November 04, 2018

Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Bahasa Indonesia Chapter 52 - Berjalan dengan Matamu Yang Tertutup Berbahaya

Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Bahasa Indonesia Chapter 52 - Berjalan dengan Matamu Tertutup Berbahaya


Chapter 52 - Berjalan dengan Matamu Yang Tertutup Berbahaya



"Aku Akua."

"Eris"


Keduanya meminum minuman isotonik.
(TL Note: Minuman isotonik disini, kemungkinan versi tradisionalnya)

Sudah lama sejak aku meminumnya. Meminum itu setelah kegiatan klub adalah yang terbaik.

Ada banyak hal yang aku ingin 'tsukkomi'. Bahkan nama ogre hutan A dan B cukup menarik.
(TL Note: Tsukkomi tukang komen, pasangannya Boke)

Terbebas dari para elder ogre hutan, aku diperlakukan sebagai tamu dan diberi sebuah ruangan. Mereka memberiku ruangan yang cukup bagus dan bahkan mengadakan pesta penyambutan. Untuk saat ini, sepertinya kami memiliki hubungan yang baik.

Selain meringkas ceritanya menjadi sedikit, aku bahkan mencampurinya dengan beberapa kebohongan. Aku merasa sedikit tidak enak tentang hal itu, tetapi aku tidak dapat memberi tahu mereka bahwa aku mengalahkan Shen atau kami yang menghancurkan Zetsuya, jadi aku tidak punya pilihan. Ya, tidak ada pilihan sama sekali.

Gadis-gadis yang menunjukkan aku jalan, untuk beberapa alasan, memperkenalkan diri dan tidak menunjukkan tanda-tanda meninggalkan ruangan. Tidak ada masalah lagi yang tersisa. Lebih tepanya, aku ingin kalian keluar.

Untuk empat orang berada di satu ruangan dan aku satu-satunya pria? Itu tidak, tidak.

... Karena aku merasa sepertinya akan sangat melelahkan ditemani mereka berdua.

Aku meyakini mereka adalah orang-orang yang tidak mendengar pembicaraan orang lain. Apakah mereka tidak mau mendengarkan perkataanku bahkan untuk beberapa detik?

Cara Akua-san membungkuk sangat kaku dan dia terlihat seperti tipe yang akan bergerak kapan saja.

Gadis misterius yang menggunakan tongkat pendek, Eris-san. Dia memberikan aura orang sinting.

Kali ini, pencarian Maid Ane-sama gagal total. Yah, penampilan luar mereka agak eksotis, jadi tidak apa-apalah. Tinggi Akua-san berbanding jauh dengan Eris-san. Ini adalah kombinasi yang sangat tidak seimbang, itulah apa yang aku pikirkan.

Sedihnya, aku merasa seperti salah satu dari mereka akan sangat melelahkan jiwaku, jadi aku ingin membatasi asosiasi kami hanya ke desa ini. Aku sudah memiliki idol-idol yang cukup di sini.

Dan ada juga masalah pembesaran kekuatan sihirku, aku mengalami kesulitan mencari partner untuk melakukan perjanjian. Dua orang sebelumnya cukup sulit, jadi sepertinya keduanya bukanlah salah satunya.

Aku juga bisa mengontrak seseorang hanya untuk memastikan hipotesis Tomoe.

Yah, jika itu hanya tentang migrasi, pembicaraan perjanjian tidak ada hubungannya dengan keduanya.

Mereka mengatakan kepadaku bahwa mereka adalah pengelola hutan, singkatnya, itu berarti mereka adalah ras hutan. Dalam hal ras, mereka berguna tapi ... aku belum yakin.


"Sudah cukup. Akua-san dan Eris-san kan? Terima kasih sudah menunjukkan jalannya, sekarang kalian berdua boleh pergi.” (Mio)


Sungguh menakutkan, Mio hanya mengatakannya karena dia merasa menyukainya.

Ngomong-ngomong, setelah melihat ingatanku, akhirnya dia berkata, "Aku ingin pergi ke negara Waka-sama". Bukankah lebih normal menyebutnya dunia lain? Atau mungkin itu karena dia tidak terlalu mengetahuinya? Dia tidak melihat semua ingatanku seperti Tomoe, jadi mungkin dia tidak sampai ke titik menyebutnya sebagai transportasi dunia.

