diri harus menjadi pilihan yang lebih baik.

Dengan perhatiannya teralihkan untuk memikirkan langkah terbaik berikutnya, Zesshi berdiri diam, yang kemudian membuat gadis itu berbicara.

"Ma-maaf? Aku akan mengulangi lagi, tidakkah kamu akan menyerah? Aku pikir ini belum terlambat. Aku tidak ingin membunuhmu."

Itu bukan ide yang buruk mengingat dia mungkin mendapatkan informasi tentang lawan. Tapi-

"-tidak bisa. Aku tidak bisa lari!!!"

"Eh?"

Gadis itu mengangkat suara bingung. Bisa dimengerti. Tanggapan Zesshi tidak cocok dengan pertanyaannya dari sudut pandang gadis itu, tapi itu terhubung secara logis di dalam pikiran Zesshi.

Itu benar. Tidak ada lagi yang bisa dilakukan.

Jika ini benar-benar skema Sorceress Kingdom, hanya ada satu cara untuk menerobosnya: bertarung dengan keganasan hewan yang terluka dan terpojok, membunuh gadis di hadapannya dan menghancurkan rencana Sorceress Kingdom bersamaan dengan itu.

Kehilangan seseorang sekuat ini akan sangat menggagalkan rencana Sorceress Kingdom.

Mungkin jebakan yang paling jahat sedang menunggu mereka, tapi ini adalah satu-satunya kesempatan mereka untuk menggagalkannya dan dia adalah satu-satunya yang mampu melakukannya sekarang.

{Ya, hanya aku satu-satunya yang bisa menyelamatkan negaraku!}

Jika ditanya apakah Theocracy melakukan cukup banyak hal baginya untuk membuatnya mempertaruhkan hidupnya pada mereka, dia akan merasakan emosi yang rumit. Tapi, dari waktu ke waktu, ada beberapa manusia yang dia sukai. Dia melihat sebagian besar dari mereka meninggal selama hidupnya yang panjang, tetapi dia berpikir bahwa mereka cukup penting baginya untuk mempertaruhkan hidupnya sekali demi negara yang mereka cintai.

{Aku mungkin akan mati, tetapi aku akan menggunakan seluruh kekuatanku untuk membunuhnya. Itu cukup baik bagiku}.

Zesshi sudah menetapkan keputusannya.

Dia benar-benar berpikir untuk mundur sejenak, tapi jika dia harus melakukan itu, dia ingin melakukannya dengan langkahnya sendiri daripada melarikan diri dengan giginya. Ada bagian tertentu dari dirinya dalam pertempuran ini sampai sekarang yang tidak serius untuk membunuh lawannya. Itu bukan karena sentimentalitas apapun di pihaknya mengenai gadis itu mungkin adalah keponakannya. Bahkan jika lawannya adalah seorang anak kecil, dia akan memotong anggota tubuhnya dan mengikatnya atau membunuhnya tanpa ragu-ragu jika diperlukan. Tetapi, ia tentu saja memprioritaskan untuk pergi dengan nyawanya, sampai sekarang.

Dia akan membuangnya.

Jika dia tidak bertaruh di sini, lalu di mana lagi dia bisa?

Besok pasti akan lebih buruk dari hari ini.

"Serang!"

Dia berteriak.

Einherjar menyerang, mengikuti perintahnya.

Terus terang, dia tidak perlu meneriakkannya dengan keras. Dia bisa memberikan perintah itu dalam hati. Dalam arti tertentu, ini adalah keputusan buruk yang memberikan informasi kepada lawan. Zesshi juga memahami hal itu. Dia berteriak meskipun itu untuk membangkitkan dirinya sendiri dan untuk lebih memperkuat keyakinannya.

Dia membuat Einherjar berurusan dengan elemental sementara dia mencoba mengejar gadis itu sendiri.

Namun, elemental itu mengulurkan tangannya ke samping seperti mencoba untuk memblokir koridor.

Zesshi tidak keberatan jika memang begini keadaannya.

Dia dan Einherjar akan mengambil elemental itu dengan terburu-buru dan kemudian membunuh gadis itu setelahnya.

Jika elemental di depan mereka adalah yang digunakan oleh Raja Elf, menghancurkannya akan menghancurkan salah satu simbol kerajaan juga. Mungkin itu akan sedikit memperlambat rencana Raja Penyihir.

Kedua sabit besar itu menebas elemental beberapa kali dalam sekejap.

Terus terang, elemental, yang tidak berdarah dan tidak benar-benar memiliki titik vital, adalah lawan yang merepotkan baginya.

