August 30, 2022

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 16 Chapter 4 - Part 3

Penerjemah: B-san


Chapter 4

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 16 Chapter 4 - Part 3



Part 3

Setelah menyuruh Aura dan Mare bermain dan setelah ia selesai membereskan barang-barang mereka, Ainz bersandar di dinding, dengan malas menatap langit-langit sambil sesekali melirik memo pad kecil di tangannya.

Dia tidak ada hubungannya.

Karena mereka tidak memiliki banyak barang bawaan, tidak butuh waktu lama untuk merapikan semuanya. Dia hanya perlu berkonsultasi dengan mereka berdua tentang bagaimana harus mendesain interior ketika mereka kembali.

Dia mengira akan ada seseorang yang akan segera datang menemuinya, tetapi, semua hal dipertimbangkan, belum ada yang datang.

Ainz mengalihkan pandangannya ke memo pad di tangannya.

Apa yang tertulis di atasnya adalah kemungkinan situasi yang bisa terjadi setelah mereka datang ke desa dan bagaimana cara menghadapinya. Namun, tidak ada seorang pun yang datang menemuinya bukanlah sesuatu yang pernah ia bayangkan akan terjadi.

Dia harus mengakui bahwa banyak lubang yang tiba-tiba muncul dalam skenario yang telah dipikirkannya.

Itu bukan kejutan baginya, karena bagaimanapun juga dia hanyalah orang biasa, jadi dia pikir itu hanya sebatas kemampuannya untuk merencanakan ke depan. Yang penting adalah bagaimana dia akan pulih dari ini.

Ada dua jalan utama yang segera ia pikirkan. Yang pertama adalah bersikap tenang dan tenang sambil tetap berada di tempat, yang kedua adalah mengambil tindakan atas kemauannya sendiri.

Ainz memilih yang pertama. Dia memilih jalan di mana dia bisa menghindari melewati mereka secara tidak sengaja.

Untuk sementara waktu, Ainz tidak melakukan apa-apa. Sekitar waktu dia mulai khawatir berpikir bahwa mungkin dia telah memilih jalan yang salah, seorang wanita dark elf akhirnya datang dan dengan kasar mengintip kepalanya ke dalam ruangan dari pintu masuk. Orang-orang di desa ini biasanya cukup dekat untuk melakukan hal ini. Ketika dia akhirnya melakukan kontak mata dengan Ainz, dia bertindak sedikit terkejut.

Ainz merasa sedikit tidak nyaman di sana.

Apakah kehadiran Ainz di sana benar-benar mengejutkan?

{Tidak, apakah reaksi seperti ini pantas jika kau melihat ke dalam rumah seseorang-meskipun kita hanya meminjamnya-dan melakukan kontak mata dengan orang yang ada di dalamnya? Meskipun mengingat rasa jarak dalam hubungan interpersonal Dark Elf, aku punya firasat ini sedikit berbeda...}

Seolah-olah dia menyapa Ainz, wanita itu menundukkan kepalanya sekali, mengalihkan pandangannya ke lantai, memasuki ruangan, dan meletakkan piring yang dibawanya di lantai.

Dark Elf mengenakan sepatu bahkan ketika berada di dalam Pohon Elf, karena itu, dia memiliki beberapa keberatan pribadi tentang nampan makanan yang diletakkan di lantai. Konon, mengingat Dark Elf duduk di lantai saat mereka makan - sejauh yang Ainz lihat, kurang dari setengah orang di sini menggunakan meja - ini mungkin hal yang wajar untuk dilakukan.

Dan ada beberapa poin yang membuat dia khawatir lebih dari ini.

Jarak antara mereka tidak terlalu besar. Dan jika dia berniat untuk menyerahkannya padanya, bisa saja ia menyerahkannya langsung dengan beberapa langkah. Tapi, dia justru meletakkannya di lantai. Selain itu, sejak pandangan mereka bertemu ketika ia mengintip, mereka belum ada kontak mata lagi sejak itu.

Bahkan Ainz pun memahami alasannya.

Dia tidak punya niat untuk berbicara dengannya.

Tetapi, ia tidak merasakan aura kemarahan, kebencian, ataupun perasaan negatif dari perempuan itu. Bahkan saat ia meletakkan makannnya, dia melakukannya dengan sopan. Bisa saja hal ini disebabkan karena dia memang tipe wanita yang tidak bisa berbicara dengan orang lain.

{Tidak, selain itu, aku harus mempertimbangkan kemungkinan bahwa dia sengaja menjaga jarak dan bersikap waspada. Seorang dewasa dengan tingkat kekuatan yang sama dengan Aura telah datang ke desa. Karena dia pun tidak tahu latar belakangku, wajar saja kalau dia merasa waspada, apalagi kepada laki-laki. Tetapi, alasan kenapa aku membawa souvenir dan bertindak seperti ini adalah supaya aku tidak dianggap seperti itu. Ini buruk. Aku sedikit bingung tentang bagaimana harus berurusan dengan ini.}

Ainz tidak tahu apakah perempuan itu punya anak atau tidak, tetapi akan merepotkan jika perempuan desa ini, seorang ibu-mengatakan hal-hal seperti "Jangan mendekati si kembar itu," kepada anak-anak mereka.

Memang ada anak-anak yang mengabaikan perintah orang tuanya, tetapi ada juga anak-anak yang mendengarkannya dengan patuh.

Ainz, bingung, menyerah mencari tahu jawaban dari masalah ini.

{Pada akhirnya, kalau aku tidak tahu perilaku wanita ini pada umumnya, maka tidak perduli seberapa banyak asumsi yang kubuat tentang alasan dibalik tindakannya dan apa yang ia coba sampaikan, aku tidak akan pernah menemukan jawabannya.}

Ia meletakkan makanan yang ia bawa, membungkukkan badannya, dan meninggalkan Pohon Elf. Tentu saja, Ainz juga menundukkan kepalanya pada saat yang bersamaan.}

"Phew," menatap ruang dimana tidak ada orang, Ainz menghela nafasnya.

Dia tidak menanyainya.

Dia tidak bisa menanyakan secara langsung kepadanya tentang perilakunya yang aneh. Walaupun begitu, bahkan jika dia tidak menanyakannya, ada berbagai hal yang ia ingin tanyakan dan bicarakan dengannya. Tetapi, ia bingung bagaimana menjelaskannya, ia merasa ada dinding di antara mereka, jadi ia tidak melakukannya.

Tidak akan terlalu buruk untuk memiliki ekspektasi bahwa, sementara dia mungkin memiliki sikap seperti itu, orang berikutnya yang dia temui mungkin menunjukkan sikap yang jauh lebih berbeda.

Tidak ada keraguan dalam benaknya bahwa hal itu akan memberikan hasil yang lebih baik daripada memaksakan percakapan pada seseorang yang telah memasang tembok di sekitar diri mereka.

Itulah yang Ainz pikirkan, tetapi melihat hidangan makanan yang telah diletakkan oleh wanita dark elf itu, ia teringat saat-saat ia menjadi Suzuki Satoru.

{Tidak! Kalau memang sekarang, maka itu belum terlambat! Daripada membiarkan ini menjadi masalah di kemudian hari, aku harus mengurusnya sekarang juga}.

Hal yang sama juga terjadi di perusahaan.

Daripada ditemukan kesalahan di kemudian hari, kerusakan akan diminimalkan jika kesalahan itu segera dilaporkan kepada atasan. Karena meskipun Kau sendiri berpikir bahwa itu adalah kesalahan besar, ada kalanya kesalahan itu ternyata bukan kesalahan besar. Namun, dampaknya bisa menjadi jauh lebih buruk jika semakin banyak waktu berlalu.

Itu benar. Ada beberapa hal yang harus dia bicarakan dengan para Dark Elf lebih cepat daripada nanti.

Ainz dengan panik bergegas keluar dari Pohon Elf.

Dia langsung melihat bagian belakang wanita dark elf itu. Karena Dark Elf-dan Elf juga dalam hal ini-memiliki indera pendengaran yang jauh lebih baik daripada manusia, dia mungkin mendengar suara Ainz yang bergegas keluar dari Pohon Elf saat Dia sudah berbalik.

Apakah itu karena waktunya dalam memanggilnya? Dia cukup terkejut, fakta itu dikhianati oleh suaranya.

"Jadi, tentang pesta penyambutan-"

"-Silahkan berbicara dengan para tetua tentang itu," jawabnya, berbicara agak cepat untuk menutupinya.

Itu adalah sikap yang membuat kalian menduga bahwa dia menyembunyikan sesuatu, sesuatu yang tidak ingin dia katakan. Pikiran pertama yang tiba-tiba muncul di kepalanya adalah-itu seharusnya menjadi kejutan.

Atau lebih tepatnya, itulah satu-satunya hal yang terpikir olehnya.

Tentu saja, pesta penyambutan kejutan tampak sedikit aneh, tapi itu mungkin sudah menjadi kebiasaan Dark Elf, jadi dia harus membuat poin khusus untuk mengabaikannya.

