October 12, 2018

Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Bahasa Indonesia Chapter 48 - Orang-Orang yang Berkumpul di Sekitar Madu

Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Bahasa Indonesia Chapter 48 - Orang-Orang yang Berkumpul di Sekitar Madu


Chapter 48 - Orang-Orang yang Berkumpul di Sekitar Madu


~ Petualang tertentu ~


Baru-baru ini, keadaan Tsige telah mebaik.

Alasannya sederhana.

Itu karena petualang baru yang sangat terampil telah muncul dan menyelesaikan permintaan satu demi satu. Nama-nama daftar peringkat teratas serikat telah banyak berubah. Nama-nama para petualang itu masih belum ada di sana, tetapi orang-orang yang mengenal mereka, semua level mereka tiba-tiba meningkat dan saat ini sudah berada dalam daftar itu.

Ada 3 petualang baru. Namun, hanya ada satu yang benar-benar menonjol. Namanya Tomoe. Mungkin sulit dipercaya, tapi dia berlevel 1340!

Ini melampaui dimensi level si 'Pembunuh Naga' yang dikabarkan paling kuat saat ini. Mungkin ada alasan mengapa peringkat Tomoe terlalu rendah, karena itu namanya belum terdaftar, dan untuk saat ini, hanya beberapa orang di guild yang mengetahui hal ini, tetapi dia memiliki 400 level lebih tinggi daripada Sofia.
(TL Note: Peringkat disini mungkin maksudnya pencapaian Tomoe nggak terlalu terdengar di kota-kota lain)
(TL Note: Sofia si pembunuh naga)

Dan dia merupakan kekuatan penyapu limpahan permintaan yang terkait dengan gurun. Saat ini, tidak ada orang yang meragukan levelnya. Ada banyak orang yang telah menyanjung dirinya dan mencoba untuk lebih dekat dengannya, tetapi aku belum pernah mendengar ada seseorang yang berhasil.

Untuk beberapa alasan, sekelompok orang yang berkonspirasi melakukan sesuatu pada Perusahaan Rembrandt juga mencoba untuk mendekati dirinya.

Ketika aku menyelidikinya lebih jauh, aku menemukan fakta bahwa pria yang biasanya pergi dengan keduanya adalah seorang pedagang. Aku tidak tahu apa alasannya, tetapi dia menyediakan bahan langka yang dibutuhkan oleh Perusahaan Rembrandt dan saat ini keduanya berada dalam hubungan yang baik.

Pada akhirnya, dia hanyalah kroco yang bahkan tidak bisa pergi untuk berburu sendiri. Ketika aku menyelidiki tentang itu, aku melihat ternyata dia hanya mengambil bahan baku monster yang ditinggalkan oleh Tomoe sehabis dibunuhnya. Menyedihkan.

Laki-laki payah.

Aku memiliki ketertarikan, bukan pada Tomoe, tetapi pada kedua lainnya. Raidou dan Mio. Raidou berlevel 1, dia pasti bukan seseorang yang memiliki kemampuan.

Ini adalah informasi yang telah disembunyikan dengan cerdik, sepertinya para peringkat atas sebelumnya, Lime, menyerang Tomoe dan keduanya dengan jumlah yang cukup banyak. Aku mendengar Raidou hanya menangani satu spell caster dan sisanya dikalahkan oleh Tomoe. Aku tidak tahu mengapa seseorang yang kuat seperti Lime akan melakukan itu, bahkan dengan penampilan murahannya itu dia sebenarnya merupakan seseorang yang penuh perhatian dan berhati lembut. Dia mungkin marah mengetahui kenyataan jika Perusahaan Rembrandt mengambil permintaan peringkat rendah dari para petualang muda.

Aku pikir mengajari mereka tentang realitas merupakan salah satu pekerjaan yang harus dilakukan seorang pemimpin. Seseorang yang tidak berdaya suatu hari akan mati. Aku pikir orang-orang yang hanya bisa melakukan pengawalan perjalanan dan menemukan tanaman obat harus bangun dari mimpi mereka dengan cepat demi mereka sendiri.

Namun, untuk beberapa alasan, Mio tidak berpartisipasi dalam perselisihan dengan Lime dan yang lainnya.

Mio berlevel 1500, level yang membuatmu ragu apakah ia sebenarnya adalah roh. Ini menakutkan bahkan jika aku diberitahu alasan dirinya tidak berpartisipasi karena, 'Dia akan membunuh mereka bahkan jika dia menahan diri', aku akan mempercayai itu.