Selain itu, elemental kelas tinggi memiliki resistensi terhadap serangan fisik. Bahkan sabit Zesshi tidak bisa menjatuhkan mereka dalam satu serangan.

Ini bukan jenis lawan yang akan dipilih Zesshi jika diberi pilihan, tapi dia tidak memiliki pilihan lain.

Tetap saja, serangan gadis itu juga tidak bisa menjangkau mereka dengan elemen yang menghalangi koridor, dan akan sulit untuk mendapatkan garis pandang yang jelas untuk menyerang dengan sihir dari scroll. Hal yang mereka harus lebih waspada adalah gadis itu bisa melemparkan mantra penguatannya pada elemental.

{Akulah yang diuntungkan di sini karena mereka berdua, tapi itu bukan keuntungan mutlak. Kita tidak bisa berada di belakang elemental itu jadi kita tidak bisa menghentikannya untuk merapal mantra penguat...tapi...}

Dia bertanya-tanya apakah gadis itu benar-benar tidak menyadari hal ini.

Sesuatu sedikit mengganggu Zesshi, tapi dia tidak bisa mengungkapkannya secara konkret.

Elemental itu menurunkan lengannya, yang terbuat dari batu-batu besar. Dia hendak melompat mundur, tetapi ini bukan situasi di mana dia bisa perlahan-lahan menggilingnya dengan serangan hit-and-run. Dia menggunakan sabit besar untuk mengaitkan lengan itu dan menangkisnya. Serangan elemental bumi itu memiliki kekuatan yang luar biasa di belakangnya, tetapi menangkisnya dengan menerapkan kekuatan dari samping itu mudah.

Meskipun begitu, ini bukanlah senjata yang cocok untuk itu, dan dia hanya mampu melakukannya melalui kekuatan kasar karena perbedaan yang luar biasa dalam kekuatan mereka.

Dia bisa melihat Einherjar melakukan hal yang sama dari sudut matanya.

Einherjar Zesshi lebih lemah dari dirinya. Jadi, melihat bahwa hal itu bahkan mungkin untuk itu, Zesshi mengkonfirmasi bahwa elemental ini tidak kuat, seperti yang dia harapkan.

Ini mungkin bukan yang digunakan oleh Raja Elf, elemental yang paling dikhawatirkan oleh Theocracy.

Meskipun begitu, itu tidak berarti bahwa elemental bumi di hadapan mereka juga benar-benar lemah.

Seseorang yang hanya setingkat pahlawan tidak akan bisa menghindari pukulannya. Sulit untuk memastikan apakah pukulan itu akan membunuh mereka atau tidak, tapi itu pasti akan sangat merusak mereka.

Dia menghindari serangan lain dan mengalihkan pandangannya pada gadis yang bersembunyi di belakang elemental. Mereka berada tepat di dada musuh besar itu sehingga berbahaya untuk mengalihkan pandangannya, tapi jauh lebih berbahaya untuk mengabaikan gerakan gadis itu.

Apa yang dia lihat membuat dia meragukan matanya.

{-huh?}

Gadis itu berlari menjauh dengan punggungnya membelakangi mereka.

Meskipun larinya terlihat lucu, dia luar biasa cepat.

Dia berlari.

Dia berlari menjauh.

"-!!"

Zesshi menyadari. 

Elemen tanah ini tidak dipanggil untuk menangani Einherjar-nya.

Itu untuk mengulur-ulur waktu agar gadis itu bisa melarikan diri.

Dia tidak menyadari berdasarkan sikap gadis itu, tapi mungkin dia sudah berada di batas kemampuannya selama ini.

Gadis itu tidak pernah berniat untuk bertarung atau mempertaruhkan nyawanya. Bukankah tindakannya di awal membuat hal itu cukup jelas?

Waktu itu ketika dia mundur dengan kekuatan besar, ketika Zesshi mencoba melompat di belakangnya bukan karena dia tidak suka dikepung, itu karena dia tidak ingin rute pelariannya terputus.

Kata-kata dan tindakannya telah menunjukkan niatnya dengan jelas.

"Sial!"

Dia harus segera memilih salah satu dari tiga pilihan yang ada di hadapannya.

Entah bagaimana dia bisa mengejar gadis itu.

Dia bisa mengalahkan elemental bumi di sini untuk saat ini.

Atau dia bisa melarikan diri juga.

Di antara pilihan itu, dia bisa dengan mudah mempraktekkan pilihan ketiga.

