September 16, 2022

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 16 Chapter 4 - Part 5

Penerjemah: B-san


Chapter 4

OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 16 Chapter 4 - Part 5


         Part 5

Cukup banyak Dark Elf yang berkumpul di alun-alun. Sepertinya semua orang di desa, tidak termasuk anak-anak, berkumpul di sini.

Tampaknya mereka juga menggunakan plaza ini untuk mengadakan pertemuan.

Namun, meskipun itu disebut plaza, karena ini adalah desa Dark Elf, tempat itu tidak seperti rumah-rumah Dark elf. Itu adalah tempat yang tampak seperti nampan raksasa yang ditahan oleh jembatan yang memanjang dari pepohonan. Sepertinya tempat yang tidak bisa mereka gunakan jika hujan turun, tapi mereka tidak memiliki aula pertemuan di desa-tidak ada Pohon Elf yang bisa menampung sejumlah orang ini. Mungkin ketika jumlah orangnya jauh lebih sedikit, mereka mungkin melakukannya di salah satu Pohon Elf, tapi itu mungkin bukan sesuatu yang harus dia tanyakan sekarang.

Ainz berpartisipasi dalam pertemuan itu sebagai penasihat.

Terus terang, ia ingin menolak peran itu.

Ia ingin menolak dengan sekuat tenaga posisi dengan tanggung jawab seperti itu. Apakah ada orang, di mana pun, yang akan senang dengan peran yang tidak dibayar ini?

Hal yang paling diinginkan adalah berpartisipasi sebagai pengamat, tetapi pihak lain menginginkannya untuk berpartisipasi sebagai penasihat. Karena Ainz sendiri telah tertarik pada topik pertemuan itu, dia ragu-ragu, bimbang, dan begitu bingung sehingga dia hanya mengangguk setuju saat berada dalam keadaan itu.

Apa yang menarik minatnya adalah, pertama-tama, hasilnya. Ada perbedaan besar antara mengetahui dan tidak mengetahui kesimpulan seperti apa yang mereka dapatkan.

Berikutnya adalah siapa yang mendukung dan siapa yang menentangnya? Dalam suasana seperti apa mereka akan melakukan diskusi? Hal-hal yang ingin diketahuinya - hal-hal yang tidak akan dipahaminya hanya dari mendengar tentang hal itu - tidak bisa dipelajari hanya dengan membaca notulen rapat semacam ini. Bahkan jika ada semacam kesimpulan yang dihasilkan dari pertemuan ini sebagai konsensus desa, mungkin akan ada orang yang tidak puas dengan itu atau tidak bisa menerimanya. Dia belum memutuskan apa yang harus dilakukan tentang desa ini selanjutnya, tapi bukan ide yang buruk untuk mengambil jalan untuk membuang mereka yang akan membawa kerugian bagi Nazarick. Jika mereka menguntungkan Nazarick, dia akan membawa mereka.

Jika itu Albedo atau Demiurge, mereka mungkin bisa menyimpulkan semuanya tanpa berpartisipasi dalam pertemuan, tapi untuk orang biasa seperti Ainz, itu akan sulit dilakukan.

Sambil melihat ke arah Dark Elf yang berkumpul, Ainz tiba-tiba teringat waktunya sebagai "Ainz Ooal Gown". Misalnya, bahkan di dunia virtual, di mana wajah tidak bergerak, suasana pertemuan jelas terasa.

Meskipun demikian, hal itu tidak pernah menjadi masalah besar. Pada pertemuan-pertemuan di mana segala sesuatunya diputuskan oleh suara mayoritas, kemampuan untuk membaca ruangan tidak begitu penting. Namun, itu mungkin tidak terjadi di sini.

{Jika aku pergi di tengah-tengah rapat dan meninggalkan hak pilihku, maka aku tidak perlu bertanggung jawab atas apa pun, dan itu bukan berarti aku memiliki tingkat pengalaman menasihati dalam sebuah pertemuan.}

Terus terang, Ainz tidak tahu banyak tentang rapat. Tentu saja, dia sendiri telah berpartisipasi dalam rapat sebelumnya, Suzuki Satoru adalah orang dewasa yang bekerja. Akan sangat jarang bagi sebuah perusahaan untuk tidak mengadakan rapat sama sekali. Namun, bahkan jika dia berpartisipasi, satu suaranya tidak berharga. Mereka hanya berpartisipasi dalam pertemuan dalam nama saja; mereka hanya berfungsi untuk menerima perintah dari atas. Jadi perasaannya terhadap mereka adalah wajar. Oleh karena itu, ia hanya hadir, tidak lebih.

Kalau begitu, bagaimana sejak ia datang ke dunia ini?

Pertemuan-pertemuan di Great Tomb of Nazarick adalah neraka bagi Ainz.

Karena pendapat Ainz, sang penguasa, selalu dianggap benar tidak peduli seberapa salahnya pendapatnya, tidak mungkin baginya untuk mengatakan sesuatu yang salah. Namun, karena para Guardian mengakui Ainz sebagai penguasa absolut mereka dan-untuk beberapa alasan-seorang jenius yang bisa melihat semuanya, mereka akan terus meminta pendapatnya. Tanggung jawab yang berat ini adalah salah satu penyebab utama kemunduran jiwa Ainz.

{Karena pendapatku selalu diprioritaskan di Nazarick, tentu akan lebih baik jika aku bisa mendapatkan pengetahuan yang berguna tentang bagaimana rapat-rapat dilakukan. Pada pertemuan ini, tidak ada dugaan tentang apa yang dipikirkan oleh seorang penguasa absolut}.

Apa yang ingin dia dapatkan dan apa yang dia cari sulit bagi Ainz untuk diungkapkan dengan kata-kata. Meski begitu, dia berpikir bahwa jika ada sesuatu yang bisa memperluas pengetahuannya, dia ingin mendapatkannya.

Akhirnya, para elder muncul.

Mereka berdiri di tengah-tengah kerumunan berbentuk U, di sebelah kanan dan kiri mereka berdiri kelompok-kelompok Dark Elf lain yang tampak seperti sedang memasukkan diri mereka ke dalam pertemuan. Posisi Ainz berada di tempat yang sedikit terpisah dari tempat para elder berada.

{Hmmm, ya, sejujurnya, aku gagal. Karena aku berkeliaran di sekitar rumah guru, aku tidak bisa sepenuhnya memahami hubungan antara Dark Elf di desa ini...}

Bahkan pada pertemuan penduduk desa ini, ada orang-orang yang pernah bertukar sapa dengannya serta orang-orang yang namanya bahkan tidak dia kenal.