"Apakah begitu... Aku tidak tahu apa sebutannya di desa ini, tapi sekarang aku berada di Kayoukazen of the Mourning Moon."

"Kayoukazen of the Mourning Moonitu?..."

"Ya, apakah kau mengetahuinya?"

Tentu saja, itu adalah ritual dan nama yang dia buat-buat. Harapannya bahwa dia tidak mungkin tahu tentang itu dikhianati oleh kata-kata berikut.

"Oh, ah, tidak, itu benar...Itu, di suatu tempat, benar! Saya merasa bahwa saya mungkin pernah mendengar kata itu di tempat lain sebelumnya...atau mungkin tidak."

"Apa?" Ainz panik. Mungkinkah ada kata yang sama di desa ini? Akan sangat buruk jika itu yang terjadi. Skenario terburuknya adalah jika itu adalah nama dari beberapa ritual jahat. Dia tidak tahu bagaimana cara untuk mengesampingkannya.

Namun, karena kata-kata "Mourning Moon" dengan sendirinya juga memiliki arti bulan dari tanggal kematian orang yang dicintai, makna itu seharusnya telah ditransmisikan padanya. Bahkan jika kata "Kayoukazen," sebuah kata yang diciptakan oleh Ainz, menyerupai sesuatu dalam bahasa Dark Elf, dia seharusnya masih memiliki sejumlah alasan yang bisa dia gunakan.

Kebetulan, alasan Ainz mengetahui kata "Mourning Moon" bukan karena dia mempelajarinya di perusahaan tempat dia bekerja, tapi karena itu adalah nama Skill di YGGDRASIL. Bertanya-tanya apa artinya, ia telah mencarinya.

"A- apa itu benar? Tidak- tidak, itu benar, bukan? Kita semua Dark Elf, bukan? Secara kebetulan kita mungkin memiliki kata-kata yang sama, kan? Meskipun kau tidak akan tahu apakah artinya sama kecuali kau mencoba bertanya."

"I- itu pasti benar, bukan? Dan selain itu! Meskipun mungkin seingatku aku pernah mendengarnya sebelumnya, aku tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa itu adalah 'Kayoukazen' yang sama."

Sementara Ainz dan wanita itu sama-sama berbicara bolak-balik dengan cepat, mereka masing-masing menunjukkan senyum seperti wajah mereka ditarik kencang. Tentu saja, karena wajah Ainz adalah ilusi, ekspresinya hampir tidak bergeser sama sekali. 

"Karena bulan ini adalah waktu bagiku untuk berdoa demi ketenangan orang mati, aku ingin menghindari pergi ke tempat-tempat yang terlalu ceria, seperti pesta, untuk saat ini. Tentu saja, karena aku membayangkan bahwa desa ini memiliki aturannya sendiri, jika kau benar-benar bersikeras, aku akan berpartisipasi. Namun, aku ingin kau mengabaikan makanan dan minuman untuk diri saya sendiri."

"Ya, ini adalah bulan di mana kalian berdoa untuk ketenangan orang mati, bukan? Jadi kalian tidak makan atau minum. Aku bisa mengerti."

Sambil berpikir "ya, dia mengerti!" ia menganggukkan kepalanya ke atas dan ke bawah.

"Aku ingin membicarakan hal ini dengan para tetua, tetapi bisakah aku minta tolong untuk tunjukkan ke arah mana aku harus pergi?

"Aku-jika itu masalahnya, maka aku akan menyampaikannya kepada para tetua!"

"..Itu sangat...terima kasih banyak! Kalau begitu, terima kasih atas pengertiannya!!!"

Ainz tidak mengatakan hal-hal seperti, "ketika kita berbicara tadi, rasanya seperti kau menyuruhku untuk pergi memberitahu mereka sendiri," dia juga tidak memastikan dengan Ainz karena permintaannya nyaman baginya. Dia hanya akan menerima kata-katanya untuk itu.

Yang tersisa baginya hanyalah pergi dari sana sebelum dia mengatakan bahwa dia telah berubah pikiran atau bahwa dia tidak akan melakukannya setelah percakapan mereka.

Ainz tiba-tiba mengumumkan perpisahannya dengan wanita itu, yang bingung dengan desakan Ainz yang tiba-tiba dan memaksa, lalu dia berjalan kembali ke Pohon Elf.

Sambil merasa lega karena wanita itu tidak memanggilnya untuk berhenti-ia telah mengabaikannya sekeras yang ia bisa-Ainz kembali ke tempat tinggal pinjaman mereka dan mengambil nampan yang telah ia letakkan di lantai.

Beratnya cukup berat, meskipun dari sudut pandang Ainz masih cukup ringan. Jumlah makanan itu bukan jumlah makanan yang bisa dihabiskan oleh mereka bertiga.

Tidak diragukan lagi, ini adalah makanan pagi dan malam-dua kali makan untuk tiga orang, total enam porsi. Ketika dia mempertimbangkan itu, tampaknya wajar jika ada sebanyak ini, tetapi dia juga memiliki firasat bahwa ini masih sedikit terlalu banyak. Konon, hal ini karena Suzuki Satoru tidak pernah berusaha keras untuk makan sebanyak itu. Selain itu, sejak dia menjadi Ainz, dia memiliki tubuh yang tidak bisa makan. Jadi ini mungkin hanya banyak makanan berdasarkan intuisinya.

{Mungkin kau harus mengambil banyak kalori ketika kau tinggal di tempat seperti ini. Lagipula tidak ada yang namanya diet yang benar-benar bergizi seimbang}.

Makanan mereka terdiri dari daging yang dimasak-yang tampaknya hanya dipanggang <grilled>-dan buah kering. Itu dihiasi dengan apa yang tampak seperti salad dari beberapa jenis daun cincang. Di dalam salad itu, ada sesuatu yang tampak seperti ulat yang dihancurkan dan berbagai kacang pohon untuk menemaninya. Kebetulan, ada juga hidangan berbagai macam ulat panggang-yang besar-dan serangga lainnya.

Penilaian Aura tentang itu semua adalah, "tidak terlalu enak." Selain itu, karena kurangnya variasi rasa dan bahan, sepertinya orang akan cepat bosan.

Meskipun begitu, hal itu telah memicu rasa ingin tahunya.

Rasa seperti apa yang akan menyebar di mulutnya?

Karena serangga mengandung protein, Suzuki Satoru sering memakan serangga rasa barbeque. Namun, dia belum pernah memakan ulat panggang utuh yang gemuk seperti ini sebelumnya.

Sambil berpikir bahwa agak disayangkan bahwa tubuhnya tidak bisa makan, Ainz meletakkan hidangan itu di rak di ruangan bawah. Akhirnya, dia mulai berpikir tentang apa yang harus dia lakukan dari sini.

{Karena Dark Elf tidak memiliki konsep makan siang, waktu bermain anak-anak harus dilanjutkan untuk sementara waktu - mungkin}.

Jika anak-anak dihitung sebagai bagian dari tenaga kerja, waktu bermain mereka mungkin bisa dikontrol sampai tingkat tertentu, tapi ada banyak orang yang tahu Ainz telah melontarkan satu atau dua kata pada anak-anak tentang keinginannya agar mereka bermain dengan si kembar. Mengingat hal itu, orang dewasa mungkin akan mengizinkan anak-anak untuk bermain penuh waktu, setidaknya untuk hari ini.

Dengan kata lain, ada kemungkinan besar Aura maupun Mare tidak akan kembali dalam waktu dekat. Dalam hal ini, Ainz memutuskan bahwa ia akan menggunakan waktu untuk mengejar kepentingannya sendiri.

Bahkan jika ia telah menggunakan [Perfect Unknowable] dan berjalan-, berkeliaran-di sekitar desa, ia belum pernah menunjukkan dirinya di depan umum dan berjalan-jalan sebelumnya. Dia bahkan mungkin menemukan sesuatu yang baru. Alasan terakhir adalah bahwa ada beberapa tempat yang dia pikir dia ingin kunjungi.

{Dan aku telah membuat beberapa persiapan, untuk berjaga-jaga.}

Tidak seperti memo pad yang ia lihat beberapa saat yang lalu, kali ini ia mengeluarkan buku catatan dari ketiadaan-dari Item Inventory-nya-dan membuat beberapa poin untuk mencoba dan menghafal berbagai hal yang telah ia tulis di dalamnya.

Apa yang telah dicatat di dalamnya adalah metode produksi ramuan yang menggunakan berbagai ramuan obat dan mineral.

Sayangnya, dengan otak Ainz, dia hanya bisa mengingat dua atau tiga macam ramuan saja. Namun, sementara otak Ainz tentu saja bukan sesuatu yang luar biasa, anda tidak bisa mengatakan itu adalah penyebab dari semua masalahnya. Itu karena proses pencampurannya cukup mendetail-meskipun itu jelas akan menjadi kasusnya-dan juga agak sulit untuk menghafalnya bagi seseorang yang sama sekali tidak memiliki pengetahuan dasar, dan ketertarikan dalam, produksi ramuan yang disebutkan di atas.