Summoner tidak bisa memberikan perintah yang disesuaikan dengan perubahan medan perang kepada summon jika mereka tidak bisa melihat apa yang terjadi.

Jadi, misalnya, jika elemental diperintahkan untuk "tetap di sini dan bunuh semua orang yang mencoba melewati koridor," itu tidak akan mengejar Zesshi jika dia melarikan diri. Tetapi, jika diperintahkan untuk "bunuh wanita di depanmu," mungkin akan mencoba mengejar dan membunuhnya.

Meskipun demikian, ia hanya akan mengejar dalam garis lurus dan tidak akan menggunakan otaknya untuk melakukan hal-hal seperti mencoba untuk menjegal Zesshi.

Jadi, tidak mungkin ia bisa menangkap Zesshi yang lebih cepat dan lebih lincah daripada Zesshi jika ia memutuskan untuk lari.

Jika dia lari dengan kecepatan penuh, elemental itu akan berkeliaran tanpa tujuan, mencarinya seperti drone tanpa pikiran.

Namun, ia menolak untuk melakukannya. Penolakan adalah satu-satunya jalan yang terbuka untuknya.

Dia tidak bisa mengalihkan pandangannya dari kemungkinan krisis di masa depan-skema Raja Penyihir.

Kemudian, pilihannya adalah antara pilihan pertama dan kedua.

Mengejar gadis itu juga sulit. Bahkan jika mereka menghancurkan elemen tanah yang menghalangi mereka dengan cepat, itu tergantung pada keberuntungan apakah mereka bisa mengejar gadis yang sangat lincah itu atau tidak. Ditambah lagi, bala bantuannya mungkin menunggu mereka di tempat tujuannya. Zesshi tidak yakin bagaimana pertempuran akan berakhir jika itu yang terjadi.

Jadi pilihan kedua adalah yang terbaik.

Itu membuat tekadnya dari sebelumnya menjadi lelucon dan akan benar-benar tidak berarti jika ternyata ini bukan yang digunakan oleh Raja Elf.

Namun, mempertimbangkan resiko dan keuntungannya, ini adalah satu-satunya pilihan yang bisa dia ambil.

Dia tidak boleh tergoda oleh rumput yang lebih hijau di sisi lain.

Zesshi menatap tajam pada elemental tanah dan kemudian menyadari bahwa gadis di belakangnya-yang telah memberi jarak di antara mereka-berbalik kembali menghadap mereka.

Zesshi terus mengamatinya tanpa mengalihkan perhatiannya dari elemental tanah, mengharapkan gadis itu mengatakan sesuatu. Dan kemudian, gadis itu menggerakkan bibirnya.

"Baguslah, aku menyimpan mana-ku."

Seharusnya tidak terdengar mengingat jaraknya, tapi mungkin karena darah Elf Zesshi atau karena kemampuannya yang sangat tinggi, samar-samar dia bisa mendengar kata-kata lega gadis itu. Sebelum Zesshi bisa memahami makna di baliknya, gadis itu mengangkat tongkatnya tinggi-tinggi ke langit-langit.

Salah satu kelas Mare bernama "Disciple of Disaster," yang memiliki kartu truf.

Itu adalah versi inferior dari kartu truf World Disaster.

Namanya adalah [Petit-Catastrophe].

Sebagai imbalan untuk mengkonsumsi mana yang sangat besar, kerusakannya bahkan melampaui mantra Super-Tier yang bisa digunakan Ainz. Tentu saja, itu masih belum sekuat [Grand Catastrophe], tetapi aliran energi yang mengamuk yang lahir darinya sudah cukup untuk meledakkan segalanya dalam sekejap.

Saat berikutnya, Zesshi terkena energi yang luar biasa.

[Bad-will-die]. Zesshi segera menyadari.

Arus energi yang dahsyat meledakkan elemen tanah dalam sekejap.

Dia akhirnya menyadari pada saat itu bahwa elemen tanah bukanlah penanggulangan untuk Einherjar atau dinding untuk membiarkan gadis itu melarikan diri. Itu tidak lebih dari sebuah umpan, untuk menjaga Zesshi dan kloningannya dari melarikan diri dari serangan luar biasa itu.

Dan pada kenyataannya, Einherjar-nya juga telah menghilang hanya sesaat setelah elemental itu melakukannya.

Setelah itu-

{Belum saatnya! Aku tidak akan mati! AKU TIDAK AKAN MATI!}

Meskipun badai kehancuran yang mengamuk di sekelilingnya dengan manis berbisik padanya untuk menyerah dan santai saja, Zesshi membawa semua vitalitasnya ke garis depan untuk menanggungnya.