Ainz hanya bekerja keras mengumpulkan informasi intelijen tentang para VIP di desa ini. Namun, jika kalian bertanya padanya apakah dia tahu bentuk jaringan hubungan yang berpusat pada orang-orang itu, dia tidak akan begitu tahu.

Konon, dia telah menjelaskan dengan jelas mengapa hal itu tidak bisa dilakukan. Lebih jauh lagi, bahkan jika dia telah bekerja keras dan membangun hubungan dengan mereka, dia tidak akan bisa menjadi cukup dekat bagi mereka untuk melepaskan semua kepura-puraan dan berbicara dengannya tentang apapun dalam waktu yang singkat ini.

{Orang dewasa...memiliki banyak hal yang terjadi. Aku ingin percaya tidak seperti itu untuk anak-anak...}

Berdasarkan pengetahuan dangkal Ainz tentang hal-hal seperti itu, tampaknya tidak ada arti tertentu dalam pengaturan peserta ini.

Sambil berpikir bahwa dia berharap semua orang memiliki nametag, Ainz menggunakan sihir ilusi untuk memasang ekspresi serius untuk saat ini dan menunggu pertemuan dimulai.

"Sekarang, mari kita mulai," salah satu elder, pria yang lebih muda, berbicara. "Aku yakin kalian semua sudah mendengar tentang hal itu dari orang lain. Namun, untuk menentukan apa yang faktual, izinkan aku untuk menjelaskannya sekali lagi. Hari ini, seorang utusan dari Raja Elf datang ke desa ini. Dia berbicara tentang bagaimana negara manusia di utara melancarkan serangan di dekat Ibukota Kerajaan." 

Banyak mata yang menoleh untuk melihat ke tempat Ainz berada.

Tidak diragukan lagi mereka memikirkan hal yang sama dengan orang yang datang ke rumah Chief Pharmacist. Itulah alasan mengapa dia harus segera menyangkalnya. Akan sangat merepotkan bagi mereka untuk memiliki kesalahpahaman yang aneh.

"-Maaf," Ainz mengangkat tangannya. Tampaknya mereka tidak memiliki aturan semacam itu, tetapi dia telah menyela pidato elder, jadi setidaknya dia harus melakukan sebanyak itu. "Untuk berjaga-jaga, izinkan saya mengatakan ini. Ini adalah negara yang berbeda dari negara asalku. Negara penyerang adalah negara yang hanya terdiri dari manusia - sebuah negara etnis di mana Elf diperbudak."

Beberapa suara kebencian muncul dari kerumunan sebagai tanggapan atas kata "budak". Tidak lama kemudian dia bisa mendengar bisikan "kita sudah tahu," "elf," dan hal-hal lain yang kurang penting. Entah bagaimana, tampaknya ekspresi pendapat yang agak bebas diperbolehkan dalam pertemuan mereka.

"Negara tempat aku tinggal seperti yang telah aku katakan sebelumnya, itu adalah negara di mana berbagai ras hidup bersama. Karena mereka dilindungi oleh hukum, tidak ada permusuhan atau penganiayaan...Oh! Itu berarti mereka tidak menjadi sasaran karena ras mereka. Tidak banyak penjahat, tetapi bukan berarti mereka sama sekali tidak ada, jadi jika kalian berjalan-jalan di tempat-tempat yang berbahaya, maka mungkin saja...Aku tidak bisa menyatakan secara pasti bahwa hal seperti itu tidak akan terjadi. Aku minta maaf karena telah memotong."

Ainz dengan ringan menundukkan kepalanya kepada sang elder dan dia menanggapinya dengan ramah.

"Jadi karena serangan negara lain, mereka juga meminta Dark Elf untuk mengirim tentara."

"Itu bukan permintaan!" salah satu anak muda berteriak, kebenciannya terlihat jelas dalam suaranya. "Itu adalah perintah untuk 'mengirim'."

Meskipun lembut, suara-suara persetujuan bisa terdengar dari sana-sini.

Para elder juga tidak segera mencoba menghentikan mereka. Paling tidak, mereka mungkin memiliki pendapat yang sama.

"Lalu apa yang harus kita lakukan? Berpikir bahwa kita harus mendiskusikan ini, adalah alsan mengapa kita mengadakan pertemuan ini. Kami bermaksud untuk membawa konsensus yang muncul dari desa ini ke desa-desa lain dan mendiskusikannya dengan mereka. Oleh karena itu, kami ingin Anda memahami bahwa ini tidak berarti pendapat kami seperti itu akan menjadi pendapat Dark Elf secara keseluruhan. Selain itu, bahkan jika kami membawa pendapat desa ini ke dalam pembicaraan kami dengan desa-desa lain, tidak hanya mungkin tidak diadopsi, tergantung pada situasinya, kami bahkan mungkin tidak akan sampai pada kesimpulan."

Terhadap kata-kata elder ini, yang lain melanjutkan. 

"-Tidak, mungkin ada kemungkinan besar hal itu terjadi. Bahkan ada kemungkinan bahwa desa ini, di mana semua orang mengenal orang lain, juga tidak bisa mencapai kesepakatan. Sebagai akibatnya, mungkin saja Dark Elf akan berpisah dan hidup terpisah satu sama lain seperti yang pernah terjadi di masa lalu, "elder itu melihat ke arah Ainz hanya sesaat. "Tidak melihat mata ke mata bukanlah hal yang buruk. Namun, dengan tidak terjebak oleh pendapat sendiri dan bertukar pikiran dengan orang lain di dalam desa, kita bisa memperoleh berbagai macam ide. Kami juga percaya bahwa perlu untuk mengambil perspektif yang lebih luas tentang berbagai hal untuk memutuskan tindakan kami."

{Bagaimana cara kerjanya?} Ainz, yang memiliki pengalaman sebagai Pemimpin Guild, tidak bisa membayangkan melakukan itu.

Akan salah bagi pemimpin organisasi untuk mendukung ide membiarkan semua orang melakukan apa yang mereka inginkan dan tidak menyatukan pendapat mereka.

Jika anggota guild menentang keputusan guild karena alasan yang tidak dapat mereka terima, atau mereka tidak menyukainya, maka bukankah tidak ada artinya untuk membuat organisasi yang disebut guild sejak awal? Alasan mereka mampu mencapai kekuatan justru karena mereka bersatu; berpisah membuat semua orang menjadi target yang baik untuk dihancurkan.

Meskipun demikian, Ainz tidak mengatakan semua hal itu.

Dalam keadaan seperti ini, tidak baik bagi orang luar yang berpikir bahwa pendapat mereka sendiri benar untuk memaksakannya pada mereka. Untuk melihatnya dari sudut pandang yang berbeda, bagaimana perasaan Anda jika pendapat Anda dipaksakan oleh orang luar?