Sementara Ainz bergumam dan melafalkan proses pencampuran berulang-ulang, dia menyimpan buku catatan di inventarisnya, pergi keluar untuk kedua kalinya, dan mulai berjalan-jalan di sekitar kota.

Sejumlah Dark Elf mengenali Ainz dan melirik ke arahnya. Bukan seolah-olah dia sedang diawasi, apa yang ada dalam pandangan orang-orang yang biasanya berjalan di sekitar desa adalah rasa ingin tahu dan ketertarikan.

Meskipun akan berbahaya jika seseorang bisa melihat menembus ilusinya, untungnya tidak ada tanda-tanda bahwa seseorang yang memiliki kemampuan seperti itu ada di desa ini. Tidak, jika ada, maka akan ada keributan besar tepat ketika mereka tiba di desa.

Meskipun ada penduduk desa yang penasaran dan menunjukkan ketertarikan, tidak ada yang datang untuk berbicara dengannya.

Di desa yang terisolasi seperti ini, mereka mungkin akan menjaga jarak dari orang luar, seperti yang diharapkan. Tidak, bahkan Ainz-tidak, bahkan Suzuki Satoru-tidak akan mencoba untuk mendekati dan berbicara dengan beberapa wajah asing hanya karena mereka berada di kantor perusahaan. Sebaliknya, jika ada orang yang mendekati dan berbicara dengannya, mungkin logis untuk berpikir bahwa mereka mencurigainya akan sesuatu.

Pertama-tama, Ainz tidak merasa dirinya diasingkan.

Si kembar adalah karakter utama kali ini, saat ini Ainz hanyalah karakter sampingan yang tidak penting dalam drama ini. Masalahnya terletak pada penekanan berlebihan pada peran kecil semacam itu. Namun, kebutuhan untuk menarik perhatian pada kehadirannya, sampai tingkat tertentu, mungkin akan muncul tidak lama lagi. Dia berniat untuk melakukan tindakan itu, untuk mengurangi peran Aura sebagai pahlawan hingga menjadi anak kecil biasa ketika waktunya tepat.

Seorang dark elf di depannya berjalan ke arahnya.

Mereka sesekali mengalihkan pandangan mereka ke arah Ainz, tapi itu tidak lebih dari tatapan yang akan kau arahkan pada seseorang yang berpapasan denganmu.

{Sempurna. Mari kita gunakan itu sebagai bagian dari penyamaranku}.

Melalui penggunaan [Perfect Unknowable], dia tahu tata letak umum desa, tetapi mereka telah menetapkan bahwa ini adalah pertama kalinya paman Aura datang ke sini. Dia mungkin akan tampak mencurigakan jika dia berjalan-jalan seperti dia terlalu akrab dengan tempat itu. Tentu saja, ia bisa membuat sejumlah alasan dalam kasus itu. Misalnya, Aura telah memberitahunya, dan sebagainya. Namun, dengan sengaja membuat alasan dan tampak mencurigakan bagi mereka, keduanya adalah tindakan yang merepotkan.

Dia tidak akan melakukan satu hal pun yang akan meningkatkan kewaspadaan mereka terhadapnya, dan jika itu yang terjadi-

"Ah, maafkan saya."

"Oh, ya. Adakah yang bisa saya bantu?"

Dia hanya harus bertanya pada salah satu Dark Elf yang ada di sekitar sana.

"Ya. Aku mendengarnya dari keponakanku, tapi seperti yang aku pahami, ada seorang apoteker brilian yang merupakan Chief Pharmacist desa ini, ya? Aku ingin mengunjunginya, jadi bisakah Kalian menunjukkan saya ke arah Pohon Elf-nya?"

Mereka menjawab pertanyaan Ainz dengan jujur, tanpa kecurigaan atau penyembunyian.

Ainz berterima kasih pada dark elf dan menuju ke arah yang mereka katakan padanya-ke Pohon Elf yang sudah Ainz ketahui.

Sepanjang jalan, dia melihat pemandangan seorang pria dark elf dengan tangan menjulur ke tanah di bawah pohon.

Bertanya-tanya apa yang sedang dilakukannya, Ainz berhenti. Saat dia melihat, tanah menggembung, mulai bergerak, dan segumpal tanah memanjat batang pohon seolah-olah itu adalah Slime.

Itu menyerupai mantra [Earth Surge] yang digunakan Mare, tetapi berbeda dalam berbagai aspek.

Entah itu Sihir Domestik atau sihir jenis Divine dari para druid, itu bukan sihir YGGDRASIL, tapi mungkin sesuatu yang telah mereka kembangkan selama hidup mereka.

Gumpalan tanah itu menyesuaikan diri dengan manipulasi pria itu seketika dan memanjat ke atas pohon, yang Ainz tidak bisa lihat dari tempatnya berdiri. 

Itu mungkin tanah yang digunakan Dark Elf di kebun sayur rumah tangga mereka.

Dark Elf memiliki kebun sayur yang mereka bangun di dalam atau di atas pohon. Meskipun lahan itu sendiri terbuat dari pepohonan, dia bertanya-tanya bagaimana mereka mengangkut tanah ke sana, sepertinya ini adalah jawabannya.

Ainz merasa puas karena dia bisa melihat sesuatu yang menarik, dan sekali lagi berjalan menuju tujuannya.

Pohon Elf yang ditujunya adalah pohon yang agak mengesankan-dan tebal. Mungkin yang paling tebal di desa ini. Seperti yang diharapkan dari rumah Chief Pharmacist, seorang pria yang berpengaruh di desa.

Dan di atas semua itu, ada jarak yang cukup jauh antara pohon itu dan Pohon Elf lain di sekitarnya.

Hal ini mungkin dilakukan agar tidak akan ada bahaya yang ditimbulkan pada orang-orang di sekitarnya bahkan jika ada zat beracun yang bocor selama proses pencampuran.

Bahkan jika mereka adalah ahli farmasi tingkat tinggi-dengan konsekuensi sistem kekebalan tubuh yang ditingkatkan-yang dapat menahan racun yang dihasilkan, belum tentu anak-anak, orang sakit, atau beberapa jenis orang yang tidak memiliki ketahanan semacam itu akan mampu menahannya.

Dan mungkin selain itu-

{Ini mungkin juga untuk mencegah pencurian informasi}.

Dari sudut pandang Ainz, dia benar-benar bisa berempati dengan ide memonopoli informasi. Baik dalam arti melindungi kepentingan pribadi seseorang maupun dalam arti ingin menghindari masalah yang akan ditimbulkan jika informasi itu dicuri.

Semua orang tahu bahwa obat bisa menjadi racun jika Anda salah menilai dosisnya.

Jadi, apakah orang yang dengan sengaja mencuri informasi itu bisa membuat obat yang tepat? Mungkin tidak. Jika imitasi yang lebih rendah muncul di pasar dan muncul korban, maka apoteker yang awalnya membuat obat pun akan dicurigai.

Singkatnya, itulah yang terjadi.

"-Halo, apakah kau keberatan jika aku masuk?"

Ainz memanggil ke bagian dalam Pohon Elf.

Tidak ada jawaban.

Mengetuk batang Pohon Elf, dia memanggil sekali lagi.

Ketika ia menegangkan telinganya, ia dapat mendengar suara sesuatu yang digosok dan digoreskan bersama.

"Jika Anda tidak masalah gangguan ini."

Ainz masuk begitu saja atas kemauannya sendiri. Kemudian, dia segera melihat punggung seorang Dark Elf laki-laki yang sedikit gemuk. Meskipun bisa jadi karena kurang olahraga, fisik seperti ini mungkin adalah hasil dari pengiriman makanan yang sepadan dengan memiliki pekerjaan berstatus tinggi yang menonjol. Pertama-tama, mungkin aman untuk mengasumsikan bahwa ini bukanlah seorang murid, tetapi memang tuan dari rumah ini-Chief Pharmacist.

Duduk di lantai dan berbalik ke arah meja yang duduk rendah, apoteker itu memutar lengannya.

Di atas meja terdapat lesung dan alu biasa, lesung dan alu Yagen, dan peralatan sederhana lainnya. Pot-pot di rak-rak mungkin berisi obat-obatan herbal di dalamnya. Herbal dan tanaman yang tampaknya obat tergantung dari langit-langit.

(T/N: Yagen (薬研) adalah sejenis lesung dan alu yang digunakan untuk menghancurkan bahan-bahan untuk obat herbal di Jepang. Bayangkan sebuah mangkuk berbentuk perahu untuk lesung dan bayangkan alu adalah roda dengan batang di tengahnya).

Bau obat pahit dan rumput hijau bercampur menjadi satu dan membanjiri rongga hidung Ainz, mengingatkannya pada Nfirea dan bengkel neneknya.

Dark Elf memiliki indera pendengaran yang jauh lebih besar daripada manusia. Meskipun begitu, itu hanya sedikit lebih baik dibandingkan dengan manusia, jadi Ainz tidak bisa memastikan apakah Chief Pharmacist telah menyadarinya tetapi berani mengabaikannya, atau apakah dia tidak menyadarinya karena dia begitu fokus pada pekerjaannya.

Ainz memanggilnya sekali lagi.