Tetapi-kesadarannya melemah. Dia tidak bisa lagi merasakan rasa sakit yang telah menyengat di sekujur tubuhnya dari sebelumnya. Dia bahkan tidak bisa lagi merasakan apakah dia masih berdiri atau di mana dia berada.

Jadi seperti inilah rasanya kematian.

Apa-apaan ini?

Itulah satu-satunya hal yang bisa dia pikirkan.

Bukankah seharusnya dia bertarung, mempertaruhkan nyawanya, setelah ini?

Bukankah seharusnya dia bertarung dengan segenap jiwa raganya untuk melindungi Theocracy - negaranya, dari musuh jahat dan rencana jahat mereka?

Betapa kejamnya.

Tentu saja, itu hanya Zesshi yang memaafkan dirinya sendiri. Dia menyadari bahwa bahkan di tengah-tengah kesadarannya yang memudar.

Meski begitu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluh.

Dia tidak merasa lega karena elemental itu dihancurkan. Itu mungkin berarti bahwa elemental itu tidak lebih berharga daripada pion pengorbanan. Atau, mungkin mereka pikir itu adalah kerugian yang dapat diterima karena mengeluarkan kartu truf terkuat dari Theocracy.

Pada akhirnya, siapa gadis itu sebenarnya?

Jika dia benar-benar berasal dari Sorceress Kingdom, sejauh mana Theocracy menari-nari di atas telapak tangan mereka?

Ini adalah kekalahan.

Dia akhirnya menyadari bahwa kekalahan bukan berarti dijatuhkan oleh serangan musuh. Kekalahan itu adalah ketika keinginan seseorang, yang kepadanya mereka curahkan jiwa dan raga mereka, dihancurkan tanpa jejak dan kemudian jatuh ke dalam jurang keputusasaan yang tak berujung.

Kejam.

Dia tidak ingin kalah.

Keinginannya untuk merasakan kekalahan adalah kebohongan yang nyata.

Dia hanya ingin menyangkal kekuatannya sendiri. Atau mungkin-menyangkal ibunya.

Menyangkal darah yang mengalir melalui pembuluh darahnya-dan hari-hari tanpa cinta yang membuatnya melalui.

Tapi, jika ia bisa melindungi apa yang ia sayangi dengan kekuatan yang tidak diinginkan ini...

Meskipun ia mungkin akan sedikit memaafkan ibunya saat itu.

Meskipun dia benar-benar tidak ingin kalah untuk sekali ini.

Semua perasaan itu masih berakhir hancur.

{Setidaknya kuharap dia bukan berasal dari...Sorcerer...Kingd...}

Dan kemudian-dunia menjadi gelap.

♦ ♦ ♦

Ainz meninggalkan ruang harta Elf bersama dengan Aura.

Kesimpulannya adalah mereka belum tahu apakah itu memenuhi harapan mereka atau tidak. Ainz tidak yakin dengan nilai dari banyak barang yang ada disana, seperti buah aneh yang lebih besar dari buah palem-sebenarnya lebih besar bahkan dari Aura.

Fakta bahwa sebagian besar item terbuat dari bahan yang mudah dikumpulkan dari alam, bukan logam mulia, bahkan lebih mengecewakan, tapi ia masih menyimpan sedikit harapan bahwa item-item itu memiliki beberapa kemampuan langka atau tidak diketahui.

Jadi, Ainz tidak benar-benar dalam suasana hati yang buruk. Bahkan, ia merasa cukup baik.

Barang-barang itu tidak ada di sini lagi.

Ainz mengirim mereka ke rumah kayu di dekat tingkat atas tanah Nazarick menggunakan [Gate].

Dia mungkin mengejutkan para Pleiades yang bersiaga di rumah kayu, tapi dia tidak punya cukup waktu untuk menjelaskan situasinya kepada mereka sementara Mare masih ditinggal sendirian. Dia hanya berhasil memerintahkan mereka dengan keras untuk menyimpan dengan hati-hati barang-barang yang dikirim di dalam rumah kayu mengingat beberapa di antaranya bisa berbahaya.

Setelah semuanya selesai, Ainz menyelesaikan dirinya dan menoleh pada Aura dengan ekspresi serius; yang sama seperti mimik tulangnya yang biasa.

"Kalau begitu, aku mengandalkanmu! Aura!"

"Oke!!!"