Di atas semua itu, hidup di tempat berbahaya seperti Great Sea of Trees mungkin menjadi alasan mengapa mereka menekankan ide penentuan nasib sendiri.

Meskipun dia hanya tinggal di sini selama sekitar seminggu, Ainz mendapat kesan kuat bahwa gagasan tanggung jawab diri lebih kuat pada Dark Elf daripada pada manusia.

Ketika dia memikirkannya, sepertinya ada banyak masalah dengan cara berpikir itu - yang telah dibudidayakan selama entah berapa puluh atau ratusan tahun sampai sekarang - diubah oleh pendapat satu orang asing.

Yang pertama-

{-Bukankah kalau Dark Elf berpencar akan menjadi keuntungan untuk Nazarick?}

"Karena alasan itulah kami meminta dia yang tahu tentang dunia luar untuk berpartisipasi."

Diskusi tiba-tiba bergeser dan Ainz, tersesat dalam ketidakjelasan pikirannya sendiri, dengan ringan mengangguk setuju.

"Aku tidak tahu apakah aku akan berguna atau tidak, tapi aku akan memeras sebanyak mungkin pengetahuanku."

"OOH!" Di antara suara-suara kekaguman yang bisa didengar, seorang dark elf melemparkan pertanyaan kepada mereka.

"Lalu, apa yang para elder pertimbangkan untuk kita lakukan? Mengirim seseorang meskipun kita tidak memiliki tentara di desa ini?"

"Kami setuju dengan pendapat itu. Kami tentu saja belum mendengar tentang desa Dark Elf yang diserang, tapi itu mungkin hanya berarti mereka tidak diserang sekarang. Aku yakin kalian semua tahu ini, tapi desa kita terletak di pinggiran Negeri Elf-dan karena terletak di ujung tenggara, jika musuh menyerang desa-desa secara berurutan, desa ini akan menjadi yang terakhir, ya?"

"Setelah mereka memusnahkan para Elf, kita para Dark Elf mungkin tidak aman. Jika itu masalahnya, kita harus bekerja sama dan mengusir mereka kembali."

"....Di situlah letak pertanyaannya, para elder. Hanya karena para Elf sedang diserang, bukan berarti Dark Elf juga akan diserang, bukan?"

Itu pasti benar. Menurut penyelidikan Ainz-Nazarick, tidak ada bukti bahwa Dark Elf dijual sebagai budak. 

"Dan sebaliknya, jika kita berdiri bersama para Elf dan berpartisipasi dalam perang, negara manusia mungkin akan menganggap Dark Elf sebagai musuh. Pertama-tama, bisakah kita bertarung dan menang melawan negara manusia?"

Udara bergetar karena keributan

Itu adalah pertanyaan yang masuk akal.

Musuh telah menembus Ibukota Kerajaan. Dari sana akan agak sulit untuk memiliki perubahan haluan yang dramatis. Jika Kalian memikirkannya secara logis, prospek kemenangan mereka rendah.

"Aku mendukung pendapat elder," kata seorang dark elf dengan tidak nyaman. "Melon. Di masa lalu, ketika kita melarikan diri ke hutan ini, para Elf menerima kita. Apakah kamu tidak merasa perlu membalas kebaikan itu?"

Dark Elf bernama Melon, yang telah melontarkan pertanyaan beberapa saat yang lalu, bergegas menjawab.

"Tidak, bukan itu yang saya bicarakan. Bertarung atau tidak bertarung bukanlah satu-satunya pilihan kita, bukan? Misalnya, mengapa kita tidak mengundang para Elf untuk ikut bersama kita dan melarikan diri? Hutan ini masih sangat besar. Aku tidak tahu makhluk seperti apa yang disebut manusia itu, tapi mereka mungkin tidak lebih terampil hidup di hutan ini daripada kita. Jika kita melarikan diri, mereka mungkin tidak akan mengejar kita... Dan jika terdesak, kita juga memiliki sarana untuk bermigrasi ke hutan yang jauh... Selain itu, mengapa manusia bahkan menyerang para Elf? Bukankah ada kemungkinan para Elf-lah yang menyerang lebih dulu?"

"....Jika itu yang terjadi, maka kau menuai apa yang kau tanam."

Orang yang membisikkan itu adalah Chief Pharmacist. Itu adalah suara yang tenang, tetapi cukup keras untuk didengar semua orang.

"....Tentu saja, mengapa negara Elven dan manusia bertempur? Apakah manusia juga tinggal di hutan ini?"

Elder itu menatap Ainz seperti dia meminta bantuannya.

"-Tidak, aku minta maaf sebelumnya, tapi aku tidak tahu alasan perang. Lebih dari itu, ini pertama kalinya aku mendengar bahwa negara manusia telah menembus sejauh ini. Namun, aku tahu bahwa negara manusia terletak di luar Great Sea of Trees. Aku tidak berpikir ini adalah perjuangan untuk eksistensi dengan cara apapun."

"Apakah itu benar? Hutan ini terlalu besar bagi kita untuk mengetahui segala sesuatu tentangnya, dan itu berarti dunia luar bahkan lebih besar dari itu, kurasa... Jadi menurutmu apa yang harus kita lakukan?"

{Apa? Kau bertanya padaku, orang luar, sesuatu seperti itu? Tidak, ini canggung. Untuk saat ini, bukan berarti Dark Elf benar-benar salah satu ras yang aku inginkan...}

Keberadaan Pohon Elf dan pengetahuan Chief Pharmacist termasuk di antara beberapa hal yang dia inginkan, tapi itu tidak cukup sebagai insentif baginya untuk benar-benar menginginkannya.

{...Tapi, yah, itu bukan berarti aku ingin mereka mati. Aku hanya harus mengarahkan percakapan ke arah di mana mereka tidak akan mati tanpa berbohong tentang apa pun}.

Wajah Aura dan Mare muncul di kepalanya.

Dia tidak tahu apakah semuanya berjalan dengan baik untuk mereka, tetapi mereka mungkin sedih mengetahui bahwa anak-anak yang mereka ajak bermain telah meninggal.

Ainz berpikir sebentar dan menemukan jawabannya.

{Ya. Memimpin mereka keluar dari situasi ini adalah hal yang mustahil, karena aku bahkan tidak menyiapkan materi presentasi apapun kali ini}}.

Dia dengan tergesa-gesa menyusun rencana yang penuh lubang; dia ingin menghindari hal itu menjadi benih bencana. Jika itu masalahnya, dia seharusnya mengatakan dengan jujur apa yang dia pikirkan.