Bahkan pistol menjadi sesuatu yang disukai Mio. Aku pikir aku telah memahami dunia ini, tetapi seharusnya tidak ada konsep pistol di dalamnya.

Ini sesuatu yang jelas, tetapi di dunia ini tidak ada penemuan seperti pistol. Nah, ada kemungkinan bahwa pistol yang menggunakan sihir juga ditemui. Begitulah cara sihir berkembang di dunia ini. Selain itu, sebagian besar orang mampu menggunakan kekuatan sihir, sehingga berkah dari sihir dapat dilakukan oleh siapa saja.

Tidak ada senjata yang terlahir di tanah yang tidak dilalui kekuatan sihir sama sekali.

Lagipula kegunaannya juga sedikit.

Menggunakan game sebagai contoh, di dunia ini serangan yang lemah tidak akan memberikan 1 poin kerusakan. Tidak peduli apapun serangan lemah yang kau lakukan, 1 poin kerusakan tidak akan muncul. Selain itu, tidak ada serangan kritikal yang akan mengabaikan pertahanan.

Tidak berlebihan untuk dikatakan setelah kau memiliki kekuatan pertahanan yang tinggi, serangan sihir yang tidak bekerja padamu secara teknis akan dibatalkan. senjata memiliki kekuatan sihir mereka sendiri, tetapi peluru yang dipisahkan dari prinsip ini juga jatuh dalam contoh ini.

Busur dan anak panah yang ada di tanganmu untuk waktu yang singkat lebih rendah daripada pedang dan tombak, tetapi sepertinya ada sihir yang tertanam di dalamnya juga.

Bahkan jika kau melempar bola besi pada naga level rendah, itu tidak akan menyakitinya sama sekali. Tapi petualang berlevel 150 yang khusus dalam pertempuran jarak dekat, jika dia menyerang, bahkan dengan pedang yang terbuat dari besi, sisiknya akan robek. Secara hukum, kekuatan serangan bola besi pastilah lebih tinggi.

Jelasnya, logam yang tidak cocok untuk aliran kekuatan sihir akan memiliki kekuatan serangan terbatas, sehingga senjata besi yang dialiri sihir mampu digunakan untuk menyerang naga superior. Ini contoh, hanya sebuah contoh.

Karena itulah, pistol hanya akan menjadi senjata untuk membunuh lawan yang lemah.

Yah, bahkan tidak ada konsepnya. Dua pahlawan lainnya semoga saja tidak idiot, agar mereka tidak membeberkan konsep pistol. Itu hanya akan membuat kemungkinan terjadinya pembantaian dalam perang jauh lebih tinggi.

Di dunia ini, mungkin tidak akan mencapai titik seperti mesiu dan menghilang tanpa berkembang. Hal-hal yang mesiu dapat lakukan, sebagian besar juga dapat dilakukan dengan sihir.


"Tidak, kami ingin mendengar rencana kedepannya tamu kami."

“Menjaga tamu kami.”


Sungguh menjengkelkan. Hah ~, aku merasa seperti ingin marah.


“Sayangnya, Waka-sama dan aku sibuk-desu. Aku ingin kalian pergi-desu ”(Mio)


Mio, bagus. Aku hanya bisa mencium gangguan dari mereka.


“Kami hanya ingin mempertemukanmu pada guru kami sebentar.”

"Bukankah kau harus menemani kami sebagai kompensasi karena telah merusak senjata kami?"


Guru mereka ya ... Ya, aku pasti tidak ingin bertemu dengannya. Jika itu karakter yang terkait dengan mereka, perutku tidak akan bertahan. Seseorang yang tidak mendengarkan pembicaraan orang lain, tipe orang gila yang aktif dan ofensif. Keinginanku untuk bertemu dengannya serendah-rendahnya jika aku diberi pilihan bertemu Mio sebelum perjanjian.


“Aku minta maaf, tapi aku cukup lelah setelah bertarung dengan kalian. Kami juga sudah makan, kami ingin beristirahat. Elder-san juga meminjamkan kami ruangan untuk alasan itu.” (Makoto)


'Sebagai permintaan maaf atas ketidaksopanan kedua orang itu, kami sedang mempersiapkan sebuah perjamuan, jadi mohon istirahatlah', adalah apa yang mereka katakan kepadaku dan meminjamkanku sebuah ruangan. Atau lebih seperti, mereka memberikannya secara paksa padaku.