Ada kemungkinan diantara ketiga orang ini, Tomoe merupakan yang terendah. Dia pasti menerima semacam perintah dan sekarang menerima permintaan bersama party lain.

Di depan ada seorang pria bertopeng mencurigakan bernama Raidou yang berperilaku seolah-olah dia ini orang penting, tapi itu kemungkinan besar hanyalah tipuan. Dia pasti germo atau pelayan Mio. Bahkan mungkin seorang pelacur laki-laki yang melayani mereka berdua.

Mio pasti menjadi pemimpin sejati dari ketiganya. Levelnya merupakan buktinya. Maka tidak mungkin mendapatkan respons yang baik dari Tomoe bahkan jika kau mencoba untuk berbicara dengannya. Jika kau ingin berbicara dengan seseorang, kau harus melakukannya dengan Mio.

Intuisiku mengatakan itu padaku. Intuisiku ini telah menyelamatkanku beberapa kali. Kami mencapai level 95 dan akhirnya tiba di titik memasuki gurun. Aku memiliki bakat, dan aku bahkan telah bekerja keras. Aku memiliki hak untuk mengatakan itu.

Jika kau berencana tinggal di Tsige sebagai seorang petualang, apa gunanya jika kau tidak pergi ke gurun? Jika kau tidak akan memasuki tempat itu, maka pergi saja ke area lain untuk melakukan aktivitas harianmu.

Namun, permintaan di gurun itu semuanya sulit. Aku telah menerima beberapa dari mereka, tetapi, sampai saat ini, tidak ada satu pun yang berhasil aku selesaikan.

Bagaimanapun, mamono itu kuat. Kami entah bagaimana bisa mengalahkan satu ekor hanya bertiga, tetapi dalam kasus bila itu individu yang kuat, itu tidak mungkin. Kami tidak dapat melakukan permintaan untuk penaklukan atau pengumpulan bahan. Itu akan menjadi cerita lain jika kami bisa dengan lancar mengumpulkan bahan-bahan dari satu mamono, tetapi aroma mamono yang sudah mati akan selalu memanggil mamono lainnya. Masalahnya akan terpecahkan jika kami bisa menangani salah satunya hanya dengan dua orang.
(TL Note: Strategi 2-1, 2 ngelawan mamono yg ngedrop requestan, 1 ngalihin perhatian mamono yg baru dateng)

Eksplorasi dan juga permintaan memanen. Pada akhirnya, kesulitan yang tinggi dari pertempuran ini menghentikan kami dari keberhasilan. Namun, jika Tomoe bergabung sebagai pasukan garis depan, kami akan dapat menyelesaikannya dengan mudah. Tidak banyak perbedaan antara kami dan party Toa. Mereka dapat menyelesaikan permintaan mereka satu demi satu, peringkat mereka terus naik, dan juga meningkatkan level mereka, itu semua karena mereka menyelsaikannya bersama Tomoe. Aku pernah membuntuti mereka sekali. Hanya dengan memiliki Tomoe di sana, mereka dapat berkonsentrasi mengumpulkan bahan baku tanpa memikirkan mamono, karena mamono lain tidak akan mendekat. Mamono yang tidak memiliki kecerdasan menyerang Tomoe, tetapi mereka akhirnya ditebas menjadi dua. Aku hanya bisa tertawa. Tidak berlebihan untuk menyebutnya tur wisata.

Maka itu mungkin saja kami juga bisa memanfaatkannya. Raidou atau Mio tidak apa-apa. Jika aku bisa mendapatkan salah satu dari keduanya, aku akan bisa merasakan rasa yang sama. Dapatkan bahan baku, ubah menjadi uang, dan beli perlengkapan yang bagus.

Mungkin bagus juga jika kami berpergian ke kota-kota lain di sekitar gurun. Tidak diragukan lagi pada saat kami kembali ke Tsige kami akan berada di sekitar level 200-300. Jika itu terjadi, menjadi ksatria tingkat tinggi bukanlah mimpi. Bahkan turnamen seni bela diri di seluruh dunia bisa dimenangkan dengan mudah. Bahkan kompetisi terkenal kekaisaran akan mengirimkan undangan kepada kami.

Semuanya tergantung pada Raidou dan Mio.