"Pertama-tama, jika kau memiliki hutang budi, mengkhianati itu akan menjijikkan. Jika sesuatu terjadi padamu lagi, Dark Elf akan dianggap sebagai ras yang tidak bisa dipercaya, dan tidak ada yang akan membantumu."

Para elder mengangguk setuju.

"Di sisi lain, jaminan kemenangan-bukan apa yang dipercayai para Elf, tapi berdasarkan informasi yang kalian semua kumpulkan dengan tenang-apakah itu dijamin? Jika jawaban kalian adalah tidak, maka tidak ada lagi yang bisa kukatakan selain fakta bahwa kalian semua yang akan bertarung akan menjadi kegilaan."

Para pemuda mengangguk setuju.

"Oleh karena itu, jika itu terserah padaku, aku akan memilih sesuatu yang tidak menggunakan salah satu dari pilihan itu."

Ekspresi keingintahuan muncul di wajah semua orang. Sambil merasakan tatapan semua orang padanya, Ainz teringat saat-saat di YGGDRASIL ketika ada perselisihan antar guild. Mereka akan melakukan strategi di mana mereka bergabung dengan kedua kubu sehingga mereka akan mendapatkan keuntungan tidak peduli siapa yang menang.

Bahkan ada taktik yang lebih buruk untuk situasi yang sama, tapi Ainz dan teman-temannya hanya menggunakan strategi itu karena keadaan mereka saat itu, para Dark Elf pasti tidak bisa menggunakannya sekarang.

"Pertama, setiap desa mengirimkan beberapa orang sebagai bala bantuan. Orang-orang itu mungkin akan mati dalam pertempuran, tapi kamu akan tetap mengirim mereka. Para Elf pasti akan mengeluh tentang jumlah bala bantuan yang sedikit, tetapi jika Anda membuat alasan seperti 'kami juga mempertimbangkan perlindungan desa, kami hanya dapat mengirim sejumlah orang ini,' maka bahkan para Elf mungkin tidak akan bisa mengatakan apa-apa lagi. Kurang lebih itulah alasan mengapa kita harus mengirim bala bantuan. Sementara itu, orang-orang yang tersisa akan mengungsi."

Ketika Ainz menyelesaikan penjelasannya, suara-suara yang mengatakan "Saya mengerti" bisa terdengar di sana-sini. Pada saat yang sama, ada juga suara-suara yang mengatakan "bukankah itu sedikit curang?" Namun, tampaknya ada banyak orang yang memandangnya dengan baik.

"Seperti yang diharapkan dari Dark Elf yang tinggal di kota. Kami tidak akan pernah menemukan hal seperti itu."

Ainz membuat wajah ilusinya berubah menjadi senyum masam dalam menanggapi kata-kata sang elder.

{Aku tidak terlalu yakin bahwa mereka sedang memujiku.}

Namun, jelas baginya bahwa elder itu tidak mengatakan kata-kata itu dengan sinis atau sinis.

{Bagaimanapun juga, mungkin alasan bahwa sesuatu yang bahkan seseorang di levelku bisa muncul tapi tidak segera terpikir oleh mereka adalah karena mereka naif...Tapi para lizardmen menggunakan taktik yang tepat itu...Ups!}

"Bukan karena aku tinggal di kota, itu hanya karena aku hanya licik."

"Tidak, itu bukan semacam itu. Memotong satu bagian untuk menyelamatkan yang lain-itu adalah metode yang sering kita gunakan di kebun dan tempat-tempat lain."

Chief Pharmacist angkat bicara dan ekspresi terkejut terlihat di wajah beberapa orang. Mungkin dia biasanya tidak membuat pernyataan di tempat seperti ini? Atau mungkin dia biasanya bahkan tidak berpartisipasi.

"Terima kasih banyak, guru, dan ada sesuatu yang penting yang saya lupa sebutkan. Ini adalah satu-satunya hal yang aku ingin kau ingat." Setelah perhatian semua orang di sana benar-benar terfokus pada Ainz, dia melanjutkan.

"Bahwa pada akhirnya, ini hanya saran saya. Ini hanya satu pendapat saja. Yang memutuskan adalah kalian semua yang akan melawan waktu, karena kalian semua akan menjadi orang yang memikul tanggung jawab atas apa pun yang terjadi setelahnya."

Ini adalah satu-satunya hal yang benar-benar harus dia katakan. Dia harus mengatakannya bahkan jika itu hanya untuk mengingatkan mereka.

Akan merepotkan jika mereka mengalihkan tanggung jawab kepada Ainz karena dia yang mengusulkannya.

Beberapa Dark Elf yang terpilih hampir pasti akan mati. Tidak, membuat mereka mati akan lebih baik bagi mereka secara keseluruhan agar memiliki alasan bagi para Elf. Jika itu masalahnya, keluarga Dark Elf yang masih hidup yang mati mungkin menyimpan dendam terhadap Ainz.

Oleh karena itu, dia harus membuat mereka memilih secara mandiri, jadi dia bisa berkata, "bukankah itu sesuatu yang kalian putuskan?"

{Itu tidak akan berhasil bagi orang-orang yang memiliki dendam sesat terhadapku, tapi tidak perlu membangun hubungan persahabatan dengan orang-orang semacam itu. Punitto Moe-san juga mengatakan bahwa mustahil untuk memenangkan semua orang menjadi sekutu. Tapi, jika orang tua dari anak-anak yang bermain dengan Aura dan Mare dikirim, itu bisa kembali menggigit kita sedikit ke masa depan? Namun, akan menjadi masalah jika aku ikut campur tentang hal itu. Meskipun...untuk berjaga-jaga, aku akan mengkonfirmasinya nanti...Mengingat betapa sedikit waktu yang kita miliki untuk bekerja, itu akan sulit...}

Tentu saja, akan berbeda jika Nazarick mendapat keuntungan. Dia akan ikut campur, meminjamkan item yang bisa dikumpulkan nanti, dan mengerahkan dirinya untuk membuat mereka bertahan hidup. Namun, para Dark Elf itu tidak layak untuk dia mau untuk melakukan sejauh itu. Karena mereka bukan orang yang akan dia sesali kehilangannya, dia tidak berniat melakukan banyak usaha untuk kelangsungan hidup mereka.

Sebagai ide selain itu, dia ingin menyarankan untuk menyerah pada Theocracy, tapi itu tidak bisa keluar dari mulut Ainz. Yah, dia sama sekali tidak tahu apakah nyawa mereka akan selamat atau tidak jika mereka menyerah, dan itu juga tidak selalu benar bahwa menyerah akan membuahkan hasil yang baik.