Apakah mereka memiliki sesuatu untuk ditanyakan padaku pada saat perjamuan? Aku tidak tahu jenis perjamuan apa yang akan mereka lakukan, tetapi karena kami juga dapat berpartisipasi, itu bisa menjadi semacam festival.

Kami datang di saat yang tepat. Beruntungnya.


"Lelah? Kau? Jangan buat aku tertawa.”

"Ayolah, ini hanya sebuah permainan kecil."


Seperti yang diharapkan, keduanya sulit untuk ditangani. Aku tidak ingin menemani mereka. Tapi percakapan ini, ada seseorang yang memiliki titik didih lebih rendah dariku jadi, apa yang harus aku lakukan? Akan sangat merepotkan jika gumaman Mio keluar lagi. Aku sudah menerima perawatan, tetapi aku tidak ingin menumpahkan darah lagi.


"Permisi."


Ketika aku sedang mencari metode untuk menolak undangan kuat dari ogre hutan yang ada di pintu masuk ruangan, aku mendengar suara orang lain.

Suara bernada rendah yang jernih dan menenangkan. Cowok seksi harus mati.
(TL Note: awkwaawkawkawk)

Ketika aku mencari pemilik suara itu, di belakang AB, ada seorang pria muda dengan kulit putih yang tidak normal. Elder ogre hutan juga tampak muda, jadi aku tidak tahu apakah dia benar-benar seorang pria muda.

Selain warna kulitnya, karakteristik tubuhnya yang lain sama dengan orang-orang di desa ini, tapi ... apa itu? Ada sesuatu yang menggangguku. Ada ketidaknyamanan dalam diriku. Apakah dia menggunakan semacam sihir?

Di atas segalanya, aku tidak suka kemunculannya setelah menghapus hawa kehadiran.


"Dan anda siapa?" (Makoto)


Aku berinisiatif untuk bertanya kepada pria yang berjalan melalui kedua sisi AB. Posisi dia mungkin lebih tinggi dari keduanya, tidak ada keluhan dari mereka. Namun, kehadirannya tidak begitu lembut. Dekat dengan permusuhan, itu bisa disebut pengabaian.


“Aku minta maaf atas ketidaksopanan yang terus menerus. Namaku Adonou. Seorang kerabat dari salah satu elder, akan aku katakan dengan terus terang, aku salah seorang putranya.

“Terima kasih atas perkenalannya. Namaku Raidou. Ini temanku, Mio. aku tersanjung karena kerabat seorang elder datang jauh-jauh ke sini larut malam. Maafkan aku karena kekasarannya, tapi apakah Adonou-sama sedang tidak enak badan? Jika boleh, aku dapat memberikanmu obat yang dapat berfungsi sebagai suplemen." (Makoto)


Sopan dan baik hati. Tetapi berperilaku sebagai pedagang. Selama aku tidak tahu tujuan dari pihak lain, daripada menjadi anggota Asora, aku pikir akan lebih baik bertindak sebagai pedagang yang tiba di desa secara tidak sengaja. Aku mulai bosan kalau mereka datang satu demi satu.

Tindakanku dapat disembunyikan pada usia mudaku dan kurangnya pengalaman. Bahkan dengan topeng yang menyembunyikan wajahku, aku tetap terlihat muda. Jika aku melepas topengku, aku harus memasang ekspresi seorang pedagang. Aku kemungkinan besar akan dipandang rendah.


“Eh? Ah, yang kau maksud pasti karena warna kulitku. Warna kulitku seperti ini sejak lahir, sehingga keadaan tubuhku saat ini sangatlah sehat. Aku mengerti, seorang pedagang ya. Itu yang dikatakan ayahku juga. Aku mendengar bahwa dirimu memiliki kemampuan, jadi aku benar-benar berpikir dirimu adalah seorang petualang ketika aku berbicara denganmu, hahaha.”

“Aku juga terdaftar sebagai seorang petualang, tetapi itu hanya demi penampilan saja. Aku seorang pedagang pemula. Aku juga baru-baru ini membuka perusahaanku. Namanya Perusahaan Kuzunoha. Senang bertemu denganmu.” (Makoto)

"Jika kita membicarakan tentang kota buatan manusia yang memiliki guild pedagang, apakah kau tinggal di Tsige?"


Ada apa dengan orang ini? Sehubungan dengan itu, aku seharusnya sudah mengatakan semuanya di pertemuan meja bundar. Sungguh merepotkan.