Tapi reaksi dari dua anggota lain di partyku tidak sebagus itu.

Salah satunya adalah level 100 yang mendapatkan dengan melakukan permintaan (yang tidak berhubungan dengan gurun), dan kemudian menyelesaikan penaklukan mamono di pintu masuk gurun. Dia mengatakan kepadaku lebih baik kami mencari cara untuk menuju kota fatamorgana yang telah diceritkan beberapa petualang. Bodoh sekali. Daripada mencari sesuatu yang kami bahkan tidak tahu apakah itu ada, akan lebih efektif untuk mengajak Tomoe berparty dengan kami. Gadis itu, meskipun dia memiliki perasaan mendiskriminasi terhadap mamono dan demihuman, dia mencoba pergi ke kota mamono yang diceritakan beberapa petualang? Kau pikir berapa banyak tahun yang diperlukan untuk mencapai level 100 dengan permintaan yang tidak terkait dengan penaklukan gurun dan mamono?

Yang satu lagi bahkan lebih negatif tentang itu, sungguh bodoh. Dia mengatakan kami harus mulai dengan mendapatkan uang dan membeli perlengkapan yang bagus. Seperti yang telah aku katakan, uang, level, dan peralatan, semua itu akan terpenuhi jika kami dapat mengajak Tomoe dan Mio berparty! Akal sehatnya kami bisa mendapatkan perlengkapan murah jika kami memiliki bahan bakunya! Tolong berhenti memikirkan armor dulu, kau ini seorang pria.

Aku mulai memikirkan sebuah rencana. Aku akui risiko berada di gurun sangat tinggi. Jadi aku akan mengatur risiko dan pulang, dan akan melakukan diskusi dengan keduanya lagi. Bahkan jika mereka seperti itu, mereka adalah dua orang yang menemaniku sampai saat ini, Dengan mempertimbangkan kemampuan dan koordinasi, aku tidak ingin membubarkan party kami.

Mio yang terpenting tidak bisa ditemukan. Apalagi, dia terlalu kuat. Jika suasana hatinya memburuk, dia mungkin bahkan membunuhku. Ini tidak seperti tidak bernilai, tetapi beratnya kehidupan di sini dibandingkan dengan kota-kota lain cukup ringan.
(TL Note: Gampangnya, nyawa nggak terlalu dihargai dikota ini, mau mati kek mau hidup kek, terserah dah)

Maka mungkin bagusnya untuk hanya mendekati Raidou yang biasanya sering terlihat, dan kemudian menciptakan situasi di mana aku bisa berbicara dengan Mio.

Mengenakan make-up secantik yang aku bisa dan mengenakan pakaian gadis desa yang biasanya tidak kupakai, aku mencoba berbicara dengannya. Tetapi dia mondar-mandir seperti sangat sibuk, sampai-sampai dia bahkan tidak memperhatikanku. Untuk seseorang yang hanya berlevel 1. Pedagang dan penyihir mungkin tipe yang paling tidak disukai.

Namun, aku tidak merasa dia sudah terbiasa dengan wanita. Memanggil dia pelacur laki-laki sebuah kesalahan ya. Lalu, apakah dia seorang pelayan?

Setelah itu, aku mencoba berpakaian seperti wanita bordil untuk membuat koneksi tubuh dengannya. Untuk seorang pria, bahkan jika dia hanya tidur dengan seorang wanita, dia akan memberikan kasih sayang padanya. Jika dia belum berhubungan badan dengan Mio, ini seharusnya bekerja.
(TL Note: Pengen mati dia)

Tapi, ini sebuah langkah yang buruk. Ketika aku sampai di tahap menariknya, Tomoe dan Mio tiba-tiba muncul dan menculiknya. Pria itu, dia mungkin sangat tampan di balik topengnya. Aku tidak berpikir dia akan menjadi orang yang akan diperjuangkan oleh kedua wanita itu. Maka itu berarti, mencoba memancingnya dengan rayuan akan memiliki efek sebaliknya. Yang aku ingin dekati bukan dia, melainkan Tomoe dan Mio.

Jika aku memiliki kerja sama kedua anggota lain di partyku, hasilnya mungkin berbeda, tetapi, pada akhirnya, hasilnya aku gagal mendekati mereka. Wajahku mungkin diingat dengan tindakan yang buruk, kesempatan bagiku untuk mendekati Raidou pasti menurun. Tidak salah jika dia menghindariku.