Aura memberikan jawaban yang energik, membalikkan punggungnya ke Ainz, dan berjongkok.

Terus terang, kecepatan larinya benar-benar berbeda dari Aura. Dia mungkin akan dengan mudah tertinggal. Tentu saja, dia akan sedikit melambat karena dia harus mengikuti jejak darah Raja Elf dengan hati-hati. Tetap saja, Ainz tidak akan bisa mengikutinya meskipun begitu. Dia juga memiliki peralatan yang akan sangat meningkatkan kecepatannya sendiri, tetapi perubahan peralatan tidak hanya berarti mengganti bagian yang diperlukan dan selesai dengan itu.

Perlengkapan yang biasanya dilengkapi Ainz dikoordinasikan secara ketat untuk hal-hal seperti distribusi resistensi secara keseluruhan, berat peralatan, dan peningkatan dan penurunan parameter. Dia akan membutuhkan beberapa waktu untuk memeriksa koordinasi lagi jika dia ingin merusak keseimbangan. Dia tidak perlu menghabiskan waktu jika dia menggunakan item habis pakai seperti scroll untuk meningkatkan kecepatannya, tetapi sifat kikirnya menghentikannya.

Dia tidak yakin apakah dia bisa mengimbangi Aura bahkan setelah melalui semua masalah itu juga.

Jadi mereka memilih opsi yang paling cocok di sini-ia akan digendong oleh Aura.

Tentu saja, seorang pria dewasa yang digendong oleh seorang gadis kecil sangat, sangat memalukan. Bahkan Ainz merasa sedikit malu akan hal itu. Rasa malunya berangsur-angsur terakumulasi, mungkin karena penekanannya tidak akan menendang dengan emosi suam-suam kuku seperti itu.

Tapi hidup Mare bergantung pada pilihan ini.

Mare akan menang melawan Raja Elf. Dari perkiraan Ainz tentang kekuatan Raja Elf, dia tidak memiliki kesempatan untuk menang; dia juga kelelahan dan terluka parah di atas itu. Namun, tidak ada yang namanya kepastian mutlak. 

Ainz ragu-ragu untuk bertanya tentang situasi melalui [Message] meskipun dia ingin, takut bahwa dia bisa mengalihkan perhatian Mare di tengah pertarungan. Jadi, yang terbaik adalah bertemu dengannya meskipun hanya sedetik lebih cepat.

Kemudian-Ainz harus membuang rasa malunya jika perlu. Itu bukanlah pilihan yang dia buat sebagai Suzuki Satoru, tetapi sebagai Ainz Ooal Gown.

Tentu saja, ada satu keraguan lagi yang muncul setelah itu.

Bagaimana tepatnya dia harus digendong?

Jika ia akan digendong oleh Aura, maka ada pilihan untuk digendong dalam pelukannya seperti seorang putri. Bahkan mungkin ada yang lebih memilih untuk digendong di pundaknya. Ainz memilih untuk digendong di punggungnya. Tidak, tepatnya Aura yang memutuskan hal itu.

Awalnya, Ainz mengusulkan untuk digendong di atas pundaknya seperti barang bawaan. Ia tidak akan terlalu malu dengan cara itu dan itu juga lebih cocok dalam artian ia bisa bercanda ironis bahwa ia adalah "bagasi yang tidak perlu".

Tapi, setelah mengusulkan itu, Aura mengatakan kepadanya, "Aku tidak bisa menangani Ainz-sama seperti koper." Setelah ia menyadari bahwa akan membutuhkan usaha untuk membujuknya, Ainz menyerah.

Dia tidak berani mengusulkan untuk digendong seperti seorang putri. Stabilitas mentalnya tidak akan bertahan.

Jadi, ia akhirnya digendong di punggungnya.

Karena sudah pasrah, Ainz naik ke punggung kecilnya, bersorak dengan "dokkoisho" di dalam hatinya. Setelah itu, dia mengeluarkan pedang pendek dari kotak item dan memegangnya. Dia tidak yakin apakah dia akan membutuhkannya, tetapi lebih baik untuk bersiap-siap.

Elemental Skull yang diciptakan dari [Summon Undead Tenth] Ainz melayang di samping mereka.

Kenapa dia tidak menciptakan undead untuk membawanya menggantikan Aura? Ada alasan sederhana mengapa ia tidak melakukannya.

Itu karena dia perlu meninggalkan seseorang di belakang sebagai pengalih perhatian dalam situasi kritis.

Ia berniat menggunakan undead untuk itu sehingga ia dan Aura bisa melarikan diri. Jadi, ia memutuskan untuk tidak memanggil seseorang untuk menungganginya.