"Permisi. Apakah Kau punya waktu sebentar?"

Di sana Chief Pharmacist menghentikan tangannya yang sedang menggiling untuk pertama kalinya dan melihat ke balik bahunya, mengirim Ainz tatapan mencela dan mengernyitkan alisnya.

"Kau-ah, aku mengerti. Kain penutup wajah itu. Jika aku tidak salah, kau adalah pria dari tempat yang sama dengan gadis yang datang kemari beberapa saat yang lalu. Seorang caster sihir tipe Arcane itu?

"Ya, itu benar. Sepertinya kau sudah mengetahui dengan baik tentang aku."

Ketika Ainz mencoba melepaskan kain itu, Chief Pharmacist berbicara.

"-Itu tidak perlu. Itu adalah kebiasaan suku anda, kan? Tidak perlu menunjukkan wajahmu padaku. Lagipula, aku tidak peduli dengan penampilanmu. Tidak ada masalah dengan penampilanmu sekarang. Saya menerima salam anda. -Oke. Kalau begitu, jika Anda sudah selesai di sini, silakan pulang. Saya sedang sibuk."

Menggerutu, hanya itu yang ia katakan. Seolah-olah ia telah kehilangan minat, tatapannya kembali ke meja. Rasanya seperti ada batas tebal di sekitar sikap bermuka masam itu. Meskipun begitu, Ainz merasa lega.

Orang seperti ini mengenakan hati mereka di lengan baju mereka dan berbicara terus terang. Jika mereka langsung berkata, "kamu menggangguku, jadi keluarlah," untuk menyingkirkannya, maka dari sana, bahkan jika Ainz menampilkan kemampuannya sebagai seorang salesman, akan sangat sulit untuk membuat mereka menatapnya.

Namun, dia tidak mengatakan hal seperti itu. Dengan kata lain-itu berarti masih ada ruang untuk membuatnya mendengarkan apa yang Ainz katakan.

Sambil memperhatikan bagian belakang Chief Pharmacist saat ia mengambil lesung dan alu, Ainz mengajukan pertanyaan kepadanya.

"Apa yang sedang Kau buat sekarang?"

"Apa pentingnya bagimu?"

Ada sedikit kekasaran dalam kata-katanya. Ia tidak punya waktu untuk percakapan yang tidak berguna.

"-Apakah itu benar?" Ainz menjawab. Setelah dia membiarkan beberapa waktu berlalu, dia kemudian bertanya,

"...Pertama, aku ingin bertanya tentang ramuan obat apa yang kau gunakan untuk menyembuhkan sakit perut di desa ini. Apakah kulit Kiine <kulit kayu>? Atau akar Kandiane?"

Tangan Chief PHarmacist tiba-tiba berhenti. Sama seperti yang dia lakukan beberapa saat yang lalu, dia memutar lehernya dan melihat dari balik bahunya untuk menatap Ainz untuk kedua kalinya.

"Bisakah Anda menunggu sebentar?"

"Ya, tentu saja."

Chief Pharmacist membalikkan punggungnya pada Ainz lagi dan mulai menggiling sekali lagi. Namun, bahkan dari belakang, Ainz bisa mengetahui bahwa sikapnya telah sedikit berubah.

Tampaknya dasar-dasar seni percakapan salesman-mencari topik yang sama, seperti minat atau kampung halaman, dengan orang yang Anda ajak bicara-dari waktunya sebagai Suzuki Satoru telah berguna.

Secara hipotetis, pertimbangkan perbedaan antara seorang salesman yang tidak memiliki kesamaan dengan Anda versus seseorang dengan minat yang sama. Jika isi dari apa yang mereka jajakan, penampilannya, harga, waktu pengiriman, pembayaran, dan sebagainya semuanya sama, maka kontak bisnis biasanya akan memilih yang terakhir.

Karena Chief Pharmacist tampaknya adalah orang yang bersemangat tentang pekerjaan mereka, ia telah menebak topik obat-obatan akan menjadi topik terbaik untuk mencuri perhatiannya .

"Aku barusan...membuatnya. Kiine tidak tumbuh di sekitar sini. Itulah sebabnya...kami menggunakan daun Azen. Seperti yang kau ketahui, ketika kau menggiling daun Azen, khasiatnya akan cepat memudar. Namun, hal itu juga bermasalah jika kecepatan penggilingannya terlalu cepat dan mereka memanas." Ketika ia telah selesai menggilingnya, ia menuangkan cairan lengket ke dalam mortar. "Cairan ini adalah sekresi yang berasal dari pemotongan pohon Nere. Dengan mencampurkannya dengan ini, tidak akan ada perubahan khasiat. Karena itu, satu langkah lagi diperlukan karena menggunakannya seperti ini akan melemahkan kemanjurannya."

Chief Pharmacist sekali lagi menoleh ke Ainz dan tanpa ragu-ragu memeriksanya dari ujung rambut sampai ujung kaki. Hidungnya kemudian bergerak seperti sedang mengendus sesuatu, setelah itu dia mengerutkan kening.

"...Tidak ada bau. Hei, tunjukkan tanganmu."

Ainz melakukan apa yang diperintahkan dan menunjukkan tangannya. Karena Ainz kurang lebih tahu apa yang ingin ia katakan, ia menunjukkan punggung tangannya-jari-jarinya. Untuk saat ini, Chief Pharmacist seharusnya tidak dapat menyentuhnya dengan jarak di antara mereka, Ainz memikirkan apa yang harus dilakukan jika Chief Pharmacist mendekatinya dan mencari kata-kata untuk menjelaskannya.

"Aroma tanaman yang dihancurkan-jika kau seorang apoteker, bau yang secara alami akan meresap ke dalam tubuhmu, residu yang akan menodai jari-jarimu, tidak ada di sana. Kudengar kau adalah seorang caster sihir tipe Arcane, tetapi...apakah ini berarti kau melakukan teknik-teknik apoteker dengan cara lain?"

Karena dia telah merencanakan mengunjungi tempat ini, dia bisa saja menghancurkan beberapa tanaman obat untuk menyelubungi tubuhnya dalam aroma mereka sebelumnya dan mendapatkan kepercayaan Chief Pharmacist. Selain itu, karena tangan Ainz hanyalah ilusi, itu mungkin untuk menjadikannya tangan yang akan disetujui oleh Chief Pharmacist.

Namun, ada dua alasan Ainz tidak melakukan hal-hal itu.

Yang pertama adalah karena keluarga Bareare tidak seperti itu. Tentu saja, bau itu akan melayang keluar saat mereka bekerja, dan bau yang meresap ke dalam bengkel dan pakaian kerja mereka cukup kuat.

Namun, bukan seolah-olah mereka terus-menerus diselubungi bau itu. Jika ada, Nfirea dan yang lainnya tampaknya sangat peduli tentang apa pun selain menghilangkan bau mereka sendiri. Tentu saja, itu mungkin hanya keluarga Bareare, tetapi ketika memalsukan identitas seseorang, kata-kata dan tindakanmu akan lebih alami dengan menggunakan orang sungguhan sebagai referensi. Kau bisa menyelesaikannya tanpa harus merisaukan setiap kata atau komentar dan menciptakan kebohongan.

Alasan lainnya adalah karena Ainz sama sekali tidak tahu tentang obat herbal.

Bahkan jika dia menggosokkan pada bau-bauan, mengubah warna jari-jarinya, dan mengasumsikan identitas magang apoteker, dia mungkin akan ketahuan ketika Chief Pharmacist bertanya kepadanya tentang dosis karena dia tidak akan bisa memberikan jawaban langsung.

Jika dia dicurigai sebagai penipu total dari sobekan kecil dalam penyamarannya, maka aktivitasnya di desa ini tidak akan membuahkan hasil.

"Tidak, itu tidak sepenuhnya benar. Guruku juga mempraktekkan Alkimia, itu tidak lebih hanya sedikit pengetahuan yang mereka ajarkan padaku."

Hal ini sesuai dengan karakter Ainz untuk mengincar saat-saat terakhir yang memungkinkan untuk menghindari kebohongannya terlihat, dan agar tidak ada kontradiksi yang muncul dari apa yang dia katakan sebelumnya.

"....Hmph. Jadi itu saja."

Ainz segera merasakan bahwa Chief Pharmacist telah kehilangan minat padanya.

Ini tidak bisa dihindari. Kau juga bisa mengatakan itu persis seperti yang dia bayangkan.

Karena alasan inilah dia telah menyiapkan satu kartu truf lagi untuk menarik minatnya. Ainz mendekat ke Chief Pharmacist sampai ia berdiri di sampingnya, yang sekali lagi menghadap mejanya. Ainz menempatkan kartu trufnya di antara benda-benda di atas meja.

"...Ini adalah ramuan yang mengandung kekuatan penyembuhan yang dibawa dari tempat tertentu."