"Ya itu benar. Aku berasal dari Tsige.” (Makoto)


Mungkinkah dia mencari kebohongan dengan sihir? Aku masih tidak tahu asal dari perasaan tidak enak ini, dan aku tidak suka senyum yang tampak palsu yang dia miliki. Aku juga mungkin telah membuat wajah yang tampak berbohong.

Sial, hanya dengan Mio yang diam saja, aku memiliki firasat buruk, namun ...


“Aku mengerti, aku mengerti. Sepertinya itu hanya kecemasan yang tidak perlu dariku. Permisi, menjelang malam persiapan perjamuan akan selesai. Aku memiliki beberapa urusan yang harus aku hadiri, jadi aku tidak akan dapat berpartisipasi, tetapi silakan menikmatinya.”


Setelah pria itu, Adonou membungkuk ringan, dia memakai sepatunya dan berjalan ke koridor. Tidak ada suara langkah kaki.


"Adonou-dono, dulu dia tidak semenakutkan itu."

"Adonou aneh"

“Uhm, bisakah kalian menyingkir sekarang? Kami memiliki hal yang harus dilakukan.” (Mio)


Mio tampaknya kesal, dia mengirim kata-kata tajam ke combi Akua-Eris. Jika orang-orang ini ada di sini, kami tidak bisa pergi ke Asora, jadi perasaanku juga sama.

Aku ingin sendirian untuk sementara waktu.


"Seperti yang diharapkan, kami akan membuatmu bertemu shishou."

"Tidak apa-apa, hanya akan terasa sakit untuk pertamanya saja."


Orang-orang ini, apakah mereka tidak tahu cara membaca perasaan orang lain? Serius, mereka seharusnya ...


* Baki-i!

"!!"


Meninggalkan Mio dari pengawasan AB, aku bereaksi terhadap suara di belakangku.

Suara kehancuran.

Atau lebih seperti, dinding kayu dari ruangan ini telah hancur. Tidak ada jendela sehingga bisa berfungsi sebagai ventilasi, tunggu, bukan itu.

Apakah buruk untuk tidak menggunakan [ Sakai ] karena mereka sangat merepotkan? Aku tidak menyadarinya.


"Yo! Apakah kalian para tamunya ?!”


Satu 'orang iblis yang tidak mendengar pembicaraan orang lain, tipe orang gila yang aktif dan ofensif' telah muncul.

Guru dan sekelompok murid yang tidak berguna ya.

Aku tidak tahu bagaimana caranya, tetapi aku yakin itu. Yang ini adalah Shishou mereka.


“Kudengar kau memperlakukan Akua dan Eris seperti anak-anak? Itu sangat mengesankan, hey, Nii-chan di sana, ayo jabat tangan! Ayo lakukan jabat tangan!”

"Shishou!"


Lihat? Reaksi keduanya tepat. Namun, ketika dia mengatakan jabat tangan, ketegangan kedua muncul. Jangan bilang dia punya kekuatan genggaman yang luar biasa ?! Apakah aku akan 'aduh aduh aduh'?!
(TL Note: Kesakitan)

Yah, kalau itu hanya berjabat tangan, aku bisa mentolerirnya.

Sekarang aku telah bertemu dengannya, tipe orang mesum seperti ini tidak akan mudah menyerah. Mari kita selesaikan ini dengan cepat dan minta mereka pergi.

Karena, kau tahu, menghancurkan dinding ruangan untuk masuk dan berkata 'Yo', itu tidak bagus. Aku yakin Mio akan berakhir menunjukkan wajah sangenya lagi.


*Plok (suara genggaman tangan)


Uh, eh? Aku tidak akan 'aduh aduh aduh'.


*Plok ~ plokyu


Moshimoshi, ternyata dia hanya seorang pria mesum.

Tanganku saat ini sedang dicengkram oleh seorang pria dengan wajah serius yang menakutkan dan menyisir kembali rambutnya menggunakan tangan.

… Ah! Jangan bilang, apakah maksudnya seperti itu ?! Tidak bagus, aku butuh manuver menghindar! Ini adalah situasi yang melampaui keingintahuan intelektual!
(TL Note: lepas dari tangan om-om humu)


"Hoh ~?"

*Zoom


U-udaranya menjadi dingin ...!


“Wah, bisakah kau melepaskan tanganku?” (Makoto)


Aku sudah tidak menempatkan kekuatan apa pun dari tanganku. Karena rasa takut, kekuatanku berkurang.