Tentu saja, ia bisa saja turun dari undead ketika mereka bertemu musuh, tapi momen itu bisa berakibat fatal.

Ainz merasa bahwa dia terlalu berhati-hati, tapi ini adalah medan perang di mana kemungkinan sesuatu yang tak terduga terjadi terlalu tinggi. Perlu untuk membuat persiapan sampai batas tertentu-seperti untuk segera mundur dengan undead sebagai dinding-untuk keselamatan mereka sendiri.

Elemental Skull lebih merupakan penyerang daripada tank. Dia memanggilnya meskipun begitu karena tank tidak selalu menjadi pilihan yang paling tepat untuk digunakan sebagai pengalih perhatian. Kebetulan-

Dia tidak akan merekomendasikan penyerang yang bertindak sebagai tank di YGGDRASIL. Lebih jauh lagi, hanya monster seperti Touch Me-san yang mampu menjadi tank dan penyerang pada saat yang sama, jadi dia juga tidak akan merekomendasikan itu. Yah, itu lebih seperti tidak ada yang bisa melakukan itu secara normal.

Namun, jika seseorang ingin bersikeras bahwa mereka bisa, mereka bebas untuk melakukannya.

Aura berlari kencang.

Mengikuti jejak darah yang samar-samar, ia menuruni tangga untuk beberapa lantai. Kemudian ia berhenti.

Ia memalingkan pandangannya dari lantai menuju arah yang mereka tuju. Ainz mengikuti dengan matanya juga tetapi tidak bisa merasakan siapa pun di sana.

Dia ingin bertanya apa masalahnya tapi memutuskan untuk menunggu kata-katanya, siap untuk segera memerintahkan Elemental Skull jika sesuatu yang tak terduga terjadi. Ainz juga memikirkan kemungkinan lain.

Dan dia benar.

"....Ainz-sama, aku menerima pesan dari Mare"

"-Aku mengerti"

Ainz menjawab dengan nada serius. Kedengarannya tidak pada tempatnya mengingat ia duduk di punggung Aura, tapi ia harus menggunakan nada yang sesuai dengan tuan mereka.

"Dari sikapmu, sepertinya Mare tidak meminta bantuan. Jadi, apakah dia menangkap Raja Elf tanpa masalah?"

"Tentang itu...sepertinya Raja Elf sudah terbunuh"

"Apa?"

Dari sudut pandang Ainz, Raja Elf tanpa element tanahnya memanglah lemah, tapi tidak cukup untuk tidak bisa melarikan diri dari atau dibunuh oleh penghuni dunia ini.

"...Jadi ada satu individu yang lebih kuat di sini selain Raja Elf. Apa yang Mare lakukan setelah itu?"

"Ya, dia melumpuhkan individu yang kuat itu, tapi sepertinya mereka masih bernafas. Apa perintahmu? Mare mengatakan bahwa sangat mungkin mereka menyimpan beberapa informasi penting, bahwa mereka mungkin bisa menyaksikan pertempuran antara Ainz-sama dan Shalltear..."

"Apa? Maksudmu pertempuran itu? ...Mungkinkah mereka memiliki World Item? ...Kita akan pergi kesana, mengamankan mereka, dan segera kembali ke Nazarick...tidak ada waktu. Aura, mungkin akan sulit bagimu tapi aku akan bergantung padamu sedikit lagi."

Aura secara khusus menyebutkan musuh menjadi "orang" yang kuat, bukan "orang-orang" jadi mereka mungkin sendirian. Namun, mungkin juga Mare memilih kata-kata itu karena itu adalah kelompok di mana hanya satu dari mereka yang kuat sementara yang lain hanya orang lemah. Lebih baik mundur ke tempat yang aman secepat mungkin ketika seseorang tidak yakin tentang jumlah musuh.

"Itu tidak akan menjadi masalah. Tapi-kita akan pergi dengan cepat. Ainz-sama, berpeganganlah dengan erat."

Aura melesat saat kata-katanya berakhir. Dia jauh lebih cepat dari sebelumnya, tidak melambat bahkan di tikungan, melainkan menendang dinding untuk mengubah arah-rasanya seperti jet coaster, meskipun dia belum pernah menaikinya. Meskipun tubuh ini tidak bisa terpengaruh oleh rasa takut, ia merasa sedikit takut. Mungkin garis pandangnya yang serendah ini ke tanah meningkatkan rasa takutnya.