Tapi, sampai pada ini.

Aku memikirkan suatu cara. Suatu metode untuk entah bagaimana menggunakan kekuatan mereka.

Aku hanya bisa memikirkan rencana yang dibuat dengan buruk. Di atas itu, meskipun aku berhasil melakukanya dan masih hidup, peluangku berakhir mendapatkan kesan yang buruk dari Tomoe dan Mio sangat tinggi.

Tidak ada pilihan, sekarang sudah sejauh ini, aku harus membuat kedua anggota lain di partyku bekerja sama bagaimanapun caranya. Dan kemudian, bahkan jika kami harus menggunakan metode murahan, kami akan membuatnya berhasil. Untuk mendapatkan persetujuan keduanya, aku mulai berpikir tentang apa yang harus aku lakukan untuk membuat mereka bergerak ...


......

...



Aku mengerti.

Aku tidak akan membuat mereka bergerak, tidak apa-apa jika kami hanya bergerak ketika mereka melakukannya.

Ini mungkin tidak bagus menguntit Tomoe yang sudah berparty dengan Toa. Ketika Mio atau Raidou meninggalkan gurun, kami akan membuntuti mereka dalam jarak yang kami tidak akan di temukan. Dan jika mereka memasuki bagian terdalam, kami akan menyerah begitu saja.

Ini dia. Jika ini, keduanya akan menyetujuinya.

Kami mungkin mendapatkan sisa-sisa bahan dari mamono yang diburu Mio. Kami bahkan bisa mencapai Kota Mamono. Jumlah musuh yang melemah dan musuh yang tersisa seharusnya tidak sedikit.

Sepertinya ini akan berhasil. Aku setuju dengan tanggapan mereka tentang ini, menjadi menyedihkan membuatku kesal. Daripada mengikuti Tomoe, akan lebih baik mengikuti Raidou atau Mio, dan persaingan akan jauh lebih sedikit. Karena itu, bahayanya juga akan meningkat, tetapi pada tingkat yang dapat diterima.

Rencana kami telah diputuskan.

Sekarang ayo pastikan kapan mereka akan bergerak.

Sangat sulit untuk menangkap posisi Mio. Ayo fokuskan pada Raidou. Jika kami mengikutinya, kami tentu pasti bertemu dengan Tomoe dan Mio. Ini tidak seperti dia akan memasuki gurun sendirian. Karena dia tidak memiliki level dan peringkat. Jika dia membawa Tomoe atau Mio, mereka (penjaga gerbang) akan membiarkannya memasuki gurun sebagai kasus khusus, tetapi jika itu hanya dengan dirinya sendiri, dia tidak akan mendapatkan izin.

Namun, dia anehnya sangat licin. Dia selalu menghidari pertemuan denganku. Tempat di mana aku berencana bertemu dengannya tiba-tiba dihindari dan dia mengambil rute lain, dan kami kadang-kadang kehilangannya saat kami sedang menguntit. Singkatnya, kami tidak dapat memprediksi langkah Raidou selanjutnya. Aku tidak tahu bagaimana dia bisa mendeteksi kami, tetapi dapat dipastikan dia sangat waspada.

Itu sebabnya aku akan meminta salah satu dari kedua anggota partyku untuk ikut bersamaku.

Kami bertiga lahir di Tsige dan dibesarkan di dalamnya. Jika kami melakukannya dengan dua orang, setidaknya pasti mungkin untuk mengikuti Raidou yang belum mengenal daerah ini. Aku harus menemukannya sehingga kami bisa bersiap untuk pergi ke gurun kapan saja.

Aku harus mulai memikirkan tindakan ketika kami harus menghindari Raidou dan yang lainnya.
(TL Note: Mungkin maksudnya ketika udah sukses/ketika lagi menguntit nggak ditemui Raidou dkk)

Setelah berakhir menjadi seorang petualang, pada saat ini di mana terasa perasaan perang yang mendekat, ini adalah saat yang tepat untuk menjual nama kami. Nektar yang sangat manis tergantung di depanku.

Inilah yang mereka sebut, kesempatan sekali seumur hidup. Demi mencapai puncak, aku tidak bisa gagal di sini.


[ Chapter 48 Selesai ]





 Jangan lupa Like Fanspage kami & Share terjemahan ini ya !!!  



EmoticonEmoticon