"Itu adalah pendapat yang luar biasa," elder itu mengalihkan pandangannya dari Ainz dan mengalihkannya ke arah Dark Elf. "Apakah ada di antara kalian yang memiliki pendapat tentang itu?"

Tidak ada suara-suara yang berbeda pendapat.

Saran Ainz telah diterima untuk sebagian besar; pada kenyataannya, sepertinya itu adalah kesepakatan yang sudah selesai.

Dari sana, diskusi tentang berapa banyak orang, siapa yang akan dikirim, dan ke mana harus melarikan diri, dimulai.

Karena mereka akan mengadakan pertemuan dengan beberapa desa setelah itu, membuat keputusan sekarang mungkin terlalu terburu-buru. Namun, untuk menunda memutuskan hal-hal ini sampai pertemuan itu akan sedikit terlalu lambat.

Ainz melihat pemandangan itu dalam keadaan pikiran yang rumit.

Dia merasa kebutuhannya akan persetujuan sosial dan harga diri telah terpenuhi dengan diterimanya pendapatnya sendiri, tetapi ini tidak seperti kegembiraan yang datang dari memberikan presentasi yang sukses. Mungkin karena dia tidak memiliki tujuan yang jelas dalam pikirannya kali ini.

Bukan karena dia memimpin mereka dengan cara yang akan bermanfaat bagi Nazarick, hanya saja sarannya menimbulkan tanggung jawab. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah melarikan diri sekaligus dan meminta orang lain memikul tanggung jawab. Lebih jauh lagi-mereka sudah diburu waktu. Mereka harus pergi sekarang.

"-Maaf, walaupun ini sangat tidak sopan bagiku, tetapi tampaknya kehadiranku di sini sudah tidak diperlukan, dan sudah waktunya aku kembali ke tempat anak-anak itu menungguku."

Yang tertua dari para elder berbicara sebagai perwakilan mereka.

"Kau benar-benar telah menyelamatkan kami kali ini. Nanti, kami ingin menyatukan pendapat kami dan mengusulkannya ke desa-desa lain."

Sambil berpikir bahwa elder itu tidak harus begitu hormat padanya, Ainz menjawab.

"Jika demikian, maka pada kesempatan itu, apakah kamu keberatan untuk tidak menyebutkan namaku?"

"Ap-mengapa tidak?"

"Pasti akan ada orang yang akan menentangnya jika mereka tahu itu adalah pendapat orang yang tidak benar-benar memiliki hubungan dengan desa ini - dan Dark Elf yang tinggal di hutan ini."

Tentu saja, niat sebenarnya berbeda. Tujuannya adalah untuk menurunkan, bahkan sedikit saja, kemungkinan seseorang menaruh dendam terhadapnya.

"....Tidak, tidak akan ada hal semacam itu. Meskipun mereka mungkin telah meninggalkan hutan, itu adalah kata-kata dari Dark Elf yang memiliki nenek moyang yang sama dengan kita. Seharusnya tidak ada orang yang akan menolaknya. Namun... aku mengerti. Mari kita sembunyikan bagian itu."

"Aku sangat berterima kasih untuk itu. Sekarang...ini jauh lebih awal dari yang aku rencanakan, tetapi sudah waktunya bagi kita untuk meninggalkan desa ini dan kembali ke kota."

"Apa yang kamu katakan!"

"Aku minta maaf karena melakukan ini secara tiba-tiba, tetapi jika sesuatu terjadi pada anak-anak itu, aku tidak akan pernah bisa meminta maaf kepada orang tua mereka."

"...Apakah alasan Fior-dono berjaga-jaga...karena manusia sekuat itu?"

Untuk sesaat, Ainz bingung, tetapi dia mengerti bahwa mereka mungkin berpikir bahwa jika orang-orang sekuat mereka meninggalkan desa seolah-olah mereka melarikan diri, itu mungkin berhubungan dengan kekuatan Theocracy.

"Aku tidak tahu tentang itu. Aku yakin bahwa aku bisa menang melawan lawan biasa, tetapi karena tidak mungkin aku bisa mengetahui semua orang kuat dari negara-negara manusia, apa yang akan terjadi adalah jumlah pasukan yang tidak diketahui. Aku merasa bahwa jika ada kemungkinan kecil saja bahwa sesuatu bisa terjadi pada anak-anak, itu akan sangat mengerikan."

Elder itu mengangguk mengerti.

"....Sementara perpisahan ini sangat disesalkan, aku ingin membereskan barang-barang kami dan pergi."

"Ta-tapi...setidaknya pesta perpisahan...Meskipun kita bahkan belum mengadakan pesta penyambutan, dan sekarang bahkan tidak melakukan apapun untuk kepergianmu telah menjadi hal yang memalukan bagi kami."

"Tidak sama sekali, itu tidak berarti seperti itu. Sekarang ini adalah keadaan darurat. Tidak boleh ada halangan apa pun terhadap keamanan desa di masa depan karena kami."

Mengulangi bolak-balik mereka "Aku ingin mengadakan pesta" dan "Kamu tidak perlu," Ainz memastikan kemenangannya untuk membujuk mereka. "Ini bukan perpisahan terakhir kita. Aku berharap agar ada waktu di mana kita bisa bertemu lagi." Di sudut penglihatannya, Blueberry melakukan semacam tarian aneh untuk beberapa alasan. Mungkin ia bermaksud memperkenalkan anaknya kepada Ainz di pesta itu?

"Baiklah kalau begitu," kata Ainz dan mencoba untuk berjalan pergi ketika seorang elder menghentikannya.

"Eh, Fior-dono. Aku benar-benar berpikir bahwa kita akan bisa mendiskusikan hal ini ketika tidak ada orang lain di sekitar kita; ini adalah pertanyaan yang sama sekali tidak relevan, tetapi apakah kau keberatan aku bertanya?"

"Apa itu?"

"Apakah Fior-dono telah menyatukan tangannya dengan seseorang dalam pernikahan?"

Ainz bingung dengan pertanyaan sang elder.

"Jika kau tidak memiliki orang seperti itu, bagaimana perasaanmu tentang mengambil seseorang dari desa ini sebagai istri?"

Ketika dia mengalihkan pandangannya ke arah mereka, tidak ada Dark Elf yang mengarahkan emosi negatif padanya. Sebaliknya, warna harapan ada di mata para wanita Dark Elf. Dan bukan seolah-olah mereka dikorbankan demi desa, bahkan ada orang yang mengarahkan senyuman baik padanya.