Dia bisa bergerak dengan kecepatan yang sama ketika dia berubah menjadi seorang prajurit, tetapi berlari dengan dua kakinya sendiri benar-benar berbeda dengan mengalami tikungan yang tiba-tiba ini, mempercepat dan memperlambat sesuai keinginan orang lain.

Mereka melihat Mare setelah apa yang terasa seperti beberapa detik bagi Ainz.

Mare sedang menggendong seorang manusia yang tidak dikenal di atas bahunya, dengan cekatan memegang tongkatnya sendiri dan sesuatu yang tampak seperti sabit aneh di satu tangan.

Dia memiliki banyak pertanyaan seperti "Aku dengar dia terbunuh tapi di mana tubuh Raja Elf?" atau "apa yang terjadi dengan item sihirnya?" tapi mereka tidak bisa melakukan percakapan santai seperti itu di daerah yang tidak bersahabat.

Mereka harus mundur untuk saat ini.

Ainz, membawa dirinya dengan berani dengan ekspresi serius-seperti dia ingin yang lain mengerti bahwa ini perlu dan itu benar-benar normal-memanjat turun dari punggung Aura. Ia menusukkan pedang pendek itu ke lantai.

Sulit untuk menghafal koridor tanpa fitur ini dalam waktu singkat, tapi seharusnya sedikit lebih mudah jika itu adalah tempat ia menancapkan pedang yang dapat dikenali. Dia juga menghafal pedang pendek ini dengan sangat jelas sehingga dia bisa menggunakan sihir untuk terhubung ke sini secara langsung.

Kemudian, dia mengaktifkan [Gate].

"Silakan."

Setelah pengakuan malu-malu, Mare memasuki [Gate] sambil menggendong orang itu.

Ainz membubarkan Elemental Skull dan mengikutinya bersama dengan Aura.

Sisi lain dari gerbang adalah tempat dia sebelumnya melemparkan isi perbendaharaan Elf. Ainz menemukan Entoma, yang mungkin datang untuk mengambil barang-barang itu, membungkuk saat kedatangannya. Dia mungkin menebak bahwa mereka akan datang ketika dia melihat bahwa [Gerbang] telah diaktifkan lagi. 

Death Knights, yang kemungkinan berada di sini untuk membantu Entoma, berdiri di sekitar tanpa tujuan.

"Selamat datang kembali. Ainz-sama"

"Umu. Lanjutkan aktivitasmu, Entoma. Apakah cincin itu bersamamu?"

"Ya, benar"

"Kalau begitu berikan pada Aura. Dan, Aura. Yang satu ini adalah sumber informasi yang penting. Akan sangat buruk jika dia mati. Cepat, tapi hati-hati, bawa dia ke penjara beku. Untuk itu, kurasa kita tidak perlu mengingatkan Neuronist, tapi jangan lupa untuk melepas perlengkapannya."

"A-ainz sama, bolehkah saya bicara?"

"Apa masalahnya Mare? Apakah ada sesuatu yang perlu dikhawatirkan?"

"Y-ya. Manusia ini...? Sangat kuat. Aku melemparkan [Sandman's Sandman] padanya, tetapi jika dia terbangun karena suatu alasan, aku tidak berpikir Neuronist-san bisa menang melawannya."

"...Aku mengerti. Kalau begitu tetaplah di samping wanita itu sampai Aura atau aku tiba. Berjaga-jaga."

Aura memakai cincin itu dan mengaktifkannya, berteleportasi sambil memegang wanita itu dengan lebih lembut daripada Mare. Setelah melihat wanita itu pergi, Ainz menoleh ke arah Mare.

"Kalau begitu, Mare...menurutmu mengapa manusia itu menyaksikan pertempuran antara Shalltear dan aku?"

Ini adalah keraguan terbesarnya.

"Y-ya. Manusia itu menggunakan [The Goal of All Life is Death] milik Ainz-sama dan [Einherjar] milik Shalltear-san. Mustahil kalau itu sama sekali tidak berhubungan dengan pertempuran itu!"

"Apa!!! Apa katamu!!!"

Biasanya, memiliki satu skill yang cukup kuat untuk disebut kartu truf adalah batasnya. Untuk memegang dua skill seperti itu adalah mustahil menurut pendapat Ainz. Dalam hal ini, hipotesis Mare mungkin benar. Mungkin itu adalah sesuatu seperti skill salinan.

"Kau berhasil mengalahkannya tanpa membunuhnya, kan?"