Ramuan di dalam botol kaca itu-yang dibuat di E-Rantel dan tidak memiliki setitik pun penyesuaian dalam ramuan itu-adalah salah satu ramuan yang dibuat oleh keluarga Bereare dalam proses menciptakan ramuan penyembuh merah. Ramuan merah itu sudah selesai-sekarang ini, mereka memfokuskan energi mereka pada pengembangan versi yang menggunakan larutan alkimia murah atau herbal-jadi berlawanan dengan ekspektasi, ramuan ini lebih langka saat ini.

"Ini...ungu?" Chief Pharmacist mengambil botol itu. "Wadahnya tidak berwarna...Alasannya tidak berwarna biru...ada sesuatu yang tercampur di dalamnya?"

Chief Pharmacist mengangkat botol itu dan mengguncang-guncangnya sambil melihat bagian bawahnya.

"Ada sedikit, benar-benar hanya sedikit endapan di bagian bawah...ya...?"

Dia bergumam pada dirinya sendiri.

"Bolehkah?"

"Silakan saja."

Saat Ainz memberikan izinnya, Chief PHarmacist membuka tutup botol dan tanpa ragu-ragu, dengan ringan memotong tangannya dengan pisau. Dia kemudian memercikkan ramuan itu ke luka kecil itu.

Jumlahnya cukup banyak. Dia telah menggunakan sekitar setengah botol.

Luka itu menutup - Tidak bisa dibilang seketika - tetapi luka itu menutup dengan kecepatan yang terlihat.

"Itu cepat...Aku bahkan tidak bisa menghitung waktu yang dibutuhkan...? Tanaman obat dan reagen magis yang digunakan untuk membuatnya...ada di deposit ini?

{Dia benar-benar banyak bicara pada dirinya sendiri, huh...Atau lebih tepatnya, pisau itu, bukankah pisau itu yang dia gunakan untuk memotong sesuatu sampai beberapa saat yang lalu? Dan di atas semua itu, dia bisa menggunakannya dengan cara seperti itu...Bukankah efeknya tidak seharusnya aktif jika kamu tidak menggunakan semuanya, terlepas dari lukanya? Tidak, itu mungkin karena dalam situasi ekstrim, seperti di tengah pertempuran, kamu tidak akan bisa mempertimbangkan hal-hal seperti kedalaman luka untuk menghitung jumlah yang akan digunakan, bukan?}

Chief Pharmacist menjilat semua ramuan yang menutupi tangannya dan kemudian mencium baunya.

"Aku mencium bau Azen...?" Dia tampaknya menyadari bahwa itu adalah sesuatu yang lain lebih cepat dari yang Ainz bisa selipkan dalam retort. "Bukankah itu...? Apakah itu bau tanganku sendiri?...tidak berbau dan tidak berasa...untuk menyembunyikan?"

{...Menyembunyikan apa?}

"Tidak-" Chief Pharmacistmemutar kepalanya dan mengarahkan pandangannya pada Ainz. "Apakah semua obat penyembuh di kota ini berwarna seperti ini?"

"Itu tidak benar. Kudengar itu disebarkan di sana melalui Raja Undead yang memerintah E-Rantel. Aku tidak tahu semua rincian bagaimana itu bisa terjadi, tapi, yah, itu berharga. Bahkan, warna ramuan penyembuh yang umum beredar adalah biru."

Chief Pharmacist menghela napas berat.

"Seorang raja Undead?...Tidak, bukan itu masalahnya, kurasa...meskipun aku juga merasa bahwa itu adalah masalah, yah, itu... tidak masalah? Mm. Jadi, anda tidak keberatan jika saya menyimpan ini?"

Chief Pharmacist menunjuk ke arah botol yang masih tersisa sekitar setengah isinya.

"Tergantung kondisinya." Setelah mengkonfirmasi bahwa Chief Pharmacist sedang menunggu apa yang akan terjadi selanjutnya, Ainz melanjutkan, "harganya adalah informasi. Jika itu Kau, yang telah berperan sebagai ahli farmasi di Great Sea of Trees ini, aku yakin kau memiliki pengetahuan yang hanya bisa ditemukan di sini. Aku yakin semuanya akan seimbang jika ditukar dengan informasi itu, tetapi ... bagaimana menurutmu?"

Setelah keheningan menyelimuti mereka untuk beberapa saat, Chief Pharmacist membuka mulutnya.

"...Untuk tujuan apa kau ingin menggunakan pengetahuan itu?"

Jika Ainz mengingat sikap Chief Pharmacist dari beberapa saat yang lalu, dia akan memiliki gambaran kasar tentang jawaban yang akan membuatnya senang. Itu mungkin kata-kata, "untuk mencapai puncak sebagai ahli farmasi," "Aku ingin menjadi apoteker yang lebih hebat daripada aku yang sekarang," dan lain-lain. Namun, Ainz tidak bisa mengatakan itu.

"Bukan berarti aku memiliki tujuan tertentu. Selama aku bisa mendapatkan informasi itu, aku mungkin saja bisa menggunakannya dalam beberapa bisnis di masa depan, dan rasa hausku akan pengetahuan akan terpuaskan."

Seperti yang telah diprediksi Ainz, Chief Pharmacist terlihat sedikit marah.

"....Untuk apa kamu menginginkannya?"

"Seperti yang kukatakan beberapa saat yang lalu, aku adalah seorang caster sihir tipe Arcane. Aku bangga dengan kemampuan ku yang sangat tinggi, tetapi keterampilanku sebagai alkemis tidak ada, dan guruku mengatakan kepadaku bahwa aku tidak memiliki bakat di bidang itu. Oleh karena itu, aku tidak memiliki sedikit pun niat untuk hidup sebagai apoteker. Namun, informasi adalah masalah lain. Informasi adalah kekuatan, dan senjata. Mereka yang memilikinya dan mereka yang tidak memilikinya sama sekali berbeda. Terakhir, utang budiku akan lebih besar."

"Hutang budi?"

"Ya, karena aku tidak berniat untuk menjadi seorang apoteker, kau pasti enggan untuk mengajarkan padaku rahasiamu-apakah aku benar?" Tanpa menunggu jawaban Chief Pharmacist, Ainz melanjutkan. "Jika itu masalahnya, maka satu-satunya pertanyaan yang tersisa adalah: bisakah kau menawarkan informasi yang nilainya sama dengan ramuan penyembuh yang tidak diketahui, suatu hal yang sangat langka, sebagai gantinya? Dengan demikian, perbedaan dalam perdagangan ini akan menjadi utang budi."

"Anda mungkin akhirnya menerima informasi tentang campuran atau tanaman yang sepele. Dan kemudian saya mungkin akan menyatakan bahwa kita impas. Atau, bisa juga saya menyatakan bahwa harga yang saya bayarkan lebih tinggi dan Anda yang akan berhutang kepada saya?"

"Meskipun begitu saya tidak keberatan."

Chief Pharmacist membuat wajah yang mengatakan, "apa?"

"Ada dua kerugian yang akan kau terima dengan melakukan hal itu. Yang pertama adalah bahwa kau tidak bisa membohongi diri sendiri. Perasaan bersalah yang kau rasakan dari menukar beberapa informasi yang tidak berguna dengan sesuatu yang benar-benar berharga akan menghantuimu, benar?"

"Hoo."

"Dan satu lagi. Kau akan dinilai sebagai orang yang kurang ajar dan tidak bermoral. Jika kita bertemu di lain waktu, hubungan kita di masa lalu akan diperhitungkan. Dan, jika aku membicarakan hal ini di kota, bagaimana perasaan orang lain-apoteker yang pengetahuannya lebih luas daripada pengetahuanku sendiri-mengenai hal ini, bagaimana pendapat mereka tentangmu?"

"-Aku mengerti. Pengetahuan orang-orang barbar di perbatasan akan dievaluasi hanya pada tingkat itu, dan Dark Elf yang tinggal di hutan ini, dan ahli farmasi mereka juga, akan menjadi sasaran cemoohan, ya. Apakah saya akan dievaluasi sebagai ahli farmasi yang bahkan tidak dapat membedakan nilai obat yang diberikan kepada mereka? Apakah saya akan dianggap sebagai apoteker yang tidak memiliki pengetahuan yang bisa menyeimbangkan perdagangan? Atau, apakah saya akan dinilai sebagai apoteker serakah yang tidak bisa menjalankan bisnis dengan adil?"

"Meskipun kau juga mungkin akan dipuji karena membeli barang mahal dengan harga yang lebih rendah."

"....Begitukah cara berpikir apoteker di kota? Mereka mencoba untuk tidak membayar harga yang pantas untuk barang yang ditawarkan?"

"Banyak jenis orang yang tinggal di kota. Aku tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa tidak ada orang yang terobsesi dengan keuntungan jangka pendek dan tidak memiliki pandangan ke depan. Nah, orang-orang semacam itu akan segera menghilang setelahnya karena kesempatan kedua tidak akan datang lagi. Sebaliknya, para pedagang yang perduli terhadap pelanggan pertama mereka yang akan diberi kesempatan untuk sukses. Seperti kata pepatah, Kau harus kehilangan lalat untuk menangkap ikan trout."

"Heh-heh-heh," Chief Pharmacist tertawa geli. Ini adalah pertama kalinya ia tersenyum sejak Ainz tiba di sana. "Kau benar-benar smooth-talker, bukan? Kau benar-benar banyak bicara."