Bukan karena Ainz sangat berpengetahuan tentang wanita. Sebaliknya, dia tidak mengerti satu hal pun tentang mereka. Namun, bahkan kemudian, dia yakin bahwa senyum yang dimiliki para wanita di wajah mereka tidak palsu.

"T-tidak, aku akan menolak. Itu...sebenarnya, ada cukup banyak wanita yang telah mendekatiku dengan baik, kau tahu. Ini benar-benar masalah yang cukup besar. Haha..."

Terguncang oleh serangan dari arah yang tak terduga, cara bicaranya menjadi sedikit bingung. Namun, elder itu tidak tampak sangat khawatir tentang hal itu.

"Aku yakin itu benar. Jika itu adalah seorang pria dengan kemampuan luar biasa seperti dirimu, akan ada banyak wanita yang akan menunjukkan cintanya untuknya."

Tampaknya ketertarikan seseorang terhadap orang lain berubah dengan tingkat kemampuan tempur seseorang, itu sama seperti yang ada dalam masyarakat manusia. Tidak, ketika melihat sikap para wanita, kecenderungan itu mungkin lebih kuat di tempat-tempat seperti ini dengan bahaya di sekeliling mereka. Tapi, ada tanda-tanda bahwa para wanita tampaknya telah menerima alasannya sekarang.

Ini mungkin harus menjadi hal terakhir yang dia katakan.

"Ini akan menjadi kata-kata terakhir yang aku tinggalkan untuk kalian, tetapi jika kalian semua ... jika kalian semua memutuskan bahwa kalian ingin meninggalkan desa ini dan melarikan diri ke kota tempat aku tinggal, maka aku akan lebih dari bersedia untuk membantu kalian. Jika kebutuhan itu muncul, jangan ragu-ragu untuk memberitahuku. Mungkin beberapa bulan dari sekarang, tetapi aku ingin kembali ke desa ini. Jika pada saat itu kalian telah mencapai kesimpulan untuk meninggalkan desa ini, aku berharap Kalian akan mengubur peta dengan lokasi semua orang di atasnya di depan pohon tempat saya tinggal."

"....Aku berharap agar hal seperti itu tidak akan terjadi, tetapi jika saatnya tiba, kami akan merepotkan anda."

Elder itu menundukkan kepalanya dan bersamaan dengan itu, semua Dark Elf di sana juga menundukkan kepala mereka.

Ainz, melihat bahwa mereka semua mengangkat kepala mereka, mengumumkan, "Baiklah kalau begitu, aku akan pergi dari sini," dia melihat ke semua orang dan menundukkan kepalanya. Akhirnya, dia mengirim hormat yang tulus dan dalam ke arah Chief Pharmacist.

Dan kemudian Ainz berjalan pergi.

Tidak ada yang menghentikannya-tentu saja, ia mengira hal semacam itu tidak akan terjadi-Ainz berjalan sampai ia tidak lagi berada di garis pandang mereka.

Sosok Aura dan Mare ada di sana. Penampilannya sebagai paman kini telah berakhir. Sikap mereka adalah sikap Floor Guardian. Lebih jauh lagi, Aura tampak sangat berhati-hati, saat dia dengan cepat mengarahkan matanya ke seluruh tubuh Ainz.

"Ainz-sama...saya senang atas kembalinya anda dengan selamat. Namun, apakah mereka melakukan sesuatu padamu? Sebelum Ainz-sama akhirnya berjalan pergi, ada sosok kehadiran yang tidak biasa yang muncul di sana. Ada suasana pemburu dengan anak panah yang tertancap di sana."

Hanya ada satu hal yang terlintas dalam pikiran.

"Ah, itu hanya tawaran yang sedikit merepotkan yang mereka ajukan padaku. Itu mungkin telah diarahkan padaku oleh para wanita. Karena itu, aku baik-baik saja. Aku menipu mereka dengan baik."

"Apakah...begitu? Bahkan ketika Ainz-sama berjalan ke arah kita, sedikit perasaan itu tetap ada. Tidak, saya punya firasat bahwa itu menjadi lebih kuat."

Ainz mengernyitkan alisnya. Tampaknya bagi Ainz bahwa para wanita itu telah menerima alasannya, tapi mungkin itu tidak benar? Bagaimanapun, Ainz tidak tahu apa yang harus ia lakukan tentang itu. Ditambah lagi, mereka sudah menuju rumah, jadi mungkin tidak ada cara yang lebih baik untuk menghadapinya daripada apa yang ia pilih.

"Biasanya, aku akan menanyakan ini sebelumnya, tetapi apakah ada orang yang memperhatikan kita sekarang?"

"Tidak apa-apa. Tidak ada siapa-siapa."

Aura meyakinkannya.

Jika itu masalahnya, maka pasti tidak ada masalah apapun. Tidak, Aura sudah tahu itu, dan itulah mengapa ia melontarkan pertanyaan itu saat mereka bertemu.

"-Sekarang, kupikir itu baik-baik saja, tapi apakah kau mendengarkan apa yang kita bicarakan?"

"Ya, Ainz-sama. Saya juga sudah selesai menjelaskannya pada Mare."

Daripada berbicara di sini, akan lebih baik bagi mereka untuk kembali ke penginapan sementara mereka dan melakukannya di sana. Namun, mereka berdua mungkin telah menyadari sesuatu yang Ainz abaikan. Tergantung pada apa itu, dan meskipun akan sedikit memalukan, mungkin lebih baik untuk kembali ke tempat itu dan berpartisipasi dalam pertemuan sekali lagi. Untuk alasan itu, penting bagi mereka untuk berbicara di sini sementara menyadari bahaya.

"Ngomong-ngomong, apakah kau tidak memiliki pemikiran tentang hal itu? Biarkan aku mendengar pendapat jujur kalian."

Mereka berdua saling memandang satu sama lain.

"Tidak ada poin yang menjadi perhatian khusus. Saya pikir saran Ainz-sama sangat sempurna."

"Y-ya. Dari apa yang kakakku katakan padaku, uh, umm, aku juga berpikir seperti itu."

{Hm? Mungkinkah mereka tidak menyadari bahwa orang tua dari anak-anak yang mereka ajak bermain mungkin dikirim ke medan perang-dikirim untuk mati? Ataukah mereka menyadarinya, tetapi mereka tidak bisa menyuarakan keberatan mereka karena itu adalah saranku?}

Jika itu yang pertama, mungkin akan membuat mereka berdua merasa sedih dan membuat retak dalam persahabatan yang telah mereka bangun dengan baik. Dia mungkin harus bertanya kepada mereka tentang hal itu sedikit lebih banyak.

"Kau tahu, orang tua dari anak-anak yang bermain dengan kalian berdua mungkin akan dikirim?"