"Ini cukup ..."


*Glegup (suara nelan ludah)


AB dan Mio menelan ludah. Udara yang sangat aneh mulai meresap ke sekeliling kami.


“Sudah lama, menyenangkan sekali”

*Glegupglegup!

*Buchi!

"Aku memberitahumu untuk melepaskan, eh, buchi?" (Makoto)

"Divine Punishment !!!!!"
(TL Note: Nama jurus nggak saya terjemah)


Aku sudah mencapai batas kesabaranku. Saat aku hendak membanting orang yang melakukan jabat tangan ...

Sepertinya aku mendengar suara hantaman dan angin ribut mulai menari di sekitarnya, sosok cabul itu menghilang.

Oh?

Di sisi kiriku aku bisa melihat Mio yang gelisah, bahunya naik turun mengikuti napasnya.

Jadi dia adalah orang yang mengatakan Divine Punishment ya. Dia memegang kipas lipatnya di salah satu tangannya.

Ah! Jadi dia meniup si cabul itu! Aku tidak bisa melihat sosoknya karena dia pasti terlempar dari ruangan melewati dinding yang dia hancurkan sendiri. Terbang.

Apakah dia hidup? Tidak, dia masih hidup. Tipe-tipe seperti itu tidak akan mudah mati.


"Shi-Shishou ~!"


AB menganalisis situasi lebih lambat dariku, mengeluarkan suara mereka sekali lagi, mereka pergi dari lubang dinding yang sama dan mengikuti jejak Shishou mereka.


"Aku ..." (Mio)

"Aku?" (Makoto)

“Bahkan aku belum begitu dekat sampai seperti itu dan belum pernah berjabat tangan dengan Waka-sama! Bajingan itu! 32 detik dengan Waka-sama!” (Mio)


Mengerikan!!

Kau juga cukup menakutkan!

Homo berotot yang mencurigakan dan yandere yang kelaparan dan sangat kuat ya.

Pilihan yang mengerikan. Jika ini adalah eroge, dan itu adalah topik yang hangat di masyarakat, aku masih memiliki keyakinan bahwa aku tidak akan memainkannya.

Untuk saat ini, aku tidak ingin memikirkan apa pun.

Aku akan patuh untuk tidur sampai jamuan makan. Untuk memulihkan kewarasanku, aku perlu tidur. Lagipula aku tidak begitu yakin aku bisa tidur nyenyak.



~ ??? ~



Sungguh sulit untuk dipahami keberadaan yang aku temui.

Dia mencurigaiku. Aku mungkin tidak salah.

Sudah lama sejak aku menyusupi ras langka ini, tapi ini pertama kalinya aku melihat keberadaan seperti itu.

Tak satu pun dari mereka yang hanya hyuman.

Jika mereka adalah eksistensi yang aku cari ... Yah, aku tidak berpikir hal seperti itu mungkin terjadi.

Kemudian, tanpa memikirkan siapa pun, aku akan bergerak. Memenuhi hasrat lamaku yang terpendam itulah prioritasku yang paling utama.

Kemungkinan kekuatan yang menarik ini untuk tidak bekerja telah muncul. Jadi aku harus merawat mereka dengan tubuh asliku ya.

Apa yang harus aku lakukan tentang komunikasi?

Tidak akan menyenangkan jika ada rintangan. Sudah diputuskan.

Benar.

... Tidak perlu. Wanita itu awalnya hanya bekerja sama denganku. Tidak, bisa dikatakan aku menggunakan dia.

Tidak peduli apa kebenarannya, aku tertarik pada orang-orang itu. Aku ingin mereka sebagai bahan percobaan.

Aku sudah mengerti kemampuan ogre hutan, jadi tidak perlu bagiku untuk tinggal di sini lagi. Pada akhirnya, itu adalah sesuatu yang tidak aku butuhkan.

Setelah sekian lama, aku mungkin telah sampai pada suatu eksistensi yang mungkin memberiku petunjuk tentang 'itu'.

Di pesta.

Aku akan mendapatkannya tanpa penundaan.

Bocah bertopeng dan wanita berpakaian hitam.

Dirimu yang telah bertemu denganku itulah kesialanmu.


[ Chapter 52 Selesai ]





 Jangan lupa Like Fanspage kami & Share terjemahan ini ya !!!  





EmoticonEmoticon