Ainz menghela napas lega. Dia mengira Chief Pharmacist akan menjadi Dark Elf yang jauh lebih emosional.

Terus terang, bagi seorang salesman yang sangat biasa, pelanggan yang mengumbar emosi mereka di tempat terbuka menghadirkan banyak, banyak masalah. Dari segi kepribadian, jenis orang yang memprioritaskan perasaan mereka sendiri di atas manfaat dan kerugian dari suatu tindakan, bahkan setelah dijelaskan kepada mereka, cukup merepotkan. Ainz ingat pernah mendengar bahwa dalam banyak kasus, mereka adalah tipe orang yang akan memutuskan spesifikasi suatu hari dan kembali untuk mengubahnya keesokan harinya.

Tampaknya ada pendapat bahwa jika seseorang menjadi salesman kelas satu, pelanggan semacam itu akan sangat mudah untuk ditangani begitu mereka menginjakkan kaki di depan pintu, tetapi bagi Ainz-dari sudut pandang seorang salesman kelas rata-rata seperti Suzuki Satoru-mereka bukanlah seseorang yang ingin berbisnis dengannya.

"Itu adalah pertama kalinya saya diberitahu hal itu."

Dia benar-benar belum pernah diberitahu hal itu.

"Bukankah semua orang menganggapmu seperti itu dan hanya tidak mengatakannya dengan lantang?"

Tidak seperti beberapa saat yang lalu, Chief Pharmacist tampaknya berada dalam suasana hati yang baik.

"Benarkah itu? Meskipun aku sendiri tidak yakin."

"Heh-heh-heh-Sekarang, untuk pengetahuan yang akan menyeimbangkan nilai ramuan ini, tidak ada yang bisa aku tawarkan kecuali obat-obatan rahasia yang aku ketahui. Berapa lama kau berencana untuk tinggal di desa ini?"

"Aku belum memutuskannya dengan pasti, tetapi aku berniat untuk meninggalkan desa ini dalam beberapa hari. Mungkin paling lama sekitar tujuh hari."

Mulut Kepala Apoteker itu berubah menjadi seringai.

"Aku mengerti... Maka..."

Beberapa saat berlalu saat ia tetap diam seperti semula. Ainz tidak mengatakan apa-apa.

"Untuk saat ini, jika kita hanya memiliki waktu sesingkat itu, maka tidak mungkin untuk memberitahumu obat-obatan rahasiaku ke dalam dirimu. Untuk obat-obatan yang dianggap rahasia, kau harus memahami perubahan-perubahan kecil-perubahan bahan-bahan yang diperlukan di setiap musim-mengenali mereka melalui aroma dan sentuhan, dan akhirnya, kau harus dengan hati-hati mengubah jumlah yang kau gunakan. Terus terang saja, aku ingin kau tinggal di sini selama setengah tahun sehingga aku bisa menanamkan pengetahuan tentang perubahan-perubahan itu ke dalam kelima inderamu."

Ainz ingin mengatakan, "Kau hanya perlu menuliskannya di selembar kertas," tetapi jika dia melakukannya, Chief Pharmacist mungkin tidak senang, jadi dia tidak mengatakan apa-apa.

"Oleh karena itu, Apakah kau tidak keberatan jika bukan obat-obatan rahasia-meskipun aku tidak tahu apakah mereka akan menyeimbangkan timbangan dari perspektif nilai-tetapi sebaliknya, obat-obatan yang dianggap langka. Kau tidak keberatan jika aku mengajarimu proses untuk meraciknya, resepnya, dan pengetahuan lain tentangnya?"

"Tidak, itu tidak akan menjadi masalah. Aku akan menyerahkannya kepadamu."

"Baiklah kalau begitu-mulai hari ini, tinggal di sini dan aku akan mengajarimu. Karena kita tidak punya banyak waktu. Aku akan menanamnya dengan kuat ke dalam tubuhmu itu."

"-Apa?"

Itu adalah masalah. Itu benar-benar sebuah masalah.

Dia ingin mengurangi bahaya ilusinya diketahui bahkan sedikit saja. Selain itu, tubuhnya tidak perlu makan, tidur, atau bahkan menggunakan toilet. Tidak peduli seberapa baik dia berakting, sudah pasti dia akan dianggap tidak normal dan dia akan ketahuan.

"Maaf, tetapi aku di sini bersama keponakanku, jadi aku harus menolak permintaan itu. Aku tidak keberatan jika kau mengurangi jumlah obat yang anda ajarkan kepadaku, jadi apakah kau bersedia untuk berkompromi? Karena aku akan menulisnya dengan benar."

"....Hanya media lisan. Aku tidak akan mengizinkan satu catatan pun."

"Ta-tapi..."

Ainz terengah-engah dan menghela napas.

Dia tidak yakin bahwa dia bisa menghafal semuanya, bahkan dengan instruksi.

Tentu saja, untuk YGGDRASIL, game dimana ia mencurahkan semua yang ia miliki, mengingat sejumlah besar informasi yang ada di dalamnya bukanlah hal yang sulit. Namun, jika Kalian bertanya kepadanya apakah dia bisa mengingat informasi yang tidak dia minati seperti dalam situasi ini, dia harus menggelengkan kepalanya.

Secara umum, jika dilihat dari sudut pandang seorang atasan, apakah Anda tidak khawatir jika Anda memiliki bawahan yang hanya mendengarkan apa yang Anda katakan dan tidak membuat catatan apa pun?

Chief Pharmacist mungkin mengambil makna yang berbeda dari Suzuki Satoru - seorang pekerja dewasa yang mempertimbangkan hal-hal seperti itu - diam. Dia membuka mulutnya.

"Sepertinya kau tidak puas. Tapi, ketahuilah. Aku bahkan tidak akan mengatakan bahwa aku ingin tahu proses produksi ramuanmu. Aku akan menghindarkanmu dari hal itu."

"Diberi tahu untuk tidak mengambil bahkan satu catatan pun aku sudah keberatan... Aku tidak memiliki keyakinan pada kemampuanku sendiri untuk mengingat sesuatu. Oleh karena itu, maukah Kau mengizinkanku untuk mencatat sebagian saja sehingga aku bisa mengingatnya?"

"Apa yang kau katakan!" kata Kepala Apoteker, ludah terbang keluar dari mulutnya. "Aku akan membuat tubuhmu ingat! Sebagai seorang apoteker magang, kau menerima instruksi agar kau bisa langsung tahu berapa berat dari apa yang kau pegang sekarang!"

Rasanya sulit untuk menjawab dengan, "Tidak, saya tidak bisa melakukan hal seperti itu. Jika memang begitu, mungkin dia harus berbohong?"

Dia tidak berniat untuk berbasa-basi dengan gagasan bahwa "Anda tidak boleh berbohong." Bahkan ada waktu untuk kebohongan putih. Mungkin dia harus mengatakan bahwa dalam kasus ini, dia tidak boleh berbohong dengan niat buruk.

[Ini sangat merepotkan].

Dari alur percakapan, tampaknya dia akan menjadi seorang murid dan menerima instruksi khusus di sini, tetapi alasan dia datang menemui seorang apoteker hanya karena firasat kecil bahwa dia bisa mendapatkan informasi jika ada yang tersedia. Dia telah mempertimbangkan-jika dia bisa mendapatkan bahkan sebagian dari obat herbal Dark Elf dan mencari tahu apakah itu lebih maju daripada Sorceress Kingdom-berpotensi mengimpornya dengan cara tertentu seperti mengirim peserta pelatihan teknis magang.

Sebagai bagian dari rencana itu, mereka akan membawa kembali teknologi yang mereka pelajari dan menelitinya untuk mencari obat-obatan. Bukan seolah-olah Ainz sendiri ingin memohon untuk diinstruksikan tentang subjek tersebut.

Terus terang, dia telah mengatakan bahwa harganya adalah informasi, tetapi bahkan jika itu dalam bentuk mengambil kembali satu botol ramuan yang dibuat di sini yang memiliki nilai, dan kemudian menyerahkannya kepada Nfirea, tidak akan ada masalah - yah, mungkin hanya sedikit. Tidak ada keraguan bahwa jika itu adalah dia, dia bisa menganalisanya dan mengetahui jenis ramuan obat apa yang dibuatnya dan berbagai hal lainnya.

{Hmmm. Mungkin caraku melakukan kontak pertama kami sedikit keliru? Namun...itu adalah satu-satunya cara untuk menarik minatnya...Anda bahkan bisa mengatakan bahwa segala sesuatunya berjalan dengan baik karena aku memiliki itu. Ketika aku berpikir tentang kemungkinan bahwa bahkan obat yang kami terima tidak bisa dianalisis, itu semua akan menjadi sia-sia tapi...Sekarang, apa yang harus kulakukan?}

"Apa masalahnya!"

Sepertinya Ainz tidak akan diberi banyak waktu untuk berpikir. Dalam hal itu, seperti biasa, dia tidak akan membiarkan hal-hal yang kebetulan.