Mereka berdua terlihat penasaran di wajah mereka. Setelah saling memandang satu sama lain sekali lagi, mereka mengembalikan pandangan mereka ke Ainz. Aura yang berbicara sebagai perwakilan mereka.

"-Itu benar. Apakah ada yang salah dengan itu?" Ekspresinya mengatakan bahwa dia benar-benar penasaran. "Apakah ada sesuatu yang buruk tentang itu?"

"...Tidak, tidak ada sama sekali."

Dia tidak bisa bertanya pada mereka bagaimana mereka bisa membuat ekspresi semacam itu.

Semua yang bisa dia pikirkan hanyalah bahwa persahabatan di antara mereka belum terbentuk.

{Atau apakah itu...sama seperti teman-temanku yang memprioritaskan dunia nyata, mereka berdua memprioritaskan Nazarick...Jika begitu, lalu apa yang harus kulakukan?}

Sementara Ainz tidak yakin apa yang harus dilakukan, Aura menangkupkan tangannya di belakang telinganya, gerakannya mencoba mendengar suara yang jauh lebih baik. Mungkin beberapa topik penting telah keluar dari sana. Ainz diam agar tidak menghalangi Aura.

"-Ainz-sama. Sepertinya topik tentang Ainz-sama telah muncul di sana."

"Apakah saya bisa mendengar hal-hal seperti apa yang mereka bicarakan?"

"Ya. Umumnya, mereka mengatakan hal-hal seperti ini."

Aura sedikit mengubah nada suaranya-meskipun dia tidak terlalu pandai dalam hal itu-dan membiarkannya mendengarkan.

"Kenapa kau memutuskan untuk merahasiakan bahwa itu adalah sarannya?"

"Karena negara tempat tinggalnya dekat dengan negara manusia. Jika negara manusia mengetahui kebenarannya, bahwa dia menyatakan pendapatnya di sini, mungkin akan menimbulkan masalah baginya di masa depan, bukan begitu?"

"Kemungkinan hal itu terjadi, apakah itu yang dipikirkan oleh elder?"

"Aku tidak tahu. Namun ... bukankah itu masalah fakta bahwa kita harus melakukannya sehingga sesuatu yang bisa menyebabkan masalah baginya tidak terjadi?"

"-Semua penduduk desa yang lain setuju dengan ini dan memutuskan untuk merahasiakannya."

"Aku mengerti. Terima kasih, Aura."

"Eh, umm, fakta bahwa Ainz-sama memimpin mereka pada keputusan ini, err, tidak akan bocor, kan?"

Dia tidak memiliki ingatan khusus tentang memimpin mereka untuk itu, dan dia merasakan keinginan untuk bertanya pada Mare mengapa dia pikir dia telah memimpin mereka untuk itu. Yang dilakukan Ainz hanyalah memberikan saran, tetapi yang lebih penting dari itu adalah yang berikut ini.

"Selama ada sihir pengendali pikiran, jika kita ingin menghindari kebocoran informasi dengan sempurna, kita perlu membunuh mereka..."

"Apakah kita akan membunuh mereka?"

"Tidak, kita tidak akan melakukannya. Aku merasa tidak ada manfaatnya melakukan hal itu. Tidak, haruskah aku mengatakannya seperti ini? Tidak ada kerugian jika Theocracy mengetahuinya, karena Theocracy sebenarnya adalah negara musuh. Ini bukaannya aku secara khusus ingin memperdalam hubungan kita dengan mereka, dan mendukung musuh dari musuh mu adalah hal yang jelas untuk dilakukan ... Tidak, itu sendiri memiliki manfaat untuk itu. Aku punya penampilan dan nama palsu. Kita akan membuat Theocracy menghabiskan upaya mereka untuk hal-hal yang tidak berguna."

Ainz mencuri pandang pada sikap si kembar di sana.

"....Namun...kurasa itu terlalu buruk. Jika Theocracy secara langsung menyerang desa ini, kita benar-benar bisa mendapatkan lebih banyak manfaat dari itu."

Setelah si kembar saling memandang satu sama lain dan membuat ekspresi penasaran, Mare melemparkan sebuah pertanyaan.

"Eh, umm, Ainz-sama? Kenapa kau tidak membuat mereka menyerang desa? Ah, err, kita seharusnya membunuh tentara Theocracy, eh, umm, saat menyamar sebagai Dark Elf dan menarik mereka dengan cara ini, bukan?"

Dia benar sekali.

Manfaat bagi Nazarick seharusnya lebih besar dengan melakukan hal-hal seperti itu, bahkan Ainz mengerti sebanyak itu. Itu tidak akan sulit dicapai dengan menyebabkan MPK. Terlepas dari itu, alasan mereka tidak melakukan itu adalah-

(T/N: MPK = Monster Player Kill)

{-Karena aku tidak ingin melakukannya}.

Kehidupan di desa ini sangat menyenangkan. Membakar desa semacam ini dengan tangannya sendiri terasa tidak menyenangkan baginya untuk beberapa alasan atau lainnya.

Itu akan menjadi perasaan yang sangat alami untuk dimiliki. Tak seorang pun ingin melakukan sesuatu yang tidak ingin mereka lakukan. Namun, itu adalah alasan yang benar-benar tidak dapat dimaafkan sebagai penguasa absolut dari Makam Bawah Tanah Besar Nazarick. Orang yang menjadi kepala organisasi harus memprioritaskan keuntungan organisasi. Terlepas dari itu, dia telah memprioritaskan perasaannya sendiri.

Dalam arti tertentu, ini bahkan bisa dianggap sebagai pengkhianatan terhadap Nazarick.

{Jadi aku menyuruh mereka untuk berteman, tapi akulah yang paling menikmatinya. Begitukah akhirnya?}

Akan sangat buruk jika dia tidak berhati-hati sehingga dia bisa mencegah hal semacam ini terjadi lagi di masa depan.

Ainz harus berpikir dan bertindak dengan mengutamakan kepentingan Great Underground Tomb of Nazarick.

Itu adalah tugasnya sebagai satu-satunya Pemimpin Guild yang tersisa, dan perannya sebagai pemimpin para NPC.

Bersumpah dalam hatinya, ia bingung bagaimana ia harus menjawab pertanyaan Mare. Dia mungkin harus meminta maaf karena dia sejujurnya naif.

"...Itu benar. Aku juga mempertimbangkan itu. Jika itu untuk mendapatkan keuntungan bagi Nazarick, itulah yang seharusnya aku lakukan. Namun terlepas dari itu, aku tidak melakukannya karena aku terlalu naif... Itu tidak pantas bagiku sebagai penguasa Nazarick. Aku akan berusaha agar hal semacam ini tidak pernah terjadi lagi."