"Y-ya. Aku juga mengira dia akan berakhir sekarat karena [Petit-Catastrophe] tapi, sepertinya dia memiliki banyak HP, jadi dia tidak mati untungnya."

"Kau menggunakan [Petit-catastrophe]!? dan dia tidak mati dari skill itu...manusia itu pasti kuat. Kau benar-benar beruntung... Jadi apa yang terjadi pada Raja Elf?"

Mendengar tentang akhir dari Raja Elf dari Mare, Ainz mengerutkan alisnya yang tidak ada. [Time Stop] tidak bekerja padanya, jadi kemungkinan besar dia dilengkapi dengan item untuk meniadakannya. Dia ingin mengambil peralatan itu, tapi dia juga ingin mengumpulkan informasi intelijen dari wanita itu pada saat yang sama.

Mengambil peralatan itu harus diprioritaskan, karena manusia itu tidak akan melarikan diri dari Nazarick dalam waktu dekat.

{Kemudian, mari kita kirim Pandora's Actor. Dia juga bisa mencari-cari barang yang terlewatkan olehku. Atau, haruskah aku mengirimnya untuk menyelidiki manusia itu...tidak, aku lebih baik dari Aktor Pandora dalam hal itu. Dalam hal ini...}

Ainz berbalik ke arah Entoma.

"Entoma. Tunggu saja sebentar lagi. Aku akan memanggil Pandora's Actor."

Setelah mendengar jawaban Entoma, Ainz mengaktifkan [Message].

--------


PREVIOUS | INDEX | NEXT

Baca doank, komen kaga !!!
Ampas sekali kalian ya~


Peringatan: Novel ini versi bajakan !!! Author ngambek, auto delete!! Belilah Novel aslinya jika sudah tersedia!!

10 comments:

  1. sunggguh sangat mendebarkan pertarungan sengit zeshi dan mare arrgghhhh... beruntung mare udah nyiapin sihir phoenix klo ga bisa dead tuh kena skill the goal of life is death ckck.. lanjoott min makasih ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu bukan beruntung gan, selain liat live streaming pertarungan Ainz kan emang udah dikasih liat rekaman juga Ainz vs Shalltear buat pembelajaran tentang strategi PVP, bahkan para guardian floor dilatih secara khusus juga kan sama Ainz biar mereka sesekali latih akan hal itu. Karena itulah, Mare kaget saat zz keluarin skill itu

      Delete
    2. keren bgt pokonya chp ini, the best,
      emang ga salah ain bisa mikir sampe 10 ribu thn

      Delete
    3. @Momon Gak ada hubungannya sama strategi itu hadehh
      Tapi skenario kalau misal Mare g punya skill buat nangkal tu skill gw yakin ttep ngikutin perintahnya ainz buat "mundur"
      Kenyataanya Mare Beneran mati sama skill "The Goal of life is Death" kalau gk punya skill Phoenix udah gk terbantahkan 🗿
      Dan beruntung bgt Einherjarnya lemah karna sub ras nya "lesser Valkryie" bukan Valkryie asli kaya Shaltear 😂

      Delete
  2. Akhirnya setelah melewati beberapa chapter yang chkup membosankan di volume 16 ini sampe juga di chapter yg sangat seru ini 😄

    ReplyDelete
  3. akhirnya sasuga ainz sama,
    sasuga komoe,
    tapi kaget itu item yang di pake sama pahlawan teo. kayaknya dari yggdrasil dewa sarshana, ainz pasti bakal tau.
    dan yang paling kkeren adalah skenario pemikiran 100 langakah kedepan dari ainz sama.
    yang menurut zezzy sudah di rencanakan oleh ainz sama.
    emang dah sasga ain sama

    ReplyDelete
  4. sasuga ainz sama,
    sasuga komeo transltion

    kaget senjata hero dsri teocrachh bisa sihir suprem the goal life is died
    dan yang lebih kaget lagi, itu zeshi sampe mikir kejadian ini udah di rencanain oleh ainz sama.
    bener2 dah kecerdasan ainz bisa mikir sampe 10 ribu tahun.

    ReplyDelete
  5. Makasih admin, btw ga nyangka sifat zesshi kek gitu. Gue kira dia cuma pyscho aja

    ReplyDelete
  6. LN lebih pantas disebut Overthinking, semua NPC Nazarick, Jircniv, Neia, bahkan Zesshi pun semuanya berpikiran terlalu berlebihan

    ReplyDelete
  7. Wohhhh, seru banget chapter yg ini! Ssg ainz sama wkwkwkw

    ReplyDelete


EmoticonEmoticon