"....Tentu saja, guruku juga sering mengatakan 'agar tubuhmu mengingatnya'."

Chief Pharmacist menganggukkan kepalanya berkali-kali sambil menggumam samar-samar dengan tepat, jelas, ahli farmasi di kota juga mendapatkannya.

"Namun, dalam semangat yang sama, mereka juga mengatakan ini: 'buatlah catatan yang tepat karena kamu bodoh. Jadi kamu tidak membuatku mengatakan hal yang sama berulang-ulang."

"....Apa?" Mata Kepala Apoteker terbuka lebar, dan alisnya kemudian terangkat dengan prihatin, dan bertanya, "bo..doh yang anda katakan?"

"Ya, itulah yang dikatakan padaku oleh guruku."

"A-aku mengerti...Tidak, tidak, para guru memang sangat ketat terhadap murid-muridnya. Aku tidak berpikir mereka mengatakan itu dengan serius? Dengar, apa yang kau bicarakan beberapa saat yang lalu itu masuk akal, dan dibentuk untuk menutup jalan pelarianku. Itu jelas bukan sesuatu yang bisa dilakukan oleh orang bodoh."

{Dia sedang memujiku}

Tampaknya itu juga sama untuk para Dark Elf, bahwa mereka tidak tahu harus berkata apa ketika pihak lain sendiri menyatakan, "Aku bodoh." Karena dunia yang mereka tinggali bukanlah dunia yang baik, Ainz mengira bahwa dia akan dibuang, tetapi tampaknya bukan itu masalahnya.

Dia memiliki perasaan yang rumit tentang hal itu, tetapi yang bisa dia lakukan hanyalah memanfaatkan ini. Ainz menjawab.

"Tidak, aku yakin ada yang salah dengan diriku. Kemampuanku untuk mengingat sesuatu itu lemah."

"A-aku mengerti..."

Ainz menegaskannya dengan percaya diri, dan di atas semua itu, Chief Pharmacist telah mengalihkan pandangannya seolah-olah kepalanya telah didorong ke samping.

Mereka berdua terdiam.

Ada kemungkinan yang cukup baik bahwa Chief Pharmacist akan mengatakan bahwa tidak mungkin dia bisa mengajarkan hal-hal yang bisa berubah menjadi racun jika jumlahnya salah pada orang seperti dia.

Namun- "Aku mengerti," suara yang terdengar seperti menerima sesuatu tiba-tiba keluar dari Chief Pharmacist.

Ketika Ainz bertanya-tanya apa yang dia "mengerti" Chief Pharmacist menunjukkan ekspresi yang mirip dengan kekaguman tetapi hanya untuk sesaat. Karena itu segera kembali ke ekspresi yang tidak akan berubah dari beberapa saat yang lalu, itu adalah perubahan sesaat yang bisa membuat Anda berpikir bahwa itu adalah tipuan mata. Itu jelas bukan imajinasi Ainz.

Di kepalanya, Ainz sedikit menguatkan dirinya. Dia tidak tahu apa itu, tetapi tampaknya sesuatu di dalam diri Chief Pharmacist telah beresonansi dengan apa yang dia katakan.

Ainz merasa seperti dia bisa melihat iblis yang dia kenal dengan baik tersenyum di belakang Kepala Apoteker.

{...Apa yang baru saja aku bayangkan? Itu akan sangat aneh, bukan?}

"....Jika seperti itu, maka tidak bisa dihindari. Tujuh hari paling lama, berarti ada kemungkinan kau akan meninggalkan desa ini lebih awal, kan? Mengulangi penjelasan yang sama lagi berarti menyia-nyiakan lebih banyak waktu kita. Pastikan untuk membakar catatan-catatan itu ketika kau sudah mengingatnya dengan benar, oke?"

Dia tidak tahu apa yang menyebabkan perubahan sikap Chief Pharmacist itu. Sambil tetap waspada, Ainz menjawab seperti biasanya.

"Ya, aku berjanji."

"Kalau begitu, kau mengerti. Sesuai dengan permintaanmu, aku akan mengajarkan ramuan yang agak sulit. Instruksiku akan sangat ketat, tapi kau tidak akan menangis karenanya, kan?"

Ainz tidak ingat apapun tentang permintaan, tetapi bahkan mengesampingkan hal itu untuk saat ini, ini adalah satu-satunya hal yang mungkin harus dia katakan di awal.

"Tidak, tolong ajari saya dengan lembut."

Mulut Chief Pharmacist itu jatuh terbuka dengan bunyi letupan, dan kemudian dia membuat wajah yang tampak seperti dia telah menelan serangga pahit.

Bukannya Ainz memiliki pendapat negatif tentang instruksi yang ketat. Namun, antara tegas dan lembut, dia adalah tipe orang yang akan memilih yang terakhir.

"Kau punya keberanian..."

"Tidak, tapi aku tidak akan suka jika kau memukuliku dengan rotan panas atau semacamnya?"

"Gu-gurumu melakukan hal-hal seperti itu?"

"Tidak, mereka tidak melakukan hal-hal seperti itu, tapi-"

"Bahkan aku tidak akan melakukan hal seperti itu, baiklah!"

"Aku akan sangat senang jika kau tidak melakukannya."

Ketika Ainz mengangkat bahunya seperti sedang bercanda, Chief Pharmacist tampak jijik.

"Haa. Aku pikir aku sedikit memahami kepribadianmu. Meskipun aku juga merasa sedikit kasihan pada gurumu. Ayo, aku akan langsung mengajarimu. Dari sini aku akan menyebutkan nama-nama beberapa obat dan efeknya. Jika obat-obat itu adalah obat yang kau ketahui, maka tidak akan berguna...tidak, mereka tidak bisa dikatakan tidak berguna? Aku rasa tidak akan terlalu buruk dalam arti bahwa Kau akan belajar tentang perbedaan bahan-bahan yang digunakan dan banyak lagi. Yah, bagaimanapun juga, katakan padaku yang mana yang kamu ingin aku ajarkan padamu."

"Terima kasih banyak. Namun, sebelum itu, satu pertanyaan ... Apakah kau baik-baik saja dengan perjanjian lisan?"

Jika dia mengatakan, menandatangani kontrak atau merapal mantra, mungkin lebih baik untuk membuatnya berpura-pura bahwa semua yang mereka bicarakan sampai sekarang tidak terjadi.

"Aku tidak peduli. Kepercayaan itu penting, kan? Siapa tahu, mungkin apa yang kau tuliskan dalam tulisan itu akan berpindah-pindah dan terbawa sampai kembali padaku? Semua yang akan terjadi di kemudian hari adalah aku akan mencemoohmu. 'Jadi seperti itulah ahli farmasi di kota,' itulah yang akan aku katakan."

"Aku mengerti, Aku mengerti. Ini juga merupakan kerugian besar bagiku jika penilaian terhadap ahli farmasi kota direndahkan. Aku benar-benar berjanji untuk tidak menuliskannya dan membiarkannya disebarkan."

♦ ♦ ♦

Melihat dari belakang pria itu sampai dia tidak lagi terlihat, Chief Pharmacist itu tertawa pelan.

Sudah berapa lama sejak terakhir kali dia melihat seseorang pergi dari pohon elfnya? Ini mungkin pertama kalinya sejak dia mendapatkan status sebagai Chief Pharmacist di desa ini.

{Dia adalah orang yang sangat cerdas. Apakah ada banyak orang seperti dia di kota itu?}

Tidak mungkin ada. Tidak, jika itu yang terjadi, itu akan menjadi cerita yang gila.

{Aku pernah mendengar bahwa jumlah penduduk di kota itu lebih banyak dari semua Dark Elf yang tinggal di hutan ini. Pria itu harus termasuk di antara eselon atas mereka. Jika seorang pria yang berpikir sebanyak itu adalah hal biasa di kota, kau harus waspada terhadap detailnya agar tidak tertipu, bukan begitu?}

Pria itu merendahkan dirinya sebagai orang yang gagal dan seterusnya, tetapi jika itu benar dia tidak akan berbicara seperti itu. Itu benar bahkan lebih jika dia mempertimbangkan alur percakapan dan informasi yang telah diberikan kepadanya, dia tidak akan pernah melakukan tugas bodoh.

Jika memang demikian, mengapa dia begitu terpaku untuk menuliskan ajaran Chief Pharmacist di atas kertas? Mungkin dia tidak berpikir bahwa Chief Pharmacist, yang telah marah karena hal itu, akan menolak mengajarinya?

Namun, alasan Chief Pharmacist itu mengemukakan gagasan bahwa dia memiliki semacam tujuan, adalah karena dia mulai mengatakan hal-hal seperti ingatannya buruk, atau menyebut dirinya bodoh.

Semua hal yang diajarkan kepadanya, diam-diam bisa dia tulis di atas kertas nanti. Meskipun demikian, ia perlu menyatakan bahwa ia akan membuat catatan tepat di depan Chief Pharmacist, sampai suasana hatinya menjadi buruk.