Mereka berdua bermata berkaca-kaca.

"Eh, n-tidak...aku-tidak seperti itu."

"Itu benar. Semua yang dilakukan Ainz-sama adalah benar!"

Sementara mereka berdua menghiburnya, mereka telah tiba di Pohon Elf mereka. Setelah mereka mengumpulkan barang-barang yang mereka tinggalkan di sana, persiapan mereka untuk pergi akan selesai.

Karena mereka awalnya hampir tidak memiliki barang bawaan, mereka segera menyelesaikannya dan membawa barang bawaan mereka keluar.

Di sana, Aura mengangkat wajahnya. Ketika Ainz mengikuti ke mana pandangannya mengarah, ia menangkap pemandangan Chief Pharmacist yang berlari ke arah mereka.

Ia langsung tiba di depan kelompok Ainz.

Chief Pharmacist sedikit kehabisan napas. Dia memiliki kemampuan yang tinggi sebagai seorang apoteker, jadi dia bisa dianggap sebagai makhluk tingkat sedang, tetapi statistik fisiknya rendah. Tidak jelas Class apa yang telah diambilnya, tetapi mungkin meningkatkan Skill Points dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh seorang caster misterius.

Dia tidak memiliki aura seseorang yang datang untuk memberi mereka suvenir. Tidak diragukan lagi dia datang ke sini langsung dari tempat pertemuan. Mungkin dia datang untuk mengucapkan selamat tinggal?

"Ada apa? Aku minta maaf karena tidak bisa mengucapkan selamat tinggal kepadamu secara langsung-"

"-Tidak, aku pikir aku akan memberikan hadiah terakhir untuk murid sementaraku. Sejumlah wanita mencoba untuk pergi bersama kalian ke kota. Aku tahu karena aku melihat mereka bergegas pergi ke rumah mereka sendiri. Jika kau benar-benar tidak ingin berurusan dengan itu, sebaiknya kamu cepat-cepat keluar dari desa."

"Apa?"

"Apa maksudnya, 'apa?' Mereka mungkin tidak berniat untuk menempel padamu, tetapi melompat ke tempat yang tidak diketahui, mereka akan memohon bantuanmu-sebagai satu-satunya yang bisa mereka andalkan, mungkin sebagai taktik untuk perlahan-lahan menutup jarak di antara kalian. Kebetulan, jika kau dapat mendukung mereka, cara berpikir kami adalah bahwa poligami atau poliandri tidak benar-benar menjadi masalah. Mereka mungkin berpikir bahwa tidak akan terlalu buruk untuk menyatukan kembali suku-suku kami yang terpisah denganmu sebagai perantaranya. Dan, jika suku-suku lain mengetahui tentang hal ini juga, yah... aku ada di pihakmu, jadi... kau mengerti apa yang ingin kukatakan, kan?"

Ini buruk.

Jika mereka melakukan kontak dengan tubuhnya, wujud aslinya akan diketahui. Dia tidak bisa menjamin bahwa para wanita tidak akan melakukan gerakan semacam itu.

Para Elf menganggap undead sebagai musuh. Itu sama untuk para Dark Elf.

Sampai Ainz benar-benar memenangkan hati para Dark Elf, dia tidak bisa membiarkan mereka mengetahui wujud aslinya. Ketika dia memperhitungkan Dark Elf di bawah kekuasaannya, dia sama sekali tidak bisa menyakiti para wanita dari pihak yang maju.

"Apa? Kau bahkan tidak membayangkan bahwa itu akan sampai seperti ini? Bahkan tidak sebanyak ini? Ayolah sekarang, apakah kamu serius? Seorang pria secerdas dirimu? Mungkin kamu memang berpikir hal ini akan terjadi tetapi kamu tidak berpikir mereka akan melakukan tindakan secepat ini, atau semacamnya? ...Oh, ayolah. Bersyukurlah aku datang untuk memperingatkanmu, oke?"

Hanya ada satu langkah yang bisa diambil Ainz-

"...Ayo pergi, kalian berdua! Kita akan segera pergi!"

-dan itu hanya untuk melarikan diri.

Setelah hampir menyelesaikan ucapan selamat tinggalnya, mereka bertiga menyelinap melewati Chief Pharmacist dan berlari.

Mereka segera memasuki hutan, tetapi mereka tidak berhenti. Tentu saja, mereka berlari sampai mereka mencapai titik di mana mereka yakin mereka tidak bisa lagi dikejar, dan akhirnya berhenti.

"....Kita baik-baik saja. Tidak ada tanda-tanda pengejar. Jadi, apakah kita kembali ke Nazarick dari sini?"

Ainz, tanda kelegaan muncul di wajahnya, menyeringai lebar mendengar pertanyaan Aura. Tentu saja, ekspresi sebenarnya tidak bergerak sedikitpun, atau lebih tepatnya, ia bahkan tidak mengendalikan ilusinya.

"Kita tidak akan melakukan itu. Kembali ke Nazarick, mengumpulkan pasukan, dan mengambil tindakan bukanlah ide yang buruk, tapi aku tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan sempurna ini. Kita bertiga-sebagian kecil yang terpilih-akan melaksanakan strategi yang diajarkan Punitto Moe-san padaku di masa lalu."

"A-apa itu?"

Mare bertanya, matanya berbinar-binar. Ainz sedikit senang. Jika Mare mengambil sikap "whoop-de-doo" di sini, antusiasmenya akan berkurang.

Ainz menjawab dengan sombong.

"Sebenarnya, ini sedikit berbeda tapi-kita akan melakukan Kill-Steal."
--------


PREVIOUS | INDEX | NEXT

Baca doank, komen kaga !!!
Ampas sekali kalian ya~


Peringatan: Novel ini versi bajakan !!! Author ngambek, auto delete!! Belilah Novel aslinya jika sudah tersedia!!

18 comments:

  1. Akhirnya bakal ketemu elf king. Siap2 modar elf king wkwk

    ReplyDelete
  2. Udah mulai seru nih keknya..
    Btw whoop-de-doo itu yg kaya gimana?

    ReplyDelete
  3. nangung amat :( malah pas bikin penasaran

    ReplyDelete
  4. setelah berhari hari, ng klik next g bsa, akhirnya update juga,
    tapi nanggung duh, berasa pendek chapter ini,
    semnagt trs min, gas terus

    ReplyDelete
  5. Wah udah update makasih min

    ReplyDelete
  6. mantap min semangat translatenya

    ReplyDelete
  7. guuuuuudddddddd... Lanjooottt

    ReplyDelete


EmoticonEmoticon