Dengan kata lain-

{Aku tidak langsung mengerti, tetapi apa yang ingin disampaikan pria itu kepadaku mungkin ada dua hal. Yang pertama adalah bahwa dia "tidak menyembunyikan apa pun."}

Tentu saja, dia tidak bisa mempercayainya begitu saja. Bisa jadi, bahkan ketika pria itu menunjukkan sesuatu yang benar, dia bisa saja menyembunyikan sesuatu yang lain di balik kebenaran itu. Sayangnya, dia tidak bisa sepenuhnya mempercayai pria yang baru pertama kali ditemuinya hari ini. Namun, bagi pria itu untuk mengatakan "Aku tidak akan menutupi apapun dan dengan demikian membeberkan pikiranku di hadapanmu," memiliki arti penting bagi kemungkinan membangun hubungan saling percaya di antara mereka.

{Dan akhirnya, alasan lain yang tidak pernah bisa dia katakan dengan lantang mungkin adalah dia meminta untuk diajarkan tingkat campuran yang sulit bahkan mengingat kurangnya waktu. Suatu hal yang tentu tidak bisa diingat tidak peduli berapa kali dia melihatnya}.

Dia, yang bahkan bukan seorang ahli farmasi khusus, mencoba untuk mempelajari campuran tingkat kesulitan tinggi adalah aneh. Selain itu, hampir semua campuran yang sulit hanya menggunakan ramuan obat yang berharga. Mungkin karena alasan itu dia tidak bisa membuat permintaan langsung sendiri.

Dengan kata lain, dia adalah seorang pria yang tahu malu.

Namun, Chief Pharmacist tidak berpikir maksud tersembunyi yang kedua benar-benar menjadi masalah.

Awalnya, berdasarkan kondisi pertukaran obat yang tidak diketahui itu-yang menurutnya terkait dengan obat dari legenda-ia telah menganggap tidak apa-apa untuk menawarkan obat-obatan rahasianya.

Obat rahasia Dark Elf dibagi menjadi tiga kategori utama.

Yang pertama adalah obat-obatan yang bisa dibuat melalui prosedur pencampuran yang sulit.

Yang kedua adalah obat-obatan yang dibuat dengan menggunakan tanaman obat yang sangat langka.

Yang ketiga adalah obat berbahaya yang memiliki khasiat yang sangat kuat.

Itu adalah ketiganya.

Dia telah menyatakan alasan mengapa dia tidak bisa memberikan obat-obatan rahasia kepadanya, tetapi dia mempertimbangkan untuk mengajarinya obat-obatan yang berada di kategori kedua.

Bisa jadi tanaman obat yang langka di wilayah ini mungkin berlimpah di kota atau dimanapun, itu sering terjadi pada tanaman obat. Namun, jika dia mengatakan itu, itu tidak akan membawa mereka kemana-mana. Atau lebih tepatnya, karena mereka yang berada di bawah kategori pertama tidak mungkin untuk mengajarinya dan tidak mungkin dia akan mengajarkan obat-obatan berbahaya dalam kategori ketiga, jawabannya sudah diputuskan.

Dan dalam hal ini, dia juga berpikir akan ada keuntungan bagi dirinya sendiri juga, dia bisa menawarkan bahan-bahan yang jarang ditemukan di sini dan sangat berharga bahkan di kota dengan harga yang sesuai secara bersamaan.

Jika dia kembali ke kota, menyebarkan obat-obatan yang dipercayakan padanya, dan mereka menjadi bahan berharga sebagai hasilnya, maka orang-orang dari kota mungkin datang ke sini ke desa Dark Elf untuk berbisnis untuk mencoba dan mendapatkannya. Ketika dia melihat ramuan ungu, dia tahu bahwa penggunaan obat kota berada pada tingkat yang cukup tinggi. Memiliki kesempatan untuk mendapatkan bahan dan pengetahuan itu, bahkan Chief Pharmacist tidak berpikir itu terdengar begitu buruk.

Hanya dari kedatangan pria itu, dia tidak tahu apakah itu akan menimbulkan interaksi antara desa dan kota di masa depan atau tidak. Namun, bahkan jika Kau mengatakan kepadanya bahwa dia harus menerima permintaan berdasarkan perspektif praktis itu, tidak diragukan lagi bahwa Kepala Apoteker akan terus terang tidak setuju dengan sentimen itu. Jika dia memiliki kepribadian yang dapat dipengaruhi oleh beberapa percakapan rasional tentang manfaat dan kerugiannya, penduduk desa mungkin tidak akan menggumamkan kata "keras kepala" di sekitarnya, dan dia mungkin tidak akan tanpa istri pada usianya. Bukannya dia tidak mengkhawatirkan hal itu selama dia dihargai oleh teman-teman sesama ahli farmasi, tetapi sampai sekarang, dia belum memikirkan untuk mencoba dan mengubah dirinya sendiri.

Pria itu berbicara tentang keuntungan dan kerugian. Jika itu terjadi sebelumnya, itu akan menjadi argumen yang tidak bisa dia terima. Namun, itu adalah tentang keuntungan dan kerugiannya sebagai seorang ahli farmasi, cukup menarik. Jika di suatu tempat yang jauh, usahanya sebagai ahli farmasi diejek, ia tidak akan tahu. Dia tidak tahu, tetapi jika Anda bertanya kepadanya apakah dia baik-baik saja dengan hal itu, jawabannya adalah "sama sekali tidak."

Karena ia merasakan nilai dari apa yang ditawarkan pria itu, ia tidak bisa santai jika ia tidak mengembalikan sesuatu yang bernilai sama atau lebih besar.

Dia merasa bahwa pria itu benar-benar seorang pembicara yang halus, karena dia telah menyerang dari dua front logos dan pathos secara bersamaan.

Biasanya, orang yang mengajar memiliki kedudukan yang lebih tinggi sementara orang yang diajar memiliki kedudukan yang lebih rendah.

Namun, kali ini tidak seperti itu.

Mengajar adalah harga dari ramuan itu. Terlebih lagi, pria itu telah mengambil sikap untuk menyerahkannya padanya apakah dia akan mengajarinya atau tidak. Pada titik ini, bisa dibilang posisi mereka setara.

Dan orang itu segera melanjutkan dengan mengatakan bahwa ia akan membuat catatan untuk membuka pertentangan.

{Jika pihak lain tidak menyembunyikan apa pun-dan bertindak dengan cara yang bisa mendapatkan kepercayaanku, maka aku juga harus mengadopsi sikap sehingga orang itu akan mempercayaiku. Namun-}

Itu adalah masalah yang sangat berbeda.

Saat dia kembali ke meja duduk, Chief Pharmacist mengernyitkan wajahnya.

{Aku rasa saya tidak bisa melakukan hal seperti itu.}

Chief Pharmacist sendiri tahu bahwa dia buruk dalam bergaul dengan orang lain.

Bahkan melihat kembali saat-saat dia memberikan pengetahuan kepada penduduk desa, dia bisa menyatakan bahwa dia bukanlah guru yang baik.

Melirik sekilas pada daun kering, yang merupakan sejenis narkotika, yang berada di rak ramuan obat, Chief Pharmacist menggelengkan kepalanya. Benda itu ditujukan untuk meredakan rasa sakit dan juga bisa digunakan untuk menghilangkan stres. Namun, sangat tidak tepat bagi seorang pendidik untuk menggunakannya.

"Tidak ada lagi yang bisa aku lakukan selain mencoba yang terbaik, ya."

Kepala Apoteker bergumam.

{Tapi, sepertinya akting bukanlah keahliannya. Sampai-sampai menatapku begitu keras bahkan sampai lupa berkedip...apa itu berarti dia tertarik padaku? Hehehe...dia terlihat lebih muda dariku berdasarkan penampilannya, tapi dia memang masih muda...kurasa dia memang memiliki sisi yang cukup lucu, huh? }

--------

--------


PREVIOUS | INDEX | NEXT

Baca doank, komen kaga !!!
Ampas sekali kalian ya~


Peringatan: Novel ini versi bajakan !!! Author ngambek, auto delete!! Belilah Novel aslinya jika sudah tersedia!!

20 comments:

  1. semangat min selalu menunggu lanjutannya

    ReplyDelete
  2. Belajar ngeracik ramuan si ainz

    ReplyDelete
  3. Ps, kelamaan jomblo tidak baik untuk kesehatan... Jadi belok kek dark elf di atas hahaha...

    ReplyDelete
  4. gas terus min, dri awal baca gw d sini, semangat terus, sehat terus

    ReplyDelete
  5. Yg memberi pelajaran ke ainz cewek kan ? Cewek ya kan ?

    ReplyDelete
  6. Mantab, ditunggu chapter 4 part 4nya min. Thank you

    ReplyDelete
  7. cowo dia badan nya gendut kan

    ReplyDelete
  8. Lupa berkedip wkwwk, padahal aslinya tengkorak

    ReplyDelete
  9. menunggu tombol next nya bisa di klik :")

    ReplyDelete
  10. reload terus, berharap B-san upload wkwkkw, semangat min

    ReplyDelete
  11. Masih disini ,menunggumu

    ReplyDelete


EmoticonEmoticon